Apa yang dimaksud dengan analisis akar permasalahan?
Pelajari berbagai alat dan metodologi untuk melakukan analisis akar masalah dan mengatasi masalah dengan cepat
Berlangganan buletin IBM
Orang-orang yang bekerja di pabrik
Apa yang dimaksud dengan analisis akar permasalahan?

Masalah dan kecelakaan tidak dapat dihindari dalam organisasi mana pun, bahkan dalam situasi terbaik sekalipun. Baik perusahaan yang beretika, proaktif, dan dikelola dengan baik maupun perusahaan dengan pendekatan reaktif akan menghadapi masalah, tetapi perusahaan yang pertama akan mengalami lebih sedikit masalah dan pulih lebih cepat karena memprioritaskan analisis akar masalah.   

Analisis akar masalah (atau RCA) adalah proses manajemen kualitas yang digunakan organisasi untuk mencari akar masalah, isu, atau insiden setelah terjadi. Meskipun mungkin Anda tergoda untuk hanya mengatasi gejala-gejala masalah yang muncul, namun mengatasi gejala adalah proses reaktif yang pada dasarnya hanya akan menjamin serangkaian masalah yang berulang - dan sering kali memburuk.

Analisis akar masalah membantu organisasi menguraikan akar masalah, mengidentifikasi tindakan korektif yang tepat, dan mengembangkan rencana untuk mencegah kejadian di masa depan. Hal ini bertujuan untuk mengimplementasikan solusi terhadap masalah yang mendasari untuk operasi yang lebih efisien secara keseluruhan.

Ikuti tur IBM Maximo

Jelajahi IBM Maximo untuk mempelajari bagaimana data IoT, analitik, dan AI dapat membantu merampingkan operasi aset Anda.

Konten terkait

Berlangganan buletin IBM

Kapan sebaiknya Anda melakukan analisis akar masalah?

Organisasi melakukan analisis akar masalah ketika masalah muncul atau insiden terjadi, tetapi ada sejumlah masalah yang memerlukan RCA. Pemicu untuk analisis akar masalah terbagi dalam tiga kategori besar.

Penyebab fisik

Ketika bahan atau peralatan di dunia nyata mengalami kegagalan dalam beberapa hal (misalnya, komputer desktop berhenti bekerja atau komponen dari vendor pihak ketiga memberikan kinerja di bawah standar).

Penyebab manusia (atau kesalahan manusia)

Ketika orang melakukan kesalahan atau gagal menyelesaikan tugas yang diwajibkan (misalnya, seorang karyawan gagal melakukan perawatan rutin pada peralatan, sehingga menyebabkan peralatan tersebut rusak).

Penyebab organisasi

Kerusakan pada sistem, proses, atau kebijakan yang digunakan orang untuk mengambil keputusan (misalnya, perusahaan gagal melatih anggota tim tentang protokol keamanan s iber, sehingga perusahaan rentan terhadap serangan siber).

Bagaimana melakukan analisis akar masalah

Organisasi dapat melakukan analisis akar masalah untuk berbagai alasan, dari gangguan layanan email yang biasa terjadi hingga kegagalan peralatan bencana. Terlepas dari sifat atau ruang lingkup masalahnya, melakukan analisis akar masalah harus mencakup langkah-langkah mendasar yang sama.

Identifikasi masalahnya

Jika Anda telah memutuskan untuk melakukan analisis akar masalah, kemungkinan besar departemen atau organisasi Anda mengalami suatu masalah yang akut, atau setidaknya ingin melakukan perbaikan substantif pada proses tertentu. Oleh karena itu, langkah pertama dari proses analisis akar masalah adalah mengidentifikasi dan mendefinisikan masalah yang ingin Anda tangani. Tanpa masalah yang didefinisikan dengan jelas, mustahil untuk mengidentifikasi akar masalahnya dengan benar.

Ketika departemen memiliki gagasan yang jelas tentang masalah ini, saatnya untuk menyusun pernyataan masalah yang menguraikan masalah untuk semua orang yang akan membantu RCA.

Mengumpulkan tim RCA

Setelah masalah diidentifikasi dan diartikulasikan dengan jelas kepada semua pihak yang terlibat, pimpinan harus membuat piagam proyek, yang akan membentuk tim untuk menyelesaikan analisis. Tim harus menyertakan seorang fasilitator untuk memimpin tim dalam melakukan analisis dan anggota tim yang memiliki pengetahuan pribadi dan/atau profesional mengenai sistem, proses, dan insiden yang akan Anda selidiki.

