Apa itu perencanaan sumber daya perusahaan (ERP)?
Jelajahi Konsultasi IBM Lihat demo IBM Sterling Order Management
Rekan kerja yang menggunakan komputer dan papan tulis, menerapkan strategi perencanaan sumber daya perusahaan (ERP), yang sering disebut sebagai ERP untuk merampingkan kebutuhan organisasi mereka melalui otomatisasi dan integrasi
Apa itu perencanaan sumber daya perusahaan?

Perencanaan sumber daya perusahaan, atau ERP, adalah sistem peranti lunak manajemen bisnis yang dirancang untuk mengelola dan merampingkan fungsi, proses, dan alur kerja organisasi dengan otomatisasi dan integrasi.

Konten terkait

Daftar untuk menerima buletin IBM

Bagaimana cara kerja ERP?

Sebuah istilah yang diciptakan oleh Gartner pada 1990-an (tautan berada di luar ibm.com), sistem peranti lunak ERP dirancang untuk mengelola semua bagian bisnis—keuangan, SDM, manufaktur, rantai pasokan, layanan, pengadaan,  manajemen rantai pasokan, product lifecycle management, manajemen proyek, dan banyak lagi—menjadikannya bagian penting dari operasi bisnis sehari-hari organisasi. Peranti lunak ERP terdiri atas aplikasi bisnis yang semuanya terhubung dan berbagi satu basis data yang sama, sehingga mengurangi jumlah sumber daya yang diperlukan untuk menjalankan bisnis secara menyeluruh.

Aplikasi bisnis, yang dikenal sebagai modul perusahaan, masing-masing berfokus pada area bisnis tertentu tetapi bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan perusahaan. Karena bisnis memiliki berbagai ukuran dan kebutuhan, dan tidak ada dua hal yang benar-benar sama, tidak ada satu modul yang cocok untuk semua. Sebuah perusahaan dapat memilih dan memilih modul mana yang paling cocok untuk bisnis mereka..

Cara terbaik sistem perencanaan sumber daya perusahaan dapat memberikan nilai terbaik adalah ketika perusahaan memanfaatkan modul untuk setiap fungsi bisnis. Dengan memiliki lokasi sentral untuk semua data bisnis, implementasi ERP mengurangi silo yang menyulitkan pengumpulan data dan menciptakan tantangan duplikasi data bagi banyak bisnis. Sistem baru (model ERP) berfungsi sebagai solusi peranti lunak sumber kebenaran tunggal.

Sistem peranti lunak ERP datang dalam tiga bentuk berbeda:

- Model langganan cloud(peranti lunak sebagai layanan)

- Model lisensi (on premises)

- Model hybrid

Baca terus untuk mengetahui detail lebih lanjut tentang ketiga sistem ini dan berbagai modul yang umumnya tersedia dengan sistem manajemen peranti lunak ERP.

Jenis sistem peranti lunak ERP

Ada tiga jenis sistem peranti lunak ERP: sistem di tempat, sistem berbasis cloud, dan sistem hybrid. Semuanya berbeda satu sama lain dan memiliki kelebihan dan kekurangan, tergantung pada kebutuhan bisnis dan bagaimana bisnis memilih untuk mendekati model ERP. Salah satu dari sistem peranti lunak perencanaan sumber daya perusahaan ini dapat membantu perusahaan dalam pengambilan keputusan dan profitabilitas.

ERP di tempat: Peranti lunak ini, juga disebut sebagai ERP on premises, diterapkan on premises dan sebagian besar dikontrol secara internal, atau oleh perusahaan. Bisnis akan memilih opsi ini jika bisnis tersebut ingin memegang kendali penuh atas perangkat lunak dan keamanan ERP. Jika Anda memilih opsi peranti lunak ERP ini, Anda akan membutuhkan sumber daya TI khusus on premises untuk menangani pemeliharaan teknis dan aplikasi.

ERP berbasis cloud: Sistem ERP berbasis cloud, sering disebut sebagai peranti lunak sebagai layanan, atau SaaS, berarti pihak ketiga mengelola peranti lunak ERP di cloud. Dengan menggunakan teknologi seperti kecerdasan buatan (AI) dan machine learning, sistem opsi fleksibel ini dapat memberikan efisiensi otomatisasi yang lebih besar dan memungkinkan karyawan untuk mencari data organisasi di perangkat apa pun melalui internet. IBM, Infor, Microsoft, Oracle, dan SAP menawarkan solusi ERP baru.

