Apa itu teknologi berkelanjutan?
Dorong keberlanjutan dengan IBM Envizi Berlangganan Pembaruan Keberlanjutan
Ilustrasi gunung, kincir angin, kereta api, dan pepohonan

Diterbitkan: 24 Januari 2024
Kontributor: Tom Krantz, Alexandra Jonker

Apa itu teknologi berkelanjutan?

Teknologi berkelanjutan menggambarkan teknologi yang diciptakan atau diterapkan dengan mempertimbangkan faktor lingkungan, sosial dan ekonomi.

Tujuan teknologi berkelanjutan ada dua: untuk menghasilkan teknologi baru menggunakan proses dan bahan yang berkelanjutan, dan untuk menggunakan teknologi untuk mengatasi masalah lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG). Teknologi berkelanjutan dapat berkisar dari teknologi fisik seperti panel surya, hingga pelaporan ESG dan perangkat lunak manajemen kinerja ESG. 

Ketika mengembangkan teknologi secara berkelanjutan, organisasi dapat mempertimbangkan faktor-faktor seperti sumber daya yang digunakan untuk mengembangkan teknologi, penyedia bahan-bahan tersebut, dan potensi output negatif sepanjang siklus hidup teknologi, seperti emisi atau limbah elektronik. Dalam pengertian ini, teknologi berkelanjutan menggambarkan pola pikir atau filosofi dalam menciptakan dan mengimplementasikan teknologi.

Ketika menerapkan produk atau teknologi yang berkelanjutan, perusahaan sering kali berupaya untuk membuat kemajuan dalam mencapai sasaran terkait ESG. Sebagai contoh, organisasi dapat menciptakan teknologi yang mengurangi konsumsi bahan bakar fosil seperti kendaraan listrik atau menghilangkan limbah melalui inisiatif dekarbonisasi. 

Perusahaan juga dapat menggunakan teknologi berkelanjutan untuk mengurangi jejak karbon mereka. Misalnya, mereka dapat memanfaatkan kecerdasan buatan (AI) untuk menjalankan diagnostik dan menentukan area bisnis apa yang menghasilkan limbah paling banyak. Dengan insight tersebut, mereka kemudian dapat menggunakan penghitungan karbon untuk mengidentifikasi peluang mengurangi emisi gas rumah kaca atau mengadvokasi untuk mengadopsi sumber energi terbarukan

7 tren keberlanjutan untuk ditindaklanjuti

Tinjauan tentang tren yang membentuk dunia bisnis berkelanjutan, dan insight yang dapat membantu mendorong transformasi.

Konten terkait

Daftar untuk pedoman tentang manajemen aset yang lebih cerdas

Apa yang dimaksud dengan keberlanjutan?

Keberlanjutan dapat didefinisikan sebagai ambisi jangka panjang bagi manusia untuk hidup berdampingan di Bumi tanpa menghabiskan sumber daya alamnya. Pada akhirnya, tujuannya adalah menciptakan masa depan yang lebih baik bagi manusia dan planet ini. Para pakar umumnya sepakat bahwa ada tiga dimensi atau pilar keberlanjutan: lingkungan, sosial, dan ekonomi. 

Banyak pemimpin bisnis yang menyadari dimensi ini karena dimensi tersebut sejalan dengan triple bottom line, yaitu kerangka kerja keberlanjutan yang berkisar pada tiga hal: manusia, planet, dan keuntungan. Dengan memaksimalkan ketiga hal dasar tersebut, organisasi akan lebih mungkin mencapai keberlanjutan dalam bisnisnya

Organisasi menyadari bahwa mereka tidak perlu mengorbankan keuntungan untuk menjadi bisnis yang berkelanjutan dan mengurangi dampak lingkungan. Bahkan, beberapa perusahaan meraih margin yang lebih besar dengan mengembangkan dan menerapkan teknologi berkelanjutan. Hasilnya, mereka menemukan cara baru untuk menilai risiko dan meningkatkan ketahanan, serta mempertimbangkan peraturan eksternal dan tujuan pembangunan dalam pengambilan keputusan. 

Mengapa teknologi berkelanjutan penting?

