Apa yang dimaksud dengan Pelaporan ESG?
Jelajahi alat pelaporan ESG IBM Envizi Berlangganan Pembaruan Keberlanjutan
Kertas, pohon, dan garis

Diterbitkan: Selasa, 26 Januari 2024
Kontributor: Tom Krantz, Alexandra Jonker

Apa yang dimaksud dengan Pelaporan ESG?

Pelaporan ESG adalah pengungkapan informasi tentang operasi bisnis dalam kaitannya dengan bidang lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) bisnis.

Tujuan dari pelaporan ESG adalah menggunakan data untuk mengukur bagaimana inisiatif ESG perusahaan dibandingkan dengan tolok ukur dan target industri. Laporan ini juga memberikan insight berharga kepada para pemangku kepentingan yang dapat menginformasikan pengambilan keputusan, dengan menyoroti potensi peluang dan risiko yang dapat memengaruhi penilaian perusahaan. 

Salah satu perbedaan utama antara ESG dan topik seperti keberlanjutan atau tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) adalah gagasan tentang motivasi versus hasil. Keberlanjutan dan CSR berfungsi sebagai model atau metodologi bisnis yang memotivasi perusahaan dan karyawannya untuk bertindak demi kepentingan terbaik masyarakat sipil. Di sisi lain, pelaporan ESG merupakan hasil dari inisiatif-inisiatif tersebut dan memberikan data ESG yang dibutuhkan para pemangku kepentingan untuk menyediakan informasi dalam pengambilan keputusan.

Panduan pembeli untuk Perangkat Lunak Pengelolaan Data dan Pelaporan ESG

Panduan ini merangkum apa yang dicari oleh organisasi yang mengedepankan keberlanjutan dalam platform perangkat lunak ESG untuk membantu mencapai tujuan mereka.

Jelajahi lebih lanjut

Daftar untuk mendapatkan panduan tentang tren keberlanjutan

Terdiri dari apa ESG itu?

Seperti yang telah disebutkan, tiga komponen utama ESG adalah lingkungan, sosial, dan tata kelola. 

Lingkungan

Mengacu pada apakah organisasi beroperasi sebagai pelestari lingkungan dan menangani isu-isu keberlanjutan seperti gas rumah kaca (GHG), hilangnya keanekaragaman hayati, emisi karbon, dan polusi.

Sosial

Mengacu pada dampak organisasi terhadap orang, budaya dan komunitas, dan mengeksplorasi bidang-bidang seperti keberagaman, inklusivitas, hak asasi manusia, dan rantai pasokan.

Pemerintahan

Mengacu pada bagaimana organisasi diarahkan dan dikendalikan dan mencakup topik-topik seperti kompensasi eksekutif, praktik manajemen dewan, data, keamanan, dan penipuan. 

Mengapa pelaporan ESG itu penting

Di pasar modal saat ini, bisnis sangat diawasi oleh para pemangku kepentingan. Reputasi perusahaan dapat memiliki dampak langsung pada keuntungannya. Komunitas investor, khususnya, menuntut adanya metrik ESG untuk memastikan bahwa perusahaan adalah investasi yang sehat dan juga selaras dengan nilai-nilai mereka (yaitu, perubahan iklim, CSR, dll.). 

Memiliki strategi ESG yang komprehensif memastikan bisnis beroperasi sesuai dengan peraturan ESG, mengidentifikasi potensi peluang dan risiko, serta bertindak demi kepentingan terbaik para pemangku kepentingan. Melalui pelaporan ESG, perusahaan dapat menunjukkan bagaimana mereka memenuhi tolok ukur dan target yang ditetapkan dalam strategi ESG mereka, sambil terus menginformasikan kepada para pemangku kepentingan tentang materialitas dan dampak dari strategi tersebut.