Hal ini merupakan model yang populer untuk peranti lunak ERP karena skalabilitas dan ketangkasannya, serta biayanya yang lebih rendah. Kerugian utamanya adalah risiko keamanan yang Anda ambil ketika mempercayai vendor ERP. Data untuk bisnis Anda bersifat sensitif dan membutuhkan penanganan yang hati-hati.

ERP Hybrid: Sistem ini diperuntukkan bagi perusahaan yang mencari karakteristik model di tempat dan SaaS untuk memenuhi kebutuhan bisnis mereka. Dalam model ini, beberapa aplikasi dan data ERP akan berada di cloud dan beberapa lainnya berada secara on premises. Hal ini kadang-kadang dapat disebut sebagai ERP dua tingkat.

Modul dan fitur ERP

Sistem ERP didasarkan pada berbagai modul berbeda yang ada untuk mendukung proses bisnis tertentu. Ada sejumlah modul tertentu yang mendasari sistem ERP dan ada aplikasi pihak ketiga untuk mengakses fitur tambahan. Beberapa modul paling populer tercantum di bawah ini dan memberi Anda opsi penerapan.

Keuangan dan akuntansi: Modul keuangan dan akuntansi sering kali menjadi yang terpenting bagi banyak sistem ERP. Tujuan utama dari modul ini adalah untuk membantu bisnis memahami prospek keuangan mereka dan menganalisis keseluruhan bisnis. Fitur utama dari modul ini adalah melacak utang usaha (AP) dan piutang usaha (AR), serta menutup pembukuan secara efisien dan menghasilkan laporan keuangan dan harga. Modul ini dapat mengotomatisasi tugas-tugas yang berkaitan dengan penagihan dan menyimpan informasi keuangan penting untuk bisnis Anda, seperti pembayaran vendor, manajemen kas, dan rekonsiliasi akun. Hal ini juga memberikan metrik yang jelas bagi perusahaan dan dapat membantu dalam operasi perencanaan produksi.

Pengadaan: Modul pengadaan, atau modul pembelian, membantu bisnis mendapatkan bahan dan layanan yang mereka butuhkan untuk memproduksi barang mereka. Modul ini membantu mengotomatisasi pembelian, serta melacak dan menganalisis setiap penawaran yang masuk. Dengan modul pengadaan, perusahaan dapat menyimpan daftar vendor dan mengikat pemasok pada item tertentu, yang pada gilirannya dapat membantu mengembangkan dan mengelola hubungan pemasok yang baik.

Manufaktur: Modul manufaktur, sering disebut sebagai sistem eksekusi manufaktur, merupakan komponen perencanaan dan eksekusi yang penting untuk peranti lunak ERP. Modul ini membantu produsen merencanakan produksi dan memastikan segala sesuatu yang diperlukan untuk produksi sudah tersedia. Modul manufaktur dapat memperbarui status barang yang sedang dalam proses, serta memberikan informasi real time untuk barang yang sedang dalam proses atau barang jadi. Modul ini juga biasanya mencakup solusi perencanaan kebutuhan material (MRP), yang merupakan sistem manufaktur asli pembuat perkakas Black and Decker.1

Penjualan: Modul penjualan bertanggung jawab untuk menjaga jalur komunikasi yang terbuka kepada pelanggan dan calon pelanggan. Sistem ini dapat menggunakan wawasan berbasis data untuk meningkatkan penjualan dan membuat keputusan yang ditargetkan serta membantu dalam pembuatan faktur ketika ada promosi atau peluang upselling. Fitur lainnya, termasuk solusi rantai pasokan, menawarkan manajemen inventaris dan order management yang bermanfaat termasuk dasbor, intelijen bisnis yang lebih baik, dan teknologi Internet of Things (IoT).

