Pada saat-saat kritis, masalah hidup, mati, dan data
COVID Critical Care Consortium bekerja sama dengan IBM untuk melawan pandemi

“Kami tidak tahu harus berbuat apa!” Ini adalah enam kata yang tidak ingin didengar oleh dokter perawatan intensif. Namun pada awal tahun 2020, ketika laporan tentang infeksi virus corona jenis baru sampai ke telinga Prof. John Fraser, dia mendengar kata-kata yang mengganggu ini dengan frekuensi yang mengkhawatirkan.

"Kami mendengar dari rekan-rekan yang mengatakan bahwa hal ini tidak tampak seperti wabah," kata Prof. Fraser, Profesor dan Direktur Kelompok Penelitian Perawatan Kritis di The University of Queensland (UQ) di Brisbane, Australia. "Paru-parunya bekerja secara berbeda. Pasien mengalami gagal ginjal dan mengigau yang aneh. Teman dan kolega dari seluruh wilayah Asia-Pasifik, yang kelelahan setelah melakukan perjalanan, menelepon saya setiap malam dan bertanya, 'Apa yang akan Anda lakukan dalam situasi seperti ini?"

Pada saat itu, Prof. Fraser tidak memiliki apa-apa untuk ditawarkan. Dia belum pernah melihat penyakit itu sebelumnya. Kurangnya informasi perawatan klinis untuk infeksi COVID-19—sebagaimana virus itu sekarang disebut—mengguncangnya sampai ke intinya. “Rasa impotensi intelektual benar-benar menyatukan kita,” kata Prof. Fraser. “Kami harus melakukan sesuatu sekarang, sebelum vaksin dan perawatan datang. Bagaimana kita bisa membantu teman-teman kita merawat yang paling sakit kritis?”

Pada awalnya, ketika pandemi COVID-19 menyebar dari satu negara ke negara lain, dokter ruang gawat darurat dan ICU mengandalkan sumber informasi pengobatan yang berbeda-beda. Ini termasuk setumpuk spreadsheet, jurnal medis, berbagai sumber daya online dan, seperti biasa, konsultasi langsung dengan kolega di berbagai grup media sosial yang terbentuk dengan cepat. Namun, masalah dengan sumber daya referensi klinis yang ada dan sudah ketinggalan zaman segera terlihat.

50+ negara

 

370+ rumah sakit dan pusat medis yang berpartisipasi di 50+ negara

Database pasien

 

Database pasien ICU COVID-19 yang terdiri dari 3.600+ kasus yang tidak teridentifikasi

Rasanya seperti balapan di jalan raya dengan kecepatan tinggi dengan ibu Anda yang sakit di kursi belakang dan dokter yang mengemudi dengan mata tertutup... karena dia tidak pernah melihat kondisi ini. John Fraser Profesor dan Direktur, Critical Care Research Group The University of Queensland

Dalam lingkungan ICU yang serba cepat, seringkali tidak ada cukup waktu bagi dokter untuk menelusuri informasi spesifik yang diperlukan untuk setiap kasus pasien. Karena kebaruan penyakit ini, database pengobatan seringkali tidak lengkap, dan banyak database disiapkan untuk akademisi yang mengerjakan jadwal penelitian, bukan dokter yang terus-menerus menanggapi "Stat!" di lantai ICU.

Namun kemudian, solusi datang pada Prof. Fraser. “Saya menyadari ada senjata yang bisa kami gunakan karena sudah ada 20.000 catatan pasien perawatan intensif di luar sana,” katanya. “Jika kami bisa menyatukan data ini, hal ini akan sangat membantu kami.”

Pada awal tahun 2020, COVID Critical Care Consortium (COVID Critical) meluncurkan studi penelitian Extra-Corporeal Membrane Oxygenation for 2019 novel Coronavirus Acute Respiratory Disease (ECMOCARD) tahun 2019. ECMOCARD mempelajari perawatan dan hasil dari pasien COVID-19 di rumah sakit yang berpartisipasi. Database ECMOCARD adalah repositori global terbesar untuk informasi pasien ICU COVID-19 dan telah disahkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Kini, database tersebut mencakup lebih dari 3500 pendaftaran pasien yang memenuhi syarat dan mendukung analisis statistik untuk manuskrip yang dipimpin oleh para kolega di Queensland University of Technology (QUT).

