Apa itu alur kerja?
Jelajahi solusi alur kerja IBM Berlangganan pembaruan AI
Ilustrasi menunjukkan diagram alur kerja dan manajemen proses bisnis
Apa itu alur kerja?

Alur kerja adalah sistem untuk mengelola proses berulang dan tugas yang terjadi dalam urutan tertentu. Alur kerja ini adalah mekanisme di mana orang dan perusahaan menyelesaikan pekerjaan mereka, apakah membuat produk, menyediakan layanan, memproses informasi atau aktivitas penghasil nilai lainnya.

Dalam manajemen proses bisnis, alur kerja dapat didefinisikan sebagai serangkaian tugas individu sederhana, sementara proses bisnis dianggap lebih kompleks, terdiri dari beberapa alur kerja, sistem informasi, data, orang, dan pola aktivitas mereka. Alur kerja dibedakan oleh kesederhanaan dan pengulangannya, dan umumnya divisualisasikan dengan diagram atau daftar periksa.

Perangkat lunak manajemen alur kerja membantu menyederhanakan dan mengoptimalkan proses bisnis dalam sebuah organisasi. Sebagian besar dilakukan dengan mengoordinasikan interaksi di antara pemangku kepentingan yang berbeda atau antara individu dan sistem informasi. Sistem manajemen alur kerja mengarahkan tugas kepada karyawan yang tepat pada waktu yang tepat, memberikan informasi dan dorongan yang relevan untuk mempercepat pekerjaan di sepanjang proses secara keseluruhan. Sistem ini juga mendukung tugas-tugas manual dan otomatis melalui manajemen dokumen untuk berbagai aktivitas, seperti laporan pengeluaran.

Panduan pemimpin data

Pelajari cara memanfaatkan basis data yang tepat untuk aplikasi, analitik, dan AI generatif.

Konten terkait

Daftar untuk buku elektronik tentang AI generatif

Alur kerja: asal-usul dan evolusinya

Frederick Taylor, seorang insinyur mesin, berjasa atas teori manajemen ilmiah yang menjadi dasar dari alur kerja. Dia berusaha meningkatkan efisiensi industri dengan menganalisis proses manufaktur secara empiris dengan tujuan mengurangi limbah dan menstandarisasi praktik terbaik.

Teori-teorinya bersama dengan teori Henry Gantt — pengembang bagan Gantt yang populer — terus menginformasikan manajemen proyek dan teknik industri hari ini. Alur kerja membantu merencanakan dan memantau proyek dengan cara yang metodis dan logis, memungkinkan tim mencapai tenggat waktu dan tonggak penting.

Konsep alur kerja juga telah digunakan dalam disiplin ilmu terkait yaitu riset operasi, yang menerapkan metode analitis untuk memeriksa sifat pekerjaan. Dalam riset operasi, teknik-teknik dari statistik, teori permainan, dan kecerdasan buatan digunakan dalam kombinasi dengan ilmu manajemen untuk memecahkan masalah dunia nyata yang kompleks.

Pemetaan dan diagram alur kerja

Karena alur kerja terdiri dari tugas-tugas langkah demi langkah yang terpisah, alur kerja dapat dengan mudah divisualisasikan melalui diagram atau diagram alur. Pemetaan alur kerja, juga dikenal sebagai pemetaan proses, memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang keseluruhan proses alur kerja, memungkinkan pengoptimalan dan/atau otomatisasi penuh atau sebagian.

Diagram alur kerja dibuat menggunakan langkah-langkah berikut:

  1. Tentukan proses untuk dipetakan. Beberapa tipe alur kerja mandiri dengan parameter yang sangat sempit dan sedikit variasi dalam proses internalnya; yang lain lebih longgar didefinisikan. Untuk membuat dampak terbesar, Anda mungkin ingin memprioritaskan proses yang berjuang untuk mencapai hasil, atau proses yang berdampak pada kepuasan pelanggan.

