Beranda Page Title TCFD Apa yang dimaksud dengan TCFD?
Jelajahi solusi TCFD IBM Berlangganan Pembaruan Keberlanjutan
Ilustrasi dengan kolase piktogram profil wajah, daun, awan
Apa yang dimaksud dengan TCFD?

Satuan Tugas Pengungkapan Keuangan Terkait Iklim, atau TCFD, adalah organisasi global yang dibentuk untuk mengembangkan serangkaian pengungkapan terkait iklim yang direkomendasikan yang dapat digunakan oleh perusahaan dan lembaga keuangan untuk menginformasikan kepada investor, pemegang saham, dan masyarakat tentang risiko keuangan terkait iklim mereka dengan lebih baik.

Tujuan dari pengungkapan ini adalah untuk memberikan transparansi terhadap risiko terkait iklim dari perusahaan. Pengungkapan yang luas atas risiko keuangan terkait iklim memungkinkan pengambilan keputusan investasi, kredit, dan penjaminan asuransi yang lebih tepat dan dapat membantu memfasilitasi transisi menuju ekonomi rendah karbon yang lebih berkelanjutan.

Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) yang berbasis di Swiss mendirikan TCFD pada tahun 2015. Pada tahun 2017, TCFD mengeluarkan 'Laporan Akhir' yang memperinci 11 rekomendasi sukarela, yang dikenal sebagai kerangka kerja TCFD. Laporan status tahunan berikutnya memberikan panduan untuk mengimplementasikan rekomendasi TCFD dan melacak penerapannya di seluruh dunia.

Pada November 2022, TCFD telah mengumpulkan dukungan dari lebih dari 4.000 organisasi di 101 yurisdiksi, dengan nilai kapital pasar gabungan sebesar USD 27 triliun. Jumlah perusahaan yang mengungkapkan informasi yang selaras dengan TCFD meningkat 26% antara tahun 2017 dan 2021.

Meskipun rekomendasi TCFD mungkin dimulai sebagai pedoman pengungkapan sukarela, rekomendasi ini dengan cepat menjadi bagian dari kerangka kerja peraturan wajib di banyak yurisdiksi, termasuk Uni Eropa, Singapura, Kanada, Jepang, dan Afrika Selatan.

Selandia Baru dan Inggris mewajibkan pengungkapan risiko iklim sesuai dengan kerangka kerja TCFD pada tahun 2023 dan 2025. Pada Maret 2022, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menerbitkan usulan undang-undang tentang pengungkapan risiko terkait iklim yang menggabungkan aspek-aspek utama kerangka kerja TCFD.

Jelajahi panduan eksklusif kami untuk CSRD UE

Dengan pengungkapan ESG mulai sedini 2025 untuk beberapa perusahaan, pastikan Anda siap dengan panduan kami.

Daftar untuk mendapatkan pedoman tentang manajemen aset yang lebih cerdas

Apa saja risiko yang dihadapi perusahaan terkait iklim?

Kerangka kerja TCFD membagi risiko perusahaan terkait iklim ke dalam dua kategori utama.

Risiko fisik

Risiko fisik terkait dengan dampak fisik dari perubahan iklim. Beberapa risiko fisik bersifat akut, yang disebabkan oleh peristiwa cuaca ekstrem tertentu seperti angin topan, banjir, kebakaran hutan, atau kekeringan. Ada pula yang bersifat kronis, yang terkait dengan pergeseran jangka panjang dalam pola iklim seperti suhu yang terus meningkat, naiknya permukaan air laut, dan gelombang panas yang lebih lama dan lebih sering. Risiko fisik dapat memiliki dampak keuangan yang tiba-tiba dan signifikan jika memengaruhi operasi, transportasi, rantai pasokan, atau keselamatan karyawan atau pelanggan.

Risiko transisi

Risiko transisi adalah risiko yang melekat dalam transisi ke ekonomi rendah karbon. Hal ini mencakup risiko yang terkait dengan kebijakan, peraturan, dan persyaratan pengungkapan yang berkaitan dengan iklim yang terus berkembang, seperti  emisi gas rumah kaca (GHG), inisiatif emisi karbon nol bersih, kebijakan pajak karbon, biaya energi dan bahan bakar, dan kebijakan energi nasional atau global. Risiko transisi dapat memiliki dampak keuangan langsung yang berkelanjutan dan juga dapat berdampak pada reputasi organisasi.

 

 

Risiko iklim juga merupakan risiko keuangan, dan lebih banyak pengukuran dan pengungkapan sangat penting untuk membangun ekonomi yang lebih berkelanjutan dan tangguh serta masa depan yang lebih aman. Michael R. Bloomberg Ketua Gugus Tugas Pendiri, Bloomberg L.P. dan Bloomberg Philanthropies. Baca siaran pers
Rekomendasi TCFD

Rekomendasi TCFD bersifat sukarela. Pedoman ini diterbitkan sebagai panduan untuk membantu perusahaan mengidentifikasi dan mengungkapkan—dalam pelaporan dan pengarsipan keuangan, laporan keberlanjutan, dan laporan tahunan—risiko, peluang, dan potensi dampak keuangan yang mereka hadapi akibat perubahan iklim.