Memanfaatkan kekuatan data

Ketika bangsal ICU di seluruh dunia mulai penuh dengan pasien COVID-19, data tentang perawatan dan hasil pasien tumbuh sesuai. "Tetapi pemahaman kami tidak tumbuh karena kami tidak dapat memanfaatkan kekuatan semua sumber data yang terpisah dan berbeda ini," kata Prof. Fraser. "Melihat silo regional dan nasional tempat informasi ini disimpan, kami bertanya, 'Bagaimana kita bisa mendapatkan gambaran yang lebih baik dan pemahaman yang lebih baik?'"

Fraser melihat tantangan ini sebagai sebuah teka-teki yang harus dipecahkan. "Jika Anda memiliki ribuan data yang tersebar di seluruh dunia di tempat yang berbeda, Anda tidak bisa melihat gambarannya," katanya. "Tetapi jika kita menyatukan potongan-potongan teka-teki tersebut, kita bisa melihat sebuah bentuk gambar."

Ketika pandemi COVID-19 melanda kawasan Asia Pasifik, Prof. Fraser sedang melakukan penelitian untuk mencari cara yang lebih baik dalam mengawetkan jantung yang didonorkan selama transportasi. Dia segera mengembangkan idenya untuk membuat database perawatan COVID-19 yang dirancang untuk dokter ICU. Pada bulan Maret 2020, Prof. Fraser mendiskusikan proyek ini dengan media Australia. Tak lama kemudian, tim IBM di Brisbane, Australia melihat berita tersebut di koran lokal dan menghubungi untuk mencari tahu bagaimana IBM dapat membantu inisiatif COVID Critical Prof. Fraser.

Pada awalnya, Prof. Fraser dan timnya menerima lebih dari 1.000 pertanyaan email per hari dari seluruh dunia. Beliau juga memulai serangkaian telekonferensi video mingguan yang dihadiri oleh ratusan dokter global untuk menentukan jenis alat informasi perawatan apa yang paling berguna dalam lingkungan ICU.

Desain dan penemuan

Dua peneliti desain IBM iX dari Sydney, Australia memprakarsai penemuan desain melalui "Empathy Safari" untuk memahami skenario yang terjadi di hadapan para dokter dalam panggilan ini. Para peneliti memutar kembali temuan mereka kepada kelompok untuk memastikan bahwa seluruh arketipe dan wilayah telah tercakup.

Awalnya, IBM diminta untuk menyempurnakan prototipe "penelitian kesehatan" yang sudah ada, yang dikembangkan oleh tim akademisi di Fakultas Sains The University of Queensland. Dasbor ini menggunakan ribuan baris kode untuk mengkurasi data, dan sementara itu meletakkan dasar penting, dasbor ini lebih cocok untuk peneliti dengan lebih banyak waktu untuk meneliti dan mengedit data dalam jumlah besar. Untuk dokter ICU yang kurang tidur yang bekerja 14 hingga 18 jam sehari, berturut-turut, diperlukan tampilan dasbor jenis baru. Data yang dibutuhkan untuk muncul dengan cepat dan dikonsumsi di samping tempat tidur oleh dokter yang dibebani oleh Alat Pelindung Diri (APD) yang membutuhkan waktu 20 menit untuk dipakai dan dilepas.

Menggunakan IBM Enterprise Design Thinking™ dan metodologi tangkas, Prof. Fraser, COVID Critical, dan desainer IBM iX dengan cepat mulai membentuk wawasan utama dari penelitian mereka. Para dokter menetapkan "Pernyataan Bukit" berikut yang mengarahkan pembangunan dasbor dari awal hingga penerapan:

"Sebagai seorang dokter ICU di samping tempat tidur, atau pada rapat siang hari, saya ingin dapat memasukkan data pasien yang tidak teridentifikasi yang terkait dengan tanggal pencapaian utama dari aliran pasien ICU, dan membandingkannya dengan hasil agregat COVID-19 dari seluruh dunia, dengan memfilter berdasarkan hal-hal spesifik seperti negara yang mirip dengan negara saya, kelompok usia, tingkat keparahan penyakit, terapi utama, atau penyakit penyerta yang mirip dengan pasien saya."

