Beranda Page Title Pemeliharaan yang berpusat pada keandalan Apa itu pemeliharaan yang berpusat pada keandalan?
Pelajari bagaimana perusahaan mendapatkan hasil maksimal dari aset mereka melalui manajemen pemeliharaan keandalan
Berlangganan buletin IBM
Dua orang pekerja memeriksa aset
Apa itu pemeliharaan yang berpusat pada keandalan?

Pemeliharaan berpusat pada keandalan (RCM) adalah proses ketika organisasi mengidentifikasi aset fisik (misalnya, mesin atau peralatan) yang diperlukan untuk menghasilkan produk mereka dan membuat strategi komprehensif untuk menjaganya agar tetap online dan beroperasi pada tingkat yang optimal.

RCM adalah proses yang sangat disesuaikan dengan pendekatan unik untuk setiap aset yang disesuaikan dengan penggunaannya, komponen utama, dan ancaman unik terhadap kegunaan. Tujuan utamanya adalah memaksimalkan ketersediaan peralatan sekaligus mengurangi kebutuhan untuk mengganti aset, sehingga mengurangi biaya. Prosedur ini berbeda dari prosedur pemeliharaan lainnya karena memperlakukan setiap aset secara berbeda tergantung pada kebutuhan spesifiknya, kepentingannya terhadap keseluruhan proses, dan bagaimana aset tersebut perlu dipantau dan dipelihara.

Ikuti tur IBM Maximo

Jelajahi IBM Maximo untuk mempelajari bagaimana data IoT, analitik, dan AI dapat membantu merampingkan operasi aset Anda.

Konten terkait

Berlangganan buletin IBM

Dari mana RCM berasal?

Sebelum spesialisasi dan rantai pasokan global memisahkan pembangun peralatan dari pengguna akhir mereka, mereka yang sebelumnya membangun aset fisik sering kali adalah orang-orang yang menggunakannya, sehingga memiliki pemahaman bawaan tentang bagian-bagian yang melekat pada mereka. Seiring dengan meningkatnya spesialisasi dan pembuat produk yang tidak lagi menjadi pengguna akhir, pelanggan aset fisik membutuhkan metodologi yang lebih komprehensif dan strategis untuk memahami dan menangani bagian-bagian mesin mereka.

Hal ini terutama berlaku dan sangat penting untuk industri penerbangan, yang umumnya dikaitkan sebagai tempat kelahiran RCM. Seiring dengan meningkatnya tingkat kecelakaan pesawat terbang pada tahun 1960-an, industri ini harus mengubah cara mereka menangani pemeliharaan, yang tidak cukup sering terjadi untuk mencegah kecelakaan besar tersebut. Industri ini membutuhkan bantuan untuk mengidentifikasi kemungkinan kegagalan dan harus mengubah pendekatannya. Pemeliharaan berbasis waktu, ketika intervensi dilakukan pada jadwal tertentu, tidak lagi berfungsi. Beberapa penelitian membuktikan bahwa menghabiskan lebih sedikit waktu dan biaya untuk pemeliharaan tetapi menanganinya secara lebih strategis memberikan hasil yang lebih baik, menunjukkan bahwa pendekatan yang lebih efisien mungkin dilakukan. 

Faktanya, nama pemeliharaan yang berpusat pada keandalan berasal dari laporan Nolan dan Heap pada tahun 1978 untuk United Airlines, yang berusaha mengkodifikasi proses baru untuk memastikan keselamatan pesawat yang lebih baik melalui pendekatan baru untuk pemeliharaan peralatan. Dampak dari laporan ini begitu besar sehingga hampir semua pendekatan RCM membangkitkan standar Society of Automotive Engineers JA1011, yang dibuat oleh laporan Nolan dan Heap.

Sekarang, RCM telah menyebar ke hampir setiap industri sebagai cara yang cerdas dan hemat biaya untuk menjalankan pemeliharaan selama proses manufaktur.

Bagaimana cara kerja analisis RCM?

