Apa itu cloud management hybrid?
Jelajahi solusi IBM Cloud Berlangganan pembaruan cloud
Ilustrasi orang yang sedang menggunakan cloud hybrid

Diterbitkan: 22 Januari 2024
Kontributor: Stephanie Susnjara, Ian Smalley

Apa itu cloud management hybrid?

Cloud Management Hybrid (Hybrid cloud management/HCM) adalah pengawasan dan pengelolaan infrastruktur dan layanan TI organisasi, baik dalam lingkup on premises, cloud pribadi, cloud publik, maupun edge.  

Cloud management hybrid menggabungkan solusi perangkat lunak untuk menciptakan platform manajemen terpadu untuk merancang, menerapkan, dan mengelola sumber daya komputasi. Solusi fleksibel ini menggabungkan otomatisasi, kecerdasan buatan (AI), dan teknologi lainnya untuk memusatkan kontrol dan visibilitas, sehingga menciptakan satu panel kaca yang mengoptimalkan biaya, kinerja, kepatuhan, dan keamanan di semua lingkungan. 

Mewujudkan manfaat penuh hybrid cloud Anda

Hubungkan dan integrasikan sistem Anda untuk menyiapkan infrastruktur untuk AI.

Konten terkait

Daftar untuk mendapatkan panduan tentang modernisasi aplikasi

Apa itu Hybrid Cloud?

Arsitektur cloud hybrid mengintegrasikan sumber daya dan layanan dari perpaduan infrastruktur on premises, cloud pribadi, dan cloud publik. Lingkungan ini mengatur beban kerja otomatis untuk berbagi data dengan cepat dan aman di seluruh lingkungan berbasis cloud terbaik berdasarkan kebutuhan bisnis dan contoh penggunaan. 

Organisasi perusahaan modern mengandalkan lingkungan komputasi cloud hybrid karena menawarkan fleksibilitas, skalabilitas, dan pengoptimalan biaya yang lebih besar daripada pengaturan infrastruktur on premises tradisional. Menurut IBM Transformation Index: State of Cloud, lebih dari 77% profesional bisnis dan TI telah mengadopsi pendekatan cloud hybrid.

Lingkungan cloud hybrid terdiri dari tiga komponen penting: 

Infrastruktur lokal

On premises (disebut juga sebagai "on-prem") adalah bentuk komputasi tradisional yang melibatkan organisasi yang menjalankan dan mengelola sumber daya komputasi, jaringan, penyimpanan, dan perangkat lunak pada perangkat keras dan server di lokasi fisiknya sendiri, seperti di gedung perkantoran atau di pusat data on premises.

Cloud pribadi

Cloud pribadi adalah lingkungan komputasi cloud di mana semua sumber daya terisolasi dan dioperasikan hanya untuk satu pelanggan. Cloud pribadi menggabungkan berbagai manfaat komputasi cloud dengan keamanan dan kontrol infrastruktur TI on premises. 

Public cloud

Cloud publik adalah bentuk dari komputasi cloud  di mana penyedia layanan cloud dengan banyak penyewa (CSP)—misalnya, Amazon Web Services (AWS), Google Cloud Services, IBM Cloud, atau Microsoft Azure—menghosting sumber daya cloud publik seperti Virtual Machines (VM) individu dan layanan cloud publik melalui internet publik. 

Layanan dan alat manajemen berbasis cloud meliputi yang berikut:

  • Infrastructure-as-a-Service (IaaS) menyediakan akses sesuai permintaan ke server virtual dan fisik yang dihosting di cloud, penyimpanan, serta jaringan yang terdiri dari infrastruktur TI backend untuk menjalankan aplikasi dan beban kerja di cloud.
  • Platform-as-a-Service (PaaS) menyediakan akses sesuai permintaan ke platform yang lengkap, siap pakai, dan dihosting di cloud untuk mengembangkan, menjalankan, memelihara, dan mengelola aplikasi.
  • Software-as-a-Service (SaaS) menyediakan akses sesuai permintaan ke perangkat lunak aplikasi untuk pengguna akhir yang siap pakai dan dihosting di cloud (misalnya Slack, Shopify)

Lingkungan cloud hybrid juga mencakup kemampuan jaringan yang kuat untuk mendukung transfer data di seluruh lingkungan. Konektivitas ini biasanya terjadi menggunakan jaringan area luas (WAN), jaringan pribadi virtual (VPN), dan antarmuka pemrograman aplikasi (API). 

