Beranda Page Title Aeroport de Nice Bagaimana manajemen aset yang dioptimalkan berkontribusi pada tujuan keberlanjutan Aéroports de la Côte d'Azur Group  
pemandangan udara dari Groupe aéroports de la Côte d'Azur

Bagi bandara internasional, kinerja melibatkan lebih dari sekadar menawarkan banyak destinasi. Kesuksesan berarti tetap sejajar dengan para pemain utama dalam lalu lintas udara Eropa.  Sebagai platform bandara tersibuk kedua di Prancis, yang menawarkan 120 tujuan penerbangan yang dilayani oleh 60 maskapai penerbangan yang berbeda, Bandara Nice Côte d'Azur telah meningkatkan integrasinya ke dalam jantung wilayah udara Eropa dengan mengejar dua tujuan: peningkatan efisiensi dan dampak lingkungan yang terkendali melalui optimalisasi sumber dayanya.

Lihat cerita klien dalam bahasa Prancis (FR)

Pelajari lebih lanjut tentang IBM Maximo

Tantangan: Ketertelusuran, manajemen, daya tanggap

"Dua puluh tahun yang lalu, untuk memastikan bahwa bandara ini menjadi hub terkemuka, kami perlu menyelaraskan sumber daya, daya tanggap, dan efisiensi proses," jelas Vincent Lebegue, Kepala Departemen Pemeliharaan Peralatan di Aéroports de la Côte d'Azur. "Untuk mencapai tujuan ini, kami memilih solusi IBM Maximo."

Seperti halnya lokasi industri, bandara, karena ukuran dan kompleksitasnya, memerlukan alat yang sangat spesifik untuk mengelola peralatannya: terminal, bangunan teknis, infrastruktur sisi udara dan sisi darat, distribusi energi, dan banyak lagi, yang semuanya perlu didokumentasikan. Tanggal dimulainya layanan, investasi peningkatan, operasi pemeliharaan, kerusakan, dan perbaikan diintegrasikan ke dalam IBM Maximo untuk mengelola siklus hidupnya dengan lebih baik.

Maskapai penerbangan, asisten bandara, dan bisnis memiliki satu kesamaan: mereka adalah pelanggan Bandara Nice Côte d'Azur.  Untuk memastikan kepuasan optimal mereka, bandara berkomitmen untuk menyediakan layanan kelas dunia.  Komitmen ini didasarkan pada pemeliharaan peralatan dalam kondisi operasional, berkat strategi pemeliharaan aktif. Dengan menganalisis ketersediaan, kerusakan yang berulang, biaya pemeliharaan dan stok terkait, IBM Maximo dapat menyesuaikan tindakan yang sesuai.  Pada akhirnya, solusi ini meningkatkan kinerja dan masa pakai aset, menghasilkan peningkatan produktivitas pada intervensi, dan berkontribusi pada optimalisasi stok.  "Jika diperlukan, solusi ini juga menyediakan informasi keuangan yang objektif untuk memfasilitasi pengambilan keputusan, seperti apakah diperlukan perbaikan atau penggantian besar." jelas Vincent Lebegue.

Mari kita bayangkan bahwa, meskipun dirawat secara teratur, kerusakan terjadi.  Bagi maskapai penerbangan berbiaya rendah dengan jadwal perputaran yang ketat, bahkan insiden lokal yang kecil pun dapat menyebabkan penundaan yang signifikan yang berdampak pada keseluruhan operasi. Dalam kasus seperti itu, respons cepat bandara sangat penting. "Masalah yang mempengaruhi sistem penyortiran bagasi membutuhkan intervensi segera", jelas Vincent Lebegue. "Ketika kerusakan dilaporkan, IBM Maximo memicu alarm untuk memobilisasi tim atau subkontraktor. Semua langkah didokumentasikan, jadwal lengkap, dan daya tanggap meningkat."

Sebagai komponen penting dalam manajemen aset, IBM Maximo kini digunakan oleh banyak departemen: pusat panggilan teknis yang menerima laporan insiden, subkontraktor bandara (yang menangani separuh aktivitas platform) dan yang memiliki akses cepat ke informasi; kantor desain internal... Alat ini juga dihubungkan dengan sistem ERP keuangan untuk memfasilitasi masalah pengambilan keputusan mengenai investasi pada peralatan baru atau pengeluaran pemeliharaan.

 
Transformasi: Kinerja dan umur peralatan di jantung strategi pembangunan berkelanjutan 

IBM Maximo tidak hanya merupakan komponen penting untuk operasi bandara, tetapi juga merupakan alat yang sangat diperlukan untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan: untuk mencapai nol emisi CO2 pada tahun 2030, 20 tahun lebih cepat dari bandara-bandara Prancis lainnya.  Secara konkret, hal ini berarti meminimalkan emisi sebanyak mungkin, dan menerapkan penyerap karbon untuk menyerap sisa emisi. Untuk menghilangkan emisi gram demi gram, IBM Maximo merupakan inti dari seperangkat alat pengoptimalan yang diterapkan oleh bandara.

Efek IBM Maximo dalam memperpanjang umur infrastruktur secara signifikan mengurangi jejak lingkungan bandara.  Seperti di sektor barang konsumsi, yang menganjurkan umur panjang produk, umur panjang aset mengurangi dampak lingkungan yang terkait dengan pemindahan, pembuangan, atau pemasangan peralatan baru.


Manajemen pemeliharaan yang dioptimalkan juga berperan dalam mengendalikan konsumsi listrik.  "Setiap insiden operasional atau penundaan dalam proses bandara mengakibatkan lonjakan konsumsi energi," tegas Vincent Lebegue, "terutama mengingat konsumsi bandara setara dengan konsumsi sebuah kota dengan 30.000 penduduk." Pengaturan yang dioptimalkan, pembersihan dan kalibrasi secara teratur, serta penggantian komponen yang sudah aus membantu mengurangi konsumsi energi.  Mengurangi insiden juga berdampak pada konsumsi maskapai penerbangan: semua penundaan keberangkatan atau kedatangan dalam slot pendaratan mereka menghasilkan konsumsi bahan bakar tambahan dan emisi CO2.

Penggunaan IBM Maximo yang tak terputus oleh Aéroports de la Côte d'Azur selama hampir 20 tahun didasarkan pada kemitraan yang telah berkembang selama bertahun-tahun.  "Kami telah hidup dengan IBM Maximo karena kami telah menghidupkan IBM Maximo", kata Vincent Lebegue, "dan kami secara teratur diminta untuk mendemonstrasikan bagaimana kami mengintegrasikan dan mengoperasikan solusi tersebut." "Sebagai pelanggan setia yang sudah lama, kami dapat menyampaikan harapan kami dan mendorong perubahan."  IBM dan Aéroports de la Côte d'Azur telah bersama-sama mengembangkan solusi yang dirancang khusus untuk kebutuhan bandara. Perbaikan ini juga memungkinkan produk untuk tetap menjadi tolok ukur di pasar. 

 
logo nice cote d azur airport
Tentang Grup Aéroports de la Côte d'Azur

Diprivatisasi sejak tahun 2016, Aéroports de la Côte d'Azur Group memiliki tiga platform: Golfe de Saint-Tropez, Cannes-Mandelieu, dan Nice Côte d'Azur.  Bandara Nice Côte d'Azur merupakan platform bandara tersibuk kedua di Prancis, dengan volume lalu lintas mencapai 12 juta penumpang pada tahun 2022, dan lebih dari 60 maskapai penerbangan yang menyediakan layanan langsung ke 44 negara.