Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan preventif?
Jelajahi IBM Maximo
Ilustrasi berbagai jenis aset termasuk truk dan lengan robot

Pemeliharaan reaktif, kadang-kadang disebut sebagai pemeliharaan korektif, mengacu pada pemeliharaan peralatan di mana pemeliharaan hanya dilakukan setelah aset rusak. Pendekatan ini didasarkan pada keyakinan bahwa biaya yang ditanggung selama waktu henti aset atau karena perbaikan yang diperlukan biasanya lebih rendah daripada biaya pemeliharaan program pemeliharaan secara keseluruhan. Bersama dengan pemeliharaan preventif dan prediktifpemeliharaan reaktif merupakan salah satu strategi pemeliharaan yang paling banyak digunakan saat ini.

Apa perbedaan antara pemeliharaan reaktif, preventif, dan prediktif?

Meskipun strategi pemeliharaan preventif dan prediktif mengikuti jadwal pemeliharaan rutin untuk menghindari kerusakan aset, pemeliharaan reaktif hanya menentukan perbaikan setelah aset mengalami kerusakan. Aset didefinisikan sebagai sesuatu yang berguna atau berharga bagi suatu organisasi. Istilah ini mencakup aset fisik dan non-fisik seperti infrastruktur dan peralatan, modal, dan manusia.

Pemeliharaan preventif dan prediktif dianggap sebagai strategi pemeliharaan proaktif dan paling sesuai untuk organisasi yang memiliki aset kompleks dan memiliki modal yang siap diinvestasikan dalam program pemeliharaan secara keseluruhan. Di sisi lain, pemeliharaan reaktif paling cocok untuk organisasi dengan aset non-kritis berbiaya rendah yang tidak akan mengganggu proses bisnis normal saat aset tersebut rusak.

Ada tiga jenis pemeliharaan reaktif yang berbeda.

Pemeliharaan darurat: Pemeliharaan darurat adalah jenis pemeliharaan aset yang tidak terencana yang dilakukan saat peralatan vital rusak. Karena prioritas yang diberikan untuk memperbaiki peralatan dengan pekerjaan pemeliharaan darurat, maka strategi ini sering kali mengakibatkan gangguan dan penundaan.

Pemeliharaan kerusakan: Seperti halnya pemeliharaan darurat, pemeliharaan kerusakan adalah respons yang tidak terencana terhadap aset yang tiba-tiba perlu diperbaiki. Karena sifat pemeliharaan kerusakan yang tidak terduga, biasanya pemeliharaan ini mahal dan memakan waktu.

Pemeliharaan jalankan hingga gagal: Pemeliharaan jalankan hingga gagal adalah strategi pemeliharaan yang sengaja memungkinkan aset dijalankan sampai rusak. Dalam beberapa kasus, aset pengganti telah dibeli dan siap dipasang. Strategi ini hanya efektif untuk peralatan yang dapat diganti atau diperbaiki dengan cepat tanpa harus menghentikan produksi dalam jangka waktu yang lama.

Ikuti tur IBM Maximo

Jelajahi IBM Maximo untuk mempelajari bagaimana data IoT, analitik, dan AI dapat membantu merampingkan operasi aset Anda.

Konten terkait

Berlangganan buletin IBM

Keuntungan dan kerugian dari pemeliharaan reaktif

Seperti pendekatan pemeliharaan yang digunakan secara luas, terdapat pro dan kontra dalam menjalankan strategi pemeliharaan reaktif. Meskipun baik untuk aset berbiaya rendah dan berprioritas rendah, pemeliharaan reaktif dapat berdampak negatif pada siklus hidup aset yang lebih besar dan lebih kompleks, biasanya aset yang diandalkan oleh organisasi untuk operasi bisnis normal.

Keuntungan

Membutuhkan sedikit atau tanpa perencanaan: Ketika Anda bereaksi terhadap gangguan alih-alih mengantisipasi dan mempersiapkannya, Anda tidak perlu meluangkan waktu untuk melatih dan mempersiapkan staf Anda.   

Biaya implementasi minimal: Semua sumber daya keuangan yang diperlukan untuk menjalankan strategi pemeliharaan reaktif hanya digunakan ketika aset rusak, sehingga hampir tidak ada biaya di muka.

