Apa yang dimaksud dengan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR)?
Jelajahi IBM Envizi
Ilustrasi lanskap kota dan lingkungan yang hidup berdampingan

Diterbitkan: 22 Desember 2023
Kontributor: Amanda McGrath, Alexandra Jonker

Apa yang dimaksud dengan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR)?

Tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) adalah gagasan bahwa bisnis harus beroperasi sesuai dengan prinsip dan kebijakan yang membuat dampak positif bagi masyarakat dan lingkungan.

Melalui CSR, perusahaan membuat keputusan yang tidak hanya didorong oleh keuntungan finansial dan profitabilitas, tetapi juga berdasarkan pada bagaimana tindakan mereka berdampak pada masyarakat dan dunia secara luas. CSR lebih dari sekadar kewajiban hukum: dengan secara sukarela mengadopsi praktik bisnis yang etis, berkelanjutan, dan bertanggung jawab, perusahaan berupaya memberikan manfaat bagi konsumen, pemegang saham, karyawan, dan masyarakat.

Blog dampak sosial

Pelajari bagaimana IBM menerapkan prinsip-prinsip ESG yang kuat di seluruh dunia.

Mengapa tanggung jawab sosial perusahaan penting?

Sering kali, model dan praktik bisnis perusahaan dibangun berdasarkan tujuan finansial. Namun, program CSR mendorong para pemimpin bisnis untuk mempertimbangkan tanggung jawab perusahaan, atau dampak yang lebih besar dari bisnis terhadap masyarakat, ketika membuat keputusan. Tanggung jawab sosial perusahaan membantu perusahaan memastikan bahwa operasi mereka etis, aman, dan sedapat mungkin memberikan dampak positif. Melalui inisiatif CSR, perusahaan bekerja untuk membatasi dampak lingkungan, berkontribusi dalam memecahkan masalah sosial (seperti kemiskinan dan ketidaksetaraan), dan memastikan identitas merek mereka mencerminkan nilai-nilai mereka.

Apa itu triple bottom line dan bagaimana hubungannya dengan CSR?

Teori "triple bottom line" dapat membantu organisasi dalam menjalankan tanggung jawab sosial perusahaan. Sebagai kerangka kerja keuangan, triple bottom line mengacu pada gagasan bahwa model bisnis perusahaan harus berkisar pada tiga P: people, planet, dan profit. Dengan memaksimalkan ketiganya, sebuah perusahaan bertujuan untuk memberikan dampak positif bagi dunia dan menghilangkan hambatan pertumbuhan.

Apa saja jenis tanggung jawab sosial perusahaan yang utama?

Inisiatif tanggung jawab sosial perusahaan umumnya terbagi dalam empat kategori: lingkungan, etika, filantropi, dan ekonomi. Setiap jenis CSR berkontribusi terhadap strategi CSR perusahaan secara keseluruhan.

Tanggung jawab terhadap lingkungan

Semakin banyak perusahaan menilai dampak lingkungan mereka secara keseluruhan dan terlibat dalam upaya CSR yang bertujuan untuk melindungi sumber daya alam dan meminimalkan kontribusi apa pun terhadap perubahan iklim. CSR mendorong keberlanjutan dalam bisnis melalui praktik yang ramah lingkungan, seperti mengurangi konsumsi energi, menggunakan sumber daya terbarukan, dan meminimalkan limbah. Tanggung jawab lingkungan bergantung pada penghapusan dampak negatif dari operasi bisnis (terutama melalui pembatasan aktivitas penyebab polusi) serta mengimbanginya melalui tindakan seperti menanam pohon dan terlibat dalam program yang mendukung keanekaragaman hayati.

Tanggung jawab etis

Inisiatif CSR sering kali berfokus pada dampak sosial dan hak asasi manusia, seperti memastikan upah yang adil, kondisi kerja yang aman, dan perlakuan yang layak terhadap karyawan dan pemasok. Mereka juga mendorong akuntabilitas baik secara internal maupun eksternal. CSR yang etis dapat mencakup kepatuhan terhadap praktik ketenagakerjaan yang adil, mengakhiri diskriminasi di tempat kerja, dan memastikan transparansi rantai pasokan.

Tanggung jawab filantropis

Praktik CSR termasuk menyumbangkan uang, sumber daya, atau waktu untuk tujuan dan organisasi yang positif, seperti badan amal lokal dan nasional, program pendidikan, bantuan bencana, dan banyak lagi. Bisnis yang menerapkan CSR filantropis terlibat dengan masyarakat tempat mereka beroperasi, menawarkan dukungan melalui kerja sukarela, mensponsori acara lokal, memberikan kontribusi kepada lembaga nirlaba lokal, atau mendukung program pelatihan skill.

