Apa yang dimaksud dengan peningkatan skill?
Menjelajahi watsonx Orchestrate
Kolega bekerja sama di papan tulis

Diterbitkan: 4 Desember 2023
Kontributor: Tasmiha Khan, Michael Goodwin

Apa yang dimaksud dengan peningkatan skill?

Peningkatan kemampuan adalah proses meningkatkan skill karyawan melalui program pelatihan dan pengembangan untuk meminimalkan kesenjangan skill dan mempersiapkan karyawan untuk pekerjaan atau peran baru. 

Meskipun konsep peningkatan skill relevan di berbagai industri, konsep ini sangat penting di sektor TI, karena perubahan adalah satu-satunya hal yang konstan. 

Mengatasi kesenjangan skill merupakan masalah yang mendesak. Menurut Future of Jobs Report 2023 dari World Economic Forum, 85 juta pekerjaan diperkirakan akan tergantikan oleh otomatisasi pada tahun 2025, dan 40% skill inti akan berubah bagi para pekerja.1 Ketika perusahaan kesulitan menemukan talenta baru yang memiliki skill khusus, hal ini sering kali menyebabkan posisi kosong, penundaan proyek, dan hilangnya bisnis. Untuk itu, upskilling menawarkan solusi transformatif dengan mengembangkan skill karyawan yang sudah ada untuk memenuhi kebutuhan saat ini dan di masa depan.

Peningkatan skill sering kali bermanfaat bagi pemberi kerja dan karyawan. Bagi perusahaan, ini adalah strategi yang hemat biaya—mengangkat orang secara internal sering kali terbukti lebih ekonomis dan efisien daripada mencari karyawan dari luar.1 Kandidat internal juga sudah paham budaya dan proses perusahaan, yang pada gilirannya memungkinkan mereka untuk lebih mudah berintegrasi ke dalam peran dan tanggung jawab yang baru. Singkatnya, peningkatan skill memungkinkan perusahaan untuk mempertahankan dan menunjukkan komitmen mereka terhadap talenta yang baik.

Bagi karyawan, inisiatif peningkatan skill merupakan bukti nilai mereka dalam organisasi. Perusahaan berinvestasi dalam pertumbuhan mereka, menyediakan jalan untuk kemajuan karier(dan gaji yang lebih tinggi), meningkatkan kepuasan kerja, dan menumbuhkan rasa kebersamaan. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa ada minat karyawan terhadap program-program semacam itu. Survei Gaji Data/AI 2021 dari O'Reilly menemukan bahwa 64% responden berpartisipasi dalam pelatihan atau memperoleh sertifikasi pada tahun lalu, dengan 31% di antaranya menghabiskan lebih dari 100 jam dalam program pelatihan, mulai dari program pascasarjana hingga membaca posting blog.2

Buku panduan Akademi AI

Dapatkan panduan untuk memanfaatkan AI untuk bagian SDM dan bakat transformasi.

Konten terkait

Berlangganan buletin IBM

Peningkatan skill vs. pelatihan skill baru

Dalam ranah peningkatan skill, ada dua konsep mendasar: peningkatan skill (upskilling) dan pelatihan skill baru (reskilling). Peningkatan skill biasanya melibatkan peningkatan keahlian yang sudah ada untuk membuat karyawan lebih mahir dalam peran mereka saat ini atau mempersiapkan mereka untuk peran baru. Pelatihan skill baru membutuhkan pembelajaran skill yang sama sekali baru, sering kali untuk beradaptasi dengan tuntutan pekerjaan yang berubah. Dalam industri TI, baik peningkatan skill maupun pelatihan skill baru merupakan strategi yang umum—dan sangat penting. 

Sebagai contoh, pandemi secara signifikan mempercepat adopsi otomatisasi dan transformasi digital di seluruhindustri3, yang mengarah pada permintaan penting untuk peningkatan skill dan pelatihan skill baru. Dengan transisi mendadak ke pekerjaan jarak jauh, perusahaan harus segera membekali karyawannya dengan skill dan teknologi penting agar mereka dapat melakukan pekerjaan mereka secara efektif dari rumah. Para profesional penjualan, misalnya, harus mahir menggunakan alat bantu seperti Zoom untuk mengejar prospek dan rapat virtual.

Strategi peningkatan skill

Organisasi dapat mempertimbangkan strategi berikut ini karena membantu karyawan meningkatkan skill yang ada, atau mempelajari skill baru, untuk memenuhi persyaratan pekerjaan yang terus berkembang dan tuntutan industri:

Melakukan penilaian industri dan organisasi

Menilai tren dan tuntutan industri, dan mengidentifikasi skill teknis utama dalam industri organisasi. Kemudian, membandingkan penelitian ini dengan skill karyawan saat ini dan tujuan perusahaan.

