Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan fasilitas?
Pelajari tentang pemeliharaan fasilitas, manfaatnya, tantangan saat ini, dan cara memanfaatkan tren terbaru di bidang ini.
Berlangganan buletin IBM
orang berjalan melintasi jembatan di dalam gedung
Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan fasilitas?

Pemeliharaan fasilitas mengacu pada pengelolaan, perbaikan, dan pemeliharaan aset fisik dan infrastruktur yang sedang berlangsung di dalam suatu fasilitas, seperti gedung komersial, ruang kantor, atau lokasi industri. Ini melibatkan berbagai tugas, termasuk pemeliharaan preventif, pemeliharaan korektif, dan pemeliharaan umum, untuk memastikan bahwa fasilitas beroperasi secara efektif, efisien, dan aman.

Pemeliharaan fasilitas terkait dengan manajemen fasilitastetapi merupakan sub-disiplin tersendiri. Manajemen fasilitas melibatkan perencanaan strategis, koordinasi, dan pengawasan semua aspek operasi fasilitas di seluruh siklus hidupnya untuk memastikan bahwa fasilitas tersebut mendukung tujuan dan sasaran organisasi. Ini mencakup kegiatan seperti perencanaan ruang, manajemen sewa dan kontrak, penganggaran dan manajemen keuangan, manajemen energi, inisiatif keberlanjutan, dan manajemen vendor. 

Sementara manajemen fasilitas mencakup pendekatan yang lebih komprehensif dan strategis untuk mengelola fasilitas secara holistik untuk mencapai tujuan organisasi, pemeliharaan fasilitas berfokus lebih sempit pada tugas sehari-hari dalam memelihara fasilitas.

Ikuti tur IBM Maximo

Jelajahi IBM Maximo untuk mempelajari bagaimana data IoT, analitik, dan AI dapat membantu merampingkan operasi aset Anda.

Konten terkait

Berlangganan buletin IBM

Mengapa pemeliharaan fasilitas itu penting?

Pemeliharaan fasilitas penting karena sejumlah alasan. 

  • Operasi yang efisien: Pemeliharaan fasilitas secara teratur memastikan bahwa semua peralatan, sistem, dan infrastruktur berfungsi secara optimal, sehingga mengurangi risiko kerusakan, malfungsi, dan gangguan pada operasi. Ini membantu menjaga produktivitas, meminimalkan waktu henti dan memastikan kelancaran operasi.

  • Perlindungan aset: Fasilitas sering kali menyimpan aset berharga, seperti peralatan, mesin, dan sistem teknologi, yang membutuhkan perawatan yang tepat untuk memperpanjang masa pakainya dan melindunginya dari keausan. Pemeliharaan yang tepat dapat membantu mencegah perbaikan atau penggantian yang mahal, sehingga menjadikannya komponen penting dalam manajemen aset.

  • Keselamatan dan kepatuhan: Pemeliharaan fasilitas memainkan peran penting dalam memastikan keselamatan penghuni, pengunjung, dan publik. Inspeksi rutin terhadap sistem bangunan seperti keselamatan kebakaran, sistem listrik dan plumbing adalah penting. Penting juga untuk meninjau protokol untuk tugas-tugas berulang seperti pengendalian hama dan audit keamanan untuk mengidentifikasi dan mengatasi potensi bahaya, memastikan kepatuhan terhadap kode bangunan, peraturan, dan standar industri setempat.

  • Efisiensi energi: Banyak fasilitas mengkonsumsi sejumlah besar energi untuk pemanasan, pendinginan, pencahayaan dan operasi lainnya. Pemeliharaan yang tepat untuk unit dan saluran HVAC, sistem pencahayaan, dan peralatan yang memakan energi lainnya dapat membantu mengoptimalkan kinerjanya, mengurangi pemborosan energi, dan menurunkan biaya utilitas.

