Penggabungan telekomunikasi memberikan peluang untuk berinovasi
Vi menjadi organisasi yang mengutamakan digital
Deretan orang menggunakan ponsel pintar

Dengan populasi 1,38 miliar orang, India memiliki salah satu pasar telekomunikasi terbesar di dunia. Hingga tahun 2016, ada lebih dari selusin penyedia layanan telekomunikasi yang beroperasi di negara ini.

Namun, pada tahun 2016, provider baru memasuki pasar, menyebabkan disrupsi besar pada pasar telekomunikasi dan memicu perubahan besar-besaran, termasuk meningkatnya persaingan dan perang harga.

Untuk beradaptasi dengan perubahan ini, dua penyedia layanan telekomunikasi terkemuka di negara ini—Vodafone India dan Idea Cellular—memutuskan untuk merger menjadi Vodafone Idea Limited (Vi). Menurut Vineet Chauhan, Vice President dan Head of Digital Technology di Vi, kedua bisnis ini memutuskan untuk merangkul perubahan pasar. "Ini adalah kesempatan besar untuk melayani lebih banyak pelanggan melalui jaringan kami yang terus berkembang, kecepatan data terbaik di kelasnya, serta produk dan layanan yang luar biasa," katanya.

Merger sebesar ini belum pernah terjadi sebelumnya. Kedua perusahaan perlu berkonsolidasi tanpa mengganggu operasi atau layanan kepada pelanggan secara signifikan. Pada saat yang sama, Vi ingin melaksanakan visinya untuk menjadi perusahaan yang mengutamakan digital.

Pertumbuhan yang cepat

 

Platform aplikasi peritel digital baru menambah 7 juta pelanggan per bulan

Manajemen pendapatan

 

Aplikasi peritel digital digunakan untuk mengelola pendapatan sebesar USD 200 juta setiap bulannya

Ini adalah kesempatan besar untuk melayani lebih banyak pelanggan melalui jaringan kami yang terbaik di kelasnya, kecepatan data terbaik di kelasnya, serta produk dan layanan terbaik. Vineet Chauhan Wakil Presiden Vodafone Idea Limited
Memanfaatkan kemitraan jangka panjang

Vi memiliki sejarah panjang dengan IBM, sehingga mereka beralih ke IBM Consulting untuk membantu merencanakan dan melaksanakan transformasi digital besar-besaran serta proyek-proyek konsolidasi dan integrasinya. "Kami bermitra dengan IBM untuk mendorong transformasi digital pada skala yang kami perlukan," ujar Chauhan. "Dan dalam kemitraan dengan IBM ini, tiga pilar kami adalah kepercayaan, transparansi, dan ketangkasan."

Komponen utama dalam penggabungan ini adalah transformasi digital. "Kami bertekad untuk mengubah diri kami sendiri," kata Chauhan. "Sebagai organisasi yang mengutamakan digital, kami ingin memastikan bahwa kami memanjakan konsumen di setiap titik kontak, setiap saat. Kami memiliki jenis produk dan penawaran yang inovatif, personal, kontekstual, dan relevan."

Bekerja sama dengan IBM, Vi menciptakan "pabrik digital" untuk membantu mentransformasi berbagai properti digital Vi, termasuk situs web, aplikasi seluler, dan platform digital baru. Saat meluncurkan merek Vi yang baru, perusahaan meluncurkan situs web dan aplikasi seluler baru ini pada siang hari tanpa waktu henti. "Konsumen kami menggunakan situs web untuk mendapatkan informasi, berlangganan atau mengisi ulang pulsa telepon prabayar mereka," kata Chauhan. "Pelanggan pascabayar kami datang dan melakukan pembayaran tagihan. Dan kami bisa menghadirkan penawaran menarik. Jadi, kami membalikkan semua fungsi ini dan kami dapat bertransisi dengan mulus ke merek baru."

Transformasi digital memungkinkan platform digital baru untuk mitra saluran Vi. Vi berkolaborasi dengan IBM di pabrik digital untuk meluncurkan beberapa solusi terdepan, seperti platform aplikasi seluler peritel digital baru yang mendukung pengisian ulang pulsa nirsentuh dan transfer saldo berbasis UPI nirsentuh. Dengan menggunakan aplikasi peritel digital, pelanggan dapat mengisi ulang pulsa ponsel prabayar mereka dengan mudah sambil tetap menjaga jarak sosial yang diperlukan untuk keamanan COVID-19. Selain itu, distributor dapat melakukan transfer saldo berbasis UPI tanpa kontak, sehingga peritel dapat selalu mengisi ulang sesuai kebutuhan tanpa mengharuskan perwakilan untuk melakukan perjalanan ke lokasi peritel.