Pemahaman yang lebih kuat tentang ke mana arah industri organisasi akan membantu mengidentifikasi karyawan seperti apa (dengan skill apa) yang paling berharga, dan akan membantu memastikan bahwa upaya upskilling sesuai dengan tujuan organisasi. Sebaiknya pertimbangkan dampak jangka pendek dan jangka panjang untuk memastikan bahwa investasi peningkatan skill bermanfaat dan tepat sasaran.

Seimbangkan dengan peningkatan soft skill

Mengakui pentingnya soft skill, seperti skill berkomunikasi, pemecahan masalah, dan kepemimpinan, dan keterkaitannya dengan keahlian teknis bagi profesional yang memiliki kemampuan komprehensif. Dalam penilaian skill Anda secara keseluruhan, pertimbangkan pelatihan soft skill apa pun yang mungkin perlu menyertakan upaya peningkatan skill teknis.

Mengintegrasikan kecerdasan buatan dan transformasi digital

Menggabungkan tujuan AI dan transformasi digital ke dalam program peningkatan skill karyawan untuk membantu karyawan, dan organisasi secara lebih luas, mengimbangi kemajuan teknologi.

Kemajuan bertahap dan pembelajaran berkelanjutan

Mendorong peningkatan tanggung jawab secara bertahap selaras dengan skill yang diperoleh, mempromosikan pembelajaran berkelanjutan sebagai bagian dari budaya kerja. Biarkan karyawan belajar dengan kecepatan mereka sendiri bila sesuai.

Memberikan pengalaman belajar yang dapat diakses

Memastikan bahwa pengalaman belajar bersifat inklusif dan dapat diakses oleh semua siswa. Hal ini membantu menumbuhkan budaya pembelajaran yang luas di dalam organisasi. Departemen sumber daya manusia dapat memainkan peran penting dalam upaya peningkatan skill, membantu membentuk program pengembangan yang disesuaikan, dan memastikan bahwa proses peningkatan skill berjalan lancar, efisien, dan mempertimbangkan kepentingan semua pihak.

Menawarkan insentif

Untuk mendorong keterlibatan karyawan dengan inisiatif peningkatan skill, organisasi dapat menawarkan insentif finansial, tunjangan, sertifikasi, dan peluang kredensialisasi untuk memberikan kompensasi dan validasi untuk skill yang baru diperoleh. Sertifikasi dan kredensial baru membantu meningkatkan resume, dan insentif finansial dan tunjangan membantu memberikan nilai dan pengakuan langsung kepada karyawan yang telah berpartisipasi secara proaktif dalam program peningkatan skill.

Jenis program peningkatan skill

Peningkatan skill dapat dicapai melalui beberapa metode, tergantung pada skill yang diajarkan dan kemampuan serta preferensi karyawan. Ini termasuk lokakarya pelatihan tatap muka khusus, kursus online, sertifikasi mandiri, program bimbingan, dan kursus pascasarjana. Semua inisiatif ini memberdayakan individu untuk tetap kompetitif di pasar kerja dengan memperoleh skill yang dibutuhkan.

Program pelatihan

Program pelatihan adalah komponen mendasar dari peningkatan skill. Inisiatif ini memberikan pengalaman belajar terstruktur yang memberdayakan karyawan untuk mengembangkan skill baru dan tetap kompetitif di bidangnya. Program pelatihan tersedia dalam berbagai bentuk, dan organisasi harus memutuskan mana yang terbaik untuk tenaga kerjanya.

Misalnya, apakah organisasi memiliki sumber daya untuk menyediakan pelatihan secara internal, atau akankah program pelatihan dialihdayakan? Dapatkah pelatihan ditawarkan dalam suasana kelompok, atau apakah skill ini memerlukan instruksi satu lawan satu? Apakah pelatihan paling efektif secara langsung, atau dapatkah karyawan mempelajari materi secara online? Memikirkan pertanyaan-pertanyaan seperti ini akan membantu organisasi mengidentifikasi pendekatan yang paling tepat.

Kursus online

Kursus online memberikan fleksibilitas dan kenyamanan, dan dapat diatur agar karyawan dapat mempelajari materi sesuai dengan kecepatan masing-masing. Kursus-kursus ini juga dapat sering diperbarui dan ditingkatkan agar kontennya selalu mengikuti tren industri.

