Beranda Page Title CIO Office Turbonomic Mempercepat modernisasi aplikasi di IBM
Organisasi CIO IBM mengoptimalkan alokasi sumber daya dengan otomatisasi Turbonomic
Bagaimana tim TI yang mendukung 1.600 aplikasi bisnis dan lebih dari 280.000 pengguna di seluruh dunia terus memberikan layanan TI yang andal, berkinerja tinggi, dan kaya akan keamanan, serta mempercepat perjalanan transformasi digitalnya sendiri?

Inilah yang menjadi fokus Organisasi Chief Information Officer (CIO) dalam IBM® setiap harinya. Organisasi CIO mengelola aplikasi yang membuat IBM tetap berjalan, mulai dari rantai pasokan dan logistik hingga sistem penjualan, pemasaran dan keuangan serta solusi tempat kerja digital.

Prinsip utama tim ini adalah untuk mempercepat laju inovasi dan mengurangi jejak karbon mereka pada saat yang bersamaan. Tim mulai mengadopsi Red Hat® OpenShift® pada tahun 2019, sebagai bagian dari pendekatan berorientasi platform perusahaan menyeluruh di seluruh arsitektur IBM Z®, IBM Power®, x86 dan container. Ini berarti mengadopsi platform standar pada skala perusahaan untuk meningkatkan kecepatan. Dengan OpenShift, migrasi ke lingkungan multi-penyewa yang besar juga membuat semakin sulit untuk mengandalkan alat dan proses yang ada untuk mengelola kapasitas dan mempertahankan kepadatan aplikasi yang optimal.

Bahkan di IBM, tim aplikasi sering menghadapi tantangan dalam memahami konfigurasi sumber daya infrastruktur yang tepat ketika mereka menerapkan layanan baru. "Seperti tim aplikasi lain di industri ini, tim kami secara historis telah menyediakan kelebihan pasokan untuk menghindari gangguan terkait kapasitas, tetapi ini memperkenalkan serangkaian pertanyaan baru yang kemudian perlu dijawab oleh tim kami. Kami bertanggung jawab untuk mengidentifikasi dan menetapkan alokasi sumber daya terbaik untuk memaksimalkan kinerja sambil meminimalkan biaya dalam jangka panjang," kata Matt Lyteson, VP, CIO Hybrid Cloud Platforms di IBM.

Seiring dengan meningkatnya kompleksitas lingkungan mereka begitu mereka mulai mengadopsi Red Hat OpenShift, Lyteson dan timnya dengan cepat menyadari bahwa remediasi manual atas sumber daya yang dialokasikan secara keseluruhan bukanlah sebuah pilihan. Proses pengoptimalan alokasi sumber daya dalam lingkungan multi-tenant ini berada di luar jangkauan manusia. Inilah alasan mengapa tim ini beralih ke solusi pengoptimalan biaya hybrid cloud IBM Turbonomic®.

Penurunan 3,8 TB

 

Mencapai penurunan 3,8 TB dalam batas memori kumulatif

45,000

 

IBM Turbonomic mengambil 45.000 tindakan sumber daya otomatis per bulan

Kami tidak perlu mengubah platform atau cara kerja kami untuk mengimplementasikan Turbonomic. Setelah instalasi, data yang dapat ditindaklanjuti hampir menjadi seketika. Ryan DeJana STSM, Hybrid Cloud Architect IBM
Nilai langsung dan dampak jangka panjang

Tantangan untuk mengoptimalkan alokasi sumber daya di lingkungan OpenShift multi-tenant memang rumit, tetapi begitu mereka menerapkan Turbonomic, tim menemukan bahwa jalan ke depan sudah jelas. "Kami tidak perlu mengubah platform atau cara kerja kami untuk mengimplementasikan Turbonomic. Setelah instalasi, data yang dapat ditindaklanjuti hampir seketika," jelas Ryan DeJana, STSM, Arsitek Hybrid Cloud di IBM. Dalam hitungan jam, tim memiliki pandangan holistik tentang alokasi kapasitas di beberapa cluster OpenShift, dan mereka dapat melihat apa yang perlu dioptimalkan. Langkah mereka selanjutnya adalah mengeksplorasi tindakan sumber daya otomatis. Namun pertama-tama, Lyteson harus meyakinkan tim bahwa otomatisasi adalah pendekatan yang tepat.

“Bahkan saya harus diyakinkan untuk mencoba otomatisasi. Sebagai seorang pengembang, langkah pertama dalam mengalihkan kontrol sumber daya ke platform perangkat lunak bisa jadi sedikit menakutkan," aku DeJana. Visibilitas full-stack Turbonomic, kemampuan untuk melihat seluruh lingkungan mereka dari lapisan aplikasi hingga ke infrastruktur, merupakan poin penting dalam mengurangi kekhawatiran ini dan bergerak maju.

Lyteson membujuk tim untuk mencoba otomatisasi dan melihat sendiri bahwa Turbonomic mengambil tindakan yang tepat untuk menyesuaikan lingkungan mereka. Tim memulai dengan memigrasikan klaster non-produksi dan pengembangan mereka. "Dalam beberapa hari, terlihat jelas bagi tim bahwa otomatisasi bertenaga AI dari Turbonomic berkontribusi pada lingkungan yang lebih berkinerja dan efisien," kata DeJana.