Selama fase penemuan desain Empathy Safari, IBM merekomendasikan pandangan yang tidak bias tentang seperti apa pengalaman dunia nyata bagi para dokter di ICU dan informasi apa yang mereka butuhkan di ujung jari mereka. Selama perancangan dasbor, COVID Critical mempertimbangkan hambatan bahasa dan pengalaman dokter terkait perbedaan antara negara berpenghasilan tinggi, rendah, dan menengah. COVID Critical juga menciptakan istilah tersebut: "Kami membangun data tanpa batas. Kalau kita tidak bisa bepergian, kenapa data kita tidak bisa?”

Dasbor untuk beberapa perangkat

"Kami memutuskan bahwa dasbor yang dinamis di berbagai perangkat akan menjadi cara termudah dan tercepat untuk memperbarui informasi setiap hari dan memandu para dokter dalam mengambil keputusan," ujar Prof. Fraser. "Ketika kami memulai penemuan desain, IBM bertanya, 'Bagaimana cara terbaik untuk menampilkannya? Tim IBM menjadi sama bersemangatnya dengan para dokter."

Lima pilar desain inti memberikan fondasi untuk semua keputusan desain dan pengembangan di masa mendatang, termasuk:

  • "Konsumsi yang Dapat Dilihat Sekilas"-Dokter perlu melihat informasi dengan cepat yang menjawab semua pertanyaan utama pasien dalam sekali lihat.
  • "Kesederhanaan adalah Kunci"-Dokter bekerja di lingkungan yang kompleks dan selalu berubah dengan banyak hal yang tidak diketahui. Mereka tidak membutuhkan apa pun yang menambah ketidakpastian.
  • "Percaya pada Data"-Dokter harus yakin bahwa mereka tidak disesatkan pada keputusan hidup dan mati yang dibuat pada tonggak penting pasien ICU.
  • "Lindungi Diri Sendiri untuk Melindungi Orang Lain" -Dokter perlu menyebarkan dan mengevaluasi informasi tentang penggunaan APD.
  • "Dapat dikontekstualisasikan" – Dokter perlu menempatkan data dan membuat keputusan dalam konteks kebutuhan pasien. Data pasien juga perlu ditempatkan dalam konteks data agregat.

Untuk mendapatkan prototipe dasbor yang berfungsi ke tangan para dokter dan mendukung mereka di lingkungan ICU COVID-19 yang baru, para desainer dan dokter IBM iX dengan cepat mengulangi desain dasbor yang mencerminkan penelitian terbaru.

Sejak Januari 2020, lebih dari 23.000 makalah terkait COVID-19 telah diterbitkan. Dengan jumlah makalah yang diterbitkan berlipat ganda setiap 20 hari, hal ini merupakan proliferasi literatur ilmiah terbesar dalam sejarah, yang mengakibatkan kelebihan informasi dan "kelelahan saluran". Selain itu, banyak laporan yang menjadi tidak valid dan ditarik kembali, sehingga akses terhadap informasi terkini menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Sumber dan saluran data pilihan untuk mengikuti perkembangan data COVID-19 terbaru mencakup publikasi ilmiah dan medis tepercaya, serta pengarahan manajemen harian. Media sosial juga digunakan untuk berkomunikasi dengan kolega tepercaya, termasuk platform seperti Twitter dan grup obrolan pribadi dalam jaringan tepercaya seperti WhatsApp dan Viber.

Dengan waktu yang terus berdetak dan pembunuh misterius yang terus menyebar ke seluruh dunia, waktu menjadi sangat penting, tetapi data klinis yang penting akhirnya berlimpah dan tersedia.

Anatomi sebuah aplikasi

Dalam waktu delapan minggu, para dokter COVID Critical - bermitra dengan para perancang dan pengembang IBM - mulai menguji coba aplikasi "dokter terkoneksi" baru yang disebut Dasbor Indikator Hasil Pasien. Dasbor ini menyerap data yang dibersihkan dengan kode pemrosesan yang ditulis oleh tim ilmu data UQ.

