Beranda Page Title Manajemen konfigurasi Apa itu manajemen konfigurasi?
Kelola konfigurasi Anda dengan AIOps Insights Berlangganan pembaruan AI
Ilustrasi dengan kolase piktogram peralatan, lengan robot, ponsel

Diterbitkan:  30 Januari 2024
Kontributor: Chrystal R. China, Michael Goodwin

Apa itu manajemen konfigurasi (CM)?

Manajemen konfigurasi adalah proses rekayasa sistem yang membantu bisnis menjaga kualitas kinerja dan fungsionalitas produk, sistem, atau aset TI lainnya sepanjang siklus hidupnya.

Praktik manajemen konfigurasi (CM) yang disesuaikan memungkinkan administrator sistem untuk melacak status aset (seperti sistem komputer, server, dan aplikasi) sehingga tim dapat dengan cepat mengidentifikasi masalah, mengelola kontrol perubahan secara efektif, serta mencegah pergeseran konfigurasi dan waktu henti yang tidak perlu.   

Disiplin ini dimulai di militer AS, yaitu Departemen Pertahanan, yang berusaha meningkatkan masa pakai peralatan perangkat kerasnya tanpa mengorbankan performa dari waktu ke waktu. Militer AS akhirnya menciptakan seri 480, seperangkat standar yang mengatur pemeliharaan peralatan teknis, yang berevolusi menjadi ANSI-EIA-649 (Standar Konsensus Nasional untuk Manajemen Konfigurasi) pada tahun 1998. 

Tujuan utama CM adalah untuk mengontrol evolusi sistem yang kompleks dan menciptakan proses pencatatan yang waspada yang merampingkan dan mempercepat manajemen aset TI. Praktik CM memastikan bahwa desain, implementasi, dan informasi operasional sistem selalu sinkron, memfasilitasi manajemen versi yang efisien dan mencegah ketidakstabilan sistem yang dapat terjadi akibat modifikasi yang tidak terlacak.  Dengan kata lain, CM memastikan bahwa aset TI tetap dalam keadaan yang diinginkan, terlepas dari bagaimana mereka berkembang dari waktu ke waktu. 

Panduan untuk otomatisasi cerdas di seluruh perusahaan

Pelajari bagaimana otomatisasi cerdas dapat membuat operasi bisnis Anda menjadi keunggulan kompetitif.

Konten terkait

Daftar untuk menerime buku elektronik tentang mitos observabilitas

Bagaimana cara kerja proses manajemen konfigurasi?  

Proses CM didorong oleh alat manajemen yang memungkinkan administrator TI untuk membangun workstation atau server dengan pengaturan tertentu dan kemudian menerapkan pengaturan tersebut ke aset lain. Digunakan bersama dengan manajemen layanan TI (sebagaimana didefinisikan oleh ITIL), CM mengharuskan tim untuk memantau keadaan sistem secara real-time untuk mengidentifikasi perilaku menyimpang dan/atau peluang untuk patch, pembaruan, atau peningkatan. 

Secara khusus, CM melibatkan proses kunci berikut:

Identifikasi konfigurasi 

Identifikasi konfigurasi adalah proses menentukan atribut yang menentukan setiap aspek dari item konfigurasi (CI) pada setiap titik waktu. Ini juga mencakup keputusan penting tentang item konfigurasi (inisiatif perangkat lunak atau infrastruktur, modul atau API yang akan dipantau dan dikendalikan tim), pengidentifikasi (nomor seri atau versi unik atau mekanisme pelacakan lainnya untuk setiap CI) dan garis dasar (biasanya, konfigurasi lingkungan produksi yang berfungsi). 

Kontrol perubahan konfigurasi 

Kontrol perubahan konfigurasi, juga disebut kontrol konfigurasi, adalah strategi untuk menangani perubahan secara sistematis sehingga integritas aset tetap konsisten selama masa pakainya. Hal ini biasanya melibatkan beberapa praktik pemantapan, termasuk mengajukan proposal perubahan, mengevaluasi biaya dan manfaat dari setiap proposal, mendapatkan persetujuan yang diperlukan dari pihak-pihak yang berwenang, dan menerapkan serta mendokumentasikan perubahan. 

Akuntansi status konfigurasi (CSA)

 CSA melibatkan pendokumentasian semua detail identifikasi konfigurasi (misalnya, lokasi, versi, status saat ini) dan detail perubahan (tanggal, pihak yang bertanggung jawab, deskripsi modifikasi). Proses ini juga mencakup pembuatan status dan catatan historis secara berkala untuk para pemangku kepentingan, memverifikasi semua catatan untuk keakuratannya, dan menciptakan jejak audit yang dapat diakses. 

