Beranda Page Title Orkestrasi Kontainer Apa yang dimaksud dengan orkestrasi kontainer?
Jelajahi solusi orkestrasi kontainer IBM Berlangganan pembaruan cloud
Ilustrasi dengan kolase piktogram monitor komputer, server, awan, titik-titik
Apa yang dimaksud dengan orkestrasi kontainer?

Orkestrasi kontainer mengotomatiskan dan menyederhanakan penyediaan, serta penerapan dan pengelolaan aplikasi dalam kontainer.

Saat ini, Kubernetes merupakan platform orkestrasi kontainer yang paling populer, dan sebagian besar penyedia public cloud terkemuka—termasuk Amazon Web Services (AWS), Google Cloud Platform, IBM Cloud, dan Microsoft Azure—menawarkan Kubernetes service terkelola. Alat orkestrasi kontainer lainnya termasuk Docker Swarm dan Apache Mesos.

Mewujudkan manfaat penuh hybrid cloud Anda

Hubungkan dan integrasikan sistem Anda untuk menyiapkan infrastruktur untuk AI.

Konten terkait

Daftar untuk mendapatkan panduan mengenai DaaS

Lebih lanjut tentang kontainer, dan mengapa kontainer memerlukan orkestrasi

Kontainer adalah komponen aplikasi ringan yang dapat dieksekusi yang menggabungkan kode sumber aplikasi dengan semua pustaka sistem operasi (OS) dan ketergantungan yang diperlukan untuk menjalankan kode di lingkungan apa pun.

Kemampuan untuk membuat kontainer sudah ada sejak beberapa dekade yang lalu, tetapi baru tersedia secara luas pada tahun 2008 ketika Linux menyertakan fungsionalitas kontainer di dalam kernelnya. Kemudian kemampuan ini banyak digunakan dengan kedatangan platform kontainerisasi sumber terbuka Docker pada tahun 2013. (Docker sangat populer sehingga frasa "kontainer Docker" dan kata "kontainer" sering digunakan secara bergantian). 

Karena lebih kecil, lebih hemat sumber daya, dan lebih portabel dibandingkan mesin virtual (VM), kontainer - dan lebih khusus lagi, layanan mikro dalam kontainer atau fungsi serverless - telah menjadi unit komputasi de facto dari aplikasi asli cloud modern. (Untuk mengetahui lebih lanjut tentang manfaat kontainer, lihat visualisasi data interaktif di bawah ini)

Dalam jumlah kecil, kontainer cukup mudah diterapkan dan dikelola secara manual. Namun, di sebagian besar organisasi jumlah aplikasi kontainer berkembang pesat, dan mengelolanya dalam skala besar. Terutama, sebagai bagian dari integrasi berkelanjutan/pengiriman berkelanjutan (CI/CD) atau pipeline DevOps —tidak mungkin dilakukan tanpa otomatisasi.

Hadirlah orkestrasi kontainer, yang mengotomatiskan tugas-tugas operasi seputar penerapan dan menjalankan aplikasi dan layanan dalam kontainer. Menurut penelitian IBM baru-baru ini, 70% pengembang yang menggunakan kontainer melaporkan menggunakan solusi orkestrasi kontainer, dan 70% di antaranya menggunakan layanan orkestrasi kontainer yang dikelola sepenuhnya (cloud-managed) di organisasi mereka.

Unduh laporan lengkap: Kontainer di perusahaan
Cara kerja orkestrasi kontainer

Meskipun ada perbedaan dalam metodologi dan kemampuan di seluruh alat, orkestrasi kontainer pada dasarnya adalah proses tiga langkah (atau siklus, ketika menjadi bagian dari pipeline agile atau DevOps yang berulang).

