Bagaimana asisten digital menutup kesenjangan kesetaraan dalam pendidikan tinggi
AtlasRTX dan IBM watsonx Assistant membantu calon mahasiswa berkomunikasi dengan cara mereka sendiri
Wanita menerima notifikasi di ponsel pintar

Ketika jam menunjukkan pukul 18:00, seorang penasihat akademik menyimpan catatan dari pertemuan terakhirnya, mengambil barang-barangnya dan mengunci kantornya untuk malam itu.

Pada saat yang sama, seorang calon mahasiswa menyelesaikan shift kerja di toko kelontong yang berjarak beberapa blok jauhnya. Dia menutup toko dan bergegas menuju kampus, berharap dapat berbicara dengan penasihat tentang proses penerimaan mahasiswa baru.

Dia tiba di kantor penasihat pada pukul 6:30 sore, tetapi mendapati bahwa kantor tersebut sudah tutup untuk hari itu. Dengan kesal, ia mengeluarkan ponselnya dan memeriksa jadwal kerjanya, mencari hari libur berikutnya.

Minggu.

Sayangnya, kantor juga akan ditutup.

Ini adalah kenyataan yang dihadapi banyak calon mahasiswa saat ini, menyeimbangkan antara pekerjaan, kewajiban pribadi, dan kegiatan akademis dalam sebuah tindakan rumit. Setiap konflik jadwal atau koneksi yang terlewat membuat seluruh kegiatan menjadi berisiko, memaksa beberapa prospek untuk membatalkan satu komitmen agar dapat menyeimbangkan komitmen lainnya.

Akibatnya, pendidikan tinggi sering kali terabaikan.

Ketersediaan terjamin

 

Dari pelamar yang menggunakan asisten digital, 52% diterima di Krannert

Penghematan Usaha

 

Dengan bantuan asisten digital, Rockhurst menghemat lebih dari 260 jam karyawan per bulan

Mahasiswa modern mengharapkan hasil yang cepat dan pengalaman real-time, baik itu panggilan telepon dengan anggota staf pada pukul dua siang atau sesi chatting dengan asisten digital pada pukul dua pagi. Mike Bills Presiden AtlasRTX

Para peneliti di Rockhurst University dan Purdue University's Krannert School of Management sangat ingin meningkatkan pendaftaran dengan mengatasi hambatan masuk, seperti dalam skenario di atas, yang berpotensi mengasingkan calon siswa mereka.

Meskipun kedua universitas ini terpisah jarak ratusan mil dan menawarkan pengalaman digital yang berbeda, mereka memiliki tujuan yang sama, yaitu memberikan kualitas layanan yang sama kepada semua calon mahasiswa dan mahasiswa saat ini, terlepas dari cara atau waktu yang mereka pilih untuk terlibat, bahasa ibu mereka, atau kelompok sosial ekonomi tempat mereka tinggal.

Krannert dan Rockhurst mulai menganalisis keterlibatan siswa di situs web mereka untuk mengidentifikasi kapan, di mana, dan bagaimana calon siswa mencari informasi. Kedua sekolah tersebut menemukan bahwa sebagian besar lalu lintas web mereka dihasilkan setelah jam kerja tradisional. "Banyak prospek yang bekerja penuh waktu atau memiliki kewajiban lain di siang hari, sehingga mereka tidak memiliki waktu untuk menghubungi universitas ketika seseorang mungkin ada di sana untuk menjawab panggilan mereka," kata Chris Austin, Direktur Pengembangan Pasar di AtlasRTX, sebuah perusahaan pengembangan perangkat lunak di Park City, Utah.

"Para calon siswa ini akan mencari sekolah di malam hari, di akhir pekan, atau kapan pun mereka bisa melakukan pencarian dengan cepat. Anggota staf biasanya tidak tersedia saat itu, tetapi orang-orang ini tetap membutuhkan informasi, dan mereka membutuhkannya dengan cepat."

Tanpa sumber daya untuk mempekerjakan lebih banyak staf, dua pertiga dari mereka yang mengunjungi krannert.purdue.edu atau rockhurst.edu dibiarkan menyaring sendiri labirin informasi baru. Kedua universitas tahu bahwa mereka membutuhkan cara untuk mengotomatiskan keterlibatan siswa ketika anggota tim manusia tidak tersedia.