Audit konfigurasi

Audit konfigurasi adalah proses formal untuk menilai seberapa baik praktik CI dan CM sesuai dengan standar dan garis dasar yang telah ditetapkan, termasuk mengidentifikasi dan mengatasi anomali. Audit mungkin memerlukan evaluasi atribut fisik, atribut fungsional atau keduanya. 

Rencana manajemen konfigurasi

CMP menguraikan praktik, prosedur, dan jadwal CM spesifik yang ditetapkan untuk proyek atau organisasi tertentu. Biasanya mencakup informasi tentang proses terkait, serta rincian lengkap tentang ruang lingkup dan tujuan CM, aktivitas CM, peran dan tanggung jawab, manajemen dasar, prosedur pelatihan tim, dan alat bantu apa pun yang akan digunakan tim untuk mendukung proses tersebut.   

Apa yang dimaksud dengan alat manajemen konfigurasi? 

Alat manajemen konfigurasi—mulai dari program sumber terbuka seperti Ansible, Jira, Puppet, SaltStack dan CFEngine hingga solusi eksklusif seperti IBM AIOps Insights—membantu administrator sistem meminimalkan kompleksitas CM dengan mengotomatiskan sebagian besar proses terkait. Alat CM dapat mengelola versi kode, melacak perubahan sistem, dan mengotomatiskan proses pembangunan dan penerapan.  

Mereka memungkinkan tim untuk mengubah konfigurasi dasar dari lokasi pusat; mengkategorikan dan mengelola CIs berdasarkan kelompok/subkelompok; mengotomatiskan identifikasi, pembaruan, dan tambalan CI; menginstal pengaturan baru di seluruh kelompok; dan menemukan konfigurasi yang kedaluwarsa atau berkinerja buruk.  

Alat CM mencakup teknologi seperti: 

  • Sistem kontrol versi: Alat-alat ini mengelola perubahan pada kode sumber atau dokumen dari waktu ke waktu. Mereka memelihara versi dan riwayat yang membantu melacak perubahan, mengimplementasikan rollback (jika perlu) dan mendukung pengembangan paralel. 
     

  • Alat integrasi berkelanjutan/pengiriman berkelanjutan (CI/CD): Alat bantu pipeline CI/CD mengotomatiskan pengujian dan penerapan perangkat lunak, memastikan bahwa sistem secara teratur mengintegrasikan perubahan pada basis kode dan menjalankan pengujian yang sesuai untuk identifikasi masalah. 
     

  • Alat infrastruktur sebagai kode (IaC): Alat-alat IaC memfasilitasi penyediaan dan pengelolaan infrastruktur menggunakan kode yang dapat diubah versinya dan diperlakukan seperti komponen sistem perangkat lunak lainnya. 
     

  • Alat manajemen perubahan dan pelacakan: Alat ini mencatat, melacak, dan mengelola permintaan dan masalah perubahan melalui alur kerja yang telah ditetapkan.  
     

  • Database manajemen konfigurasi (CMDB): CMDB menyimpan informasi konfigurasi tentang CI dan ketergantungannya, memperjelas struktur lingkungan TI dan potensi dampak perubahan.  

Manfaat manajemen konfigurasi

Manajemen konfigurasi yang efektif sangat penting untuk mengoptimalkan otomatisasi TI dalam bisnis. Hal ini membantu tim membuat keputusan yang tepat tentang perubahan pada infrastruktur dan aset TI mereka, dan memfasilitasi komunikasi yang jelas di antara para pemangku kepentingan dengan memprioritaskan dokumentasi yang jelas dan konstan tentang status sistem di seluruh siklus hidup. 

Di lingkungan DevOps, CM memungkinkan administrator TI untuk lebih mengotomatisasi proses pengelolaan dan penerapan infrastruktur. Dalam lingkungan tangkas, CM membantu tim lebih mudah mengakses dan melakukan triase tugas konfigurasi untuk menyederhanakan praktik manajemen proyek. Dan di lingkungan CI/CD, alat CM mengotomatiskan modifikasi sehingga tim dapat segera menerapkan kode yang disetujui dan perubahan konfigurasi ke sistem langsung. 

CM juga menawarkan manfaat yang signifikan untuk kontrol kualitas dan manajemen risiko di berbagai industri, mulai dari pengembangan perangkat lunak dan layanan kesehatan hingga manufaktur dan manajemen layanan TI (ITSM). Dan ini memiliki banyak sekali contoh penggunaan untuk berbagai lingkungan TI, termasuk: 

Otomatisasi cloud

Alat-alat CM dapat mengonfigurasi dan mengelola cloud pribadi virtual (VPC), sistem operasi (OS), dan keamanan beban kerja1 dalam lingkungan komputasi cloud.  

otomatisasi keamanan

Alat CM dapat menerapkan kebijakan secara konsisten di seluruh jaringan dan mengkonfigurasi sistem deteksi intrusi dan firewall secara otomatis.