Tanggung jawab ekonomi

Tanggung jawab sosial perusahaan mencakup memastikan bahwa uang bukanlah satu-satunya motivator perusahaan. Untuk menunjukkan hal ini, perusahaan memberlakukan kebijakan dan prosedur untuk memastikan pilihan mereka selaras dengan nilai, bahkan jika alternatif dapat menghemat uang atau meningkatkan profitabilitas. CSR ekonomi juga mencakup upaya untuk mendukung pembangunan ekonomi dan pertumbuhan masyarakat tempat bisnis beroperasi, misalnya, mendukung pelatihan kerja dan upaya penciptaan lapangan kerja dan menjalin kemitraan lokal.

Apa saja manfaat tanggung jawab sosial perusahaan?

Manfaat CSR meliputi:

Manfaat Bisnis

CSR dapat memberikan dampak positif terhadap identitas merek dan juga keuntungan organisasi. Beberapa upaya CSR, seperti meningkatkan efisiensi energi, dapat mengurangi biaya operasional dan dapat menghasilkan penghematan dalam jangka panjang. Konsumen semakin menyukai merek yang memiliki nilai yang sama dengan mereka; kebijakan CSR menawarkan cara bagi organisasi untuk menunjukkan nilai tersebut dan membangun kepercayaan dan loyalitas untuk mendorong keunggulan kompetitif. CSR juga dapat membantu menarik talenta terbaik, karena semakin banyak pekerja yang mencari perusahaan yang memiliki nilai yang sama dengan mereka, serta mendorong keterlibatan dan retensi karyawan. Selain itu, pendekatan proaktif terhadap masalah etika dan sosial berpotensi mencegah masalah hukum, denda, dan kerusakan reputasi.

Manfaat bagi konsumen

Inisiatif CSR dapat membantu masyarakat menjadi konsumen yang lebih bertanggung jawab, memudahkan mereka untuk mengakses produk dan layanan yang sesuai dengan nilai mereka dan mengedukasi mereka mengenai isu keberlanjutan dan konsumsi yang beretika. Hal ini dapat mendorong perusahaan untuk memprioritaskan dan berinvestasi dalam pengujian, kontrol kualitas, dan langkah keselamatan. CSR juga dapat meminimalkan kemungkinan produk yang cacat atau berbahaya sampai ke tangan konsumen.

Manfaat lingkungan

CSR dapat memiliki dampak positif pada kesehatan planet secara keseluruhan, karena mendorong tanggung jawab lingkungan dan praktik berkelanjutan. Inisiatif CSR dapat membantu perusahaan mengurangi emisi gas rumah kaca mereka atau mengejar tujuan emisi nol bersih yang merupakan kunci untuk memperlambat perubahan iklim. Mereka juga dapat membantu melestarikan sumber daya alam, mengurangi polusi, dan membatasi gangguan ekosistem. Selain itu, fokus pada CSR dapat mendukung investasi dalam penelitian dan pengembangan produk dan praktik ramah lingkungan.

Manfaat sosial

Tanggung jawab sosial perusahaan dapat membantu mendukung komunitas lokal dan mengatasi masalah sosial, seperti kemiskinan, ketidaksetaraan, dan masalah lingkungan. Inisiatif CSR dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dengan menciptakan lapangan kerja. Mereka juga dapat membentuk opini publik karena perusahaan yang memimpin akan menginspirasi perusahaan lain untuk mengikutinya, sehingga menciptakan efek riak yang positif. Fokus pada perilaku etis di tingkat perusahaan memperkuat norma perilaku etis yang lebih luas di seluruh bagian masyarakat.

Mengapa perusahaan mengadopsi CSR?

Konsumen semakin mencari produk dan layanan dari perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial. Sementara itu, banyak investor yang memprioritaskan perusahaan yang memiliki nilai yang jelas dan selaras dengan nilai mereka. Untuk memenuhi tuntutan ini, perusahaan mengintegrasikan CSR ke dalam operasi mereka. Selain itu, ekspansi global dan sifat rantai pasokan yang semakin saling terkait memberikan tekanan pada perusahaan untuk mematuhi jaringan lingkungan peraturan yang terus berkembang dan untuk lebih baik dalam menghadapi dampak bisnis mereka terhadap masyarakat di seluruh dunia. Dengan meningkatnya kesadaran akan isu lingkungan, praktik ketenagakerjaan, dan masalah etika, dikombinasikan dengan penelitian dan komunikasi yang lebih baik, CSR telah menjadi semakin penting dalam strategi bisnis. Beberapa perusahaan kini memiliki departemen CSR khusus.

Apa saja contoh tanggung jawab sosial perusahaan?

Contoh CSR meliputi:

  • Menyumbangkan persentase keuntungan untuk tujuan lingkungan atau sosial
  • Berkomitmen untuk menggunakan bahan daur ulang dan ramah lingkungan
  • Mencari bahan dan bahan perdagangan yang adil
  • Terlibat dalam aktivisme sosial atau penggalangan dana atas nama tujuan sosial
  • Menggunakan teknologi seperti kecerdasan buatan (AI) untuk mendorong efisiensi energi dan mengurangi jejak karbon
  • Membuat program untuk penggunaan dan pembuangan produk secara etis, seperti program daur ulang elektronik
  • Melembagakan program keberagaman, kesetaraan, dan inklusi (DEI) yang mendukung upaya untuk mendiversifikasi dan menumbuhkan tenaga kerja dengan cara baru
  • Mendukung program yang mengisi kembali sumber daya alam, seperti air atau kayu, yang digunakan untuk produksi
  • Beralih ke sumber energi terbarukan dan strategi lain yang membantu dalam mencapai tujuan nol bersih atau netral karbon
  • Menetapkan program kesejahteraan karyawan yang mendukung kesehatan fisik dan mental mereka

 

Apa perbedaan antara CSR dan ESG?

