Apa itu manajemen proses bisnis (BPM)?
Jelajahi solusi SAP IBM Berlangganan pembaruan tentang topik AI
Ilustrasi yang menunjukkan berbagai jenis Manajemen Proses Bisnis, siklus hidup dan manfaatnya
Apa itu BPM?

Manajemen proses bisnis (BPM), sebagaimana didefinisikan oleh Gartner (tautan berada di luar ibm.com), menggunakan metode untuk menemukan, memodelkan, menganalisis, mengukur, meningkatkan, dan mengoptimalkan strategi dan proses bisnis.

Meskipun terkadang tertukar dengan manajemen tugas dan proyek, cakupan manajemen proses bisnis lebih luas daripada topik-topik yang berdekatan tadi. Manajemen tugas berfokus pada tugas individu sedangkan BPM mengamati seluruh proses dari ujung ke ujung. Manajemen proyek mengacu pada ruang lingkup kerja satu kali sementara BPM berfokus secara khusus pada proses yang dapat diulang.

Melalui rekayasa ulang proses yang berkelanjutan, organisasi dapat merampingkan alur kerja mereka secara keseluruhan, yang mengarah pada peningkatan efisiensi dan penghematan biaya. Konsep ini bukan hal baru; prinsip six sigma dan lean adalah contoh metodologi BPM.

Dengan menggabungkan analitik canggih, pemantauan aktivitas, dan kemampuan manajemen keputusan, rangkaian manajemen proses bisnis dapat mengoordinasikan orang, sistem, serta informasi dan material untuk mencapai hasil bisnis. Hasilnya, BPM sangat membantu dalam mempercepat strategi transformasi digital.

IBM dinobatkan sebagai pemimpin oleh Gartner

Ketahui mengapa IBM dinobatkan sebagai Pemimpin dalam Gartner Magic Quadrant 2023 untuk Layanan Pengembang Cloud AI

Konten terkait

Daftar untuk mendapatkan buku elektronik tentang alur kerja AI yang bertanggung jawab

Jenis-jenis BPM

Ada tiga jenis utama manajemen proses bisnis: berpusat pada integrasi, berpusat pada manusia, dan berpusat pada dokumen

  • BPM yang berpusat pada integrasi: Jenis BPM ini berfokus pada proses yang tidak memerlukan banyak keterlibatan manusia. Proses ini lebih bergantung pada API dan mekanisme yang mengintegrasikan data di seluruh sistem, seperti manajemen sumber daya manusia (SDM) atau manajemen hubungan pelanggan (CRM).

  • BPM yang berpusat pada manusia: Tidak seperti BPM yang berpusat pada integrasi, jenis ini berpusat di sekitar keterlibatan manusia, biasanya di mana persetujuan diperlukan. Antarmuka pengguna yang intuitif dengan fitur seret dan lepas memungkinkan tim untuk menugaskan tugas ke peran yang berbeda, sehingga lebih mudah untuk meminta pertanggungjawaban individu selama proses berlangsung.

  • BPM yang berpusat pada dokumen:  Jenis BPM ini berpusat pada dokumen tertentu, seperti kontrak. Ketika perusahaan membeli produk atau layanan, mereka harus melalui berbagai bentuk dan tahapan persetujuan untuk mengembangkan kesepakatan antara klien dan vendor.
Siklus hidup manajemen proses bisnis

Sistem BPM yang sukses dimulai dengan mendefinisikan tahapan-tahapan yang terlibat dalam alur kerja. Hal ini membantu tim mengidentifikasi area peningkatan dan metrik untuk melacak kemajuan. Dengan menerapkan manajemen proses bisnis, organisasi dapat meningkatkan operasi mereka, yang mengarah pada hasil bisnis yang lebih baik. Untuk mencapai hasil ini, Anda harus sepenuhnya memahami siklus hidup BPM. Berikut adalah lima langkah siklus hidup:

  1. Desain proses: Tim harus memulai dengan menguraikan tonggak-tonggak penting dalam proses. Dari sana, tugas-tugas individu dalam keseluruhan proses BPM harus diidentifikasi bersama dengan pemilik tugas untuk setiap langkah dalam alur kerja. Langkah-langkah tersebut harus didefinisikan dengan jelas sehingga tim dapat mengidentifikasi area untuk optimasi proses dan metrik selanjutnya untuk melacak peningkatannya. 