Otomatisasi edge

Alat-alat CM dapat mengatur dan mengelola sistem infrastruktur jarak jauh, seperti aset IoT, peralatan server, serta jaringan dan protokol keamanan. 

Otomatisasi jaringan

Alat CM dapat mengkonfigurasi perangkat jaringan, seperti router, secara otomatis.  

Praktik terbaik manajemen konfigurasi  

Banyaknya data yang dihasilkan program CM dapat menambah kompleksitas pada proses manajemen aset TI organisasi mana pun. Oleh karena itu, mengoptimalkan manfaat program dan alat CM memerlukan perencanaan, sumber daya, dan pelatihan personel yang memadai. Untuk memaksimalkan efektivitas sistem manajemen konfigurasi, tim dapat: 

  • Menetapkan garis dasar lebih awal. Tetapkan garis dasar awal segera setelah proyek dimulai.
     

  • Mengotomatiskan sebanyak mungkin. Gunakan alat CM untuk mengotomatiskan tugas yang berulang; hal ini tidak hanya menghemat waktu, tetapi juga mengurangi risiko kesalahan manusia.  
     

  • Mencadangkan data sesering mungkin. Tidak mengherankan jika cadangan status aset dan data konfigurasi terbukti sangat berharga jika administrator perlu meninjau kembali konfigurasi awal setelah kehilangan data atau insiden korupsi. 
     

  • Mempertahankan sumber kebenaran tunggal. Gunakan satu repositori atau database yang pasti untuk mendokumentasikan dan melacak status CI.  
     

  • Membuat dewan penasihat perubahan (CAB). CAB menawarkan struktur tambahan dan keterlacakan selama evaluasi perubahan dan proses persetujuan. 

Solusi terkait
IBM AIOps Insights

Manfaatkan AI untuk menyederhanakan operasi TI, meningkatkan waktu aktif, menaikkan efisiensi, dan mengurangi biaya​.

Jelajahi Wawasan AIOps
IBM Cloud Pak untuk AIOps

Berinovasi lebih cepat, kurangi biaya operasional, dan ubah operasi TI di lingkungan yang berubah.

Jelajahi IBM Cloud Pak for AIOPs

IBM Instana Observability

Platform IBM Instana Observability adalah platform observabilitas real-time yang sepenuhnya otomatis yang menempatkan data kinerja dalam konteks untuk memberikan identifikasi yang cepat dan membantu mencegah dan memperbaiki masalah.

Jelajahi IBM Instana Observability
Resources Apa itu AIOps?

Pelajari cara Artificial Intelligence for IT Operations (AIOps) menggunakan data dan pembelajaran mesin untuk meningkatkan dan mengotomatiskan manajemen layanan TI

Perjalanan SRE ke AIOps

Jelajahi peluang bagi SRE untuk meningkatkan efektivitasnya dengan mengadopsi dan mendorong budaya otomatisasi dan inovasi yang didukung AI.

Manajemen insiden tradisional vs. didukung AI

Lihat bagaimana menerapkan solusi yang didukung AI dapat membantu menjaga operasi bisnis Anda berjalan lancar.

Apa itu manajemen aset IT (ITAM)?

Pelajari lebih lanjut tentang manajemen aset IT secara menyeluruh melalui setiap tahap siklus hidup aset.

Apa itu manajemen operasi TI (ITOM)?

Manajemen operasi TI (ITOM) bertanggung jawab untuk mengelola kebutuhan TI dalam organisasi, mengawasi penyediaan, kapasitas, kinerja, dan ketersediaan infrastruktur dan sumber daya TI.

Bergabunglah dengan komunitas IBM AIOps Insights

Baca tentang petunjuk, praktik terbaik, dan contoh penggunaan terkini dan unggul dari pakar dan pengguna produk kami yang telah berpengalaman.

Take the next step

IBM AIOps Insights is a robust event and incident management solution that provides a comprehensive view of managed IT environments in a single pane of glass. ​AIOps Insights uses intelligent automation and AI to​ aggregate data and connect related incidents, helping teams detect and remediate issues quickly.

Explore AIOps Insights Request a demo
Catatan kaki

Worldwide Corporate Endpoint Security Forecast Update, 2023–2027: Endpoint Security Platformization Propels Robust Growth (tautan berada di luar ibm.com), International Data Corporation (IDC), 10 Januari 2024