Tanggung jawab sosial perusahaan adalah keseluruhan etos yang mendorong perusahaan untuk mengadopsi kebijakan dan praktik yang mendukung keberlanjutan, sosial, dan tujuan etis lainnya. Lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) adalah cara yang digunakan untuk mengukur atau mengkuantifikasi dampaknya. Meskipun CSR dan ESG sama-sama mencerminkan nilai perusahaan, CSR biasanya dipandang sebagai kerangka kerja internal, sementara kerangka kerja ESG sering digunakan secara eksternal sebagai cara untuk menunjukkan dampak di dunia nyata.

Apa yang mengatur tanggung jawab sosial perusahaan?

Karena parameter tanggung jawab sosial perusahaan terus berkembang, tidak ada standar tunggal yang dapat digunakan untuk mengukur atau mengatur inisiatif CSR. Perusahaan yang menerapkan CSR dipandu oleh hukum lokal dan internasional, termasuk peraturan lingkungan, peraturan ketenagakerjaan, dan standar perlindungan konsumen. Beberapa upaya juga dilakukan dengan standar khusus industri; misalnya, Global Reporting Initiative (GRI) menyediakan standar pelaporan untuk keberlanjutan. Organisasi seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memperkenalkan panduan global, seperti Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG), yang mendorong bisnis untuk mengadopsi praktik berkelanjutan.

Banyak perusahaan yang menerapkan CSR juga akan terlibat dalam pelaporan CSR, yaitu mereka mendokumentasikan kinerja metrik non-keuangan dan memberikan transparansi tentang dampak sosial dan lingkungan. Pelaporan CSR biasanya bersifat sukarela; namun, beberapa yurisdiksi mewajibkan organisasi besar untuk mengungkapkan kinerja sosial dan lingkungan, sehingga investor dan konsumen dapat menilai upaya CSR.

Apa yang dilakukan tim tanggung jawab sosial perusahaan?

Beberapa organisasi telah menunjuk tim tanggung jawab sosial perusahaan yang mengawasi kegiatan CSR perusahaan. Orang di tim ini merencanakan dan melaksanakan program sosial dan lingkungan yang selaras dengan nilai dan tujuan perusahaan. Mereka bekerja dengan pimpinan perusahaan untuk merancang strategi CSR secara keseluruhan dan melibatkan pemangku kepentingan, termasuk karyawan, pelanggan, investor, dan mitra masyarakat, untuk membantu mereka sukses. Mereka juga biasanya melacak dan melaporkan kemajuan mereka menggunakan metrik dan metode penilaian lainnya, menangani masalah kepatuhan dan peraturan, dan mengelola komunikasi tentang upaya CSR perusahaan baik secara internal maupun eksternal.

Solusi terkait
IBM Envizi ESG Suite

Menyederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) Anda.

Jelajahi IBM Envizi ESG Suite

Sumber daya Apa yang dimaksud dengan pelaporan CSR?

Pelaporan CSR adalah praktik pelaporan kinerja organisasi dengan menggunakan metrik non-keuangan, yang memberikan transparansi mengenai dampak organisasi terhadap masyarakat dan lingkungan.

Apa yang dimaksud dengan net zero?

Nol bersih adalah titik ketika gas rumah kaca yang masuk ke atmosfer diimbangi dengan jumlah yang setara dengan yang dikeluarkan dari atmosfer.

Apa itu Arahan Pelaporan Keberlanjutan Perusahaan atau Corporate Sustainability Reporting Directive (CSRD)?

Tujuan CRSD adalah untuk memberikan transparansi yang akan membantu para pemangku kepentingan mengevaluasi kinerja keberlanjutan perusahaan Uni Eropa dengan lebih baik, serta dampak dan risiko bisnis terkait.

Apa itu triple bottom line?

Triple Bottom Line (TBL) adalah kerangka kerja keberlanjutan yang berfokus pada tiga P: people (manusia), planet, dan profit.

Apa yang dimaksud dengan keberlanjutan dalam bisnis?

Keberlanjutan dalam bisnis mengacu pada strategi dan tindakan perusahaan untuk menghilangkan dampak lingkungan dan sosial yang merugikan yang disebabkan oleh operasi bisnis.

Apa itu dekarbonisasi?

Dekarbonisasi adalah metode mitigasi perubahan iklim yang mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK), serta menghilangkannya dari atmosfer.

Ambil langkah selanjutnya

Sederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) Anda dengan IBM Envizi ESG Suite.

Jelajahi Envizi Pesan demo langsung