Manajemen hubungan pelanggan: Modul manajemen hubungan pelanggan (CRM) , atau modul layanan, membantu perusahaan memberikan layanan yang luar biasa. Dengan menyimpan informasi pelanggan, seperti panggilan telepon, email, dan riwayat pembelian sebelumnya, bisnis memiliki data yang dibutuhkan untuk melayani pelanggan saat ini dan yang akan datang dengan lebih baik. Modul ini memudahkan staf untuk mengakses informasi yang diperlukan ketika pelanggan datang dan melihat bahwa staf menciptakan pengalaman yang sesuai dengan kebutuhan pelanggan berkat data yang disimpan dari peranti lunak ERP.

Manajemen sumber daya manusia: Modul sumber daya manusia mengelola kemampuan dasar, seperti waktu, kehadiran, dan penggajian. Modul ini menyimpan data semua karyawan dan menyimpan dokumen yang berkaitan dengan masing-masing karyawan, seperti tinjauan kinerja atau deskripsi pekerjaan. Jika perusahaan menginginkannya, perusahaan dapat memiliki seluruh rangkaian manajemen sumber daya manusia (HCM) dan menghubungkannya ke ERP untuk memberikan fungsionalitas SDM yang lebih kuat. 

ERP versus keuangan

Meskipun peranti lunak akuntansi yang berdiri sendiri dan peranti lunak ERP menyajikan hal yang serupa, kedua sistem ini sangat berbeda. Solusi ini bergantung pada apa yang dapat dilakukan dan dicakup oleh setiap sistem peranti lunak. Peranti lunak akuntansi biasanya mencakup pelaporan keuangan, utang dan piutang, perbankan, dan informasi pendapatan penjualan dasar.

Sementara itu, peranti lunak ERP modern mencakup berbagai modul yang dapat menjangkau setiap aspek bisnis Anda. Akuntansi hanyalah satu modul dalam daftar panjang fitur lain yang dapat disediakan oleh teknologi ERP. Peranti lunak ERP dibuat untuk kebutuhan industri yang spesifik dan dapat disesuaikan dengan hampir semua kebutuhan perusahaan.

Peranti lunak akuntansi memiliki keterbatasan lain dalam hal penjualan dan manajemen hubungan pelanggan dan aksesibilitas data real-time yang terbatas. Peranti lunak ERP memiliki modul khusus untuk manajemen penjualan dan tidak terpaku pada apa yang dapat dilakukan oleh peranti lunak akuntansi. ERP mengintegrasikan semua informasi keuangan ke dalam satu basis data dan dapat dilakukan di cloud untuk kemudahan akses.

Jika bisnis kecil Anda berkembang dengan cepat, bisnis Anda mungkin berkembang melebihi kemampuan peranti lunak akuntansi tradisional dan bisnis Anda mungkin ingin mencari peranti lunak data akuntansi dalam satu paket, seperti ERP. Memiliki semua data yang terpusat adalah kunci bagi bisnis kecil dan besar untuk mendapatkan wawasan dan memiliki banyak modul yang tersedia melalui peranti lunak ERP dapat membantu Anda saat bisnis Anda berubah.

Manfaat ERP sangat luas, dengan manfaat yang paling menonjol adalah peningkatan produktivitas, pengurangan biaya operasional, fleksibilitas, dan informasi yang terintegrasi. Penawaran penerapan ERP intelijen bisnis jauh lebih substansial daripada penawaran peranti lunak akuntansi tradisional.

Contoh penggunaan ERP

Kebutuhan akan data yang akurat dan real-time sangat penting bagi hampir semua industri, apa pun industrinya. Berikut beberapa bisnis yang mengandalkan solusi ERP.

Utilitas: Perusahaan utilitas secara konstan meninjau aset modalnya, oleh karena itu, tanpa ERP, mengatur aset tersebut akan sangat sulit. Peranti lunak ERP juga dapat membantu perusahaan utilitas memperkirakan permintaan untuk layanan di masa depan dan mengganti aset yang sudah tua.

Perusahaan jasa: Perusahaan seperti akuntansi, pajak, teknik, dan perusahaan jasa profesional lainnya memerlukan peranti lunak ERP yang kuat dan memberikan data real-time saat dibutuhkan. Bisnis layanan profesional tidak mampu mengalami penundaan. Peranti lunak ERP membantu mereka tetap sesuai jadwal sambil mengendalikan biaya dan pemanfaatan sumber daya.