Rekomendasi ini dapat diterapkan secara luas untuk organisasi di semua yurisdiksi, dan di seluruh industri—termasuk bank, perusahaan asuransi, perusahaan manajemen aset, dan organisasi sektor keuangan lainnya. Entitas di sektor keuangan memiliki tanggung jawab tambahan untuk mengungkapkan tidak hanya risiko terkait iklim yang mereka hadapi, tetapi juga risiko yang dihadapi oleh perusahaan tempat mereka berinvestasi.

Tema dan prinsip

Rekomendasi TCFD disusun berdasarkan empat (4) tema atau area pengungkapan, dan tujuh (7) prinsip pengungkapan yang efektif. Keempat tema tersebut adalah:

Tata Kelola: Perusahaan harus mengungkapkan pengawasan dewan direksinya, dan peran manajemen dalam menilai dan mengelola risiko dan peluang terkait iklim.

Strategi: Perusahaan harus mengungkapkan risiko dan peluang terkait iklim (jangka pendek, menengah, dan panjang), serta potensi dampaknya terhadap bisnis, strategi, perencanaan keuangan, dan tata kelola perusahaan. Perusahaan juga harus menggambarkan ketahanannya dalam menghadapi berbagai skenario iklim, misalnya analisis skenario iklim 2°C atau lebih rendah.

Manajemen risiko: Perusahaan harus mengungkapkan prosesnya dalam mengidentifikasi, menilai, dan mengelola risiko terkait iklim, dan bagaimana proses ini diintegrasikan ke dalam proses dan strategi manajemen risiko secara keseluruhan.

Metrik dan target: Perusahaan harus mengungkapkan metrik dan target yang digunakannya untuk mengukur keberhasilan dalam menghadapi risiko terkait iklim dan memanfaatkan peluang terkait iklim. Perusahaan juga harus mengungkapkan rencana transisinya, termasuk tindakan dan kegiatan yang memungkinkan emisi net zero pada tahun 2050. Hal ini mencakup pengungkapan metrik dan target yang berkaitan dengan tiga kategori atau lingkup emisi GRK:

  • Emisi Lingkup 1 secara langsung dihasilkan dari operasi yang dimiliki atau dikendalikan oleh organisasi pelapor.

  • Emisi Lingkup 2 terkait dengan pembangkitan energi yang dibeli, seperti listrik, panas, atau uap. Emisi ini merupakan emisi tidak langsung tetapi dapat dimiliki dan dikendalikan secara langsung oleh organisasi pelapor.

  • Emisi Lingkup 3 adalah emisi yang tidak dikendalikan organisasi secara langsung tetapi terjadi sebagai akibat dari operasi atau rantai nilai mereka. Proyek Pengungkapan Karbon (CDP), yang membantu perusahaan, kota, dan negara bagian mengelola dampak lingkungan mereka, memperkirakan bahwa emisi Lingkup 3 menyumbang rata-rata 75% emisi gas rumah kaca perusahaan (tautan berada di luar ibm.com).

Metodologi Protokol Gas Rumah Kaca adalah standar yang paling banyak diadopsi untuk menghitung emisi GHG. Emisi Lingkup 1 dan 2 seringkali lebih mudah dihitung perusahaan karena informasi yang relevan mudah diakses oleh perusahaan pelapor. Emisi Lingkup 3 dapat lebih sulit untuk dihitung karena emisi tersebut dihasilkan oleh pihak ketiga (misalnya, mitra rantai pasokan atau perusahaan investasi) yang mana perusahaan pelapor memiliki visibilitas atau kontrol yang terbatas.

Prinsip-prinsip pengungkapan yang efektif, yang dirancang untuk membantu organisasi membuat pengungkapan keuangan terkait iklim yang paling transparan dan konsisten, meliputi:

  • Prinsip 1: Pengungkapan harus menyajikan informasi yang relevan

  • Prinsip 2: Pengungkapan harus spesifik dan lengkap

  • Prinsip 3: Pengungkapan harus jelas, seimbang, dan dapat dimengerti

  • Prinsip 4: Pengungkapan harus konsisten dari waktu ke waktu

  • Prinsip 5: Pengungkapan harus dapat diperbandingkan di antara organisasi-organisasi dalam suatu sektor, industri, atau portofolio

  • Prinsip 6: Pengungkapan harus dapat diandalkan, dapat diverifikasi, dan objektif

  • Prinsip 7: Pengungkapan harus diberikan secara tepat waktu
Pelaporan TCFD dan ESG

Pengungkapan ESG (lingkungan, sosial, dan tata kelola) sangat penting bagi organisasi saat ini karena pasar keuangan menjadi semakin sadar untuk membuat pilihan investasi yang berkelanjutan. Investor ingin menilai dengan cermat risiko dan peluang yang timbul dari isu-isu LST dan mengalokasikan modal pada bisnis yang transparan mengenai tujuan dan kinerja LST dan keberlanjutan mereka.