  2. Mengumpulkan informasi dan mengidentifikasi pemangku kepentingan. Kumpulkan mereka yang memiliki pengetahuan mendalam tentang proses yang ingin Anda optimalkan. Pakar materi pelajaran (UKM) ini memberikan lebih banyak pemahaman tentang di mana handoff dalam proses terjadi, seperti pemangku kepentingan, urutan langkah, jadwal, sumber daya, dll. Mereka juga dapat menyoroti beberapa area masalah, seperti kemacetan dan redundansi, yang dapat membahayakan efisiensi. Selama tahap proses ini, Anda ingin mendokumentasikan semua informasi yang relevan di sekitar proses. 
     
  3. Garis besar langkah-langkah alur kerja. Tentukan di mana proses saat ini dimulai dan diakhiri serta urutan langkah di antaranya. Meskipun tingkat kerinciannya dapat bervariasi, informasi seputar input, output, metrik, dan pemangku kepentingan biasanya disertakan.

  4. Merepresentasikan proses alur kerja sebagai diagram alir. Alat bantu alur kerja akan ideal untuk dokumentasi, menyediakan tempat terpusat tanpa kertas bagi anggota tim untuk berbagi dan mengakses informasi proses dengan mudah. Selama tahap ini, redundansi dalam proses dapat lebih mudah dilihat, menginspirasi cara untuk merampingkan proses tertentu. 

  5. Dapatkan umpan balik. Tinjau templat alur kerja ini dengan para pemangku kepentingan untuk mendapatkan validasi dan umpan balik. Ketika tim mengidentifikasi area di mana kesalahan atau kemacetan sering terjadi, mereka dapat secara kolektif menyelaraskan perbaikan proses-misalnya konsolidasi, eliminasi, atau penyusunan ulang langkah-langkah. Metodologi proses yang populer, seperti Six Sigma dan filosofi Kaizen tentang perbaikan berkelanjutan, juga dapat diterapkan selama tahap ini.

  6. Menyelesaikan diagram alur. Hal ini harus mencakup penyesuaian berdasarkan umpan balik. Mesin alur kerja mengotomatiskan sebagian cara kerja tim, memajukan setiap individu ke tugas berikutnya dalam proses tertentu.
Kasus penggunaan alur kerja

Proses manual rentan terhadap kesalahan manusia, inefisiensi, dan ketidakkonsistenan yang dapat mengganggu kualitas produk dan pengalaman pelanggan, sementara sistem otomatis pada dasarnya efisien, konsisten, dan dapat diskalakan. Manajemen proses bisnis (BPM) dapat membantu mengotomatiskan tugas-tugas biasa menggunakan teknologi yang dikenal sebagai otomatisasi proses robotik (RPA). RPA sangat cocok untuk melakukan tugas-tugas yang berulang seperti secara otomatis menghasilkan respons email ketika pelanggan mengisi formulir permintaan, pemrosesan transaksi, atau berkomunikasi dengan banyak database saat memproses klaim asuransi.

Hampir semua prosedur operasional dalam industri apa pun dapat digambarkan sebagai alur kerja, dengan asumsi bahwa prosedur tersebut terdiri dari langkah-langkah yang dapat diulang. Beberapa kasus penggunaan meliputi:

  • Pesanan pembelian perusahaan: Alur kerja persetujuan mendukung manajer dan tim keuangan dan pengadaan dalam organisasi. Manajemen melalui proses persetujuan untuk menetapkan anggaran dengan tim keuangan mereka dan bagian pengadaan membantu mereka dalam memastikan bahwa agensi pihak ketiga memenuhi persyaratan perusahaan dan hukum untuk kemitraan.
     
  • e-commerce: Setelah pelanggan mengirimkan pesanan dan informasi kartu kredit, transaksi diproses, dan pembayaran diterima. Barang yang dipesan kemudian diambil dari gudang dan dikemas untuk dikirim. Paket tersebut kemudian dikirim ke pelanggan.

  • Orientasi karyawan baru: Saat karyawan baru bergabung dengan tim, karyawan baru tersebut harus menyelesaikan alur kerja orientasi yang biasanya mencakup dokumen legal, akses ke sumber daya TI, serta pelatihan dan orientasi yang relevan dengan organisasi.