Materialitas dan dampak terkait ESG

Materialitas adalah ketika organisasi berfokus pada isu-isu ESG yang lebih relevan bagi mereka dan kemungkinan memiliki dampak yang terukur pada bisnis. Untuk menentukan materialitas, organisasi dapat mengidentifikasi potensi risiko ESG dan konsekuensinya. Dari sana, perusahaan dapat menggunakan pendekatan "matriks risiko" untuk memperkirakan area mana yang harus diprioritaskan berdasarkan profil risiko dan potensi keparahannya.

Sisi lain dari materialitas adalah dampak dan pengaruh. Organisasi yang menilai pendekatan pelaporan ESG mereka mungkin akan merasakan manfaat dari mempertimbangkan faktor-faktor ESG yang dapat mereka pengaruhi secara langsung dan cepat. Dengan menggunakan prioritas tindakan atau matriks prioritas upaya dampak, organisasi dapat dengan cepat mengidentifikasi dampak lingkungan dan menentukan fokus upaya keberlanjutan mereka. Mereka kemudian dapat menggunakan insight untuk menentukan kerangka pelaporan ESG mana yang paling cocok untuk membantu mereka mewujudkan tujuan mereka.

Organisasi juga dapat mempertimbangkan materialitas ganda, yang berada di persimpangan antara materialitas dan dampak. Materialitas ganda mendorong perusahaan untuk mempertimbangkan kepentingan dari dua sudut pandang: kepentingan keuangan dan kepentingan untuk pasar, lingkungan, dan masyarakat. Kepentingan ganda menyadari bahwa organisasi bertanggung jawab untuk mengelola risiko keuangannya sendiri dengan melihat ke dalam. Pada saat yang sama, organisasi diharapkan untuk melihat dampak luar dari keputusan dan operasinya terhadap manusia dan lingkungan. Dengan menerapkan konsep materialitas ganda, organisasi dapat mengidentifikasi dampak dari perspektif pelaporan keuangan dan pelaporan non-keuangan untuk pada akhirnya membentuk strategi ESG yang lebih holistik.

Manfaat pelaporan ESG

Di luar proses pelaporan, pelacakan metrik ESG adalah langkah yang baik bagi bisnis karena beberapa alasan:

Kepatuhan terhadap peraturan

Di seluruh dunia, setiap wilayah memiliki serangkaian persyaratan pengungkapan ESG sendiri. Misalnya, di Eropa, pelaporan ESG diamanatkan dan ditegakkan oleh beberapa badan pengatur sedangkan di Amerika Serikat, Securies and Exchange Commission (SEC) hanya mengharuskan perusahaan untuk melaporkan informasi yang mungkin material bagi investor. Memahami nuansa seputar pelaporan ESG adalah kunci dalam memutuskan kerangka pelaporan ESG mana yang tepat untuk organisasi. 

Manajemen risiko dan pelacakan tujuan

Laporan ESG yang komprehensif lebih dari sekadar memungkinkan para pemangku kepentingan untuk melihat kinerja perusahaan yang berkaitan dengan inisiatif ESG. Laporan ini juga dapat membantu meramalkan potensi risiko ESG. Memiliki sistem yang melacak metrik ESG melalui laporan tahunan bisa sangat berharga, terutama mengingat banyak inisiatif pembangunan berkelanjutan dan tata kelola perusahaan yang dilakukan selama beberapa tahun.

Transparansi dan visibilitas

Organisasi saat ini diharapkan dapat memberikan visibilitas dan transparansi yang lebih besar di seputar operasi bisnis sehingga para pemangku kepentingan dapat menimbang risiko dan manfaat investasi. Dengan melacak metrik ESG, perusahaan dapat memenuhi permintaan pemangku kepentingan dan meningkatkan optik mereka, yang dapat menghasilkan skor ESG yang lebih tinggi.

Siapa yang menentukan skor ESG?