Menjembatani kesenjangan informasi

Krannert dan Rockhurst berpaling ke AtlasRTX, Mitra Bisnis IBM, untuk mengimplementasikan sumber daya digital yang mampu berkomunikasi dengan siapa saja, kapan saja.

AtlasRTX menggunakan kombinasi AI, asisten digital, dan tim manusia untuk membantu universitas memfasilitasi interaksi yang bermakna dengan para mahasiswanya. "Filosofi kami adalah bahwa manusia dan asisten digital dapat bekerja sama dengan lebih baik," ujar Mike Bills, Presiden AtlasRTX. "Kami ingin sumber daya virtual dan manusia bekerja bersama-sama untuk memberikan layanan terbaik bagi para siswa."

Dengan platform keterlibatan AI percakapan AtlasRTX, institusi seperti Purdue dan Rockhurst dapat memberikan tanggung jawab kepada asisten digital dan staf mereka berdasarkan kebutuhan mereka saat itu. Seperti yang dicatat Bills, “Asisten digital lebih cocok untuk fungsi-fungsi tertentu, seperti menjawab pertanyaan yang sering diajukan, sementara staf universitas lebih siap untuk menangani keterlibatan tahap selanjutnya, seperti membawa siswa untuk kunjungan kampus.”

Krannert menerapkan asisten digital AtlasRTX yang didukung oleh teknologi IBM watsonx™ Assistant untuk program bisnis pascasarjana residensial dan online. Karena Purdue merekrut secara internasional, asisten digital Krannert harus mampu berkomunikasi dalam ratusan bahasa yang berbeda.

IBM watsonx Assistant dibangun di atas model pemrosesan bahasa alami (NLP) yang memungkinkan asisten digital memproses data bahasa dalam jumlah besar secara cerdas. Dengan kemampuan linguistik seperti klasifikasi niat dan pengenalan entitas, asisten digital yang dibangun dan dilatih pada IBM watsonx Assistant dapat belajar memahami percakapan seperti yang dilakukan oleh penutur asli, apa pun bahasa yang digunakan.

Selain itu, IBM watsonx Assistant memiliki pemahaman yang mendalam tentang bisnis yang didukungnya, seperti pendidikan tinggi, sehingga tidak hanya menjawab pertanyaan siswa dengan kata-kata yang tepat, tetapi juga dalam konteks yang benar. "Dalam banyak kasus, mahasiswa internasional lebih memilih untuk berinteraksi dengan asisten digital. Mereka dapat mengajukan pertanyaan dalam bahasa asli mereka, mengetahui bahwa asisten digital memahami mereka, tidak menghakimi, dan selalu siap sedia," kata Bills.

Rockhurst menggunakan EduBot, yang dikenal dengan nama "Kaycee", untuk program sarjananya. Kaycee, yang juga didukung oleh IBM watsonx Assistant, adalah asisten digital khusus yang berfungsi sebagai titik kontak penting bagi para calon sarjana Rockhurst. Kaycee terlibat dalam ratusan percakapan setiap hari, menjawab pertanyaan dan mengubah prospek menjadi pelamar.

"Keterlibatan tidak dimulai dan berakhir di halaman beranda," kata Bills. "Prospek akan memiliki pertanyaan dan kebutuhan baru berdasarkan posisi mereka dalam perjalanan kuliah mereka. Kaycee dapat berganti saluran untuk terus berinteraksi dengan mereka secara offline melalui SMS, obrolan web, dan pesan dalam aplikasi atau sosial. Sebagai contoh, Kaycee dapat mengirimkan teks pengingat kepada siswa untuk melengkapi formulir FAFSA mereka."

Saat siswa memperdalam penelitian mereka tentang Rockhurst, Kaycee bersama mereka di setiap langkahnya, 24 jam sehari, tujuh hari seminggu. Kaycee menyediakan cakupan untuk anggota staf selama jam libur dan berfungsi sebagai sumber daya tambahan bagi siswa sepanjang waktu.

Keterlibatan multisaluran yang disesuaikan dan ketersediaan 24/7 yang disediakan Kaycee membuka pintu untuk keterlibatan manusia yang strategis dengan prospek yang lebih jauh.

