Beranda Studi kasus analisis harga kognitif cio Mengoptimalkan prediksi harga menggunakan Artificial Intelligence (AI)
Mengubah harga produk di IBM
Perusahaan Kognitif IBM Institute for Business Value
Penawaran harga tertunda dan sub-optimal

Memprediksi harga optimal suatu produk adalah bagian penting dari strategi penjualan produk apa pun.  Namun, hal ini sering kali menjadi tugas yang menakutkan, terutama ketika ada ratusan produk yang harus dievaluasi bersama dengan data penting seperti riwayat pembelian pelanggan, riwayat produk, tren industri, dan tingkat inflasi. Menambah kompleksitas, sering kali data tersebut tidak lengkap atau berubah dengan cepat.

Penjual IBM dan Mitra Bisnis menghadapi tantangan dalam memperkirakan harga optimal untuk produk yang mereka jual. Karena terbatasnya akses ke data historis penting tentang penjualan produk, tren industri, dan riwayat negosiasi, mereka harus sangat bergantung pada pengalaman pribadi dengan penilaian manual yang panjang, yang tidak dapat diukur ketika membuat keputusan harga untuk ribuan pelanggan dan ratusan produk. Penilaian manual ini juga menyebabkan proses persetujuan yang sangat lama, yang memengaruhi kemampuan mereka untuk secara efektif menutup transaksi tepat waktu dan dengan tingkat kepercayaan yang tinggi.

Selain itu, sulit bagi penjual untuk mengintegrasikan data penjualan dan produk dengan data dari pihak ketiga yang berbeda dan sistem lama. Variasi dalam data tren geografis, bisnis, dan pasar juga memengaruhi keakuratan prediksi mereka. Hal ini menyulitkan IBM untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan dengan penawaran yang lebih sedikit namun serupa dan waktu persetujuan yang lebih cepat di pasar.

Diperlukan 1 tingkat persetujuan lagi saat Harga Optimal diterapkan 41% penawaran diterima oleh klien dengan Harga Optimal
Solusi Analisis Harga Kognitif terintegrasi secara lancar dengan alat bantu penawaran harga yang digunakan oleh para penjual dan Mitra Bisnis IBM. Setelah pengguna mengonfigurasi penawaran, mereka dapat menerapkan harga optimal berbasis AI dengan mengklik tombol. Sachin Shinde Ilmuwan Data CIO IBM
Harga yang lebih cepat dan optimal yang didukung AI

Untuk mengatasi tantangan bisnis ini, tim CIO Pricing Systems IT, Chief Analytics Office IBM, dan tim riset IBM bersama-sama mengembangkan solusi Analisis Harga Kognitif untuk merekomendasikan prediksi harga yang optimal guna membantu para penjual dan Mitra Bisnis IBM yang menjual produk Perangkat Keras dan Perangkat Lunak IBM.

Solusi ini akan merekomendasikan harga yang optimal untuk setiap pelanggan berdasarkan lokasi geografis dan pola pembelian mereka. Desain solusi Analisis Harga Kognitif mempertimbangkan parameter ini dan berbagai parameter lainnya dengan menggunakan model-model Machine Learning (ML) dan data transaksi selama bertahun-tahun di seluruh lini bisnis IBM, untuk menentukan harga yang optimal. Dengan menggunakan data ini, setiap model Analisis Harga Kognitif menentukan faktor-faktor yang berkontribusi terhadap sensitivitas harga penawaran dan menggunakan nilai ini untuk merekomendasikan harga yang optimal.

Solusi Analisis Harga Kognitif memanfaatkan perilaku pembelian historis pelanggan dan menggabungkan tren pasar terkini seperti strategi penetapan harga produk, konversi mata uang, dan tingkat inflasi untuk merekomendasikan harga yang tepat untuk memenangkan penawaran dengan menggunakan model machine learning berbasis regresi. Nitesh Garg Ilmuwan Data CIO IBM
Peningkatan efisiensi

Analisis Harga Kognitif adalah model penetapan harga berbasis data AI yang digerakkan oleh data untuk meningkatkan proses penetapan harga penjualan dan negosiasi dan dirancang untuk terintegrasi dengan lancar ke dalam alur kerja penjualan.   