Model multicloud hybrid modern

Model cloud hybrid untuk bisnis perusahaan biasanya diintegrasikan dengan multicloud—yang mengacu pada layanan komputasi cloud dari lebih dari satu penyedia cloud. Pendekatan multicloud memungkinkan organisasi untuk memilih layanan dari beberapa vendor cloud, sehingga mencegah kemungkinan menjadi terlalu bergantung pada satu penyedia. Dengan multicloud hybrid, bisnis dapat menghindari vendor lock-in, sehingga mengoptimalkan fleksibilitas dan pengendalian biaya. 

Lingkungan multicloud hybrid sangat penting untuk mendukung layanan mikro (atau arsitektur layanan mikro), sebuah pendekatan pada pengembangan perangkat lunak cloud native, yaitu perangkat lunak yang terdiri dari layanan independen kecil yang berkomunikasi melalui antarmuka pemrograman aplikasi (API). Tidak seperti pendekatan monolitik tradisional, layanan mikro memungkinkan DevOps dan tim pengembangan lainnya untuk menangani layanan individual sebagai entitas terpisah, menyederhanakan pengembangan, pengujian, dan penerapan cloud.

Layanan mikro diterapkan dalam kontainer—paket perangkat lunak ringan yang hanya terdiri dari kode aplikasi dan dependensi sistem operasi virtual yang diperlukan untuk berjalan di lingkungan apa pun. Platform orkestrasi kontainer—biasanya Docker Swarm atau Kubernetes—kemudian akan mengotomatiskan penerapan tersebut di seluruh lingkungan cloud. 

Pendekatan manajemen multicloud hybrid telah menjadi model infrastruktur TI standar untuk bisnis perusahaan, dengan lebih dari 97% perusahaan beroperasi di lebih dari satu cloud dan sebagian besar organisasi menjalankan sepuluh cloud atau lebih(PDF).

Tantangan cloud hybrid

Seiring aktivitas organisasi untuk terus membangun model TI dengan multicloud hybrid, pengadopsian beberapa platform cloud juga memunculkan masalah yang semakin rumit untuk perusahaan di berbagai industri. Berikut ini adalah contoh tantangan kompleks yang dihadapi: 

Menjaga keamanan

Implementasi cloud hybrid melibatkan pemindahan data sensitif dan beban kerja dari berbagai lingkungan yang berbeda, yang memperluas permukaan serangan keamanan dan menciptakan kemungkinan paparan data. Kesalahan konfigurasi cloud—kesalahan atau gangguan dalam konfigurasi sumber daya dan aset cloud—menjadi ancaman tersendiri karena dapat menciptakan celah keamanan dan meningkatkan risiko serangan siber dan pelanggaran data.  

Pemantauan dan visibilitas

Dengan begitu banyak bagian yang bergerak, sulit bagi tim untuk memantau dan mengamati operasi di seluruh properti cloud multicloud hybrid. Tidak hanya sulit untuk memprediksi ancaman keamanan, namun data juga dapat menjadi terkotak-kotak dan terbagi, sehingga sulit untuk mendapatkan insight berbasis data yang dapat mendorong nilai bisnis. Tanpa visibilitas, cloud sprawl—kurangnya kontrol yang tidak disengaja oleh organisasi terhadap sumber daya komputasi cloud—dapat menyebabkan inefisiensi dan biaya yang tidak perlu.  