Inisiatif ini membantu sekitar 300 juta warga India tetap terhubung, tanpa masalah, selama pandemi COVID-19. Dengan aplikasi peritel digital baru, Vi memperoleh tujuh juta pelanggan baru per bulan dan menghasilkan pendapatan bulanan sebesar USD 200 juta. Plus, perusahaan meluncurkan platform akuisisi penjualan digital baru, mendorong peningkatan 100% dalam akuisisi digital dalam tiga bulan.

Nirupmay Kumar, Wakil Presiden Eksekutif Teknologi di Vi, mengawasi strategi integrasi, desain solusi, dan manajemen permintaan untuk bisnis perusahaan dan konsumen selama proyek konsolidasi dan integrasi. "Kami berinteraksi sangat erat dengan IBM untuk mengidentifikasi kebutuhan bisnis kami dan untuk menentukan bagaimana merancang sistem," kata Kumar. "IBM juga membantu kami memperinci semua persyaratan kami untuk memastikan tidak ada yang terlewatkan."

Kumar dan timnya menangani pekerjaan desain konsolidasi sistem TI dari Vodafone dan Idea. "Jadi tantangannya adalah bagaimana mengidentifikasi serangkaian aplikasi yang tepat yang dapat mendukung basis pelanggan dua kali lipat, bersamaan dengan pertumbuhan dan fungsi di masa depan," kata Kumar. Ini bukanlah tugas yang mudah, mengingat ukuran dan kematangan lingkungan TI dari kedua perusahaan tersebut. "Proyek Transformasi TI untuk perusahaan telekomunikasi ibarat mengganti mesin ketika pesawat sedang mengudara, Anda harus melakukan upgrade dengan waktu henti yang minimal atau bahkan tanpa waktu henti," kata Kumar.

Saat Kumar dan timnya bekerja dengan IBM untuk menentukan aplikasi perusahaan mana yang dapat mendukung organisasi yang baru saja bergabung tersebut, mereka menemukan bahwa pilihan terbaik adalah mengubah sistem yang sudah ada daripada melakukan konsolidasi. Dalam beberapa kasus, mereka menciptakan fungsionalitas baru. Di masa lalu, tidak ada perusahaan yang memiliki platform digital untuk konsumen perusahaan, jadi Vi dan IBM menciptakan platform digital baru untuk menyediakan opsi layanan mandiri bagi pelanggan perusahaan Vi. Bahkan, platform digital perusahaan Vi memenangkan lima penghargaan pada kompetisi bergengsi ICMG Architecture Excellence Awards. Platform digital perusahaan yang baru ini telah menghasilkan peningkatan pembayaran sebesar 35%, pertumbuhan 60% dalam layanan mandiri pelanggan, dan peningkatan 70% dalam pendaftaran pelanggan baru dalam satu tahun.

Sanjeev Vadera, Vice President dan Head of Integration Program Management di Vi, menangani konsolidasi dan operasi untuk proyek konsolidasi dan integrasi. Bagian dari program konsolidasi adalah memindahkan banyak aplikasi dan layanan ke cloud tervirtualisasi untuk mengurangi biaya kepemilikan. "Dalam benak kami, kami selalu mencari cara untuk pindah ke cloud sebanyak mungkin," ujar Vadera. “Kami juga melakukan banyak virtualisasi.” Tim IBM dan Vi berhasil menjalankan 32 program transformasi paralel hanya dalam waktu 18 bulan. Proyek-proyek ini berdampak pada hampir 300 juta pelanggan (atau sekitar satu dari setiap empat warga negara India) dan dua juta mitra saluran di lebih dari 700 proses bisnis.

Meskipun program konsolidasi dan integrasi awalnya diproyeksikan memakan waktu tiga hingga lima tahun, Vi mampu menyelesaikannya dalam waktu 24 bulan dengan bantuan IBM. Perusahaan juga menyelesaikan transformasi digital dengan dampak minimal terhadap konsumen. "Untuk sebagian besar proyek konsolidasi, kami memastikan bahwa tidak ada dampak terhadap pelanggan," kata Vadera. "Dengan bantuan IBM, kami melakukan iterasi migrasi tiruan untuk menciptakan strategi agar kami bisa mengurangi waktu henti."

Secara keseluruhan, Vi dan IBM mengkonsolidasikan lebih dari 350 aplikasi menjadi sekitar 200 aplikasi. Selain itu, tim juga memigrasikan 140 aplikasi dari tiga pusat data ke satu pusat data. Pada akhirnya, proyek ini akan menghasilkan konsolidasi empat pusat data menjadi satu. Melalui konsolidasi ini, Vi telah menghemat USD 600 juta sejauh ini.