Teknologi telah mendarah daging dalam masyarakat dan kehidupan kita, memengaruhi cara kita berinteraksi dengan dunia di sekitar kita. Pada saat yang sama, masyarakat dan bisnis bergulat dengan sejumlah tantangan serius yang belum pernah terjadi sebelumnya: efek yang masih ada dari pandemi COVID-19; dampak perubahan iklim yang makin meningkat dan menipisnya sumber daya alam; dan permintaan yang terus meningkat pada sumber daya energi dan pasokan pangan dunia. Tantangan-tantangan ini telah mendorong tumbuhnya gangguan, baik dalam kehidupan sehari-hari masyarakat di seluruh dunia maupun dalam operasi dan rantai pasokan yang sangat penting bagi bisnis besar dan kecil.

Teknologi berkelanjutan menawarkan kesempatan untuk membingkai ulang hubungan kita dengan inovasi yang ada dengan cara yang membantu mengatasi tantangan lingkungan dan masyarakat. Misalnya, perusahaan dapat memanfaatkan solusi teknologi seperti Internet of Things (IoT) untuk mengoptimalkan rute dan membuat manajemen armada menjadi lebih berkelanjutan. Demikian pula, departemen pengadaan organisasi dapat beroperasi lebih berkelanjutan dengan memanfaatkan ekosistem teknologi digital yang berkembang seperti AI dan cloud untuk mengotomatiskan dan mengoptimalkan manajemen pesanan pembelian.  

Peran perangkat lunak dalam teknologi berkelanjutan

Jenis lain dari teknologi berkelanjutan adalah perangkat lunak. Ada beberapa cara agar perangkat lunak dapat berkelanjutan, Misalnya, diperkirakan lebih dari 80% dari semua dampak lingkungan yang terkait dengan produk ditentukan selama fase desain.1 Desainer dapat menanamkan keberlanjutan ke dalam strategi pengembangan perangkat lunak mereka dengan memastikan bahwa pengguna, komunitas, dan nilai sosial lebih besar daripada dampak negatif terhadap lingkungan atau sosial dari perangkat lunak tersebut. 

Perangkat lunak juga dapat digunakan untuk meningkatkan pengambilan keputusan dengan memanfaatkan insight data. Alat-alat seperti pengambilan data otomatis, harmonisasi data, dan dasbor analitik dapat membantu perusahaan mengidentifikasi peluang untuk beroperasi secara lebih berkelanjutan dan mengurangi jejak karbon mereka.  

Contoh penggunaan teknologi berkelanjutan 

Para pemimpin industri didorong untuk mengadopsi teknologi berkelanjutan dalam model bisnis mereka karena hal ini tidak hanya menarik bagi para pemangku kepentingan, tetapi juga bermanfaat bagi triple bottom line. Berikut adalah beberapa cara teknologi berkelanjutan dimanfaatkan untuk menciptakan masa depan yang lebih berkelanjutan:

Mengurangi jejak karbon

Mengadopsi teknologi berkelanjutan memungkinkan perusahaan untuk beralih dari model ekonomi linier tradisional yang memprioritaskan penggunaan bahan baku dan sebaliknya memberdayakan ekonomi sirkular. Ekonomi sirkular menekankan penyewaan, daur ulang, pembaruan, perbaikan, penggunaan kembali, dan berbagi material dan produk yang ada selama mungkin. Melalui kacamata ini, perusahaan dapat mengembangkan dan menerapkan teknologi dengan tujuan mengurangi jejak karbon dan meningkatkan kesehatan manusia dan planet ini.

Organisasi juga dapat menggunakan teknologi berkelanjutan untuk melacak metrik ESG seputar konsumsi energi, produksi emisi, penggunaan air, dan banyak lagi. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk melihat bagaimana inisiatif ESG mereka dibandingkan dengan tren keberlanjutan yang lebih besar melalui skor ESG dan menemukan area potensial untuk perbaikan. Hal ini dapat menginformasikan pengambilan keputusan yang mengarah pada kinerja keberlanjutan yang lebih baik dan keselarasan dengan persyaratan peraturan.