  • Layanan dan dukungan pelanggan: Sistem tiket adalah bagian dari alur kerja digital. Sistem ini dirancang bagi tim dukungan untuk menjawab berbagai pertanyaan secara real-time dan menyelesaikan masalah secara sistematis dengan mengikuti langkah-langkah rutin.

  • Pendaftaran Rekening Bank: Saat nasabah baru membuka rekening, mereka akan melalui serangkaian tugas yang berurutan. Nasabah memberikan verifikasi identitas dan kemudian lembaga keuangan memberikan laporan pengungkapan dan informasi rekening yang relevan. Catatan transaksi didokumentasikan dan dipelihara untuk tujuan audit.

  • Manajemen perawatan kesehatan: Untuk setiap pasien yang mengunjungi klinik medis, prosedur triase, diagnosis, dan manajemen standar diikuti.

  • Job shop dan flow shop di bidang manufaktur: Produk dapat bergerak melalui proses dalam urutan langkah linier yang tidak pernah berubah (flow shop) atau produk dapat bergerak melalui mesin yang berbeda dalam pola yang berbeda-beda tergantung pada apa yang diproduksi (job shop). Proses industri adalah tempat di mana konsep alur kerja yang kompleks pertama kali digunakan, dan tetap menjadi istilah yang umum di bidang manufaktur hingga hari ini.
Manfaat otomatisasi alur kerja dan manajemen proses bisnis

Dengan menggunakan sistem otomatis atau strategi analitik formal untuk meningkatkan alur kerja di seluruh perusahaan, para pemangku kepentingan dapat melihat banyak manfaat, termasuk:

  • Pengambilan keputusan yang lebih baik (lebih berbasis data, rasional, dan konsisten).

  • Mengurangi biaya dan risiko.

  • Proses operasional yang lebih cepat dan dengan lebih sedikit hambatan.

  • Pemahaman yang lebih dalam tentang operasi dan cara menjembatani kesenjangan antara kondisi saat ini dan kondisi masa depan yang diinginkan.

  • Pengalaman pelanggan yang lebih baik dan lebih konsisten.

  • Penghapusan tugas yang membosankan dan berulang dari fungsi pekerjaan, membebaskan karyawan untuk berfokus pada pekerjaan yang lebih kreatif dan lebih penting.

  • Aplikasi, sistem, dan teknologi kognitif canggih yang terintegrasi
Solusi terkait
IBM Business Automation Workflow

Otomatiskan alur kerja digital Anda untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan wawasan-di lokasi atau di cloud.

Jelajahi IBM Business Automation Workflow
IBM Cloud Pak for Business Automation

Proses yang lebih cepat dan waktu tunggu klien yang lebih singkat—itulah kecemerlangan otomatisasi yang didukung AI.

Jelajahi IBM Cloud Pak for Business Automation
Sumber daya Total Economic Impact™ IBM Cloud Pak for Business Automation

Jelajahi potensi nilai bisnis dari mengadopsi IBM Cloud Pak for Business Automation melalui analisis penghematan biaya klien yang sebenarnya dan manfaat bisnis yang direalisasikan dalam studi Forrester TEI.

Panduan cepat dan praktis untuk otomatisasi bisnis digital

Gunakan panduan ini untuk membantu Anda mendapatkan kebenaran tentang urgensi, nilai, peluang, dan batasan yang terkait dengan mengotomatiskan pekerjaan.

Apa itu manajemen proses bisnis?

Pelajari tentang manajemen proses bisnis dan bagaimana manajemen proses bisnis dapat membantu Anda mengoptimalkan dan mengotomatisasi proses bisnis Anda secara terus-menerus untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya.

Ambil langkah selanjutnya

Mulailah perjalanan otomatisasi Anda dengan IBM Robotic Process Automation (RPA). RPA adalah solusi berbasis AI yang membantu Anda mengotomatiskan lebih banyak proses bisnis dan TI dalam skala besar dengan kemudahan dan kecepatan RPA tradisional. 

Jelajahi Robotic Process Automation Coba gratis