Selain itu, IBM membantu Vi dengan domain jaringannya. Vi berkolaborasi dengan IBM untuk memberikan tonggak produksi besar pertamanya untuk fungsi jaringan inti pada hybrid cloud universal terbuka, yang didukung oleh IBM dan Red Hat. Platform ini memungkinkan aplikasi TI dan jaringan untuk berjalan pada arsitektur cloud umum, yang dirancang untuk memberikan peningkatan ROI melalui optimalisasi CapEx, OpEx, skill dan investasi otomatisasi baik di jaringan maupun domain aplikasi TI. Hybrid cloud didasarkan pada teknologi terbuka dan standar terbuka dari IBM dan Red Hat, dan memberikan berbagai kemampuan, termasuk IBM Watson AI dan Red Hat Ansible Automation Platform (tautan berada di luar ibm.com), yang dapat membantu memperkuat kemampuan Vi dalam perencanaan jaringan dan TI.

Proyek Transformasi TI untuk perusahaan telekomunikasi ibarat mengganti mesin saat pesawat sedang mengudara. Nirupmay Kumar Executive Vice President Technology, Vodafone Idea Limited
Platform untuk masa depan

Vadera dan timnya juga bekerja sama dengan IBM untuk mengimplementasikan program Big Data Lake di Vi. Program Big Data Lake merupakan salah satu data lake berbasis sumber terbuka terbesar yang diimplementasikan secara global di perusahaan telekomunikasi. "Kebutuhan analitik dan intelijen bisnis untuk perusahaan baru ini harus sangat berbeda dengan alat dan aplikasi yang sudah ada yang digunakan oleh Vodafone dan Idea, jadi kami memutuskan untuk membangun sistem yang benar-benar baru," ujar Vadera.

Peluncuran platform data Big Data Lake yang baru telah memberikan nilai yang signifikan bagi Vi. "Program ini telah memberikan manfaat bisnis yang sangat besar bagi Vi, dengan pengurangan biaya hampir 40% dan pengurangan kompleksitas operasional sebesar 60%," kata Aditya Ghosh, Associate Vice President IT for Analytics di Vi. "Kami akan menjadi yang terdepan dengan platform yang siap untuk masa depan, modern, dan sumber terbuka."

Platform data baru ini, yang menggantikan dua platform data warehouse yang sudah ada, memproses lebih dari 15 miliar data per hari, menciptakan lebih dari 2.000 KPI bisnis setiap harinya. Data lake adalah platform berukuran 10 petabyte yang sangat besar. Platform ini membantu Vi mengambil langkah besar berikutnya ke dalam domain AI, dengan penerapan contoh penggunaan utama terkait AI dan machine learning untuk peningkatan pengalaman jaringan, perencanaan baru, dan peningkatan pengalaman pelanggan.

Menurut Himanshu Jain, Senior Vice President di Vi, kemitraan dengan IBM adalah kunci keberhasilan proyek ini. "IBM menghadirkan kerangka kerja tata kelola yang kuat, ketangkasan untuk meningkatkan skala dan keahlian dalam bidangnya," katanya. “Dan IBM telah benar-benar membantu kami mendigitalisasikan organisasi kami selama masa-masa sulit karena COVID-19.”

Vi mengantisipasi bahwa mereka akan terus bekerja sama dengan IBM untuk mencapai tujuannya. "Kini kami memiliki platform yang sangat kuat yang bisa kami gunakan sebagai batu loncatan untuk lebih banyak inovasi, lebih banyak fitur," ujar Kumar. "Hubungan kami dengan IBM terus berkembang dari hari ke hari, dan saya berharap dapat bekerja sama dengan IBM sebagai mitra tepercaya di tahun-tahun mendatang."

Logo Vodafone Idea
Tentang Vodafone Idea Limited (Vi)

Vi (tautan berada di luar ibm.com) adalah salah satu penyedia telekomunikasi terkemuka di India. Perusahaan ini melayani sekitar 300 juta pelanggan di lebih dari 480.000 kota dan desa di seluruh India. Selain memiliki jaringan telekomunikasi terbesar di India, Vi menyediakan layanan suara dan data pan-India di seluruh platform 2G, 3G dan 4G. Perusahaan ini berkantor pusat di Mumbai dan Gandhinagar dan mencatat pendapatan sebesar USD 6,4 miliar pada tahun 2020.

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Lihat lebih banyak studi kasus Hubungi IBM
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2021. IBM Corporation, IBM Consulting, Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Juli 2021.

IBM Cloud, dan IBM Watson adalah merek dagang dari International Business Machines Corp, yang terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang milik IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di "Informasi hak cipta dan merek dagang" di ibm.com/legal/copyright-trademark.

RedHat dan Ansible adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Red Hat, Inc. atau anak perusahaannya di Amerika Serikat dan negara lain.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.