Lebih sedikit karyawan penuh waktu yang dibutuhkan: Pemeliharaan reaktif tidak membutuhkan banyak tenaga kerja hingga aset rusak, sehingga membebaskan staf dan sumber daya untuk tujuan bisnis lainnya. 

Tidak ada penghentian rutin: Karena Anda tidak secara rutin menghentikan produksi untuk memperbaiki aset, Anda tidak perlu merencanakan penghentian apa pun. 

Kekurangan

Waktu henti yang tidak direncanakan: Ketika Anda tidak memperbaiki aset Anda secara teratur, Anda berisiko mengalami kegagalan peralatan yang tidak terduga yang dapat mengakibatkan gangguan yang merugikan. Peralatan yang sangat dibutuhkan mungkin tidak dapat digunakan hingga peralatan tersebut diperbaiki dengan benar dan dikembalikan ke kondisi normal.

Perbaikan mahal: Jika aset sangat penting untuk operasi bisnis normal Anda, mematikannya untuk mempertahankannya bisa mahal. Selain penghentian kerja, ada juga biaya yang terkait dengan perekrutan teknisi yang diperlukan untuk datang dan melakukan perbaikan.

Kesulitan penganggaran: Merencanakan anggaran pemeliharaan Anda terkait kerusakan aset yang besar dan mahal ketika Anda tidak tahu aset mana yang akan rusak atau kapan, atau berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaikinya, merupakan tantangan bagi banyak organisasi. 

Keterlambatan dalam menemukan suku cadang yang diperlukan: Tanpa rencana pemeliharaan atau ruang penyimpanan yang penuh dengan suku cadang, mencari apa yang Anda perlukan untuk melakukan perbaikan kritis bisa memakan waktu berbulan-bulan. Ketika aset penting rusak, pemeliharaan dapat ditunda hingga suku cadang yang dibutuhkan untuk memperbaikinya tersedia. 

Kondisi operasi yang tidak aman: Ketika aset tidak diperiksa dengan sengaja sebagai bagian dari strategi pemeliharaan yang reaktif atau yang akan mengalami kegagalan, pekerja akan menghadapi risiko akibat mengoperasikan peralatan yang tidak aman.

Kinerja buruk: Aset yang tidak diperbaiki secara teratur tidak hanya rusak sekaligus, aset ini juga menurun kualitasnya selama berhari-hari, berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun. Aset yang berada di bawah tekanan terus menerus tanpa pemeliharaan rutin tidak mungkin bekerja pada tingkat yang optimal.

Biaya energi yang tinggi: Ketika kinerja aset menurun, begitu pula dengan efisiensi aset. Aset yang beroperasi lebih lama tanpa dipelihara dengan baik akan mengonsumsi lebih banyak energi, meningkatkan biaya serta berkontribusi pada jejak karbon yang lebih besar. 

Contoh pemeliharaan reaktif

Meskipun bisnis besar yang bergantung pada aset kompleks sebagai bagian dari operasi harian mereka sebagian besar bergeser dari pemeliharaan reaktif menuju strategi yang lebih proaktif, preventif, dan prediktif, masih ada beberapa kasus di mana pemeliharaan reaktif masuk akal - terutama untuk organisasi yang lebih kecil di mana biaya awal dari strategi pencegahan atau prediksi sangat mahal. Berikut ini beberapa contohnya.

Kendaraan

Banyak organisasi yang bergantung pada kendaraan sebagai bagian dari bisnis inti mereka bergantung pada pemeliharaan reaktif untuk menjaganya tetap berjalan. Meskipun mereka mungkin melihat nilai dalam beralih ke strategi lain dalam jangka panjang, sumber daya yang dibutuhkan untuk memulai strategi pemeliharaan preventif atau prediktif mungkin tidak terjangkau. Karena aset yang dimaksud (kendaraan) relatif murah dan mudah diperbaiki, maka akan lebih efektif bagi beberapa organisasi untuk menunggu hingga aset tersebut rusak dan memperbaikinya.