Mengendalikan biaya

Adopsi cloud hybrid melibatkan pengelolaan beberapa tagihan cloud. Terlepas dari model bayar per penggunaan standar yang terkait dengan CSP, di mana biaya cloud dihitung berdasarkan metrik seperti jumlah gigabyte data yang digunakan, biaya cloud hybrid dapat menjadi berat karena penggunaan cloud dan kompleksitas penagihan dari beberapa CSP dan vendor pihak ketiga lainnya. 

Manfaat cloud management hybrid

Dengan beban kerja yang berjalan pada sumber daya perangkat keras yang berbeda di semua lingkungan, organisasi membutuhkan cara yang menyeluruh untuk mengelola beban kerja di mana pun mereka berada. Nilai yang diperoleh dari teknologi dan model pengoperasian platform multicloud hybrid penuh dalam skala besar dapat mencapai 2,5 kali lipat nilai yang diperoleh dari pendekatan platform dan vendor cloud tunggal(PDF), sehingga meningkatkan kebutuhan atas solusi cloud management hybrid.

Solusi ini membantu organisasi melakukan hal berikut:

Mengelola infrastruktur

Cloud management hybrid merampingkan manajemen data, server, dan siklus hidup aplikasi di seluruh lingkungan. Hal ini termasuk lokasi edge, mengurangi latensi, dan meningkatkan pengalaman pengguna dengan membawa kemampuan pemrosesan data lebih dekat kepada pengguna akhir.

Mengoptimalkan sumber daya

Cloud management hybrid memungkinkan bisnis untuk meningkatkan atau menurunkan skala sumber daya (misalnya, jaringan, kemampuan pemrosesan, kapasitas penyimpanan data, dll.) berdasarkan permintaan bisnis.

Memastikan observabilitas

Cloud management hybrid dibangun berdasarkan fungsi observabilitas untuk mengotomatiskan pemantauan dan visibilitas ke dalam aplikasi perusahaan yang terdistribusi untuk pemecahan dan penyelesaian masalah yang lebih cepat dan otomatis.

Meningkatkan modernisasi aplikasi

Cloud management hybrid mendukung modernisasi aplikasi, yang meningkatkan kinerja penyampaian perangkat lunak dengan memperbarui—bukan mengganti—beban kerja lama yang ada dan memecah aplikasi monolitik menjadi layanan mikro. Organisasi terkemuka seperti Amazon, Netflix, Uber, dan Etsy telah menggunakan layanan mikro untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dengan fitur yang lebih inovatif dan pembaruan yang lebih cepat untuk memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

Strategi cloud management hybrid

Sebelum mempertimbangkan alat berbasis teknologi yang terlibat dalam menciptakan platform cloud management hybrid terpadu, entitas bisnis harus membuat strategi cloud management hybrid. Meskipun strategi cloud management hybrid pasti berbeda-beda sesuai tujuan bisnis masing-masing, organisasi harus memulai dengan beberapa langkah mendasar:

  1. Tetapkan kebijakan, peran, dan tanggung jawab yang jelas untuk anggota tim di seluruh ekosistem cloud hybrid.
  2. Identifikasi beban kerja dan tentukan lokasinya, baik dalam lingkup cloud pribadi maupun publik. Misalnya, perusahaan layanan keuangan dapat menggunakan cloud pribadi untuk menyimpan data pelanggan yang sensitif dan cloud publik untuk menguji aplikasi seluler baru untuk layanan pelanggan. Pertimbangkan beban kerja mana yang dapat diperbarui dengan teknologi berbasis cloud native dan layanan mikro untuk meningkatkan kinerja secara keseluruhan.
  3. Tinjau SLA (perjanjian tingkat layanan) cloud—khususnya persyaratan dan jaminan terkait waktu aktif sistem, latensi, dan ketersediaan data. Dalam lingkup cloud multicloud hybrid yang kompleks, SLA yang tidak selaras dapat berdampak negatif pada kesepakatan harga, kualitas layanan yang diberikan, dan pengalaman pelanggan, jadi penting untuk membaca semua persyaratan dengan cermat. 
  4. Ciptakan pendekatan zero-trust menyeluruh terhadap manajemen keamanan dari atas ke bawah untuk mencapai konsistensi yang menyeluruh. Pada akhirnya, keamanan data adalah tanggung jawab pemilik data, artinya organisasi harus memastikan strategi keamanan yang konsisten, kepatuhan, dan regulasi di seluruh lingkup, baik on premises, cloud pribadi, maupun cloud publik.