Sebagian besar alat orkestrasi kontainer mendukung model konfigurasi deklaratif: Seorang pengembang menulis berkas konfigurasi (dalam YAML atau JSON, tergantung pada alatnya) yang mendefinisikan status konfigurasi yang diinginkan. Alat orkestrasi yang menjalankan file tersebut menggunakan kecerdasannya sendiri untuk mencapai status tersebut. File konfigurasi biasanya

  • Menentukan gambar kontainer mana yang membentuk aplikasi, dan lokasinya (di registri mana).

  • Menyediakan kontainer dengan penyimpanan dan sumber daya lainnya.

  • Mendefinisikan dan mengamankan koneksi jaringan di antara kontainer.

  • Menentukan pembuatan versi (untuk peluncuran bertahap atau canary).

Alat orkestrasi menjadwalkan penerapan kontainer (dan replika kontainer, untuk ketahanan) ke host. Alat memilih host terbaik berdasarkan kapasitas CPU yang tersedia, memori, atau persyaratan atau batasan lain yang ditentukan dalam file konfigurasi. 

Setelah kontainer diterapkan, alat orkestrasi mengelola siklus hidup aplikasi terkontainerisasi berdasarkan file definisi kontainer (biasanya berupa Dockerfile). Ini termasuk 

  • Mengelola skalabilitas (naik dan turun), penyeimbangan beban, dan alokasi sumber daya di antara kontainer.

  • Memastikan ketersediaan dan kinerja dengan merelokasi kontainer ke host lain jika terjadi pemadaman atau kekurangan sumber daya sistem.

  • Mengumpulkan dan menyimpan data log dan telemetri lain yang digunakan untuk memantau kesehatan dan kinerja aplikasi.

Manfaat orkestrasi kontainer


Mungkin sudah jelas bahwa manfaat utama orkestrasi kontainer adalah otomatisasi - dan bukan hanya karena hal ini sangat mengurangi upaya dan kerumitan dalam mengelola sebuah containerized application estate yang besar. Dengan mengotomatiskan operasi, orkestrasi mendukung pendekatan agile atau DevOps yang memungkinkan tim untuk mengembangkan dan menerapkan dalam siklus yang cepat dan berulang, serta merilis fitur dan kapabilitas baru dengan lebih cepat.

Selain itu, kecerdasan alat orkestrasi dapat meningkatkan atau memperluas banyak manfaat yang melekat pada kontainerisasi. Misalnya, pemilihan host otomatis dan alokasi sumber daya, berdasarkan konfigurasi deklaratif, memaksimalkan penggunaan sumber daya komputasi yang efisien; pemantauan kesehatan otomatis dan relokasi kontainer memaksimalkan ketersediaan.

Kubernetes

Seperti disebutkan di atas, Kubernetes adalah platform orkestrasi kontainer yang paling populer. Bersama dengan alat lain dalam ekosistem kontainer, Kubernetes memungkinkan perusahaan untuk memberikan platform- as-a-service (PaaS) yang sangat produktif. Menangani banyak tugas dan masalah terkait infrastruktur dan operasi seputar pengembangan aplikasi cloud-native sehingga tim pengembangan dapat fokus secara eksklusif pada pengkodean dan inovasi.

Keunggulan Kubernetes dibandingkan solusi orkestrasi lainnya sebagian besar merupakan hasil dari fungsionalitasnya yang lebih komprehensif dan canggih di beberapa area, termasuk:

  • Penerapan kontainer. Kubernetes menyebarkan sejumlah kontainer tertentu ke host tertentu dan menjaganya agar tetap berjalan dalam kondisi yang diinginkan.

  • Peluncuran. Peluncuran adalah perubahan pada penerapan. Kubernetes memungkinkan Anda memulai, menjeda, melanjutkan, atau memutar kembali peluncuran.

  • Penemuan layanan. Kubernetes dapat secara otomatis mengekspos kontainer ke internet atau ke kontainer lain menggunakan nama DNS atau alamat IP.