Perhotelan

Industri perhotelan menerapkan strategi pemeliharaan reaktif untuk merawat banyak asetnya termasuk HVAC, mesin cuci, lift, boiler, dan sistem kartu kunci. Seperti contoh infrastruktur, banyak dari aset ini tidak dapat diperbaiki sampai mereka menunjukkan tanda-tanda kegagalan yang terlihat. Sebagai contoh, kartu kunci yang memungkinkan tamu untuk mengakses sebuah kamar dianggap "berfungsi" sampai kartu tersebut tidak lagi berfungsi. Karena memperbaiki atau mengganti keycard merupakan hal yang hemat biaya dan mudah dilakukan oleh karyawan, maka pendekatan pemeliharaan reaktif adalah yang terbaik.

Infrastruktur

Dalam hal memperbaiki jalan raya, jalan antar negara bagian, jembatan, kereta bawah tanah, jalur kereta api, dan aset infrastruktur transportasi penting lainnya, sebagian besar program pemeliharaan negara bagian dan federal menggunakan pendekatan pemeliharaan reaktif. Hal ini sebagian besar disebabkan karena keausan normal sulit untuk diperbaiki pada struktur hingga terlihat jelas setelah kegagalan terjadi. Contoh yang bagus untuk hal ini adalah garis-garis yang membatasi lajur di jalan raya, garis-garis ini tidak bisa dicat sampai memudar seiring waktu dan penggunaan.

Pemeliharaan preventif dan prediktif

Untuk organisasi yang memiliki dan mengoperasikan aset yang lebih kompleks, pemeliharaan reaktif dapat menjadi mahal dan tidak efisien. Diperlukan strategi yang lebih proaktif dan komprehensif seperti pemeliharaan preventif atau prediktif.

Pemeliharaan preventif

Pemeliharaan preventif menggunakan catatan pemeliharaan, daftar periksa, perintah kerja, dan metrik kinerja untuk membantu teknisi menemukan peluang melakukan pemeliharaan terencana pada aset sebelum aset tersebut rusak. Dengan kemampuan seperti pembelajaran mesin, analisis data, dan pemantauan kesehatan aset, program pemeliharaan preventif modern membantu mengurangi biaya pemeliharaan, mengoptimalkan aktivitas pemeliharaan, dan meningkatkan usia pakai aset.

Banyak strategi pemeliharaan preventif yang mengandalkan manajemen aset perusahaan (EAM) pendekatan dan perangkat lunak pemeliharaan seperti sistem manajemen pemeliharaan terkomputerisasi (CMMS) untuk meningkatkan stabilitas aset, memastikan kepatuhan, mengelola tugas pemeliharaan, dan menyelesaikan masalah yang dapat berdampak pada produksi.

Pemeliharaan prediktif

Pemeliharaan prediktif dibangun di atas kemampuan pemantauan berbasis kondisi dari pemeliharaan preventif dengan kemampuan pemantauan waktu nyata yang memungkinkan penilaian dan penilaian ulang kondisi aset secara terus menerus. Dengan pendekatan pemeliharaan prediktif, sensor mengumpulkan data secara real time yang kemudian dimasukkan ke dalam perangkat lunak EAM dan CMMS berkemampuan AI di mana alat analisis data canggih mengidentifikasi, mendeteksi, dan mengatasi masalah pemeliharaan saat terjadi.

Selain itu, algoritme dapat digunakan untuk membuat model yang akan membantu menemukan potensi masalah di masa depan dan mengatasinya sebelum menyebabkan kerusakan peralatan. Program pemeliharaan prediktif telah terbukti mengurangi downtime aset sebanyak 35 hingga 50 persen dan meningkatkan rentang hidup aset sebesar 20 hingga 40 persen.1

EAM dan CMMS

Baik EAM dan CMMS memainkan peran penting dalam strategi pemeliharaan preventif dan prediktif.

Manajemen aset perusahaan, atau EAM, adalah pendekatan manajemen kinerja aset (APM) yang menggabungkan perangkat lunak, sistem, dan layanan untuk membantu teknisi memelihara aset mereka secara strategis. Saat ini, dengan segala sesuatu mulai dari jaringan pipa hingga gedung pencakar langit yang terhubung melalui Internet of Things (IoT ), analitik tingkat lanjut dan kecerdasan buatan (AI) menjadi semakin penting bagi EAM. Data yang dikumpulkan dari sensor dianalisis dalam hitungan detik dengan teknik AI yang menghasilkan wawasan tentang mengapa peralatan mungkin tidak berfungsi dengan baik.