Kumpulkan data yang relevan

Pengumpulan data adalah dasar dari proses pemecahan masalah. Sangat penting, pada tahap ini, untuk menemukan setiap informasi yang dapat membantu Anda mengidentifikasi faktor-faktor yang berkontribusi, dan pada akhirnya akar masalah. Ini dapat mencakup pengumpulan foto dan laporan insiden, melakukan wawancara dengan pihak yang terkena dampak, dan meninjau kebijakan dan prosedur yang ada. Beberapa pertanyaan yang mungkin ingin Anda tanyakan selama pengumpulan data:

  • Kapan masalah mulai terjadi dan sudah berapa lama?
  • Gejala-gejala apa saja yang telah diamati oleh tim?
  • Dokumentasi apa yang dimiliki organisasi/departemen untuk membuktikan adanya masalah?
  • Bagaimana masalah ini akan mempengaruhi karyawan dan pemangku kepentingan lainnya?
  • Siapa yang dirugikan atau terpengaruh oleh adanya masalah ini?
Identifikasi kemungkinan akar masalah

Ini adalah langkah terpenting dalam proses RCA. Pada titik ini, tim telah mengumpulkan semua informasi yang diperlukan dan mulai melakukan brainstorming untuk mencari faktor penyebab. Analisis akar masalah yang efektif membutuhkan keterbukaan terhadap semua potensi penyebab yang mendasari suatu masalah, sehingga setiap orang di tim RCA harus memasuki tahap brainstorming dengan pikiran terbuka. Hindari upaya untuk menentukan akar masalah sampai setiap kemungkinan diidentifikasi dan diperiksa; Memulai proses investigasi insiden dengan praduga dapat membiaskan hasil dan membuatnya lebih sulit untuk menentukan akar masalah sebenarnya.

Tentukan akar masalahnya

Setelah tim RCA memiliki daftar lengkap kemungkinan penyebab dan faktor yang berkontribusi, sekarang saatnya untuk menentukan akar masalah. Analisis setiap kemungkinan penyebab dan periksa dampak aktual dari masing-masing penyebab untuk mengetahui kemungkinan mana yang paling bermasalah, mana yang memiliki kesamaan, dan mana yang dapat dihilangkan sama sekali. Bersiaplah untuk kemungkinan bahwa ada beberapa akar masalah.

Setelah tim mempersempit daftar kemungkinan, beri peringkat akar masalah potensial yang tersisa berdasarkan dampaknya dan kemungkinan mereka adalah akar masalah. Kepemimpinan akan memeriksa dan menganalisis setiap kemungkinan dan berkolaborasi dengan tim RCA untuk menentukan akar masalah sebenarnya.

Temukan dan terapkan solusinya

Setelah tim menentukan akar masalah dan menjabarkan semua detail masalah, mereka harus mulai melakukan brainstorming untuk mencari solusi. Solusi yang diberikan harus secara langsung mengatasi akar masalah, dengan mempertimbangkan logistik untuk melaksanakan solusi dan potensi hambatan yang mungkin dihadapi tim di sepanjang jalan. Elemen-elemen ini akan menjadi bagian dari rencana aksi yang akan membantu tim mengatasi masalah yang ada dan mencegahnya terulang kembali.

Metodologi analisis akar masalah

Meskipun semua RCA akan mencakup langkah-langkah dasar yang sama, ada banyak sekali metode analisis akar masalah yang dapat membantu organisasi mengumpulkan data secara efisien dan efektif. Biasanya, perusahaan akan memilih metode dan menggunakan alat analisis akar masalah, seperti templat analisis dan perangkat lunak, untuk menyelesaikan prosesnya.

5 Mengapa

Pendekatan 5 Mengapa berakar pada gagasan bahwa mengajukan lima pertanyaan "Mengapa?" dapat membawa Anda ke akar masalah dari segala sesuatu. 5 Whys mengajak para pemecah masalah untuk menghindari asumsi dan terus bertanya "mengapa" hingga mereka mengidentifikasi akar masalah. Dalam kasus analisis akar masalah organisasi yang diformalkan, sebuah tim mungkin hanya perlu menanyakan tiga pertanyaan mengapa untuk menemukan akar masalah, tetapi mereka juga mungkin perlu menanyakan 50 atau 60 pertanyaan. Tujuan dari 5 Mengapa adalah mendorong tim untuk mengajukan pertanyaan sebanyak mungkin untuk menemukan jawaban yang benar.

