Apa itu pusat operasi jaringan (NOC)?
Bangun NOC Anda dengan solusi IBM Berlangganan pembaruan cloud
Ilustrasi yang memperlihatkan bagaimana pusat operasi jaringan membantu organisasi mempertahankan kinerja optimal
Apa itu NOC?

Pusat operasi jaringan (NOC) adalah lokasi terpusat tempat sistem komputer, telekomunikasi, atau jaringan satelit dipantau dan dikelola 24x7. Ini adalah garis pertahanan pertama terhadap gangguan dan kegagalan jaringan.

Mengapa organisasi menggunakan NOC

Industri seperti telekomunikasi, jasa keuangan, manufaktur, dan sektor energi beroperasi sepanjang waktu dan membutuhkan konektivitas yang andal dan konstan. Mempertahankan keadaan modern operasi global 24-7 ini membutuhkan pemantauan jaringan terus menerus. Hal ini dapat membuat layanan jaringan menjadi sulit untuk dikelola dalam layanan TI tradisional. NOC melakukan pemantauan ini untuk organisasi, dengan cepat menangani masalah yang mungkin berdampak pada kinerja jaringan, seperti mengidentifikasi malware dan mengelola volume pengguna dan lalu lintas situs web. NOC juga berusaha untuk mengoptimalkan jaringan dengan melakukan pembaruan dan pemeliharaan, dan meningkatkan kinerja jaringan.

Idealnya, tim NOC beroperasi di belakang layar tanpa pengguna akhir menyadari pekerjaan yang mereka lakukan. Jika NOC berfungsi dengan baik, pengguna akhir akan memiliki pengalaman yang lancar dan terus terhubung tanpa masalah seperti waktu henti yang berkepanjangan, infeksi malware, atau fungsionalitas jaringan yang buruk.

Modernisasi aplikasi yang strategis mendorong transformasi digital

Modernisasi aplikasi strategis adalah salah satu kunci keberhasilan transformasi yang dapat meningkatkan pendapatan tahunan serta menurunkan biaya pemeliharaan dan biaya operasional.

Konten terkait

Daftar untuk panduan tentang cloud hybrid

Cara kerja NOC

NOC bekerja secara langsung dengan organisasi untuk mengawasi lingkungan jaringan mereka yang kompleks, termasuk server, basis data, firewall, perangkat, dan layanan eksternal terkait. Infrastruktur TI dapat berlokasi on-premise dan/atau dengan penyedia berbasis cloud, tergantung pada kebutuhan perusahaan.

NOC biasanya beroperasi secara berjenjang. Insiden dikategorikan dari satu hingga tiga, dengan satu sebagai tingkat terendah, seperti menilai peringatan dari perangkat infrastruktur, dan tiga sebagai insiden paling parah, seperti serangan ransomware atau pemadaman jaringan. Jika teknisi tidak dapat menyelesaikan masalah secara tepat waktu, masalah akan dialihkan ke teknisi yang lebih berpengalaman. Teknisi NOC kemudian memecahkan masalah yang muncul dan mencari cara untuk mencegah waktu henti jaringan dan masalah konektivitas di masa mendatang.

Beberapa perusahaan memilih untuk mengoperasikan NOC secara internal dan menempatkan infrastruktur dan pusat operasi on-premise, seringkali di dalam pusat data. Namun, untuk organisasi lain, pekerjaan ini dialihdayakan ke pihak ketiga yang berspesialisasi dalam pemantauan dan manajemen jaringan dan infrastruktur.

Kemampuan NOC

NOC mengawasi sistem jaringan untuk mengelola penyimpanan data, memperbarui perangkat lunak, dan memastikan konektivitas. Berikut adalah beberapa tugas dan operasi yang dilakukan NOC:

  • Memperbarui, memecahkan masalah, dan menginstal perangkat lunak pada sistem yang terhubung ke jaringan
  • Mengelola infrastruktur dan peralatan TI
  • Membuat cadangan data dan memastikan aksesibilitasnya di jaringan
  • Memberikan dukungan antivirus
  • Memantau firewall dan perangkat lunak keamanan jaringan
  • Manajemen tambalan
  • Layanan manajemen email
  • Pemantauan jaringan, termasuk menganalisis kesehatan jaringan, melaporkan kinerja dan pengoptimalan jaringan
  • Pemulihan bencana
Manfaat NOC

Baik berlokasi di rumah atau dikontrak melalui vendor pihak ketiga, NOC menawarkan berbagai keuntungan kepada perusahaan.