"Ketika penjual dan Mitra Bisnis IBM mengajukan permohonan untuk prediksi harga Analisis Harga Kognitif, mereka akan mendapatkan penawaran harga yang dioptimalkan dan disetujui dalam hitungan menit, yang disetujui secara otomatis berdasarkan aturan bisnis yang relevan," jelas Sachin Shinde, CIO Data Scientist, IBM. Harga optimal yang direkomendasikan, dikombinasikan dengan akurasi yang lebih besar dalam prediksi harga, memberikan nilai bisnis yang luar biasa. Tim penetapan harga mendapat manfaat dari pengurangan jumlah lapisan persetujuan dengan menggunakan harga optimal yang memungkinkan persetujuan yang lebih cepat. IBM sedang mengevaluasi perluasan penggunaan Analisis Harga Kognitif di semua unit bisnis.

Dianggap sebagai salah satu aplikasi AI/ML utama yang saat ini beroperasi di CIO, aplikasi ini menggunakan seperangkat model yang matang dan tepercaya yang menggunakan titik data multi-dimensi untuk memengaruhi probabilitas kemenangan dari transaksi perangkat keras dan perangkat lunak dan dengan demikian memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan pendapatan IBM. Sunil Rao First Line Manager, Analisis Harga Kognitif IBM
Peningkatan masa depan

Tim Analisis Harga Kognitif makin meningkatkan solusi dengan alat bantu AI dan Ilmu Data utama serta dengan kemampuan tata kelola, untuk terus memantau model penetapan harga agar tetap adil dan dapat dijelaskan.

  • Penambahan yang direncanakan termasuk IBM Watson Studio untuk pengembangan model kolaboratif, dengan dasbor untuk mendapatkan pemahaman visual yang jelas tentang data.  Fungsi AutoAI Watson Studio secara otomatis mengevaluasi beberapa model bawaan untuk menentukan model terbaik untuk diterapkan pada data tertentu, dan dengan cepat merekomendasikan model teratas.

  • Pipeline Watson Studio akan dimanfaatkan untuk membangun struktur pipeline visual untuk penerapan model di lingkungan run-time dan pemantauan melalui IBM Watson OpenScale.

  • Kemampuan tata kelola tertanam dalam Watson OpenScale, termasuk kit Fairness 360. Model yang digunakan dan dipantau melalui OpenScale juga dipantau risikonya melalui IBM OpenPages GRC (Tata Kelola Risiko dan Kepatuhan), sehingga membentuk tata kelola menyeluruh, dari pengembangan hingga penerapan.

“Ini adalah solusi AI, dengan memanfaatkan platform ilmu data unggulan dan standar kami. Tim Analisis Harga Kognitif menyelesaikan bukti konsep untuk memodernisasi solusi lebih lanjut dengan alat bantu AI dan Ilmu Data utama dan untuk terus memantau model untuk keadilan dan kejelasan tata kelola AI. Langkah selanjutnya adalah memanfaatkan kemampuan IBM watsonx.governance.”, jelas Suj Perepa, IBM Distinguished Engineer, CTO Data & AI.

Logo biru delapan batang IBM
Tentang IBM CIO Organization

Organisasi Chief Information Officer (CIO) memimpin strategi TI internal IBM dan bertanggung jawab untuk memberikan, mengamankan, memodernisasi, dan mendukung solusi TI yang digunakan oleh para karyawan IBM, klien, dan mitra untuk melakukan pekerjaan mereka setiap hari. Strategi CIO mencakup menciptakan platform TI adaptif yang membuat TI lebih mudah diakses di seluruh perusahaan, mempercepat pemecahan masalah dan berfungsi sebagai mesin inovasi untuk IBM, yang mengatalisasi pertumbuhan bisnis.

Ambil langkah selanjutnya


Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Lihat lebih banyak studi kasus Hubungi IBM
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2024. IBM Corporation, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat. Februari 2024.

IBM, IBM logo, watsonx, dan watsonx.ai adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari International Business Machines Corporation, di Amerika Serikat dan/atau negara lain. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang milik IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM terkini tersedia di ibm.com/legal/copyright-trademark.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Semua contoh klien yang dikutip atau dijelaskan disajikan sebagai ilustrasi tentang cara beberapa klien menggunakan produk IBM dan hasil yang mungkin telah mereka capai. Biaya lingkungan dan karakteristik kinerja yang sebenarnya akan bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi tiap-tiap klien. Hasil yang diharapkan secara umum tidak dapat diberikan karena hasil setiap klien akan bergantung sepenuhnya pada sistem dan layanan yang dipesan oleh klien. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.