Namun, salah satu kekurangannya adalah bahwa skill tertentu mungkin tidak dapat diajarkan secara efektif dalam lingkungan online. Beberapa instruksi memerlukan (atau setidaknya mendapat manfaat dari) instruksi langsung atau tatap muka. Sekali lagi, organisasi akan mempertimbangkan keputusan ini berdasarkan skill.

Bimbingan

Mentoring dan shadowing anggota tim memainkan peran penting dalam peningkatan skill. Teknik-teknik ini sangat bagus untuk skill yang tidak dapat diajarkan dalam lingkungan instruksional tradisional. Mereka memungkinkan karyawan untuk mengamati peran dalam tindakan dan merasakan langsung pekerjaan tersebut.

Mentoring juga memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan seorang ahli di bidangnya di dalam perusahaan—dan bagi individu ini untuk mempertajam skill kepemimpinan—dan bagi trainee untuk memiliki akses langsung ke seseorang yang dapat membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam prosesnya. Ini adalah teknik yang sering kali memberikan peluang pertumbuhan bagi semua yang terlibat.

Program pascasarjana

Beberapa posisi mungkin memerlukan gelar tambahan dan studi yang lebih formal. Organisasi sering kali berinvestasi dalam pengembangan pendidikan karyawan sebagai imbalan atas komitmen mereka di masa depan terhadap organisasi. Program-program tersebut membantu menciptakan lebih banyak karyawan berbakat di bidangnya yang dapat memberikan nilai lebih besar bagi organisasi.

Manfaat peningkatan skill

Peningkatan skill menawarkan keuntungan berharga seperti tenaga kerja yang lebih mampu dan berorientasi masa depan, kepuasan karyawan yang lebih besar, efisiensi biaya, dan banyak lagi.

Peningkatan retensi dan kepuasan karyawan

Perusahaan yang berinvestasi dalam meningkatkan skill tenaga kerja mereka menunjukkan bahwa mereka menghargai pertumbuhan dan perkembangan karyawan mereka. Dan karyawan yang merasa dihargai lebih cenderung bertahan. Peningkatan skill meningkatkan kepuasan karyawan secara keseluruhan karena membuka pintu ke peluang karier baru dan menunjukkan kepada karyawan bahwa ada banyak jalur karier di dalam perusahaan.

Selama Great Resignation (Pengunduran Diri Massal) (tautan berada di luar ibm.com), survei Amdocs (tautan berada di luar ibm.com) terhadap 1.000 pekerja Amerika Serikat menemukan bahwa hampir dua pertiga karyawan menyebutkan kurangnya kesempatan pelatihan dan pengembangan sebagai alasan mereka meninggalkan pekerjaan mereka.4 Sembilan puluh persen dari mereka yang disurvei menganggap program peningkatan skill sebagai fitur penting bagi calon pemberi kerja—angka ini meningkat menjadi 97 persen untuk karyawan industri teknologi.

Kepuasan dan retensi karyawan juga dibantu oleh gaji yang lebih tinggi yang terkait dengan peningkatan skill. Survei Gaji Data/AI O'Reilly tahun 2021 menemukan bahwa para profesional data dan AI yang menghabiskan lebih dari 100 jam untuk pelatihan dan pengembangan skill mendapatkan kenaikan gaji 55% lebih tinggi daripada mereka yang menghabiskan 1-19 jam.2

Mengurangi biaya perekrutan

Peningkatan skill umumnya merupakan solusi yang lebih hemat biaya daripada mempekerjakan karyawan baru. Karyawan baru membutuhkan banyak pekerjaan: mengembangkan lowongan pekerjaan, lowongan iklan, menemukan dan memeriksa kandidat, melakukan wawancara dan sebagainya. Menggunakan layanan perekrutan atau agen juga akan membebani organisasi, melalui persentase gaji karyawan atau bentuk kompensasi lainnya.

Melalui peningkatan skill, perusahaan mengembangkan tenaga kerja yang lebih berpengetahuan dan serba bisa, serta dapat mengurangi tingkat pergantian karyawan4, karena karyawan yang mengikuti program peningkatan skill merasa didukung dan dilibatkan dalam pengembangan profesional mereka. 

Biaya perekrutan karyawan baru bervariasi berdasarkan industri dan posisi, namun konsensus yang ada adalah lebih efisien untuk meningkatkan skill daripada merekrut karyawan baru. Trakstar Hire (tautan berada di luar ibm.com) mematok biaya perekrutan karyawan baru sebesar $5.000. Ini tidak memperhitungkan orientasi atau pelatihan. Laporan Masa Depan Pekerjaan dari Forum Ekonomi Dunia 2023 menyimpulkan bahwa biaya rata-rata untuk mempekerjakan karyawan baru adalah USD 4.425 dibandingkan USD 1.300 untuk meningkatkan skill karyawan.1 Angka-angka ini sering kali jauh lebih tinggi di bidang TI, dan untuk posisi yang lebih tinggi.