  • Departemen TI yang lebih efisien: Dengan memindahkan pekerjaan yang dilakukan tim TI internal ke NOC, karyawan dapat fokus pada proyek-proyek penting dan inisiatif baru.
  • Skalabilitas: NOC dapat tumbuh bersama perusahaan saat perusahaan berekspansi ke lokasi dan pasar baru, serta menawarkan skalabilitas yang dibutuhkan untuk fluktuasi lalu lintas harian atau musiman.
  • Menghilangkan waktu henti: Kemampuan 24-7 dari NOC berarti selalu ada seseorang untuk memastikan bahwa semua perangkat lunak, perangkat keras, dan jaringan berfungsi.
  • Respons insiden cepat: NOC dirancang untuk terus memantau sistem jaringan, mengidentifikasi masalah dengan cepat, serta mencegah masalah sebelum menjadi masalah. Desain "selalu aktif" ini berarti bahwa insiden diselesaikan dengan cepat.
  • Optimalisasi jaringan: NOC menyediakan pelaporan real-time tentang kesehatan jaringan Anda, mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, dan membangun peningkatan ini untuk jaringan yang lebih kuat.
In-house versus outsourcing

NOC internal membutuhkan sumber daya yang signifikan, dan untuk beberapa perusahaan teknologi atau komunikasi, investasi ini sepadan. Mereka lebih suka mengelola jaringan mereka secara internal untuk mempertahankan tingkat kontrol yang tinggi atas operasi jaringan.

Perusahaan, lembaga pemerintah, atau universitas lain, mungkin tidak ingin mengalokasikan sumber daya besar yang diperlukan untuk staf dan mengelola tim internal. Mengalihdayakan NOC, yang mana pekerjaan dikelola oleh para profesional yang terampil dan vendor tepercaya, bisa lebih hemat biaya dan lebih sedikit pekerjaan untuk organisasi-organisasi ini. Bagi perusahaan-perusahaan ini, NOC pihak ketiga menyediakan manajemen jaringan berkualitas tinggi dan terstandardisasi tanpa perlu mempekerjakan, mengelola, dan mendanai tim internal. Karena bertindak sebagai perpanjangan tangan dari tenaga kerja perusahaan yang sudah ada, NOC juga memungkinkan staf teknis utama perusahaan untuk fokus pada fungsi bisnis inti.

NOC versus SOC versus meja bantuan

NOC dan pusat operasi keamanan (SOC) sama-sama menjalankan fungsi-fungsi yang sangat penting, tetapi ada perbedaan besar dalam tujuan pusat operasi jaringan. Pusat operasi keamanan dan meja bantuan. Ketiganya menawarkan bantuan ketika masalah muncul, meskipun meja bantuan seringkali lebih fokus pada pengguna akhir. Mari kita lihat masing-masing dan bagaimana mereka berbeda.

NOC

Seperti disebutkan sebelumnya, NOC fokus pada manajemen jaringan untuk memastikan waktu aktif jaringan dan mengidentifikasi masalah dengan cepat. Mereka biasanya bekerja di belakang layar untuk memastikan pengalaman yang mulus.

SOC

SOC juga bekerja di belakang layar, tetapi berfokus pada keamanan jaringan dan informasi, melakukan analisis ancaman, dan pemantauan serangan pada jaringan klien. SOC dilatih untuk mendeteksi anomali dan mengurangi serangan siber saat muncul. Sementara misi NOC adalah memastikan konektivitas jaringan 24-7, SOC menilai ancaman dan membangun perlindungan terhadap serangan yang pada akhirnya dapat mengganggu jaringan 24-7.

Meja bantuan

Meja bantuan mengidentifikasi masalah dengan jaringan, di antara peran lainnya. Namun, meja bantuan terutama berinteraksi dengan pengguna akhir, seperti pekerja kantor yang mengalami gangguan pada konektivitas jaringan, atau teknisi lapangan yang mengalami masalah dengan koneksi peralatan. NOC jarang berinteraksi dengan pengguna akhir, melainkan bekerja secara langsung dengan penyedia layanan terkelola dan/atau tim TI internal perusahaan.

Tidak ada tim yang bekerja secara terpisah; NOC juga dapat dipanggil untuk mendukung meja bantuan. Sebagai contoh, jika petugas layanan pelanggan mengalami kesulitan untuk masuk ke jaringan, hal ini akan dirujuk ke meja bantuan terlebih dahulu. Jika masalah tidak dapat diselesaikan di sana, masalah akan dieskalasikan ke NOC.

AI dan operasi jaringan

5G, komputasi edge, dan Internet of Things (IoT) makin meningkatkan tuntutan pada layanan jaringan perusahaan telekomunikasi. Jaringan dengan jutaan titik akhir dapat membuat pengawasan sistem dan manajemen insiden menjadi sulit.