“Asisten digital telah membawa perubahan besar bagi kami. Sebelum mengimplementasikan Kaycee, pengguna kami harus bergantung pada staf yang siap sedia untuk membantu mereka menemukan informasi yang sangat spesifik atau mengisi formulir tertentu. Kami tidak memiliki pusat panggilan 24/7, jadi menambahkan Kaycee sebagai sumber daya bersama staf kami memungkinkan kami untuk melayani siswa kami dengan lebih baik pada tingkat yang mereka harapkan dari Rockhurst, baik secara langsung maupun online,” kata Dave Hunt, Wakil Presiden Pemasaran di Rockhurst University.

Populasi siswa saat ini lebih beragam dari sebelumnya. Lebih banyak siswa generasi pertama, internasional, dan pekerja yang mengejar pendidikan tinggi. Asisten digital yang kami terapkan menggunakan otomatisasi untuk memastikan siswa memiliki akses ke informasi yang mereka butuhkan, kapan pun mereka membutuhkannya. Mike Bills Presiden AtlasRTX
Mengubah prospek yang terinformasi menjadi lulusan masa depan

Krannert dan Rockhurst telah melihat hasil yang luar biasa setelah menerapkan asisten digital mereka.

Asisten digital Krannert adalah penghasil pelamar baru tertinggi kedua di universitas ini. Pada tahun 2021, tingkat konversi dari prospek menjadi pelamar meningkat lebih dari 5%. Selain itu, universitas ini juga mengalami peningkatan yang signifikan dalam pertumbuhan konversi dari penawaran program online-nya. Hampir 20% dari interaksi dengan kandidat online berujung pada pengajuan lamaran. Dari para pelamar yang terlibat dengan asisten digital sebelum mendaftar, 52% akhirnya diterima di Krannert School of Management.

Asisten digital Rockhurst telah menghemat lebih dari 260 jam kerja karyawan per bulan bagi universitas. Tiga puluh tiga persen pengunjung webnya telah memulai percakapan dengan Kaycee, dan dari prospek yang membuka halaman penerimaan, 67% secara proaktif terlibat dengan Kaycee untuk mendapatkan bantuan.

Institusi akademis memiliki kewajiban moral untuk membantu para mahasiswanya agar berhasil. Ketika Anda tidak dapat membawa lebih banyak staf untuk melayani para siswa, asisten digital dapat membantu sekolah mengatasi rasio staf dan siswa yang tidak proporsional dan benar-benar meningkatkan hasil pembelajaran. Mike Bills Presiden AtlasRTX
Logo AtlasRTX
Tentang AtlasRTX

AtlasRTXTautan Eksternal (tautan berada di luar ibm.com) membantu perusahaan menciptakan pengalaman real time dengan menggunakan kombinasi AI, asisten digital, dan tim manusia untuk melibatkan orang-orang di setiap tahap siklus pembelian. Platform ini memanfaatkan saluran populer seperti teks, Facebook Messenger, dan obrolan web untuk mendorong akuisisi, retensi, dan loyalitas pelanggan.

Logo With Watson
Tentang With Watson

Program With Watson® adalah program kesuksesan pelanggan global yang menyediakan sumber daya merek, pemasaran, dan pemberdayaan eksklusif bagi organisasi yang menanamkan teknologi Watson ke dalam penawaran mereka.

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Baca PDF Lihat lebih banyak cerita kasus Institut IBM untuk Nilai Bisnis

Nilai dari teknologi agen virtual

Baca laporan
Mawson’s Huts Foundation

Mawson's Huts Foundation meluncurkan pembelajaran yang didukung AI di IBM Cloud

Baca studi kasus
York University

Bagaimana York University menyediakan layanan mandiri yang instan dan dipersonalisasi bagi 50.000 mahasiswa

Baca blog
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2022. IBM Corporation, IBM Cloud, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Februari 2022.

IBM, logo IBM, ibm.com, Cognos, IBM Cloud, IBM Watson, dan With Watson adalah merek dagang dari International Business Machines Corp, yang terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang dari IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di "Informasi hak cipta dan merek dagang" di ibm.com/legal/copyright-trademark.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.