Pedagang grosir: Bagi sebagian besar bisnis grosir dan importir, mengurangi biaya distribusi dan meningkatkan inventaris adalah dua elemen kunci kesuksesan. Cara terbaik untuk menjaga bisnis tetap teratur dan berjalan secara efisien yaitu melalui peranti lunak ERP dengan modul yang disesuaikan dengan kebutuhan. Dengannya, pedagang grosir dapat menangani manajemen inventaris, pembelian, dan logistik umum untuk bisnis mereka.

Ritel: Banyak pembelian dilakukan secara online berkat e-commerce dan saluran penjualan lainnya, yang telah mengubah lingkungan ritel secara substansial dalam beberapa tahun terakhir. Bisnis ritel bergantung pada data yang terintegrasi karena mereka membutuhkan peranti lunak ERP untuk memberikan opsi layanan mandiri kepada pelanggan. Solusi ERP dapat membantu pesanan pembelian dan manajemen gudang. Peritel juga dapat memanfaatkan ERP untuk meningkatkan tingkat pengembalian pelanggan dan meningkatkan konversi situs web.

Solusi terkait
Konsultasi Layanan konsultasi SAP

IBM Consulting membantu Anda berhasil memigrasikan aplikasi ERP lama ke cloud, mendesain ulang proses untuk memanfaatkan data, AI, dan otomatisasi, serta mentransformasi keuangan menjadi keunggulan kompetitif dalam bisnis Anda.

Jelajahi selengkapnya

Konsultasi Layanan konsultasi Oracle

Selama hampir empat dekade, IBM adalah salah satu mitra Oracle yang paling signifikan. IBM menawarkan layanan dan konsultasi Oracle kepada para klien yang mencakup peta jalan untuk setiap tahap investasi transformasi cloud mereka, mulai dari konsultasi, implementasi cloud, hingga manajemen.

Jelajahi selengkapnya

Order Management IBM Sterling Order Management

Untuk perusahaan yang ingin mempercepat pertumbuhan perdagangan B2B, IBM Sterling Order Management meningkatkan pengalaman pelanggan, membantu meningkatkan pendapatan, dan meningkatkan margin operasional—semuanya sambil mendukung tujuan keberlanjutan mereka.

Jelajahi selengkapnya

Sumber daya ERP dalam organisasi sadar lingkungan

Mengelola kinerja keberlanjutan dengan ketelitian yang sama dengan kinerja keuangan. Sebuah laporan khusus dari IBM Institute for Business Value yang bekerja sama dengan SAP.

IBM® Business Automation Workflow

Mengotomatisasi alur kerja digital Anda untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan wawasan—secara on premises atau di cloud—dengan IBM® Business Automation Workflow.

The State of Salesforce 2023–24

Pelajari bagaimana para pemimpin dan perusahaan lain menggunakan platform Salesforce dalam survei IBM Institute for Business Value ini.

Mengubah transparansi dan kepercayaan keuangan

Menghilangkan hambatan yang membatasi akses dan kesuksesan dalam studi yang dipimpin oleh universitas dan meningkatkan kesetaraan seperti Athabasca University (AU), Universitas Terbuka Kanada.

IBM Consulting: Transformasikan operasi keuangan Anda

Berhasil memigrasikan aplikasi ERP lama ke cloud dan mendesain ulang proses untuk memanfaatkan data dengan IBM Consulting.

Layanan terkelola SAP untuk aplikasi dan ERP

Mengurangi biaya dan meningkatkan ketangkasan dengan layanan terkelola cloud untuk aplikasi SAP dengan mendukung dan mengoptimalkan fungsi operasional yang mendasarinya.

Ambil langkah selanjutnya

IBM Consulting adalah kekuatan pendorong di balik perjalanan transformasi bisnis Anda. Bersama dengan mitra strategis dan penyedia layanan, IBM Consulting membantu bisnis untuk memigrasikan aplikasi ERP lama ke cloud dan mendesain ulang proses untuk memanfaatkan data, AI, dan otomatisasi, semuanya untuk membantu klien memenuhi tujuan bisnis mereka.  

Mulai menggunakan IBM Consulting Lihat demo IBM Sterling Order Management
Catatan kaki

1 MRP, JIT, OPT, FMS? (tautan berada di luar ibm), Harvard Business Review, September 1985