Tenaga kerja yang lebih kompetitif

Karyawan yang terus meningkatkan skill mereka akan menjadi lebih mahir dalam peran mereka saat ini dan lebih mudah beradaptasi dengan peran mereka di masa depan. Peningkatan skill menghasilkan karyawan yang lebih cakap dan berbakat yang dapat mengambil peran tingkat lanjut di dalam perusahaan dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi kesuksesan organisasi.

Laporan dari organisasi seperti Forum Ekonomi Dunia (tautan berada di luar ibm.com) menyoroti pentingnya peningkatan skill agar tetap kompetitif di pasar kerja. Mereka menekankan sifat pekerjaan yang berubah dengan cepat dan kebutuhan karyawan untuk terus meningkatkan skill mereka. 

Peningkatan skill bukan hanya tentang tetap kompetitif; namun juga tentang menumbuhkan kemampuan beradaptasi dan menciptakan peluang pengembangan. Hal ini memungkinkan karyawan untuk menjelajahi jalur karier yang berbeda, meningkatkan resume atau profil LinkedIn mereka, dan bergerak menuju tujuan karier. Di bidang TI, pertumbuhan profesional terkait erat dengan peningkatan skill.

ROI lebih besar

Berinvestasi dalam pengembangan karyawan akan membuahkan hasil di kemudian hari. Menurut laporan Guild Education tahun 2020 tentang Nilai Dollar dari Tunjangan Pendidikan, perusahaan yang bermitra dengan program bantuan biaya kuliah Guild merealisasikan penghematan bersih sebesar $2,84 untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam tunjangan pendidikan. Studi yang sama menemukan bahwa program-program ini juga membuat upaya retensi dua kali lebih berhasil dibandingkan dengan organisasi yang tidak memiliki program semacam itu.5

Solusi terkait
IBM watsonx Orchestrate

Tahukah Anda bahwa daftar tanpa akhir yang Anda buat setiap hari penuh dengan tugas-tugas yang membuat frustrasi dan berulang? Bagaimana jika Anda bisa membereskannya dan menyelesaikan pekerjaan lebih cepat? Hal ini dapat dilakukan dengan IBM® watsonx Orchestrate™, peraih penghargaan CES Innovation Award 2022, yang menampilkan teknologi terobosan yang dirancang untuk membebaskan Anda mengejar lebih banyak hal dalam daftar "tugas" Anda. 

Menjelajahi watsonx Orchestrate

Solusi otomatisasi proses bisnis IBM

Alat bantu otomatisasi proses bisnis memberdayakan Anda untuk memahami dan mengatur sumber daya penting, termasuk orang, aplikasi, dan sistem. Dengan solusi otomatisasi proses bisnis IBM, Anda dapat mengelola proses bisnis Anda secara menyeluruh, merespons dengan cepat terhadap perubahan kondisi pasar, meningkatkan efisiensi organisasi, dan mengurangi kesalahan yang dapat berdampak negatif terhadap pengalaman pelanggan.

Jelajahi solusi otomatisasi proses bisnis IBM

Ambil langkah selanjutnya

Ciptakan asisten AI Anda dengan IBM watsonx Orchestrate guna menyederhanakan kerja tim dan mendapatkan kembali waktu Anda. Orchestrate menggunakan teknologi AI dan otomatisasi generatif untuk mengelola dan menyederhanakan beberapa alur kerja aplikasi sehingga Anda dapat mengejar lebih banyak hal dalam daftar "ingin melakukan". 

Menjelajahi watsonx Orchestrate Pesan demo langsung
Catatan kaki

Future of Jobs Report,” (tautan berada di luar ibm.com) Forum Ekonomi Dunia, Mei 2023
"Data 2021/Survei Gaji AI," (tautan berada di luar ibm.com) O'Reilly, 15 September 2021
"How the Pandemic Accelerated Digital Transformation in Advanced Economies," (tautan berada di luar ibm.com) Florence Jaumotte, Myrto Oikonomou, Carlo Pizzinelli, Marina M. Tavares, 21 Maret 2023
"Workforce of 2022: Reskilling, Remote and More Report," (tautan berada di luar ibm.com) Amdocs, 2022
"The Dollar Value of Education Benefits," (tautan berada di luar ibm.com) Guild, Desember 2020