Mode kegagalan dan analisis efek (FMEA)

Analisis mode dan efek kegagalan adalah salah satu pendekatan yang paling ketat untuk analisis akar masalah. Mirip dengan analisis risiko, FMEA mengidentifikasi setiap kemungkinan kegagalan sistem/proses dan memeriksa dampak potensial dari setiap kegagalan hipotetis. Organisasi kemudian membahas setiap akar masalah yang kemungkinan akan mengakibatkan kegagalan.

Bagan Pareto

Diagram pareto menggabungkan fitur diagram batang dan diagram garis untuk memahami frekuensi akar masalah yang paling umum dalam organisasi. Bagan menampilkan akar masalah dalam urutan frekuensi, dimulai dari yang paling umum dan/atau yang paling mungkin terjadi. Tim kemudian menangani akar masalah yang solusinya memberikan manfaat paling signifikan bagi organisasi.

Analisis dampak

Analisis dampak memungkinkan organisasi untuk menilai dampak positif dan negatif dari setiap akar masalah yang mungkin terjadi.

 

Analisis perubahan

Analisis perubahan sangat membantu dalam situasi di mana kinerja sistem atau proses telah berubah secara signifikan. Ketika melakukan RCA jenis ini, departemen melihat bagaimana keadaan di sekitar masalah atau insiden telah berubah dari waktu ke waktu. Memeriksa perubahan dalam hal personal, informasi, infrastruktur, atau data, di antara faktor-faktor lainnya, dapat membantu organisasi memahami faktor mana yang menyebabkan perubahan kinerja.

Analisis peristiwa

Analisis kejadian biasanya digunakan untuk mengidentifikasi penyebab masalah besar, masalah kejadian tunggal, seperti tumpahan minyak atau keruntuhan bangunan. Analisis peristiwa bergantung pada proses pengumpulan bukti yang cepat (namun menyeluruh) untuk menciptakan kembali urutan kejadian yang menyebabkan insiden tersebut. Setelah garis waktu ditetapkan, organisasi dapat lebih mudah mengidentifikasi faktor penyebab dan faktor yang berkontribusi.

Analisis pohon faktor penyebab

Juga dikenal sebagai analisis faktor penyebab, analisis pohon faktor penyebab memungkinkan organisasi untuk mencatat dan menampilkan secara visual-menggunakan pohon faktor penyebab-setiap keputusan, peristiwa, atau tindakan yang menyebabkan masalah tertentu.

Diagram Ishikawa

Diagram Ishikawa (atau diagram Tulang Ikan) adalah diagram sebab-akibat yang memvisualisasikan keadaan di sekitar masalah. Diagram ini menyerupai kerangka ikan, dengan daftar panjang penyebab yang dikelompokkan ke dalam subkategori terkait.

DMAIC

DMAIC adalah akronim untuk proses Define, Measure, Analyze, Improve, dan Control. Metodologi peningkatan proses berbasis data ini berfungsi sebagai bagian dari praktik Six Sigma organisasi.

Analisis akar masalah Kepner-Tregoe

Metodologi RCA ini mengusulkan untuk menemukan akar masalah suatu masalah dengan bergerak melalui proses pemecahan masalah empat langkah. Prosesnya dimulai dengan analisis situasi dan dilanjutkan dengan analisis masalah dan analisis solusi, dan diakhiri dengan analisis potensi masalah.

Analisis pohon kesalahan (FTA)

FTA memungkinkan organisasi untuk memetakan secara visual hubungan sebab akibat potensial dan mengidentifikasi akar masalah menggunakan logika boolean.

Analisis penghalang

Analisis penghalang didasarkan pada gagasan bahwa penghalang yang tepat dapat mencegah masalah dan insiden. Jenis RCA ini, yang sering digunakan dalam manajemen risiko, memeriksa bagaimana ketiadaan penghalang yang tepat menyebabkan masalah dan memberikan saran untuk memasang penghalang yang mencegah masalah tersebut terulang kembali.