Analisis pemeliharaan yang berpusat pada keandalan membutuhkan beberapa komponen untuk bekerja dalam koordinasi satu sama lain. Yang terpenting, pabrik yang berfungsi dengan baik memerlukan sistem dengan semua pekerja masuk dan mengidentifikasi alat dan peralatan yang mereka gunakan sehingga organisasi memahami jumlah keausan dan kerusakan pada alat berat mereka sebagai titik data penting untuk dimasukkan ke dalam program pemeliharaan yang berpusat pada keandalan.

  1. Penemuan Aset: Pada fase ini, perusahaan mendefinisikan dan mengidentifikasi spektrum penuh aset yang ada, yang dapat berupa segala sesuatu yang ada di lokasi atau hanya alat yang berkontribusi pada produk yang sebenarnya. 
  2. Kriteria Evaluasi: Setelah Anda mengidentifikasi semua aset, Anda perlu membuat daftar kriteria untuk menilai kondisi setiap aset. Beberapa organisasi akan mengikuti panduan industri atau membuat panduan sendiri atau menggunakan kombinasi keduanya.
  3. Dokumentasi tentang penggunaan: Apakah aset dirancang dan digunakan sebagaimana mestinya, atau apakah aset tersebut telah disesuaikan/diubah agar sesuai dengan spesifikasi unik pabrik? Jika demikian, bagaimana pengaruhnya terhadap keandalannya, dan apa yang akan terjadi jika gagal?
  4. Pemantauan kondisi aset: Hal ini mencakup kebiasaan pemantauan aset atau suku cadang individual dalam peralatan untuk mengidentifikasi apakah pemeliharaan atau penggantian diperlukan. Menggunakan pemantauan waktu nyata berarti bahwa, kapan saja, seseorang dapat menanyakan status sistem, alat, atau proses. Hasilnya adalah aliran informasi latensi rendah yang terus menerus yang dapat diakses oleh pihak-pihak yang berwenang pada waktu tertentu. 
  5. Analisis kekritisan: Menentukan seberapa penting setiap aset dan apa yang akan terjadi pada keseluruhan proses jika aset tersebut gagal.
  6. Pelacakan: Selanjutnya, aset dimasukkan dan dilacak dalam sistem manajemen, yang memperhitungkan setiap aset, mengkodekan proses pemeliharaan, dan menetapkan tingkat kekritisan yang melekat pada aset ke dalam keseluruhan proses. Hal ini biasanya dilakukan dengan menggunakan CMMS, yang melacak perintah kerja, melacak riwayat pemeliharaan, dan inventaris suku cadang.
  7. Deteksi: Apakah aset memiliki sensor otomatis untuk menentukan kesehatan fungsi sistemnya? Atau apakah perlu ada proses penilaian kualitas manual yang mengidentifikasi posisi saat ini? Perusahaan perlu menganalisis kemungkinan deteksi manual dan otomatis setiap aset, sehingga memungkinkan pengoptimalan cara perusahaan mendekati pemeliharaan. 
  8. Kemungkinan Kegagalan: Setiap aset harus diberi risiko kegagalan bergulir, yang bergantung pada risiko keseluruhan, kemungkinan penyebab kegagalan, dan informasi baru yang berkaitan dengan posisinya saat ini. Banyak proses RCM menggunakan FMEA (Failure Mode and Effects Analysis) untuk menentukan kemungkinan kegagalan aset fisik tertentu. Departemen Pertahanan (DOD) menciptakan FMEA pada tahun 1940-an sebagai alat analisis proses untuk mengidentifikasi potensi kegagalan dalam desain produk. Sebagai contoh, ada kemungkinan (meskipun tidak dijamin) bahwa sebuah produk yang telah memerlukan beberapa kegiatan pemeliharaan memiliki risiko kegagalan yang lebih tinggi daripada produk serupa yang baru saja diperkenalkan ke pabrik. Hal ini harus mempertimbangkan semua kriteria yang berlaku umum untuk program RCM (usia aset, penggunaan, dll.) dan unik untuk aset tertentu.
  9. Konsekuensi dari kegagalan: Penting untuk mengetahui apa yang akan terjadi jika suatu aset gagal atau mengapa (yaitu, mode kegagalan) karena hal ini berimplikasi pada keselamatan di tempat kerja, penundaan produksi, dan dampak bisnis lainnya. Mengetahui perbedaan antara aset penting dan aset yang tidak terlalu penting dalam keseluruhan proses akan membantu bisnis menciptakan strategi pemeliharaan yang efektif untuk menjaga semuanya tetap beroperasi. 
  10. Analisis akar penyebabJika sebuah aset mengalami kegagalan, teknisi harus mengidentifikasi penyebabnya dan mengimplementasikan tugas-tugas baru dan proaktif untuk mengeliminasi kemungkinan kegagalan di masa mendatang. Hal ini termasuk menentukan apakah aset tertentu memiliki standar kinerja tinggi atau cacat.
Jenis-jenis manajemen pemeliharaan