Skor ESG digunakan untuk melacak kinerja ESG perusahaan, memberikan visibilitas yang lebih besar ke dalam operasinya bagi investor, pemangku kepentingan, dan badan pengatur. Organisasi yang memberikan laporan ESG yang lebih lengkap biasanya mendapatkan skor yang lebih tinggi, sedangkan organisasi yang tidak melacak atau menampilkan kinerja ESG mereka biasanya memiliki peringkat ESG yang lebih rendah.

Di Amerika Serikat, SEC bertanggung jawab untuk memberantas setiap pelanggaran terkait ESG seperti greenwashing atau penipuan. Namun demikian, organisasi pihak ketiga seperti Bloomberg, S&P Dow Jones Indices, dan lainnya akan mengukur potensi dampak risiko ESG untuk menentukan nilai ekonomi suatu organisasi. Peringkat ini, atau skor ESG, digunakan bersama dengan data ekonomi lainnya untuk menentukan apakah layak berinvestasi di suatu organisasi. 

Di Eropa, peraturan seputar investasi berkelanjutan diamanatkan di seluruh pasar modal. Dengan demikian, organisasi diharuskan untuk melaporkan metrik ESG, bukan dianjurkan. Namun, proposal baru kepada Komisi Eropa bertujuan untuk memperketat pelaporan ESG dengan membuat pedoman baru untuk penyedia peringkat ESG menggunakan kerangka kerja pelaporan ESG yang telah ditetapkan sebelumnya.1

Apa yang dimaksud dengan kerangka kerja pelaporan ESG?

Kerangka pelaporan ESG memberikan panduan mengenai topik-topik ESG mana yang harus menjadi fokus organisasi, serta cara menyusun dan menyiapkan informasi untuk diungkapkan. Ada beberapa pilihan bagi perusahaan yang ingin mengungkapkan informasi ESG. Apa pun kerangka kerja yang dipilih, akurasi, otomatisasi, dan kemampuan audit merupakan inti dari praktik pelaporan ESG yang baik. Organisasi yang mengadopsi praktik-praktik ini melalui solusi pelaporan ESG khusus adalah organisasi yang paling siap menghadapi perubahan lanskap ESG yang cepat.

Memilih kerangka kerja ESG yang tepat tergantung pada tujuan bisnis, geografi dan sektor organisasi, di antara faktor-faktor lainnya. Namun, dianjurkan untuk menggunakan metode yang bergantung pada kerangka kerja dan standar yang sudah mapan. Meskipun ada beberapa jalan untuk dieksplorasi, luasnya kerangka kerja pelaporan secara garis besar dapat dikategorikan ke dalam tiga kelompok: tolok ukur, sukarela, dan regulasi.

Tolok ukur

Kerangka kerja pelaporan ESG tolok ukur memerlukan respons terhadap semua pertanyaan dalam kerangka kerja dan biasanya memiliki elemen penilaian. Kerangka kerja yang menonjol meliputi:

Proyek Pengungkapan Karbon (Carbon Disclosure Project/CDP)

CDP adalah kerangka kerja bagi perusahaan untuk memberikan informasi lingkungan kepada para pemangku kepentingannya, yang terdiri dari tata kelola dan kebijakan lingkungan, manajemen risiko dan peluang, target lingkungan, serta analisis strategi dan skenario.

Global Real Estate Sustainability Benchmark (GRESB)

GRESB adalah alat bantu global yang digunakan terutama oleh para investor untuk menilai kinerja keberlanjutan portofolio real estat dan infrastruktur, serta aset di seluruh dunia.

Sukarela

Kerangka kerja pelaporan ESG sukarela memungkinkan organisasi untuk memilih pertanyaan yang ingin mereka laporkan. Penilaian biasanya tidak termasuk dalam kerangka kerja ini, yang meliputi: 

Inisiatif Pelaporan Global (GRI)

GRI merupakan kerangka kerja panduan yang berlaku secara global yang menyediakan standar yang merinci pendekatan terhadap materialitas, pelaporan manajemen, dan pengungkapan untuk berbagai masalah ESG. Saat ini, standar GRI menyediakan peta jalan bagi perusahaan yang ingin membuat laporan keberlanjutan mereka sendiri.