Pada tahun 2024, Ericsson (tautan berada di luar ibm.com) memprediksi akan ada 1,5 miliar langganan 5G untuk broadband seluler yang ditingkatkan dan 4,1 miliar koneksi IoT seluler global. Banyaknya volume penggunaan dan perangkat yang terhubung ke jaringan menantang kemampuan manusia untuk merespons semua insiden. Pemecahan masalah terhadap jutaan masalah yang masuk dapat menyebabkan masalah bertingkat yang memperlambat waktu respons dan membebani teknisi.

Untuk menangani kompleksitas produk baru ini, Kecerdasan Buatan (AI) dan otomatisasi memungkinkan operasi jaringan menganalisis data yang masuk dengan cepat dan memperbaiki masalah di jutaan titik akhir saat masalah tersebut muncul. Selain itu, kemampuan analitik dan machine learning yang canggih dari AI dapat menggeser NOC dari operasi yang reaktif menjadi proaktif.

Menggunakan AI dengan cara ini disebut sebagai observabilitas jaringan. Cara ini menggeser banyak aktivitas pengambilan keputusan tingkat rendah—seperti pemecahan masalah atau perencanaan kapasitas—dari para insinyur ke alat observabilitas jaringan yang akan menyelesaikan masalah tersebut. Hasilnya adalah berkurangnya pekerjaan perutean bagi para insinyur, mengurangi eskalasi masalah umum ke tingkat yang lebih tinggi, dan lebih banyak waktu untuk fokus pada masalah yang lebih besar dan optimalisasi jaringan.

Contohnya adalah bagaimana teknologi AI digunakan oleh penyedia layanan komunikasi (CSP). AI menawarkan insight yang lebih luas tentang cara kerja sistem jaringan secara keseluruhan, tidak hanya menganalisis perangkat demi perangkat. Alat-alat ini mengubah CSP menjadi operasi jaringan yang lebih otomatis yang dapat menyelesaikan masalah sebelum berdampak pada pelanggan.

Studi kasus NOC

Dengan lebih dari 4 juta pelanggan di Brasil, Nextel mencari cara untuk meningkatkan teknologi operasi jaringan guna mempertahankan waktu aktif dan meminimalkan pemadaman. Waktu layanan sangatlah menantang, membutuhkan rata-rata 30 menit untuk menanggapi insiden jaringan. Nextel mencari cara untuk mengubah operasi respons dari reaktif menjadi proaktif dan lebih jauh lagi, menjadi respons prediktif untuk memenuhi harapan pengguna dan mengurangi waktu henti.

Nextel menggunakan IBM Netcool Operations Insight untuk memantau jaringan lebih dari 25.000 elemen. Agar menjadi lebih prediktif, Nextel menggabungkan teknologi kognitif IBM Watson untuk insightinsi yang lebih baik tentang kinerja jaringan dan untuk mengidentifikasi area yang bermasalah.

Dengan penggunaan teknologi AI ini, Nextel mengalami penurunan 83% dalam hal waktu respons terhadap insiden jaringan, dari 30 menit menjadi lima menit. Lebih penting lagi, Nextel mampu memberikan layanan yang lebih baik kepada pelanggannya, yang mengandalkan konektivitas seluler 24-7.

Solusi IBM
IBM Cloud Pak for Network Automation

Pelajari bagaimana platform cloud cerdas memungkinkan otomatisasi dan orkestrasi operasi jaringan.

Rasakan nilai IBM Cloud Pak for Network Automation
IBM Observability

Lihat bagaimana Solusi Observabilitas dan Operasi AI IBM cocok untuk menyelesaikan dan mengelola insiden.

Temukan solusi sinergis IBM
Sumber daya Jaringan Kognitif dan Operasi Layanan

Pendekatan transformatif untuk meningkatkan operasi jaringan atau layanan ke tingkat yang paling matang dengan pembelajaran dan pengoptimalan yang berkelanjutan.

Apa itu Pusat Operasi Keamanan (SOC)?

Pusat operasi keamanan meningkatkan kemampuan deteksi, respons, dan pencegahan ancaman organisasi dengan menyatukan dan mengoordinasikan semua teknologi dan operasi keamanan siber.

Ambil langkah selanjutnya

Dirancang untuk jaringan modern, IBM® SevOne Network Performance Management (NPM) membantu Anda menemukan, mengatasi, dan mencegah masalah kinerja jaringan sejak dini dengan analitik yang didukung machine learning. Dengan menggunakan insight real-time yang dapat ditindaklanjuti, alat ini membantu secara proaktif memantau jaringan multivendor di seluruh perusahaan, komunikasi, dan penyedia layanan terkelola.

Jelajahi SevOne NPM Pesan demo langsung