  2. Model: Selama langkah ini, tim harus membuat representasi visual dari model proses. Ini harus mencakup detail spesifik, seperti garis waktu, deskripsi tugas, dan aliran data apa pun dalam proses.  Memanfaatkan perangkat lunak manajemen proses bisnis sangat membantu selama tahap ini.

  3. Jalankan: Tim harus melakukan uji coba konsep, menguji sistem BPM baru dengan kelompok terbatas. Setelah memasukkan setiap masukan, tim dapat mulai meluncurkan proses tersebut ke audiens yang lebih luas.

  4. Monitor: Selama fase ini, tim harus memantau proses, mengukur peningkatan efisiensi dan mengidentifikasi hambatan tambahan. 

  5. Optimalkan: Pada langkah terakhir, tim membuat penyesuaian akhir pada proses untuk meningkatkan aktivitas bisnis.

Proyek BPM yang sukses membutuhkan perencanaan yang cermat dan komunikasi terbuka, tetapi setelah meningkatkan serangkaian kegiatan, tim dengan cepat melihat manfaatnya.

Manfaat manajemen proses bisnis

Solusi BPM meningkatkan nilai organisasi melalui peningkatan proses, menghasilkan sejumlah manfaat. Beberapa di antaranya termasuk:

  • Peningkatan efisiensi dan penghematan biaya: Sistem BPM membantu mengoptimalkan proses yang sudah ada dan memasukkan lebih banyak struktur ke dalam pengembangan proses baru. Hal ini dilakukan dengan menghilangkan redundansi proses dan kemacetan, sehingga menghasilkan efisiensi dan produktivitas yang lebih baik. Dengan kelincahan yang lebih tinggi, bisnis dapat mencapai hasil bisnis yang diinginkan dengan lebih cepat, dan mereka dapat mengalokasikan sumber daya yang berlebihan untuk pekerjaan lain yang memiliki prioritas tinggi.

  • Meningkatkan pengalaman karyawan dan pelanggan: Rangkaian alat bantu BPM membantu menghilangkan pekerjaan yang berulang-ulang dan membuat informasi lebih mudah diakses. Dengan menghilangkan gangguan, karyawan dapat fokus pada pekerjaan mereka dan pelanggan mereka, yang mengarah pada peningkatan kepuasan pelanggan. Alur kerja yang jelas juga memperpendek kurva pembelajaran dalam proses orientasi karyawan, sehingga meningkatkan produktivitas dan keterlibatan.  

  • Proses yang lebih terukur: Karena BPM memungkinkan eksekusi proses yang lebih baik dan otomatisasi alur kerja, hal ini dapat ditransfer dengan baik ketika menskalakan proses ke geografi lain di seluruh dunia. Alat bantu manajemen proses bisnis dapat memberikan kejelasan peran, memastikan konsistensi di sepanjang proses, dan juga dapat memunculkan peluang untuk memasukkan aturan bisnis untuk otomatisasi, sehingga tim dapat lebih fokus pada inovasi.

  • Transparansi yang lebih besar: Karena otomatisasi proses bisnis dengan jelas mendefinisikan pemilik tugas selama proses berlangsung, hal ini memberikan transparansi dan akuntabilitas yang lebih besar di seluruh proses tertentu. Ini mendorong lebih banyak komunikasi di antara tim.

  • Mengurangi ketergantungan pada tim pengembangan: BPM menawarkan fitur-fitur kode-rendah yang menghilangkan potensi ketergantungan pada pengembangan. Pengguna bisnis dapat dengan cepat dan mudah menggunakan alat bantu ini, sehingga meningkatkan otomatisasi proses di seluruh perusahaan.
Contoh penggunaan manajemen proses bisnis

Perangkat lunak BPM menyediakan lebih banyak struktur di sekitar proses, menghilangkan beberapa ketidakefisienan dalam alur kerja yang diberikan. Beberapa contoh hal ini telah berhasil diterapkan termasuk:

  • Distribusi konten: Perusahaan media dapat menggunakan BPM untuk mengotomatiskan proses persiapan dan pengiriman konten, mulai dari pembuatan konten hingga distribusi. Sistem manajemen proses bisnis dapat dirancang untuk berinteraksi dengan manajemen konten, manajemen hak, lalu lintas konten, dan sistem perintah kerja.

  • Layanan pelanggan: Perwakilan layanan pelanggan dapat mengidentifikasi pertanyaan yang sering diajukan untuk ditangani oleh chatbot, sehingga meringankan tim ketika ada volume permintaan layanan yang tinggi. Data transkrip dari pusat panggilan dan chatbot juga dapat membantu mengotomatiskan proses lebih lanjut serta menginformasikan jawaban yang lebih personal bagi pelanggan.