Task Force on Climate-related Financial Disclosures (TCFD)

TCFD secara eksplisit dirancang untuk mengatasi risiko iklim bagi bisnis. TCFD membantu organisasi di seluruh dunia untuk mengartikulasikan bagaimana kinerja ESG kemungkinan besar akan berdampak secara material terhadap kinerja keuangan dan penciptaan nilai di masa depan. 

Regulasi

Kerangka kerja pelaporan ESG regulasi seperti kerangka kerja tolok ukur di mana semua respons diperlukan, tetapi tidak selalu dinilai. Kerangka kerja dan persyaratan pelaporan ini juga diwajibkan oleh badan-badan pemerintah, dan mencakup contoh-contoh penting berikut ini: 

Petunjuk Pelaporan Keberlanjutan Perusahaan (CSRD)

CSRD Uni Eropa menetapkan aturan bagi organisasi untuk melaporkan pengungkapan keberlanjutan di beberapa topik yang berkaitan dengan masalah lingkungan dan sosial. Perusahaan yang tunduk pada CSRD harus melaporkan sesuai dengan Standar Pelaporan Keberlanjutan Eropa (ESRS).

Sustainable Finance Disclosure (SFDR)

SFDR bertujuan untuk menstandarisasi pelaporan metrik ESG untuk produk keuangan dan entitas di dalam UE. Itu dilakukan dengan mengamanatkan bahwa wartawan menerbitkan pernyataan Dampak Merugikan Utama yang memperinci pengungkapan mereka. SFDR akan bertindak bersama dengan taksonomi Uni Eropa dan CSRD untuk membentuk dasar bagi agenda keuangan berkelanjutan Uni Eropa.

Unduh Panduan untuk CSRD UE
Solusi terkait
IBM Envizi 

Menyederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data ESG Anda

Jelajahi IBM Envizi

Sumber daya Apa yang dimaksud dengan kerangka kerja ESG?

Kerangka kerja ESG digunakan oleh organisasi untuk tujuan melaporkan metrik lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) bisnis secara terperinci kepada publik.

Masa depan pelaporan ESG

Pelaporan ESG telah melonjak menjadi terkenal karena investor dan lembaga keuangan menemukan bahwa risiko keberlanjutan adalah risiko investasi.

Apa yang dimaksud dengan TCFD?

Satuan Tugas Pengungkapan Keuangan Terkait Iklim (TCFD) berupaya agar investor mendapatkan informasi yang lebih baik tentang risiko terkait iklim perusahaan.

Apa yang dimaksud dengan keberlanjutan dalam bisnis?

Keberlanjutan dalam bisnis mengacu pada strategi dan tindakan perusahaan untuk menghilangkan dampak lingkungan dan sosial yang merugikan yang disebabkan oleh operasi bisnis.

Apa yang dimaksud dengan CSRD?

Corporate Sustainability Reporting Directive (CSRD) mengharuskan bisnis untuk melaporkan dampak lingkungan dan sosial dari aktivitas bisnis mereka, dan dampak bisnis dari upaya dan inisiatif ESG mereka.

Apa yang dimaksud dengan net zero?

Nol bersih adalah titik ketika gas rumah kaca yang masuk ke atmosfer diimbangi dengan jumlah yang setara dengan yang dikeluarkan dari atmosfer.

Ambil langkah selanjutnya

Sederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) Anda dengan IBM Envizi ESG Suite.

Jelajahi Envizi Pesan demo langsung
Catatan kaki

Sustainable Finance: Commission takes further steps to boost investment for a sustainable future (tautan ada di luar ibm.com), Komisi Eropa, Ferrie, 13 Juni 2023