 

Alat cloud management hybrid

Platform cloud hybrid terpadu dapat menggabungkan berbagai alat manajemen perangkat lunak eksklusif atau sumber terbuka. Meskipun lingkungan cloud hybrid tiap organisasi unik, berikut adalah beberapa solusi perangkat lunak manajemen yang paling umum.

Platform cloud management hybrid (CMP)

Cloud management hybrid mengacu pada rangkaian solusi perangkat lunak terintegrasi yang menyederhanakan manajemen dan otomatisasi beban kerja di seluruh lingkungan on premises dan cloud. 

Platform ini didasarkan pada dasbor terpadu (yaitu satu panel kaca) untuk membantu organisasi lebih memahami semua aspek bisnis mereka—mulai dari pola penjualan, pengeluaran anggaran, hingga masalah keamanan. Platform tersebut membantu administrator dan tim pengembangan memantau dan mengelola seluruh lingkungan TI, termasuk perangkat karyawan, server, peralatan jaringan, lokasi edge, dan komponen infrastruktur TI lainnya. 

Platform cloud management hybrid semakin memanfaatkan kemampuan AI dan machine learning (ML ) untuk mengotomatiskan penyediaan sumber daya, menerapkan aplikasi, mengelola keamanan, mengoptimalkan kinerja, dan menyediakan insight berbasis data. 

Alat orkestrasi dan otomatisasi cloud hybrid

Alat orkestrasi seperti Kubernetes memungkinkan tim TI untuk mengotomatiskan alur kerja, sehingga mereka memiliki lebih banyak waktu untuk berfokus pada tugas lain. Otomatisasi cloud hybrid juga mendukung cloud bursting, yang memungkinkan organisasi untuk memantau ketika permintaan aplikasi dan kapasitas komputasi meningkat dalam cloud pribadi. Ketika permintaan mencapai ambang batas yang ditetapkan, lalu lintas beban kerja akan dialihkan ke cloud publik sesuai permintaan. Memindahkan beban kerja ke cloud publik membantu mengoptimalkan sumber daya untuk aplikasi penting di dalam cloud pribadi.

Alat keamanan cloud hybrid

Solusi cloud management hybrid mendukung pendekatan keamanan zero-trust, menggunakan dasbor terpusat untuk memantau semua aktivitas di seluruh lingkungan, sehingga menciptakan visibilitas bagi para pemangku kepentingan untuk memantau, mengidentifikasi, dan merespons potensi ancaman keamanan. Komponen solusi keamanan meliputi:

  • Kemampuan manajemen identitas dan akses (IAM) untuk memverifikasi pengguna.
  • Alat solusi informasi keamanan dan manajemen peristiwa (SIEM) untuk pemantauan dan analisis peristiwa keamanan secara real-time.
  • Alat perlindungan data yang mencakup enkripsi menyeluruh untuk data dalam transit dan tidak aktif.
  • Jaringan pribadi virtual (VPN) yang mengamankan data dalam transit dengan membuat terowongan aman antara perangkat atau jaringan melalui internet.
Alat pengoptimalan biaya cloud hybrid

Perangkat lunak manajemen biaya cloud membantu organisasi memantau sumber daya cloud untuk menghindari penyediaan yang berlebihan, mengurangi biaya SaaS, dan memaksimalkan laba atas investasi. Semua alat tersebut mengotomatiskan penggunaan komputasi, penyimpanan cloud, dan sumber daya jaringan yang efisien untuk menghemat keseluruhan biaya terkait cloud.