Ada empat jenis program pemeliharaan utama yang dapat dilakukan perusahaan.

Pemeliharaan reaktif

Juga dikenal sebagai pemeliharaan korektif, jenis pemeliharaan yang mahal ini menangani kegagalan aset setelah kejadian. Bereaksi terhadap aset setelah mengalami kegagalan adalah hal yang mahal, membebani proses produksi, dan, dengan RCM, hal ini dapat dihindari sepenuhnya dengan lebih berfokus pada jenis pemeliharaan lainnya.

Pemeliharaan preventif

Pemeliharaan preventif melibatkan pelaksanaan kegiatan pemeliharaan terjadwal secara teratur untuk membantu mencegah kegagalan di masa mendatang. Hal ini melibatkan penanganan tindakan spesifik sebelum terjadinya potensi kerusakan aset, seperti membersihkan, mengencangkan atau meminyaki komponen, atau mengganti komponen. Pemeliharaan preventif atau terjadwal menggunakan pembelajaran mesin, analisis data operasional, dan pemantauan kesehatan aset prediktif untuk mengoptimalkan pemeliharaan dan mengurangi risiko keandalan, berkat pekerja pemeliharaan yang menangani potensi masalah melalui tugas pencegahan.

Pelajari lebih lanjut tentang pemeliharaan preventif
Pemeliharaan prediktif

Pendekatan pemeliharaan proaktif ini menggunakan sensor, data, Internet of Things, dan pemantauan otomatis lainnya untuk membantu teknisi membuat keputusan yang lebih tepat tentang kapan harus melakukan pemeliharaan. Ciri khas RCM hanya untuk campur tangan dan menyediakan pemeliharaan bila diperlukan, itulah sebabnya pemeliharaan prediktif, juga dikenal sebagai pemeliharaan berbasis kondisi, sangat disukai.

Pelajari lebih lanjut tentang pemeliharaan prediktif
Jalankan hingga gagal

Strategi pemeliharaan ketika perusahaan menoleransi kegagalan peralatan untuk menghindari biaya pemeliharaan. Dengan membiarkan kegagalan fungsional, proses pemeliharaan ini biasanya hanya masuk akal jika biaya penggantian produk lebih murah daripada biaya pemeliharaan preventif atau pemeliharaan prediktif.

Manfaat dari proses RCM

Setiap gangguan terhadap operasi pabrik memiliki konsekuensi yang parah, termasuk kerusakan reputasi, biaya yang sulit, dan pertumbuhan yang melambat. Keberhasilan implementasi program pemeliharaan yang berpusat pada keandalan mencegah gangguan yang mahal untuk produksi secara keseluruhan, menghasilkan beberapa manfaat penting, termasuk:

Biaya perawatan yang lebih rendah

Asset RCM jauh lebih murah daripada mengganti produk karena memprioritaskan dan mengoptimalkan aset yang paling penting, menggunakan otomatisasi dan teknologi untuk menggantikan tugas-tugas pemeliharaan yang mahal, dan melakukan intervensi hanya jika diperlukan. Hal ini berlaku ketika pemeliharaan preventif berada di garis depan strategi RCM untuk menghindari tindakan yang tidak perlu.