Rekomendasi TCFD memberikan kerangka kerja yang diakui secara global bagi organisasi untuk mengungkapkan risiko, peluang, dan dampak keuangan terkait iklim. Meskipun kelihatannya kerangka kerja ini dirancang untuk mengatasi risiko iklim, namun pengungkapan yang direkomendasikan TCFD mencakup tiga pilar pelaporan ESG, yaitu lingkungan, sosial, dan tata kelola.

Dengan pengungkapan yang selaras dengan TCFD, investor mendapatkan pandangan yang konsisten dan sebanding mengenai dampak keuangan dari perubahan iklim dan aspek ESG utama lainnya. Aspek-aspek ini mencakup tata kelola organisasi seputar risiko terkait iklim dan penilaian risiko serta proses manajemen secara keseluruhan. Organisasi dapat memperoleh manfaat dengan mengadopsi rekomendasi dan prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh kerangka kerja TCFD.

TCFD dan ISSB

International Sustainability Standards Board (ISSB) dibentuk pada tahun 2021 untuk mengembangkan standar global untuk pengungkapan terkait keberlanjutan yang akan membantu investor dan pemangku kepentingan potensial dalam mengambil keputusan alokasi modal yang bijaksana.

ISSB berusaha untuk mengkonsolidasikan dan memperbaiki petunjuk pelaporan internasional yang sudah diterapkan seperti TCFD. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menyelaraskan pengungkapan mereka ke satu kerangka kerja pelaporan global alih-alih melacak beberapa pedoman pelaporan.

Sebagai contoh, ISSB baru-baru ini mengumumkan bahwa perusahaan harus menggunakan analisis skenario terkait iklim untuk mengidentifikasi risiko dan peluang terkait iklim dan melaporkan ketahanan iklim mereka. Meskipun ISSB akan menggunakan panduan TCFD yang sudah ada untuk membantu para penyusun melakukan analisis skenario terkait iklim, ISSB juga akan memberikan panduan yang lebih spesifik mengenai skenario iklim mana yang sebaiknya digunakan oleh suatu entitas berdasarkan industri dan yurisdiksinya.

Pelajari lebih lanjut tentang kerangka kerja TCFD

TCFD mendorong organisasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang kerangka kerja dan rekomendasi pengungkapan, termasuk laporan status terbarunya (tautan berada di luar ibm.com) Situs web TCFD (tautan berada di luar ibm.com) juga menampung sumber daya seperti studi kasus, laporan, skenario, video instruksional, dan banyak lagi.

Solusi terkait
IBM Envizi ESG Suite

Percepat keberlanjutan dengan mengelola semua indikator lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) Anda dalam satu platform.

Jelajahi IBM Envizi ESG Suite

Solusi Keberlanjutan IBM

Buatlah pilihan yang tepat untuk bisnis Anda. Buatlah rencana yang dapat ditindaklanjuti dengan memanfaatkan data Anda sebaik mungkin. Gunakan keberlanjutan sebagai katalisator untuk transformasi bisnis yang menguntungkan.

Jelajahi solusi keberlanjutan

Layanan keberlanjutan IBM Consulting

Memanfaatkan kombinasi yang tepat antara sumber daya manusia, proses, dan teknologi untuk mewujudkan ambisi keberlanjutan menjadi tindakan dan menjadi bisnis yang lebih bertanggung jawab dan menguntungkan.

Jelajahi layanan keberlanjutan
Sumber daya Panduan pelaporan emisi Lingkup 3

Dengan pengalaman lebih dari satu dekade dalam membantu para pemimpin keberlanjutan merampingkan pelaporan ESG di semua lingkup, IBM Envizi merekomendasikan pendekatan yang disetujui GHGP ini untuk menyederhanakan akuntansi dan pelaporan Lingkup 3.

Apa yang dimaksud dengan net zero?

Net zero menunjukkan titik di mana emisi GRK bersih global yang disebabkan oleh manusia, termasuk CO2 dan CH4, telah dikurangi hingga sedekat mungkin dengan nol dengan sisa emisi yang tersisa secara permanen dihilangkan dari atmosfer.

Apa yang dimaksud dengan keberlanjutan dalam bisnis?

Keberlanjutan dalam bisnis mengacu pada strategi dan tindakan perusahaan untuk menghilangkan dampak lingkungan dan sosial yang merugikan yang disebabkan oleh operasi bisnis.

Ambil langkah selanjutnya

Sederhanakan pengambilan, konsolidasi, pengelolaan, analisis, dan pelaporan data lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) Anda dengan IBM Envizi ESG Suite.

Jelajahi Envizi Pesan demo langsung