  • Penyediaan penyimpanan. Pengembang dapat mengatur Kubernetes untuk memasang penyimpanan lokal atau cloud yang persisten untuk kontainer Anda sesuai kebutuhan.

  • Penyeimbangan beban dan skalabilitas. Ketika lalu lintas ke kontainer melonjak, Kubernetes dapat menggunakan penyeimbangan dan penskalaan beban untuk mendistribusikannya ke seluruh jaringan guna memastikan stabilitas dan kinerja. (Ini juga menghemat pekerjaan pengembang dalam menyiapkan penyeimbang beban).

  • Penyembuhan diri untuk ketersediaan tinggi. Ketika kontainer gagal, Kubernetes dapat memulai ulang atau menggantinya secara otomatis. Kubernetes juga dapat menurunkan kontainer yang tidak memenuhi persyaratan pemeriksaan kesehatan Anda.

     
  • Dukungan dan portabilitas di berbagai penyedia cloud. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Kubernetes mendapatkan dukungan luas dari semua penyedia layanan cloud terkemuka. Hal ini terutama penting bagi organisasi yang menerapkan aplikasi ke lingkungan hybrid cloud atau hybrid multicloud . 

  • Ekosistem alat sumber terbuka yang berkembang. Kubernetes juga memiliki perangkat kegunaan dan jaringan yang terus berkembang untuk meningkatkan kemampuannya melalui API Kubernetes. Ini termasuk Knative, yang memungkinkan kontainer berjalan sebagai beban kerja tanpa server; dan Istio, sebuah mesh layanan sumber terbuka. 

Pelajari lebih lanjut tentang Kubernetes

Solusi terkait
Red Hat OpenShift on IBM Cloud

Red Hat OpenShift on IBM Cloud memanfaatkan OpenShift di lingkungan publik dan hybrid untuk kecepatan, daya tanggap pasar, skalabilitas, dan keandalan.

Jelajahi Red Hat OpenShift on IBM Cloud
IBM Cloud Satellite

Dengan IBM Cloud Satellite, Anda bisa meluncurkan layanan cloud yang konsisten di mana saja - di lokasi, di tepi, dan di lingkungan cloud publik.

Jelajahi IBM Cloud Satellite
IBM Cloud Code Engine

Jalankan gambar kontainer, pekerjaan batch, atau kode sumber sebagai beban kerja serverless, tidak perlu pengukuran, penerapan, jaringan, atau penskalaan. 

Jelajahi IBM Cloud Code Engine
Optimalkan Kubernetes dengan IBM Turbonomic

Secara otomatis tentukan tindakan alokasi sumber daya yang tepat, dan kapan tindakan ini harus dilakukan, untuk membantu memastikan bahwa lingkungan Kubernetes dan aplikasi Anda yang sangat penting mendapatkan apa yang dibutuhkan untuk memenuhi SLO.

Jelajahi IBM Turbonomic
Sumber daya Kontainer di perusahaan

Penelitian terbaru IBM mendokumentasikan momentum lonjakan adopsi kontainer dan Kubernetes.

Gabungkan fitur terbaik cloud dan TI tradisional

Orkestrasi kontainer adalah komponen utama dari strategi cloud hybrid terbuka yang memungkinkan Anda membangun dan mengelola beban kerja dari mana saja.

Apa itu Docker?

Docker adalah platform sumber terbuka untuk membangun, menyebarkan, dan mengelola aplikasi dalam kontainer.

Ambil langkah selanjutnya

Red Hat OpenShift on IBM Cloud menawarkan cara yang cepat dan aman bagi para pengembang untuk mengkontainerisasi dan menerapkan beban kerja perusahaan dalam kluster Kubernetes. Menghilangkan tugas-tugas yang membosankan dan berulang yang melibatkan manajemen keamanan, manajemen kepatuhan, manajemen penyebaran, dan manajemen siklus hidup yang berkelanjutan. 

Jelajahi Red Hat OpenShift on IBM Cloud Mulai secara gratis