  • Keuangan: Perusahaan bisa membuat templat untuk standar pengiriman pesanan pembelian dari berbagai tim, sehingga mereka bisa mendapatkan perangkat lunak atau perangkat keras bisnis dengan lebih cepat. Selain itu, alur kerja yang disesuaikan dapat dibuat untuk skenario yang unik.

  • Sumber daya manusia: SDM dapat menggunakan BPM untuk merampingkan manajemen dokumen dan alur kerja. Sistem ini menyediakan lingkungan yang lebih terstruktur untuk memproses formulir SDM, seperti orientasi dan off-boarding karyawan, evaluasi kinerja, permintaan liburan, dan persetujuan absensi.

  • Perbankan: Ketika memproses individu atau bisnis untuk mendapatkan pinjaman, bank perlu mengevaluasi pemohon untuk mengetahui potensi risiko kredit. Hal ini melibatkan pengumpulan informasi dari berbagai sumber, seperti pemohon, pemberi kerja, dan lembaga pemeringkat kredit. BPM mempercepat keputusan mengenai kelayakan pinjaman dengan mengelola aliran informasi di seluruh proses dan mengurangi kesalahan dalam dokumentasi.

  • Pemenuhan pesanan: Perusahaan dapat meningkatkan efisiensi operasional sistem pemenuhan pesanan mereka dengan menggunakan BPM. Mereka dapat menggunakan BPM untuk mengelola penawaran khusus, penangkapan pesanan, dan pemenuhan pesanan. Hal ini menggeser proses ke arah manajemen pesanan yang berpusat pada pelanggan yang memberikan nilai bisnis yang lebih besar.
Solusi terkait
IBM Business Automation Workflow

IBM® Business Automation Workflow adalah kemampuan utama IBM® Cloud Pak for Business Automation. Platform ini menyatukan informasi, proses, dan pengguna untuk membantu Anda mengotomatiskan alur kerja digital on premises atau di cloud.

Jelajahi IBM Business Automation Workflow
IBM Blueworks Live

IBM Blueworks Live adalah piranti lunak lunak berbasis cloud yang menyediakan lingkungan kolaboratif di mana saja yang berdedikasi untuk membangun dan meningkatkan proses bisnis melalui pemetaan proses.

Jelajahi IBM Blueworks Live
IBM Cloud Pak for Business Automation 

IBM Cloud Pak for Business Automation adalah seperangkat komponen perangkat lunak terintegrasi yang modular, dibuat untuk hybrid cloud apa pun, yang dirancang untuk mengotomatiskan pekerjaan dan mempercepat pertumbuhan bisnis. 

Jelajahi IBM Cloud Pak for Business Automation
Sumber daya Buku Saku COO untuk Otomatisasi Cerdas di Seluruh Perusahaan

Gunakan panduan ini untuk mengetahui dengan jelas apa, mengapa, dan bagaimana menggunakan otomatisasi cerdas di seluruh perusahaan untuk menjadikan operasi bisnis Anda sebagai sumber keunggulan kompetitif yang tidak dapat ditiru dengan mudah.

Total Economic Impact™ IBM Cloud Pak for Business Automation

Jelajahi potensi nilai bisnis dari mengadopsi IBM Cloud Pak for Business Automation melalui analisis penghematan biaya klien yang sebenarnya dan manfaat bisnis yang direalisasikan dalam studi Forrester TEI.

Everest Group - Intelligent Process Automation (IPA) – Solution Provider Landscape with PEAK Matrix® Assessment 2022

Studi mendalam terbaru dari perusahaan riset independen, Everest Group, menganalisis lanskap penyedia Intelligent Process Automation (IPA) dan KPI yang paling penting bagi pengguna.

Ambil langkah selanjutnya

Rancang otomatisasi dengan AI tertanam dengan alat kode rendah dan tanpa kode, tetapkan tugas ke bot, dan lacak kinerja dengan IBM Cloud Pak for Business Automation. Kompatibel dengan cloud hybrid apa pun, rangkaian komponen perangkat lunak terintegrasi yang modular ini dibuat untuk mengubah alur kerja yang terfragmentasi dan mempercepat pertumbuhan bisnis.

Jelajahi IBM Cloud Pak for Business Automation Coba gratis selama 30 hari