Saat ini, tim menerapkan data penggunaan aplikasi real-time dari Turbonomic ke alokasi sumber daya ukuran kanan secara otomatis untuk 88% aplikasi non-produksi mereka dan 42% dari aplikasi produksi mereka. “Turbonomic telah membantu kami dalam hal waktu dan laju perubahan. Kami tidak hanya meminta tim untuk mengembangkan fungsi bisnis baru lebih cepat dan mengirimkannya lebih cepat, tetapi kami juga meminta mereka untuk mengetahui berapa banyak sumber daya yang sebenarnya mereka butuhkan,” jelas DeJana. "Dengan Turbonomic, kami dapat membiarkan otomatisasi menyesuaikan ukuran sumber daya dengan tepat. Kami tidak mengharuskan pengembang kami untuk melihat dan memahami cara membuat perubahan sumber daya secara manual. Kami menghilangkan gesekan dari kehidupan mereka sehingga mereka dapat fokus untuk menciptakan nilai bisnis."

Ketika Anda melihat kompleksitas lingkungan kami dan dampak yang diberikan Turbonomic, Anda tidak dapat menghitung jumlah waktu yang telah kami hemat dengan menerapkan tindakan sumber daya otomatis Turbonomic karena kami tidak dapat melakukan tindakan sebanyak itu tanpa otomatisasi Turbonomic. Matt Lyteson VP, CIO Hybrid Cloud Platforms IBM
Memperluas adopsi dan mempercepat transformasi

Saat ini, tim mengandalkan otomatisasi bertenaga AI dari Turbonomic untuk menjalankan 45.000 tindakan dalam sebulan. "Ketika Anda melihat kompleksitas lingkungan kami dan dampak yang diberikan Turbonomic, Anda tidak dapat menghitung jumlah waktu yang telah kami hemat dengan menerapkan tindakan sumber daya otomatis Turbonomic karena kami tidak dapat melakukan tindakan sebanyak itu tanpa otomatisasi Turbonomic," jelas Lyteson. Meskipun demikian, mereka telah mencapai penurunan 3,8 TB dalam batas memori kumulatif dan penurunan 64% dalam permintaan CPU. Efisiensi ini memiliki dampak finansial yang berarti bagi bisnis. Mereka membantu meminimalkan biaya tenaga kerja tim dengan menghilangkan waktu yang dihabiskan untuk perbaikan manual dan membebaskan tim untuk fokus pada inovasi. Mereka juga membantu tim memperpanjang umur infrastruktur yang sudah ada dan menghindari investasi yang tidak perlu pada perangkat keras baru, serta mengoptimalkan lebih jauh lagi Red Hat OpenShift yang berjalan pada IBM Cloud®.

Seiring dengan perkembangannya, tim ini berencana untuk memperluas adopsi Turbonomic untuk mendukung perencanaan dan pemantauan infrastruktur sebagai layanan (IaaS) serta perencanaan optimasi sumber daya klaster. Mereka juga akan memungkinkan Turbonomic untuk aplikasi yang sangat penting dalam produksi. "Saya sangat senang dengan hasil yang kami capai melalui Turbonomic sejauh ini, dan saya sangat bersemangat untuk melihat ke mana lagi kami dapat melangkah dengan platform ini," kata DeJana.

 

 

Logo IBM
Tentang IBM CIO Organization

Organisasi Chief Information Officer (CIO) memimpin strategi TI internal IBM dan bertanggung jawab untuk memberikan, mengamankan, memodernisasi, dan mendukung solusi TI yang digunakan oleh para karyawan IBM untuk melakukan pekerjaan mereka setiap hari.

Strategi CIO mencakup menciptakan platform TI adaptif yang membuat TI lebih mudah diakses di seluruh perusahaan, mempercepat pemecahan masalah dan berfungsi sebagai mesin inovasi untuk IBM, yang mengkatalisasi pertumbuhan bisnis.

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Baca PDF Lihat lebih banyak cerita kasus J.B. Hunt Transport, Inc.

Cara J.B. Hunt memastikan kinerja aplikasi di hybrid cloud dengan IBM Turbonomic

Baca studi kasus
BBC Studios

Pelajari cara BBC Studios menerapkan otomatisasi untuk mengelola lingkungan IT.

Baca studi kasus
Providence

Providence melindungi kesehatan lingkungan cloud dan hibrida dengan menggunakan IBM Turbonomic

Baca studi kasus
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2023. IBM Corporation, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Februari 2022.

IBM, the IBM logo, IBM Cloud, IBM Z, Power, dan Turbonomic adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari International Business Machines Corporation, di Amerika Serikat dan/atau negara lain. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang dari IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di ibm.com/trademark.

Red Hat®, JBoss®, OpenShift®, Fedora®, Hibernate®, Ansible®, CloudForms®, RHCA®, RHCE®, RHCSA®, Ceph®, dan Gluster® adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Red Hat, Inc. anak perusahaan di Amerika Serikat dan negara lain. 

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Semua contoh klien yang dikutip atau dijelaskan disajikan sebagai ilustrasi tentang cara beberapa klien menggunakan produk IBM dan hasil yang mungkin telah mereka capai. Biaya lingkungan dan karakteristik kinerja yang sebenarnya akan bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi tiap-tiap klien. Hasil yang diharapkan secara umum tidak dapat diberikan karena hasil setiap klien akan bergantung sepenuhnya pada sistem dan layanan yang dipesan oleh klien.  INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.