Alat peraturan dan kepatuhan cloud hybrid

Persyaratan bisnis dan peraturan terus berkembang. Alat perangkat lunak cloud hybrid dapat mengotomatiskan pembaruan kepatuhan dan peringatan untuk membantu bisnis tetap mengikuti peraturan dan regulasi yang terus berkembang. 

Solusi terkait
Solusi IBM hybrid cloud

Gunakan strategi yang lebih inovatif untuk mendorong transformasi bisnis yang mendasar dengan solusi cloud hybrid. IBM membantu klien membuat keputusan arsitektur yang tepat guna mempercepat hasil dan memastikan bisnis mereka bertahan pada masa depan, sehingga memungkinkan terciptanya nilai yang berkelanjutan.

Jelajahi solusi hybrid cloud IBM

IBM Cloud Management Console

Pantau infrastruktur IBM Power Anda dengan solusi SaaS yang fleksibel ini. IBM Cloud Management Console berjalan sebagai layanan yang dihosting di IBM Cloud, sehingga organisasi tidak perlu lagi memelihara perangkat lunak untuk memonitor infrastruktur.

Jelajahi IBM Cloud Management Console

Hybrid cloud dengan IBM Z

Percepat modernisasi untuk menghadirkan fleksibilitas dan ketangkasan bisnis saat Anda mengintegrasikan IBM Z dengan lancar ke dalam cloud hybrid Anda.

Jelajahi cloud hybrid dengan IBM Z
Sumber daya Nilai dari manajemen cloud hybrid

Ketika organisasi memulai modernisasi aplikasi dan data, sebagian besar organisasi menggunakan strategi cloud hybrid dengan beban kerja aplikasi dan data yang seimbang di lingkungan cloud publik dan pribadi. Organisasi membutuhkan solusi manajemen andal yang bekerja di seluruh infrastruktur untuk menjaga semua sistem berjalan dengan lancar.

Menguasai hybrid cloud

Cloud hybrid menyederhanakan dan mengintegrasikan beragam elemen dari sebuah lingkungan cloud yang besar sebagai satu kesatuan kemampuan yang koheren. Namun pengadopsian cloud hybrid saja tidak cukup. Untuk meraih manfaatnya—yaitu penyederhanaan dan integrasi lingkungan TI—organisasi harus menguasainya.

Tingkatkan dan amankan TI hybrid dan multicloud Anda

Solusi manajemen dan metode penyampaian baru dapat membantu mengoptimalkan kinerja, mengontrol biaya, menyediakan akses cloud yang cepat, dan mengamankan perpaduan aplikasi, lingkungan, dan data Anda, baik yang berada di dalam pusat data maupun di cloud.

Apa itu Hybrid Cloud?

Hybrid cloud menggabungkan dan menyatukan public cloud, private cloud, dan infrastruktur lokal untuk menciptakan infrastruktur TI tunggal yang fleksibel dan hemat biaya.

Penjelasan tentang Cloud Hybrid

UKM IBM menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang cloud hybrid, termasuk pengertian hybrid cloud dan cara kerja arsitekturnya.

Apa itu komputasi cloud?

Komputasi cloud memungkinkan pelanggan untuk menggunakan infrastruktur dan aplikasi melalui internet, tanpa perlu menginstal dan memeliharanya di lokasi.

Ambil langkah selanjutnya

Bermitralah dengan IBM untuk memanfaatkan ekosistem mitra kami, keahlian hybrid cloud yang tak tertandingi, dan solusi infrastruktur siap pakai AI yang didukung oleh platform hybrid cloud terbuka Red Hat. Rancang hybrid multicloud yang mewujudkan hasil bisnis AI dan memaksimalkan ROI.

Jelajahi solusi hybrid cloud IBM