Kompatibel dengan sebagian besar browser web utama dan tersedia di ponsel, tablet, dan komputer desktop, dasbor tampilan waktu nyata memberikan pengalaman pengguna yang cepat dan sangat visual dengan lima elemen utama:

  • Tampilan dasbor awal set data yang terkait dengan pasien COVID-19 di masa lalu
  • Pembuat skenario untuk menyaring parameter pasien yang diinginkan
  • Kartu skenario yang merangkum parameter pasien yang dipilih
  • Tampilan statistik aliran data yang terkait dengan subset catatan pasien yang dipilih
  • Sebuah metode untuk membandingkan skenario pasien dengan hasil pasien COVID-19 saat ini dan sebelumnya untuk memberdayakan prognosis

IBM Consulting merancang dan mengembangkan aplikasi dasbor dan IBM Cloud berfungsi sebagai platform pengembangan platform sebagai layanan (PaaS) yang kaya akan keamanan dan dapat diskalakan. Selama pengembangan alat, IBM Security menyediakan alat untuk mengenkripsi dan mengamankan data sensitif.

Selain itu, unit bisnis IBM memberikan waktu dan keahlian mereka secara pro-bono dan terus bekerja dengan COVID Critical untuk terus meningkatkan solusi.

Bernafas lebih mudah dengan wawasan pengobatan

Saat ini, dokter ICU di seluruh dunia menggunakan aplikasi COVID Critical saat mereka merawat pasien COVID-19, yang diinformasikan oleh data yang dikontribusikan oleh rumah sakit anggota COVID Critical. "Hal ini memungkinkan kami untuk membandingkan pasien ICU kami dengan pasien dari seluruh dunia, sehingga kami dapat melacak dan memahami apa yang dapat terjadi pada masing-masing pasien," kata Dr. Asad Usman dari Departemen Anestesi dan Perawatan Kritis di University of Pennsylvania.

Fokus awal dari aplikasi klinis ini adalah pada data perawatan yang terkait dengan ventilasi mekanis dan dialisis. Seiring dengan semakin banyaknya data yang dikumpulkan dan dianalisis, aplikasi ini akan diperluas untuk merekam dan berbagi fitur klinis yang berkaitan dengan fungsi paru, kardiologi, neurologis, dan ginjal.

Meskipun fokus utama aplikasi klinis adalah memberdayakan para dokter pada saat-saat yang penting, informasi yang diperoleh dari database pasien juga memberikan statistik dampak yang terkait dengan sumber daya tempat tidur rumah sakit dan prakiraan. Sebagai contoh, biaya ventilasi mekanis untuk pasien COVID-19 diperkirakan mencapai USD 20.000 per hari, dengan total biaya perawatan di rumah sakit berkisar antara USD 42.000 hingga USD 500.000.

Rata-rata, pasien COVID-19 menghabiskan 24 hari di ICU. Analisis data juga mengungkapkan statistik lain yang memprihatinkan: ketika COVID Critical dimulai pada awal tahun 2020, tingkat kematian di ICU mencapai 80% - alasan lain yang menunjukkan urgensi dari upaya COVID Critical.

"Dokter dan perawat adalah makhluk yang digerakkan oleh data," kata Prof. Fraser. "Kami ingin tahu apa yang harus kami lakukan selanjutnya karena risikonya sangat tinggi. Kami membutuhkan data untuk membantu ibu dan ayah Anda semaksimal mungkin."

Teknologi melampaui batas untuk kolaborasi yang sehat

Dengan penambahan setiap rumah sakit baru ke COVID Critical dan input setiap catatan pasien baru yang tidak teridentifikasi ke database COVID-19, visi pendiri di balik COVID Critical menjadi lebih terfokus. "Kami tidak menciptakan dokter tanpa batas, tetapi teknologi tanpa batas," kata Prof.

Dengan menempatkan aplikasi ke tangan dokter di lebih dari 50 negara-dan terus bertambah-di seluruh dunia, negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dapat memperoleh manfaat dari penelitian yang dikembangkan di negara-negara berpenghasilan tinggi. Selain itu, semua negara yang berpartisipasi dapat berbagi wawasan pengobatan global tentang patogen yang terus berubah dan tidak mengenal batas.

Ketika studi penelitian ECMOCARD berakhir, lebih banyak pelajaran pengobatan COVID-19 yang dipelajari akan dibagikan secara luas di seluruh pengaturan klinis dan penelitian.