Dampak lingkungan

Ketika perusahaan meluncurkan inisiatif keberlanjutan, mempertahankan fungsionalitas produk dan menghindari kebutuhan untuk penggantian aset sebelum waktunya adalah hal yang positif bagi bisnis dan lingkungan. RCM memungkinkan perusahaan untuk mencapai tujuan Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (ESG) mereka.

Keandalan dan waktu operasional peralatan yang tinggi

Mengatasi potensi kegagalan sebelum menjadi tidak dapat dipecahkan memastikan bahwa aset tersebut tetap beroperasi, tetapi juga memperpanjang masa pakai aset secara keseluruhan.

Kepuasan pelanggan yang lebih tinggi

Karena keandalan peralatan, pabrik yang berfungsi penuh beroperasi sebagaimana dimaksud akan menjaga rantai pasokan perusahaan berjalan sebagaimana dimaksud, memastikan pelanggan menerima pengiriman tepat waktu.

Tantangan dari proses RCM

Namun, menerapkan RCM bukannya tanpa pengorbanan. Perusahaan yang memiliki proses yang jauh lebih manual mungkin mengalami kesulitan pada saat membuat proses RCM, jadi ada baiknya untuk mengetahui apa saja yang harus mereka tangani.

Biaya di muka

Untuk perusahaan yang memulai dari nol, RCM dapat membutuhkan investasi yang signifikan dalam hal waktu, uang, dan sumber daya. Dalam beberapa skenario, perusahaan mungkin perlu mengubah peralatan yang ada atau menggantinya dengan versi yang lebih baru yang menggabungkan sensor atau teknologi otomatis lainnya. Hal ini dapat berarti biaya CAPEX di muka, tetapi perusahaan harus berharap untuk menutup biaya tersebut pada waktunya berkat peningkatan efisiensi dan lebih sedikit kerusakan yang merugikan.

Kompleksitas

Berpindah dari model pemeliharaan reaktif atau preventif ke RCM adalah lompatan beberapa derajat dalam kompleksitas. Hal ini membutuhkan penggantian teknologi, membangun proses yang komprehensif, dan melatih tenaga kerja Anda untuk menggunakan sistem yang baru. 

Kerumitan transformasi

Pengkodifikasian RCM ke dalam organisasi akan membutuhkan strategi operasional dan transformasi budaya, yang mungkin perlu dibantu oleh beberapa eksekutif dan karyawan untuk beradaptasi. Mungkin diperlukan pelatihan ekstensif dan ajakan dari C-suite untuk bertindak agar semua orang dapat menerima pendekatan baru ini.

Potensi kesalahan tetap ada

Meskipun RCM melibatkan otomatisasi dan teknologi yang signifikan, banyak komponen yang masih membutuhkan pengambilan keputusan oleh manusia, seperti penilaian risiko dan kapan harus melakukan intervensi. Seperti halnya keputusan manusia lainnya, kesalahan dan kekeliruan bisa saja terjadi.

Bagaimana membangun proses RCM yang bertahan lama

RCM memerlukan beberapa langkah khusus, yang semuanya bekerja dalam penahbisan satu sama lain.

Menilai proses Anda saat ini

Organisasi wajib mendokumentasikan (atau meninjau) proses yang ada, sesederhana apa pun, untuk memahami bagaimana mereka sebelumnya melakukan pendekatan pemeliharaan. Hal ini akan menunjukkan kepada pimpinan berapa banyak pekerjaan yang diperlukan untuk mencapai RCM.

Inventarisasi dan analisis peralatan

Setiap peralatan harus dianalisis untuk memahami bagian-bagiannya dan bagaimana masing-masing peralatan cocok dengan pabrik yang lebih besar. Sebagai bagian dari hal ini, identifikasi aset mana yang penting. Untungnya, perangkat lunak pintarseperti CMMS, telah lama menggantikan masa-masa spreadsheet dan dokumentasi manual.