Manfaat dari analisis akar masalah

Perusahaan yang menggunakan proses RCA ingin mengakhiri "pemadaman kebakaran" dan mengobati gejala-gejala masalah. Sebaliknya, mereka ingin mengoptimalkan operasi bisnis, mengurangi risiko, dan memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik. Berinvestasi dalam proses analisis akar masalah memberikan kerangka kerja untuk pengambilan keputusan yang lebih baik secara keseluruhan, dan memungkinkan organisasi untuk mendapatkan keuntungan:

  • Perbaikan berkelanjutan: Analisis akar masalah adalah proses yang berulang, yang tidak hanya berupaya mengatasi masalah akut, tetapi juga meningkatkan keseluruhan sistem dari waktu ke waktu, dimulai dari penyebab utamanya. Sifat iteratif dari analisis akar masalah memberdayakan organisasi untuk memprioritaskan peningkatan proses yang berkelanjutan.

  • Peningkatan produktivitas: Mencegah waktu henti, penundaan, pengurangan pekerja, dan masalah produksi lainnya dalam sebuah organisasi akan menghemat waktu karyawan, sehingga mereka dapat fokus pada tugas-tugas penting lainnya.

  • Biaya lebih rendah: Ketika peralatan rusak atau bug perangkat lunak menyebabkan penundaan, organisasi akan kehilangan uang dan pekerja menjadi frustrasi. Analisis akar masalah membantu menghilangkan biaya untuk terus memperbaiki masalah yang berulang, sehingga menghasilkan operasi yang lebih efisien secara finansial secara keseluruhan.

  • Mencegah cacat produk: Ketika perusahaan gagal mengatasi masalah mendasar, mereka dapat secara tidak sengaja memengaruhi kualitas produk akhir. Mengatasi masalah yang terus-menerus sebelum menjadi bola salju akan melindungi organisasi dari kerugian pendapatan dan reputasi yang terkait dengan cacat produk di kemudian hari.

  • Mengurangi risiko: Meningkatkan proses dan sistem bisnis agar peralatan tetap berjalan dengan aman dan membantu pekerja menghindari bahaya keselamatan di tempat kerja.

 

 

 

Produk analisis akar masalah
Manajemen aset IBM Maximo Application Suite

Manajemen aset cerdas, pemantauan, pemeliharaan prediktif, dan keandalan dalam satu platform

Pelajari selengkapnya tentang IBM Maximo Application Suite Ikuti tur IBM Maximo

IBM AIOps Insights

AIOps Insights adalah solusi SaaS yang mengatasi dan memecahkan masalah yang dihadapi tim operasi IT pusat dalam mengelola ketersediaan sumber daya IT perusahaan melalui manajemen kejadian dan insiden yang didukung oleh AI.

Jelajahi Wawasan AIOps

Observabilitas IBM Instana Observability

Tingkatkan pemantauan kinerja aplikasi Anda guna memberikan konteks yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan insiden dengan lebih cepat.

Pelajari lebih lanjut tentang IBM Instana Observability Coba IBM Instana

Sumber daya analisis akar masalah Deteksi Tugas Abnormal Berbasis Log dan Analisis Akar Masalah untuk Spark

Penelitian IBM mengusulkan sebuah pendekatan untuk mendeteksi ketidaknormalan dan menganalisis akar masalahnya dengan menggunakan file log Spark.

IBM Instana Dinobatkan sebagai Pemimpin Magic Quadrant™ oleh Gartner®

Pelajari bagaimana IBM Instana memberikan ketepatan pengamatan, metrik, jejak, dan log cloud hybrid.

Mempekerjakan pemeliharaan prediktif dalam industri kereta api

Downer dan IBM menggunakan pemeliharaan preventif cerdas untuk menjaga penumpang di sistem kereta api ringan dan berat Australia berkendara dengan aman, andal, nyaman, dan lebih berkelanjutan.

Ambil langkah selanjutnya

Optimalkan aset perusahaan Anda dengan Maximo Application Suite. Ini adalah platform tunggal berbasis cloud terintegrasi yang menggunakan AI, IoT, dan analitik untuk mengoptimalkan kinerja, memperpanjang siklus hidup aset, serta mengurangi waktu henti dan biaya operasional.

Pelajari lebih lanjut tentang IBM Maximo