Di masa depan, teknologi di balik aplikasi ini memiliki janji yang signifikan untuk topik penelitian klinis lainnya, serta teknologi medis lainnya, termasuk perangkat yang dapat dikenakan dan teknologi saku yang dirancang untuk pemantauan dan pembaruan. Dan dengan semakin banyaknya pengumpulan data, maka akan muncul potensi untuk mengembangkan penggunaan AI untuk mempercepat pembuatan pengetahuan yang terkurasi dan berbagi wawasan.

Di luar kolaborasi lintas benua dan antara sektor publik dan swasta, COVID Critical dan IBM juga telah menghilangkan hambatan antara silo profesional. "Secara tradisional, kolaborasi antara dua industri, kedokteran dan teknik komputer, telah seperti minyak dan air," kata Dr. Usman. "Bersama-sama, dokter perawatan intensif, matematikawan UQ, ilmuwan data, dan pakar IBM mempelopori desain dan pengembangan aplikasi yang cepat yang memberdayakan dokter dan menyebarkan wawasan pada saat-saat penting yang penting."

"COVID Critical, bekerja sama dengan IBM, telah menciptakan lapangan permainan yang setara yang dapat diakses oleh semua orang di berbagai negara dengan cara yang sama," ujar Prof. "Jika digunakan dengan benar, data dan teknologi akan membantu mencegah infeksi, mengobati pasien dan membantu kita kembali bekerja, kembali bermain, kembali bepergian, dan kembali ke dunia pendidikan. Teknologi dan data yang digunakan secara cerdas adalah jalan ke depan.”

Logo The University of Queensland di Brisbane, Australia
Tentang COVID Critical Care Consortium

Berbasis di The University of Queensland di Brisbane, Australia, COVID Critical Care Consortium (tautan berada di luar ibm.com) (COVID Critical) dimulai pada Januari 2020 untuk memberikan wawasan tentang perawatan pasien yang sakit kritis yang terinfeksi virus SARS-CoV-2. Lebih dari 370 rumah sakit telah bergabung dengan COVID Critical, yang juga mendukung penelitian Extra-Corporeal Membrane Oxygenation for 2019 novel Coronavirus Acute Respiratory Disease (ECMOCARD).

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Lihat lebih banyak studi kasus Hubungi IBM Kota Austin

Memberikan informasi COVID-19 yang akurat kepada masyarakat

Baca studi kasus
Ruang Berita IBM

Membawa superkomputer ke dalam perang melawan COVID-19

Baca artikelnya
Solusi rantai pasokan

Bertindak dengan cepat dan percaya diri untuk mengurangi gangguan dan membangun inisiatif rantai pasokan yang tangguh dan berkelanjutan

Ketahui lebih lanjut
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2020. IBM Corporation, IBM Cloud, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Desember 2020.

IBM, logo IBM, ibm.com, Enterprise Design Thinking, IBM Cloud, IBM iX, dan IBM Security adalah merek dagang dari International Business Machines Corp., terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang milik IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di ibm.com/legal/copyright-.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.

Pernyataan Praktik Keamanan yang Baik: Keamanan sistem IT mencakup perlindungan sistem dan informasi melalui pencegahan, deteksi, dan respons terhadap akses yang tidak semestinya dari dalam dan luar perusahaan Anda. Akses yang tidak tepat dapat mengakibatkan informasi diubah, dihancurkan, disalahgunakan, atau disalahgunakan, atau dapat mengakibatkan kerusakan atau penyalahgunaan sistem Anda, termasuk untuk digunakan dalam serangan terhadap pihak lain. Tidak ada sistem atau produk IT yang bisa dianggap sepenuhnya aman dan tidak ada satu pun produk, layanan, atau tindakan keamanan yang bisa sepenuhnya efektif dalam mencegah penggunaan atau akses yang tidak semestinya. Sistem, produk, dan layanan IBM dirancang untuk menjadi bagian dari pendekatan keamanan yang sesuai hukum dan komprehensif, yang akan melibatkan prosedur operasional tambahan, dan mungkin memerlukan sistem, produk, atau layanan lain agar lebih efektif. IBM TIDAK MENJAMIN BAHWA SISTEM, PRODUK, ATAU LAYANAN APA PUN KEBAL DARI, ATAU AKAN MEMBUAT PERUSAHAAN ANDA KEBAL DARI, TINDAKAN JAHAT ATAU ILEGAL DARI PIHAK MANA PUN.