CMMS mengumpulkan informasi aset penting di satu tempat sehingga dapat digunakan dengan lebih baik oleh teknisi pemeliharaan. Komponen kunci dari CMMS adalah database yang mengatur informasi aset penting bersama dengan sumber daya yang dibutuhkan untuk mendukung pemeliharaan aset.  Perangkat lunak CMMS digunakan secara luas di berbagai industri termasuk manufaktur, transportasi, konstruksi, dan energi.

Manfaat pemeliharaan preventif dan prediktif

Menerapkan pendekatan pemeliharaan preventif dan prediktif dapat memberikan banyak manfaat bagi organisasi yang bersedia melakukan investasi di muka.

Umur aset yang lebih panjang

Dengan mensistematisasi pemeliharaan dan inspeksi secara ketat, program pemeliharaan preventif dan prediktif membantu memastikan aset mencapai siklus hidup penuhnya.

Kinerja aset yang lebih baik

Program pemeliharaan preventif dan prediktif meningkatkan waktu kerja aset, meningkatkan kemampuan manajemen vendor dan alur kerja, serta membantu mengatur tim pemeliharaan agar lebih produktif.

Lebih sedikit perbaikan, lebih sedikit waktu henti

Pemeliharaan preventif dan prediktif memungkinkan pimpinan pemeliharaan untuk memantau kinerja dan kondisi aset secara real time sehingga mereka dapat menemukan peluang untuk melakukan pemeliharaan preventif sebelum aset kritis mengalami kegagalan.

Peningkatan visibilitas di seluruh unit bisnis

Pemeliharaan preventif dan prediktif memungkinkan tim untuk mempertimbangkan lebih dari sekadar kondisi aset ketika membuat keputusan seputar pemeliharaan termasuk faktor-faktor seperti sumber daya, masalah keselamatan pekerja, risiko keamanan, dan waktu henti yang diproyeksikan.

Kemampuan kepatuhan yang lebih kuat

Organisasi besar tahu betapa kebutuhan manajemen dan penyimpanan data dapat bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lain. Pemeliharaan preventif dan prediktif membantu memastikan proses Anda sesuai di mana pun Anda berbisnis.

Solusi pemeliharaan
Manajemen aset IBM Maximo Application Suite

Solusi pemeliharaan aset paling komprehensif saat ini dilengkapi dengan fitur teknologi canggih seperti IoT, analitik dan pemantauan yang disempurnakan AI, serta kemampuan berbasis cloud. IBMMaximo® Application Suite adalah platform terintegrasi penuh yang membantu perusahaan mengembangkan operasi pemeliharaan mereka dari penjadwalan berjangka menjadi pemeliharaan prediktif berbasis kondisi yang diinformasikan oleh wawasan waktu nyata.

Pelajari selengkapnya tentang IBM Maximo Application Suite Ikuti tur IBM Maximo

Sumber daya manajemen pemeliharaan Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan preventif?

Pelajari tentang pemeliharaan preventif yang memungkinkan organisasi Anda untuk memperbaiki aset Anda yang paling berharga sebelum rusak.

Dapatkan performa lebih dari manajemen aset

Lihat bagaimana manajemen siklus hidup aset membantu Anda mendapatkan nilai lebih dari aset Anda dengan memperpanjang masa pakainya dan mengoptimalkan kinerjanya.

Pemeliharaan preventif vs. pemeliharaan prediktif

Lihat bagaimana manajemen siklus hidup aset membantu Anda mendapatkan nilai lebih dari aset Anda dengan memperpanjang masa pakainya dan mengoptimalkan kinerjanya.

Pangkas biaya dengan manajemen siklus hidup aset yang lebih baik

Pelajari bagaimana adopsi alat manajemen aset perusahaan serta strategi dan proses baru mengubah lingkungan utilitas tradisional.

Ambil langkah selanjutnya

Optimalkan aset perusahaan Anda dengan Maximo Application Suite. Ini adalah platform tunggal berbasis cloud terintegrasi yang menggunakan AI, IoT, dan analitik untuk mengoptimalkan kinerja, memperpanjang siklus hidup aset, serta mengurangi waktu henti dan biaya operasional.

Pelajari lebih lanjut tentang IBM Maximo Mulai uji coba IBM Maximo
Catatan kaki

1 Mengukur nilai pemeliharaan prediktif" (tautan berada di luar ibm.com), Nucleus Research, 8 Mei 2023