Unduh panduan Penghitungan Emisi GHG
Meningkatkan reputasi merek

Keberlanjutan secara intrinsik terkait dengan reputasi perusahaan, dan lebih jauh lagi, keuntungannya. Karyawan yang mencari pekerjaan yang digerakkan oleh tujuan lebih cenderung bekerja di perusahaan yang berkelanjutan dan bertanggung jawab secara sosial yang memiliki rekam jejak yang terbukti memprioritaskan inisiatif ESG.2 Dengan menggunakan teknologi yang berkelanjutan, perusahaan dapat menarik dan mempertahankan kelompok talenta yang sadar lingkungan dan sosial yang terus bertambah.

Perusahaan yang digerakkan oleh keberlanjutan juga lebih menarik bagi investor. Menurut laporan terbaru, hampir 60% CEO mengatakan bahwa mereka melihat adanya permintaan yang signifikan dari para investor untuk transparansi yang lebih besar dalam hal keberlanjutan.3

Teknologi berkelanjutan dapat memainkan peran penting dalam membantu perusahaan mengukur, menyempurnakan, dan melaporkan kemajuan mereka dalam mencapai tujuan keberlanjutan kepada para pemangku kepentingan. Misalnya, perangkat IoT dapat digunakan di lantai pabrik untuk mengumpulkan data tentang penggunaan energi, menciptakan tolok ukur yang dapat menginformasikan strategi energi organisasi. Kemajuan dalam mencapai efisiensi energi yang lebih besar kemudian dapat dibagikan kepada para pemangku kepentingan melalui laporan keberlanjutan dan laporan ESG yang menunjukkan komitmen bisnis terhadap keberlanjutan.   

Memenuhi persyaratan peraturan dan standar global

Lanskap peraturan saat ini terus berkembang. Ke depannya, pemerintah cenderung terus memperluas undang-undang seperti Petunjuk Pelaporan Keberlanjutan Perusahaan (CSRD), undang-undang Uni Eropa yang mengharuskan perusahaan untuk melaporkan dampak lingkungan dan berkelanjutan dari kegiatan bisnis mereka.

Meskipun teknologi berkelanjutan tidak diwajibkan, perusahaan tetap didorong untuk mempertimbangkan tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs) PBB dalam operasi mereka. Secara khusus, SDG 17 menyerukan, " penelitian, pengembangan, penerapan, dan penyebaran teknologi ramah lingkungan secara luas dalam konteks Ekonomi Hijau..."4

Organisasi dapat tetap selangkah lebih maju dari lingkungan peraturan saat ini dengan menerapkan solusi teknologi berkelanjutan yang secara terus menerus menangkap, mengukur, membandingkan, dan melaporkan kinerja ESG .

Pelajari lebih lanjut tentang kerangka kerja ESG
Memvisualisasikan rantai pasokan

Teknologi berkelanjutan memiliki potensi untuk mengubah rantai pasokan perusahaan dengan memberikan transparansi ujung ke ujung. Misalnya, organisasi dapat menggunakan AI untuk melacak emisi karbon di bagian hulu untuk mengidentifikasi peluang dan risiko ESG. Pada saat yang sama, mereka dapat memanfaatkan machine learning untuk memperkirakan permintaan di hilir dan menggunakan armada mereka dengan cara yang lebih optimal dan hemat energi. Dengan menggunakan insight yang diperoleh dari teknologi berkelanjutan, perusahaan dapat menggabungkan konsep desain sirkular seperti daur ulang dan perbaikan ke dalam rantai pasokan mereka untuk meningkatkan dan mencakup seluruh siklus hidup peralatan dan barang. 

Organisasi juga dapat menggunakan teknologi berkelanjutan untuk mensurvei ekosistem mitra dan pemasok mereka. Ini dapat membantu saat menyusun metrik untuk pelaporan ESG. Perusahaan yang menggunakan kerangka kerja pelaporan Inisiatif Pelaporan Global (GRI) atau Task Force on Climate-related Financial Disclosure (TCFD) diharapkan untuk melaporkan emisi Lingkup 3, kategori emisi gas rumah kaca yang berasal dari luar operasi langsung bisnis (mis. , rantai pasokan, penggunaan produk, transportasi, pembuangan). Dengan memiliki data yang diperlukan, perusahaan dapat tetap terdepan dalam pelaporan mereka dan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang rantai pasokan mereka. 