Buat tim RCM yang dinamis

Memahami cara menjaga peralatan tetap berjalan membutuhkan tim lintas disiplin, termasuk insinyur, mekanik, pembuat kode, pekerja pemeliharaan, dan personel dari departemen lain, untuk membantu menciptakan dan mendokumentasikan proses RCM dan tetap terlibat dalam implementasinya.

Bangun pendekatan RCM Anda

Mengikuti panduan SAE JA1011, ciptakan proses yang menggabungkan praktik terbaik namun disesuaikan dengan kebutuhan unik Anda. Cara kerja proses akan bergantung pada aset Anda, yang membutuhkan peningkatan segera, jadwal produksi Anda, dan ratusan langkah lain yang akan menentukan keausan dan bagaimana Anda dapat menjaga proses produksi tetap berjalan.

Produk pemeliharaan yang berpusat pada keandalan
Manajemen aset IBM Maximo Application Suite

Manajemen aset cerdas, pemantauan, pemeliharaan prediktif, dan keandalan dalam satu platform

Ketahui lebih lanjut Ikuti tur IBM Maximo

Manajemen aset IBM Maximo® Predict

Tingkatkan keandalan aset dengan pemeliharaan prediktif berbasis kondisi. Menyatukan data operasional yang berbeda-beda ke dalam model pemeliharaan prediktif berbasis analitik yang membantu Anda mengoptimalkan perencanaan pemeliharaan untuk meningkatkan keandalan aset.

Ketahui lebih lanjut Daftar untuk uji coba gratis 14 hari dengan IBM Maximo

Sumber daya pemeliharaan yang berpusat pada keandalan Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan preventif?

Pemeliharaan preventif adalah tindakan melakukan aktivitas pemeliharaan terjadwal secara teratur untuk membantu mencegah kegagalan yang tidak terduga di masa mendatang. Sederhananya, ini tentang memperbaiki sesuatu sebelum rusak.

Bagaimana pemeliharaan prediktif meningkatkan efisiensi di lima industri

IBM membantu perusahaan-perusahaan di seluruh industri menerapkan pemeliharaan prediktif untuk meningkatkan kinerja bisnis. Akses lima contoh klien IBM yang menunjukkan bagaimana pemeliharaan prediktif di cloud membantu bisnis dari lima industri yang berbeda menjadi lebih unggul.

Memberdayakan Teknisi Terhubung untuk mendukung kelangsungan operasional Anda

Manajer aset dengan cepat menyadari bagaimana gangguan dapat memengaruhi organisasi yang paling siap sekalipun, sehingga meningkatkan nilai program pemantauan dan pemeliharaan aset otomatis yang memberdayakan pekerja untuk melakukan lebih banyak hal dengan lebih sedikit waktu.

Apa yang dimaksud dengan CMMS?

Kependekan dari sistem manajemen pemeliharaan terkomputerisasi, CMMS adalah perangkat lunak yang membantu mengelola aset, menjadwalkan pemeliharaan, dan melacak perintah kerja.

Apa yang dimaksud dengan analisis akar masalah?

Pelajari berbagai alat dan metodologi untuk melakukan analisis akar masalah dan mengatasi masalah dengan cepat

Bagaimana Anda bisa mengoptimalkan strategi APM Anda sekarang?

Manajemen kinerja aset (APM), memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan strategi pemeliharaan mereka dengan IoT untuk membuat keputusan yang lebih tepat dan mempercepat transformasi mereka dari pemeliharaan preventif menjadi tindakan yang lebih prediktif dan bahkan preskriptif.

Ambil langkah selanjutnya

Optimalkan aset perusahaan Anda dengan Maximo Application Suite. Ini adalah platform tunggal berbasis cloud terintegrasi yang menggunakan AI, IoT, dan analitik untuk mengoptimalkan kinerja, memperpanjang siklus hidup aset, serta mengurangi waktu henti dan biaya operasional.

Ketahui lebih lanjut Mulai uji coba IBM Maximo