  • Estetika yang ditingkatkan: Fasilitas yang terawat dengan baik menciptakan kesan positif pada penghuni, pengunjung, dan pelanggan. Pengecatan rutin, pemeliharaan kebersihan, perbaikan tempat parkir, lansekap, dan tugas pemeliharaan properti lainnya membantu menjaga penampilan yang bersih, menarik, dan profesional, sehingga meningkatkan estetika dan citra fasilitas secara keseluruhan.

  • Kepatuhan terhadap peraturan: Fasilitas sering kali tunduk pada berbagai peraturan dan standar, seperti peraturan kesehatan dan keselamatan, peraturan lingkungan, dan kode bangunan. Persyaratan OSHA, misalnya, bertujuan untuk menyediakan lingkungan kerja yang aman. Pemeliharaan fasilitas yang tepat membantu memastikan kepatuhan terhadap peraturan ini, menghindari denda, hukuman, dan tanggung jawab hukum.

  • Keberlanjutan: Pemeliharaan fasilitas dapat mencakup inisiatif yang mendorong keberlanjutan, seperti peningkatan efisiensi energi, tindakan konservasi air, dan strategi pengurangan limbah. Upaya-upaya ini berkontribusi terhadap kelestarian lingkungan dan menunjukkan tanggung jawab sosial.

  • Memperpanjang umur aset: Pemeliharaan yang tepat dapat membantu memperpanjang masa pakai fasilitas dan peralatan, sehingga menunda kebutuhan penggantian atau peningkatan yang mahal. Hal ini dapat menghasilkan penghematan biaya dari waktu ke waktu, karena aset yang terpelihara dengan baik cenderung tidak memerlukan penggantian sebelum waktunya.

Contoh pemeliharaan fasilitas

Teknisi pemeliharaan dan manajer mereka bertanggung jawab untuk menjaga berbagai sistem yang membentuk fasilitas agar tetap berfungsi dengan baik. Ini mungkin termasuk contoh berikut:

  • Sistem kelistrikan: Memelihara pencahayaan, distribusi daya, panel surya, dan generator cadangan untuk memastikan waktu kerja, keamanan, dan efisiensi energi.

  • Sistem HVAC: Sistem pemanas, ventilasi, dan pendingin udara (HVAC) memerlukan penggantian filter, pembersihan, dan perbaikan secara teratur untuk memastikan fungsi yang tepat dan efisiensi energi.

  • Sistem perpipaan: Pipa, keran, toilet, dan saluran air pada akhirnya perlu dibersihkan atau diperbaiki untuk mencegah kebocoran, penyumbatan, atau yang lebih buruk lagi.

  • Pemeliharaan struktural: Dinding, atap, lantai, fondasi dan komponen struktural lainnya harus dipelihara untuk memastikan integritas dan keamanan struktural.

  • Sistem proteksi kebakaran: Alarm kebakaran, alat penyiram api, dan alat pemadam kebakaran harus dipelihara untuk memastikan semuanya berfungsi dengan baik dan sesuai dengan peraturan kebakaran.

  • Pemeliharaan: Ini termasuk perawatan area luar ruangan fasilitas, seperti lansekap, perawatan rumput dan pembersihan salju, untuk memastikan lingkungan yang aman dan menarik.

  • Sistem keamanan: Sistem keamanan, seperti sistem kontrol akses, kamera CCTV, dan alarm pencuri, harus dipelihara secara rutin untuk memastikan keamanan dan keselamatan fasilitas dan penghuninya.

  • Perbaikan dan pemeliharaan umum: Ini mencakup berbagai tugas pemeliharaan umum dan berbagai perbaikan rutin untuk menjaga kondisi dan penampilan fasilitas secara keseluruhan.

Apa saja komponen pemeliharaan fasilitas?

Skema pemeliharaan fasilitas yang komprehensif biasanya melibatkan beberapa jenis pemeliharaan. Komponen spesifik pemeliharaan dapat bervariasi tergantung pada jenis fasilitas, industri dan persyaratan organisasi, tetapi secara umum, komponen tersebut akan mencakup beberapa contoh berikut ini:

  • Pemeliharaan preventif: Ini melibatkan tugas inspeksi, pengujian, dan pemeliharaan terjadwal yang dilakukan secara berkala untuk mencegah kegagalan peralatan, mengurangi waktu henti, dan memperpanjang masa pakai aset. Tugas pemeliharaan preventif mungkin termasuk pembersihan, pelumasan, penyesuaian dan penggantian suku cadang untuk menjaga fasilitas dan peralatan dalam kondisi optimal.

  • Pemeliharaan korektif: Juga dikenal sebagai pemeliharaan reaktif, pemeliharaan ini berkaitan dengan perbaikan atau penggantian peralatan atau sistem yang gagal atau tidak berfungsi. Pemeliharaan korektif biasanya dimulai sebagai respons terhadap kegagalan atau kerusakan dan bertujuan untuk mengembalikan fasilitas ke operasi normal secepat mungkin.

  • Pemeliharaan prediktif: Hal ini melibatkan penggunaan data dan analitik tingkat lanjut untuk memprediksi kapan peralatan atau sistem akan mengalami kegagalan, sehingga tindakan pemeliharaan proaktif dapat dilakukan sebelum kegagalan terjadi. Pemeliharaan prediktif dapat membantu mencegah kegagalan yang tidak terduga, mengurangi waktu henti, dan mengoptimalkan jadwal dan sumber daya pemeliharaan.

  • Pemeliharaan darurat: Ini mencakup penanganan masalah pemeliharaan yang mendesak dan kritis yang memerlukan perhatian segera, seperti kerusakan peralatan, kebocoran, atau situasi darurat lainnya. Pemeliharaan darurat bertujuan untuk meminimalkan dampak kegagalan yang tidak terduga dan memastikan keselamatan personel dan penghuni.

  • Pemeliharaan rutin: Praktik ini mencakup tugas dan pemeriksaan rutin yang dilakukan setiap hari atau setiap minggu, seperti memeriksa dan mengisi bahan habis pakai, memantau kinerja peralatan, dan melakukan inspeksi visual untuk mengidentifikasi dan mengatasi potensi masalah sejak dini.

  • Pemeliharaan modal: Ini berkaitan dengan perbaikan besar, penggantian atau peningkatan aset modal yang biasanya direncanakan dan dianggarkan untuk jangka waktu yang lebih lama. Pemeliharaan modal dapat mencakup proyek renovasi atau perbaikan, penggantian peralatan yang sudah ketinggalan zaman atau peningkatan untuk mematuhi peraturan atau standar yang berubah.

  • Pemeliharaan kepatuhan: Fasilitas harus menjaga kepatuhan terhadap peraturan, kode, standar, dan kebijakan yang berlaku. Pemeliharaan kepatuhan dapat mencakup inspeksi, pengujian, dokumentasi, dan pelaporan rutin untuk memastikan bahwa fasilitas memenuhi persyaratan hukum, keselamatan, dan lingkungan.

  • Manajemen vendor: Hubungan dengan vendor yang menyediakan layanan pemeliharaan dan persediaan harus dijaga. Hal ini melibatkan pengelolaan hubungan dan kontrak dengan vendor, pemasok, dan kontraktor eksternal. Manajemen vendor mencakup tugas-tugas seperti pengadaan, negosiasi kontrak, pemantauan kinerja, dan koordinasi aktivitas vendor.

  • Pencatatan dan dokumentasi: Hal ini mencakup penyimpanan catatan, dokumentasi, dan laporan yang komprehensif terkait aktivitas pemeliharaan, termasuk perintah kerja, inspeksi, perbaikan, jaminan, dan riwayat pemeliharaan. Pencatatan yang tepat membantu melacak tugas pemeliharaan, pelaporan kepatuhan, dan analisis data pemeliharaan untuk peningkatan berkelanjutan.

  • Pelatihan dan pengembangan: Pekerja pemeliharaan fasilitas internal harus dilatih dan ditingkatkan keterampilannya dengan pengetahuan dan sertifikasi terbaru. Program pelatihan dan pengembangan membantu memastikan bahwa orang-orang yang melakukan pekerjaan pemeliharaan kompeten dan mengikuti perkembangan praktik, teknologi, dan peraturan industri terbaru.

Mengelola dan mengoordinasikan komponen-komponen ini dengan baik sangat penting untuk menjaga fasilitas dalam kondisi optimal, memastikan operasi yang efisien dan memperpanjang masa pakainya.

Bagaimana melakukan pemeliharaan fasilitas

Menyiapkan rencana pemeliharaan fasilitas melibatkan beberapa langkah penting untuk memastikan bahwa fasilitas dipelihara dengan baik dan dioperasikan secara efisien. Berikut adalah langkah-langkah umum untuk membuat rencana yang solid:

  1. Menilai kondisi saat ini: Lakukan penilaian menyeluruh terhadap fasilitas yang ada untuk menentukan kondisi saat ini. Hal ini dapat melibatkan pelaksanaan inspeksi, audit, dan penilaian terhadap semua sistem, peralatan, dan infrastruktur untuk mengidentifikasi kebutuhan pemeliharaan atau area yang memerlukan perbaikan.

  2. Tetapkan tujuan dan sasaran pemeliharaan: Tetapkan tujuan dan sasaran pemeliharaan yang jelas dan terukur yang selaras dengan tujuan organisasi secara keseluruhan. Hal ini dapat mencakup peningkatan keandalan peralatan, mengurangi waktu henti, memperpanjang masa pakai aset, meningkatkan keselamatan, dan mengoptimalkan efisiensi energi.

  3. Kembangkan strategi pemeliharaan: Berdasarkan penilaian dan tujuan yang telah ditetapkan, kembangkan strategi pemeliharaan yang menguraikan pendekatan, metode, dan sumber daya yang diperlukan untuk pemeliharaan yang efektif. Hal ini dapat mencakup pemeliharaan preventif, pemeliharaan korektif, pemeliharaan prediktif, dan strategi pemeliharaan berbasis kondisi, serta alokasi sumber daya, penjadwalan, dan penentuan prioritas tugas pemeliharaan.

  4. Buat jadwal pemeliharaan: Kembangkan jadwal pemeliharaan yang menguraikan frekuensi dan waktu pelaksanaan tugas pemeliharaan, dengan mempertimbangkan tingkat kekritisan peralatan atau sistem, kebutuhan operasional, dan sumber daya yang tersedia. Jadwal ini harus fleksibel dan dapat disesuaikan berdasarkan perubahan kebutuhan dan prioritas.

  5. Menetapkan prosedur pemeliharaan: Kembangkan prosedur pemeliharaan yang jelas dan komprehensif yang menguraikan petunjuk langkah demi langkah untuk melakukan tugas pemeliharaan, termasuk tindakan pencegahan keselamatan, peralatan dan perlengkapan yang diperlukan, dan persyaratan dokumentasi. Prosedur-prosedur ini harus distandarisasi dan dikomunikasikan kepada tim pemeliharaan untuk pelaksanaan yang konsisten.

  6. Alokasikan sumber daya: Tentukan sumber daya yang diperlukan untuk melaksanakan rencana pemeliharaan, termasuk personel, peralatan, peralatan, bahan, dan anggaran. Memastikan bahwa sumber daya yang memadai dialokasikan untuk mendukung kegiatan pemeliharaan yang direncanakan, dan membangun sistem untuk melacak dan mengelola pemanfaatan sumber daya.

  7. Menerapkan dan memantau: Menerapkan rencana pemeliharaan dan memantau efektivitasnya. Tinjau dan perbarui rencana secara teratur berdasarkan umpan balik, metrik kinerja, dan persyaratan yang berubah. Melacak dan mengukur kinerja pemeliharaan secara terus menerus terhadap tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan untuk memastikan bahwa rencana tersebut dijalankan secara efektif.

  8. Dokumentasi dan pelaporan: Buat sistem untuk mendokumentasikan semua aktivitas pemeliharaan, termasuk perintah kerja, inspeksi, perbaikan, dan informasi relevan lainnya. Membuat laporan secara teratur mengenai aktivitas pemeliharaan, biaya, dan kinerja untuk memberikan wawasan dalam pengambilan keputusan dan peningkatan berkelanjutan.

  9. Peningkatan berkelanjutan: Terus mengevaluasi dan meningkatkan rencana pemeliharaan berdasarkan umpan balik, data, dan pelajaran yang diperoleh. Mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dan menerapkan tindakan perbaikan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi program pemeliharaan.

Tantangan dalam pemeliharaan fasilitas

Pemeliharaan fasilitas dapat menghadirkan berbagai tantangan yang mungkin dihadapi oleh manajer fasilitas dan staf pemeliharaan. Beberapa tantangan umum meliputi:

  • Keterbatasan anggaran: Sumber daya keuangan yang terbatas dapat memengaruhi kemampuan untuk melaksanakan tugas pemeliharaan yang diperlukan, membeli suku cadang atau peralatan pengganti, atau mempekerjakan personel pemeliharaan yang terampil. Menyeimbangkan anggaran sambil memenuhi persyaratan pemeliharaan dapat menjadi tantangan konstan bagi manajer fasilitas.

  • Infrastruktur yang menua: Banyak fasilitas yang memiliki infrastruktur yang menua, termasuk bangunan, sistem dan peralatan. Infrastruktur yang menua dapat menimbulkan tantangan dalam hal peningkatan kebutuhan perawatan, biaya perbaikan yang lebih tinggi, dan kesulitan dalam menemukan suku cadang pengganti. Mungkin juga diperlukan upaya dan investasi tambahan untuk memastikan bahwa fasilitas dipertahankan pada standar kinerja yang optimal.

  • Kompleksitas teknologi: Fasilitas saat ini sering dilengkapi dengan teknologi yang kompleks dan canggih, seperti sistem HVAC, sistem keamanan dan sistem otomasi bangunan. Mengelola dan memelihara teknologi canggih ini dapat menjadi tantangan, membutuhkan pengetahuan teknis, pelatihan, dan sumber daya khusus. Mengikuti kemajuan teknologi yang berkembang pesat juga bisa menjadi tantangan.

  • Alokasi sumber daya: Mengalokasikan sumber daya dengan benar, termasuk personel, peralatan, bahan, dan waktu, sangat penting untuk pemeliharaan fasilitas yang efektif. Namun, alokasi sumber daya dapat menjadi tantangan, terutama ketika ada prioritas yang bersaing, permintaan tinggi untuk layanan pemeliharaan atau sumber daya terbatas yang tersedia. Memastikan bahwa sumber daya yang tepat tersedia pada waktu yang tepat dapat menjadi tantangan konstan.

  • Pemeliharaan reaktif vs proaktif: Tantangan lain dalam pemeliharaan fasilitas adalah menemukan keseimbangan yang tepat antara pemeliharaan reaktif dan proaktif. Pemeliharaan reaktif, di mana perbaikan dilakukan setelah terjadi kegagalan atau kerusakan, dapat menjadi mahal dan mengganggu operasi. Di sisi lain, pemeliharaan proaktif, seperti pemeliharaan preventif dan prediktif, membutuhkan perencanaan, penjadwalan, dan pelaksanaan yang cermat untuk mencegah kegagalan dan memastikan kinerja yang optimal. Mencapai keseimbangan yang tepat bisa jadi sulit, tetapi solusi perangkat lunak dapat membantu.

  • Koordinasi dan komunikasi: Pemeliharaan fasilitas sering kali melibatkan koordinasi dan komunikasi di antara berbagai pemangku kepentingan, termasuk manajer fasilitas, staf pemeliharaan, vendor, kontraktor, dan personel lainnya. Komunikasi dan koordinasi yang efektif bisa jadi sulit, terutama di fasilitas besar atau operasi multi-lokasi, ketika banyak tugas, permintaan kerja, jadwal, dan tim perlu dikelola secara bersamaan.

  • Keterampilan dan pelatihan tenaga kerja: Mempertahankan tenaga kerja yang terampil dan terlatih sangat penting untuk pemeliharaan fasilitas yang efektif. Namun, menemukan personel pemeliharaan yang berkualitas dan berpengalaman, memberikan pelatihan berkelanjutan dan mengikuti standar industri dan praktik terbaik dapat menjadi tantangan, terutama di pasar kerja yang kompetitif.

  • Tanggap darurat: Tim pemeliharaan fasilitas mungkin perlu merespons situasi darurat, seperti kegagalan peralatan, bencana alam, atau kejadian tak terduga lainnya. Mengelola tanggap darurat, mengoordinasikan sumber daya, dan memastikan keselamatan personel dan penghuni bisa jadi sulit, terutama dalam situasi dengan tekanan tinggi yang membutuhkan pengambilan keputusan dan tindakan cepat.

 

Mengatasi tantangan ini membutuhkan perencanaan yang matang, komunikasi yang efektif, manajemen sumber daya, keahlian teknis, dan pendekatan proaktif terhadap pemeliharaan fasilitas. Memanfaatkan teknologi, menerapkan praktik terbaik, dan terus meningkatkan proses pemeliharaan dapat membantu mengatasi tantangan ini dan memastikan bahwa fasilitas dipelihara dengan baik dan beroperasi secara efisien.

 

Tren terkini dalam pemeliharaan fasilitas

Pemeliharaan fasilitas terus berkembang dengan tren dan praktik baru. Berikut beberapa tren saat ini:

  • Integrasi teknologi: Teknologi terus memainkan peran penting dalam pemeliharaan fasilitas. Terdapat peningkatan penggunaan Sistem Manajemen Pemeliharaan Terkomputerisasi (CMMS) dan perangkat lunak Manajemen Fasilitas Berbantuan Komputer (CAFM), yang menyediakan kemampuan canggih untuk perencanaan, penjadwalan, pelacakan, dan pelaporan pemeliharaan. Perangkat dan sensor Internet of Things (IoT) juga digunakan untuk mengumpulkan data waktu nyata tentang kinerja dan kondisi peralatan, sehingga memungkinkan pemeliharaan prediktif dan pemantauan jarak jauh.

  • Pemeliharaan prediktif dan berbasis kondisi: Pemeliharaan prediktif dan pemeliharaan berbasis kondisi semakin populer karena memungkinkan pemeliharaan proaktif daripada reaktif. Dengan memanfaatkan data dari perangkat IoT, sensor, dan sumber lainnya, perusahaan dapat memprediksi dan mengidentifikasi potensi kebutuhan pemeliharaan berdasarkan kondisi aktual dan kinerja aset. Pendekatan ini dapat membantu mengurangi waktu henti, memperpanjang masa pakai peralatan, dan mengoptimalkan jadwal perawatan.

  • Keberlanjutan dan efisiensi energi: Praktik berkelanjutan dan efisiensi energi menjadi semakin penting dalam pemeliharaan fasilitas. Organisasi mengadopsi standar bangunan hijau, menerapkan langkah-langkah hemat energi seperti pencahayaan LED, sistem HVAC pintar dan sumber energi terbarukan, serta berfokus pada pengurangan dan daur ulang limbah. Praktik pemeliharaan fasilitas yang berkelanjutan tidak hanya berkontribusi pada pelestarian lingkungan tetapi juga menghasilkan penghematan biaya dan peningkatan kinerja keberlanjutan.

  • Outsourcing dan manajemen vendor: Banyak organisasi memilih layanan pemeliharaan fasilitas outsourcing ke vendor khusus untuk mendapatkan keahlian, mengurangi biaya, dan meningkatkan kualitas layanan. Manajemen vendor yang efektif dan praktik pengadaan yang efektif, termasuk negosiasi kontrak, pemantauan kinerja, dan pemilihan vendor berdasarkan indikator kinerja utama (KPI), semakin penting.

  • Pengambilan keputusan berdasarkan data: Pemeliharaan fasilitas semakin mengandalkan pengambilan keputusan berbasis data. Organisasi memanfaatkan data dari berbagai sumber, seperti CMMS, perangkat IoT, dan perangkat lunak pemeliharaan lainnya, untuk melacak dan menganalisis kinerja aset, aktivitas pemeliharaan, biaya, dan metrik lainnya. Pendekatan berbasis data ini memungkinkan organisasi untuk membuat keputusan yang tepat, mengoptimalkan strategi pemeliharaan, dan terus meningkatkan praktik pemeliharaan fasilitas.

  • Manajemen tenaga kerja yang lebih baik: Manajemen tenaga kerja mendapatkan perhatian dalam pemeliharaan fasilitas. Hal ini mencakup penjadwalan yang efektif, alokasi sumber daya, dan manajemen keterampilan untuk memastikan bahwa personel yang tepat dengan keterampilan yang tepat tersedia saat dibutuhkan. Alat dan teknik manajemen tenaga kerja, termasuk aplikasi seluler, komunikasi waktu nyata, dan program pelatihan, diadopsi untuk merampingkan operasi dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja.

Solusi terkait
Manajemen aset IBM Tririga®  Application Suite

Kelola portofolio real estat di seluruh masa pakainya dengan manajemen aset yang cerdas dan sistem manajemen tempat kerja terintegrasi (IWMS)

Ketahui lebih lanjut

Manajemen aset IBM Maximo Application Suite

Manajemen aset cerdas, pemantauan, pemeliharaan prediktif, dan keandalan dalam satu platform

Ketahui lebih lanjut Ikuti tur IBM Maximo

Manajemen aset Perangkat lunak dan solusi manajemen fasilitas

Gunakan data, IoT, dan AI untuk menata ulang dan menggunakan kembali ruang sambil memenuhi kebutuhan yang selalu berubah di seluruh fasilitas Anda

Ketahui lebih lanjut

Sumber daya Apa yang dimaksud dengan manajemen fasilitas?

Manajemen fasilitas membantu memastikan fungsionalitas, kenyamanan, keamanan, dan efisiensi bangunan dan lahan, infrastruktur, dan real estat.

Apa yang dimaksud dengan CMMS?

Singkatan dari sistem manajemen pemeliharaan terkomputerisasi, CMMS adalah perangkat lunak yang membantu mengelola aset, menjadwalkan pemeliharaan, dan melacak perintah kerja.

Apa itu manajemen aset perusahaan (EAM)?

Manajemen aset perusahaan (EAM) menggabungkan perangkat lunak, sistem, dan layanan untuk membantu memelihara, mengontrol, dan mengoptimalkan kualitas aset operasional di sepanjang siklus hidupnya.

Membangun kecerdasan buatan ke dalam bangunan

Pelajari bagaimana perangkat digital memberikan wawasan tentang bangunan, mulai dari infrastruktur dan penggunaan energinya hingga pengalaman keseluruhan penghuninya.

Tempat kerja berbasis aktivitas

Para pemberi kerja memikirkan kembali tempat kerja sebagai sebuah tujuan, tempat yang ingin dikunjungi orang, dan hal ini dimulai dengan menyediakan sesuatu yang tidak dimiliki karyawan di tempat lain.

Ambil langkah selanjutnya

Optimalkan aset perusahaan Anda dengan Maximo Application Suite. Ini adalah platform tunggal berbasis cloud terintegrasi yang menggunakan AI, IoT, dan analitik untuk mengoptimalkan kinerja, memperpanjang siklus hidup aset, serta mengurangi waktu henti dan biaya operasional.

Jelajahi IBM Maximo