Manfaatkan AI untuk mempercepat perhitungan emisi Lingkup 3 untuk pelaporan ESG
Masa depan teknologi berkelanjutan 

Teknologi berkelanjutan dapat memberdayakan organisasi untuk menata ulang model bisnis mereka agar dapat menyeimbangkan kinerja keuangan dengan tujuan keberlanjutan secara lebih baik. Misalnya, perusahaan layanan keuangan dapat memanfaatkan cloud untuk mengurangi konsumsi energi on premises di pusat data mereka. Perusahaan barang konsumen dapat memperkenalkan otomatisasi proses robotik ke dalam proses manufaktur mereka untuk meningkatkan akurasi dan mengurangi limbah. Organisasi perawatan kesehatan dapat mengganti catatan kesehatan fisik dengan catatan elektronik, mengurangi limbah sekaligus meningkatkan keamanan dengan menyimpan data pasien yang dienkripsi dalam blockchain. 

Contoh-contoh inovasi berkelanjutan ini menginspirasi para pemimpin industri untuk meningkatkan investasi dalam inisiatif ESG. Perusahaan-perusahaan besar bermitra dengan perusahaan rintisan dan mendanai usaha-usaha untuk membangun teknologi berkelanjutan yang dulunya tidak terbayangkan. Sebagai hasilnya, ekosistem perusahaan yang berakar pada kepedulian terhadap lingkungan dan sosial makin berkembang.

Solusi terkait
IBM Envizi 

Menyederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data ESG Anda

Jelajahi IBM Envizi

IBM Turbonomic

Mengoperasikan keberlanjutan di pusat data dengan otomatisasi tepercaya

Jelajahi IBM Turbonomic

IBM z16

Temukan bagaimana IBM z16 mengubah keberlanjutan menjadi strategi bisnis yang unggul.

Jelajahi IBM z16

IBM LinuxONE Emperor 4 

Pelajari bagaimana IBM LinuxONE Emperor 4 dapat memungkinkan keberlanjutan yang lebih besar dalam skala besar. 

Jelajahi IBM LinuxONE 4

IBM Environmental Intelligence Suite

Dapatkan wawasan iklim dan cuaca untuk mengantisipasi kondisi lingkungan yang mengganggu, secara proaktif mengelola risiko, dan membangun operasi yang lebih berkelanjutan.

Jelajahi IBM Environmental Intelligence Suite

Sumber daya Iklim dan keberlanjutan

Untuk merespons keadaan darurat iklim global, kami menggunakan AI dan cloud hybrid untuk mempercepat penemuan solusi mitigasi dan adaptasi iklim.

Apa yang dimaksud dengan keberlanjutan dalam bisnis?

Keberlanjutan dalam bisnis mengacu pada strategi dan tindakan perusahaan untuk menghilangkan dampak lingkungan dan sosial yang merugikan yang disebabkan oleh operasi bisnis.

Teknologi yang bertanggung jawab

Teknologi berdampak pada setiap aspek pekerjaan dan kehidupan kita. Sangat penting bahwa teknologi dibangun secara bertanggung jawab untuk mengurangi efek diferensial pada berbagai populasi.

Apa yang dimaksud dengan CSRD?

Corporate Sustainability Reporting Directive (CSRD) mengharuskan bisnis untuk melaporkan dampak lingkungan dan sosial dari aktivitas bisnis mereka, dan dampak bisnis dari upaya dan inisiatif ESG mereka.

Masa depan bisnis energi dalam ekonomi sirkular

Seiring dengan meningkatnya ekspektasi konsumen dan peraturan, partisipasi dalam model bisnis ekonomi sirkular adalah tantangan yang dihadapi bisnis energi dan energi dan bisnis utilitas saat ini.

Apa yang dimaksud dengan TCFD?

Satuan Tugas Pengungkapan Keuangan Terkait Iklim (TCFD) berupaya agar investor mendapatkan informasi yang lebih baik tentang risiko terkait iklim perusahaan.

Ambil langkah selanjutnya

Sederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) Anda dengan IBM Envizi ESG Suite.

Jelajahi Envizi Pesan demo langsung
Catatan kaki

1  Kebijakan Produk Berkelanjutan, Komisi Eropa 

Sustainability at a turning point, IBM Institute for Business Value, Mei 2021

Sustainability as transformation catalyst, IBM Institute for Business Value, Balta, Chawla, Dencik, Lin, 10 Januari 2022

Teknologi (tautan berada di luar ibm.com), Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa