Beranda Page Title FlowFactor Bagaimana modernisasi aplikasi dan otomatisasi mendorong nilai
FlowFactor menggunakan IBM WebSphere Hybrid Edition untuk meningkatkan efisiensi secara dramatis
Rekan kerja mendiskusikan program komputer di kantor

Akankah otomatisasi mengambil alih pekerjaan kita? Ini adalah pertanyaan yang selalu dijawab oleh FlowFactor dalam pekerjaannya dengan berbagai perusahaan yang ingin memodernisasi operasi agar dapat mengikuti - atau tetap menjadi yang terdepan.

Dan karena FlowFactor mengimplementasikan solusi modernisasi dan otomatisasi aplikasi IBM® untuk membantu organisasi mencapai tingkat efisiensi dan fleksibilitas yang baru, FlowFactor memiliki jawaban yang jelas untuk pertanyaan tersebut:

Tidak, otomatisasi tidak akan mengambil pekerjaan Anda. Ini akan membuat mereka menjadi lebih baik.

Johan Janssen dan Kilian Niemegeerts, Managing Partner dan Co-founder FlowFactor, baru-baru ini bekerja sama dengan penyedia layanan transportasi umum di Eropa yang mencakup hampir 200 juta kilometer rute di wilayah yang padat penduduknya. Proyek ini merupakan contoh yang baik dari permintaan besar yang dihadapi FlowFactor di pasar saat ini, di mana setiap organisasi besar, tampaknya, ingin memodernisasi dan mengotomatisasi demi efisiensi dan kelincahan yang lebih besar tetapi memiliki aplikasi besar dan lama yang sangat penting bagi bisnis yang tidak mudah mengakomodasi otomatisasi.

Modernisasi aplikasi

 

FlowFactor menggunakan solusi IBM untuk membantu penyedia layanan angkutan umum memodernisasi 65 aplikasi

Penyebaran yang lebih cepat

 

Modernisasi dan otomatisasi aplikasi mengurangi waktu siklus penerapan penuh sebesar > 99% dari hingga satu bulan menjadi sekitar sat u jam

Penyedia transportasi ini memiliki 65 aplikasi, berdasarkan versi lama perangkat lunak Java Enterprise Edition, yang berjalan pada platform IBM WebSphere® Application Server tradisional. Proses penyebaran secara manual berarti bahwa rilis aplikasi baru membutuhkan waktu hingga delapan minggu. Selain itu, tim pengembangan dan operasi yang terpisah-pisah menciptakan risiko kesalahan dan pengerjaan ulang yang lebih besar.

Janssen dan Niemegeerts bekerja secara langsung dengan pelanggan. "Mereka mengerahkan semuanya secara manual, dan tidak ada lingkungan pengembangan terintegrasi," jelas Niemegeerts. "Jadi pertama tim pengembang mengembangkan aplikasi atau fitur baru. Dan kemudian setelah mengujinya pada sistem mereka sendiri, mereka melemparkannya ke dinding ke tim Ops dengan serangkaian instruksi dalam dokumen Word, kadang-kadang hingga 20 halaman. Dan itu adalah dokumen per aplikasi, untuk 65 aplikasi. Kesalahan dibuat dengan sangat mudah.”

Bagi FlowFactor, misinya sudah tidak asing lagi. Hal ini diperlukan untuk membantu pelanggan memodernisasi dan mengkontainerisasi aplikasinya, menciptakan fleksibilitas yang lebih besar yang akan mengatur otomatisasi proses-proses utama. Dan perlu membantu penyedia transportasi untuk mempelajari cara memanfaatkan kemampuan baru ini.

Segera setelah kami mulai mengirimkan beberapa kandidat pertama dari aplikasi yang dimodernisasi, mereka melihat keuntungannya. Mereka melihat semakin cepat waktu penerapannya, semakin kecil dampaknya. Tidak diperlukan jendela pemeliharaan yang lama untuk menerapkan aplikasi baru. Kilian Niemegeerts Managing Partner and Co-founder FlowFactor
Modernisasi + Otomasi = Fleksibilitas & Efisiensi

Untuk fase modernisasi aplikasi dari proyek ini, FlowFactor menggunakan tiga komponen utama untuk mengubah aplikasi perusahaan transit menjadi arsitektur modular dan terkontainerisasi:

  • Perangkat lunak IBM Transformation Advisor memindai aplikasi dan konfigurasi serta merekomendasikan langkah-langkah untuk memodernisasi aplikasi dari WebSphere Application Server tradisional ke runtime IBM WebSphere Liberty yang ringan dan cloud-native dalam kontainer. Meskipun jumlah langkah per aplikasi menciptakan kesan bahwa tugas itu besar dan menakutkan, FlowFactor menggunakan pengalamannya untuk mengidentifikasi kode umum di banyak aplikasi, sehingga memungkinkan untuk digunakan kembali. Jadi, setelah memodernisasi aplikasi pertama, sisanya hanya memerlukan sedikit pekerjaan.
  • IBM WebSphere Liberty menyediakan runtime aplikasi ringan yang ideal untuk menjalankan aplikasi yang telah dimodernisasi dalam lingkungan cloud hibrida yang terkontainerisasi. (Transformation Advisor, WebSphere Liberty, dan WebSphere tradisional semuanya tersedia dalam IBM WebSphere Hybrid Edition).
  • Platform Red Hat® OpenShift® (tautan berada di luar ibm.com) dan Open Liberty Operator menyediakan otomatisasi penyebaran dan orkestrasi kontainer, merampingkan otomatisasi alur kerja antara lingkungan pengembangan, pengujian, dan produksi.

FlowFactor juga merekayasa ulang pipa pembangunan pelanggan, menciptakan proses yang terstandardisasi dan dapat digunakan kembali. Dari sana, tim menerapkan perangkat lunak otomasi Jenkins sumber terbuka secara menyeluruh, mulai dari proses pembangunan awal hingga penerapan produksi. Berkat arsitektur aplikasi yang baru, perangkat lunak Jenkins dapat mengotomatiskan pergerakan kode yang terkontainerisasi di seluruh siklus hidup perangkat lunak.

Namun semua itu hanyalah sebagian dari proyek.

Dalam transportasi umum, mengajak orang bergabung adalah bagian yang sederhana. Dalam modernisasi aplikasi, ini bisa menjadi bagian yang sulit. Menerapkan teknologi yang mengotomatiskan proses adalah satu hal; Ini adalah hal lain untuk membuat orang mengembangkan cara mereka bekerja dengan cara yang akan mendapatkan nilai maksimal dari otomatisasi.

FlowFactor diperlukan untuk membantu perusahaan transportasi mengubah budayanya untuk merangkul otomatisasi dan mengadopsi praktik DevOps.

"Tentunya pada pelanggan besar yang lebih tradisional dan pemerintah, hal ini merupakan topik yang sensitif," jelas Niemegeerts. Para insinyur dan pihak-pihak lain yang memiliki keahlian dalam proses yang ada mengajukan pertanyaan serius: Akankah perubahan drastis seperti itu merusak apa yang sebenarnya sudah berjalan dengan baik? Akankah pekerjaan mereka diotomatisasi begitu saja?

"Hal utama di sana," kata Niemegeerts, "adalah kita perlu menemukan keseimbangan, untuk mengotomatisasi banyak hal dan tetap melibatkan para insinyur asli dan menjelaskan kepada mereka apa yang akan tetap sama. Kami menunjukkan kepada mereka bahwa pekerjaan mereka tidak pernah benar-benar diganti, mereka hanya diubah. Bagian yang paling penting adalah, mereka akan melakukan bagian yang lebih menarik dari pekerjaan mereka lebih sering dan bukan hal-hal yang berulang-ulang. Ini memberi mereka waktu untuk memecahkan masalah lebih banyak, untuk menyelidiki lebih banyak, untuk berinovasi lebih banyak.”

Niemegeerts melanjutkan: "Segera setelah kami mulai mengirimkan beberapa kandidat pertama dari aplikasi yang dimodernisasi, mereka melihat keuntungannya. Mereka melihat semakin cepat waktu penerapannya, semakin kecil dampaknya. Tidak perlu waktu pemeliharaan yang lama untuk menerapkan aplikasi baru."

Dan DevOps menjadi cara untuk mendapatkan hasil maksimal dari proses yang lebih cepat dan lebih fleksibel. Di sinilah tim yang sebelumnya terpisah-pisah belajar menyeimbangkan tanggung jawab mereka dan berkolaborasi dengan lebih efisien dan lebih gesit. Seperti yang dijelaskan Janssen: "Di masa lalu, ketersediaan aplikasi adalah tanggung jawab tim infrastruktur. Sekarang, ketika tim infrastruktur melihat bahwa tim pengembangan bertanggung jawab untuk membawa stabilitas - bukan hanya fitur baru - ke dalam produksi, pergeseran pikiran dimulai dan prosesnya benar-benar mulai berjalan dan memberikan aplikasi baru."

Sedangkan untuk sisi pengembangan, kata Janssen, "Tim pengembangan mendapatkan lebih banyak kekuatan. Mereka sekarang bisa menerapkannya kapan pun mereka mau, di lingkungan mana pun."

Semuanya dilakukan secara otomatis. Di mana mereka biasanya menerapkan semuanya secara manual, kini mereka tidak memiliki langkah manual lagi, kecuali hanya dengan mengklik sebuah tombol. Kilian Niemegeerts Managing Partner and Co-founder FlowFactor
Akselerasi dramatis dan penghematan waktu

Ketika penyedia transportasi bergabung dengan modernisasi, otomatisasi, dan DevOps, peningkatannya sangat dramatis.

Peningkatan infrastruktur yang dulunya membutuhkan waktu berbulan-bulan, kini tidak lebih dari satu atau dua hari. Siklus penerapan penuh yang memakan waktu hingga satu bulan dapat diselesaikan dalam waktu sekitar satu jam. Dan penerapan tunggal yang membutuhkan waktu berjam-jam menjadi hanya beberapa menit saja.

"Semuanya otomatis," kata Niemegeerts. "Di mana mereka biasa menyebarkan semuanya secara manual, mereka tidak memiliki langkah manual lagi, kecuali untuk mengklik tombol."

Janssen menjelaskan kepuasan di semua tingkat organisasi. Para pengembang bisa menyelesaikan lebih banyak pekerjaan dalam waktu yang lebih singkat, tim operasional mendapatkan dukungan yang lebih besar dalam memastikan stabilitas, dan di atas keduanya, "para pemimpin bisnis senang dengan seberapa cepat mereka bisa menghadirkan aplikasi dan fitur baru."

logo flowfactor
Tentang FlowFactor

FlowFactor (tautan berada di luar ibm.com), yang berbasis di Kontich, Belgia, menyediakan layanan terkelola dan solusi untuk membantu organisasi di berbagai industri mengotomatisasi DevOps guna mempercepat waktu ke pasar. FlowFactor adalah Mitra Bisnis IBM dan anggota Cronos Group.

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Baca PDF Hera
Bagaimana AI dapat membantu mengurangi limbah TPA
Baca studi kasus
GBM
Kemampuan TI baru untuk pasar negara berkembang
Baca studi kasus
CDG Prévoyance
Fondasi untuk masa depan
Baca studi kasus
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2021. IBM Corporation, IBM Cloud, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, November 2021.

IBM, logo IBM, ibm.com, dan WebSphere adalah merek dagang dari International Business Machines Corp., terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia.Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang dari IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web pada "Informasi hak cipta dan merek dagang" di ibm.com/trademark.

Red Hat® dan OpenShift® adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Red Hat, Inc. atau anak perusahaannya di Amerika Serikat dan negara lain.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.