Beranda Page Title Tenaga kerja bergerak Apa itu tenaga kerja bergerak?
Memotong kabel ke kantor fisik untuk produktivitas yang lebih besar, penghematan biaya, dan efisiensi.
Berlangganan buletin IBM Pelajari tentang BYOD dengan MaaS360
Gambar isometrik yang menunjukkan personel kantor yang berbeda, semuanya menggunakan IBM Security
Apa itu tenaga kerja bergerak?

Tenaga kerja bergerak adalah sekelompok karyawan yang tidak terikat oleh lokasi fisik pusat. Alih-alih, para karyawan terhubung dengan berbagai jenis teknologi seluler: komputer, smartphone, dan perangkat seluler lainnya. Karena teknologi ini semakin portabel, lebih mudah digunakan dan terjangkau, tenaga kerja bergerak menjadi semakin umum.

Tenaga kerja jarak jauh lebih dari sekadar bekerja dari rumah. Dengan munculnya perangkat seluler canggih, karyawan bergerak sekarang dapat mengakses aplikasi piranti lunak dan data yang sebelumnya hanya tersedia di kantor pusat perusahaan. Pekerja lapangan di industri seperti perawatan kesehatan, konstruksi, dan pertanian dapat melakukan tugas-tugas kompleks di tempat atau di perjalanan. 

Mengapa tenaga kerja bergerak penting?

Kerja bergerak berbeda dengan kerja jarak jauh tradisional, yaitu ketika karyawan bekerja dari kantor di rumah. Tenaga kerja bergerak secara khusus mengacu pada karyawan yang tidak bekerja dari satu lokasi tetap. Tenaga kerja ini termasuk pekerja hybrid yang membagi waktu mereka antara rumah dan kantor dan pekerja 'tanpa meja', dengan pekerjaan yang mengharuskan mereka untuk bergerak selama hari kerja. Perawat keliling, karyawan ritel yang bergilir antar toko, dan teknisi lapangan telekomunikasi semuanya adalah pekerja bergerak. 

Menurut laporan OMDIA yang disebutkan di atas, karyawan yang bekerja secara bergerak merupakan sebagian besar tenaga kerja saat ini. Hanya 33% pekerja yang "tertambat" di satu tempat, seperti kantor pusat atau toko.

Banyak perusahaan melakukan mobilitas tenaga kerja selama pandemi COVID-19. Mengalihkan pekerjaan tradisional yang berbasis lokasi-seperti guru sekolah dan karyawan bank-ke pekerjaan jarak jauh memungkinkan organisasi untuk mempertahankan kelangsungan bisnis selama krisis. 

Namun pertumbuhan tenaga kerja bergerak juga didorong oleh perubahan teknologi dan bisnis jangka panjang. Karena perangkat seluler canggih memberdayakan karyawan untuk bekerja dari mana saja, perusahaan yang mengadopsi tenaga kerja seluler telah merasakan manfaat seperti:

Meningkatkan pengalaman pelanggan

Karyawan dapat memberikan jawaban langsung kepada pelanggan dan menyelesaikan tantangan di lokasi secara real time, dengan mengakses data dari perangkat seluler mereka alih-alih menunggu hingga kembali ke kantor.

Biaya operasional yang lebih rendah

Sebuah studi dari Global Workplace Analytics (link berada di luar ibm.com) menemukan bahwa perusahaan dapat menghemat USD 11.000 per karyawan per tahun jika karyawan bekerja 2-3 hari di luar kantor setiap minggunya.Perusahaan dapat menghemat biaya sewa, dan obrolan video dapat memangkas biaya logistik dan perjalanan yang terkait dengan membawa karyawan ke lokasi pusat untuk rapat.

Produktivitas karyawan lebih tinggi

Kerja bergerak dapat membantu anggota tim menemukan keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan serta mengurangi stres, yang dapat meningkatkan kinerja dan retensi karyawan. Menurut laporan OMDIA, 54% perusahaan mengatakan bahwa pergeseran ke arah kerja bergerak telah meningkatkan produktivitas karyawan. Pekerjaan bergerak juga dapat memungkinkan bisnis untuk menyediakan layanan pelanggan 24/7 dan menetapkan alur kerja berkelanjutan bersama karyawan di seluruh zona waktu.

Kumpulan talenta yang diperluas

 Tenaga kerja yang bergerak dapat mencakup orang-orang dari seluruh dunia, yang mengarah pada keragaman geografis, sosioekonomi, dan budaya yang tidak mungkin terjadi jika tidak ada tenaga kerja yang bergerak. Opsi kerja bergerak juga mungkin lebih disukai oleh pekerja dengan disabilitas, orang tua, pengasuh, dan orang lain yang mungkin membutuhkan lebih banyak fleksibilitas.

Tantangan untuk mengembangkan tenaga kerja bergerak yang efektif

Krisis seperti pandemi COVID-19 menggarisbawahi pentingnya mengaktifkan kerja bergerak jika dimungkinkan. Tantangannya adalah memberikan akses jarak jauh kepada pekerja bergerak ke piranti lunak bisnis yang penting namun tetap kolaboratif, produktif, dan aman. 

Ketika membangun tenaga kerja bergerak, pemimpin perusahaan mungkin perlu memikirkan hal-hal berikut ini:

Teknologi


Karyawan yang bekerja secara bergerak ingin memilih perangkat mereka sendiri. Mereka mengharapkan teknologi di tempat kerja memberikan pengalaman pengguna yang serupa dengan aplikasi dan perangkat konsumen. Organisasi mungkin perlu membuat kebijakan bawa perangkat Anda sendiri (BYOD) dan proses yang mengatur berbagai piranti lunak dan perangkat keras, termasuk laptop, perangkat yang dapat dikenakan, tablet, smartphone, dan lainnya. 

Keamanan data


Karyawan yang menggunakan perangkat dan aplikasi mereka sendiri untuk bekerja dapat menciptakan kerentanan keamanan. Karyawan dapat membawa IT bayangan—aset IT yang digunakan tanpa persetujuan atau pengawasan resmi—ke jaringan perusahaan. Bahkan aplikasi dan perangkat seluler yang disetujui dapat menimbulkan masalah jika karyawan mengakses data sensitif melalui jaringan wi-fi publik yang tidak aman.

Melacak aset dan pekerja


Perusahaan sering kali melacak pekerja bergerak dan aset mereka untuk menjaga kepatuhan dan mengoptimalkan alur kerja. Sebagai contoh, perusahaan dapat menggunakan pelacakan lokasi untuk menghubungkan teknisi lapangan dengan pekerjaan terdekat. Namun, karyawan mungkin keberatan untuk dilacak, terutama jika mereka menggunakan perangkat mereka sendiri. 

Membangun atau membeli aplikasi seluler 


Mengembangkan aplikasi seluler khusus untuk berbagai platform bisa mahal dan rumit. Di sisi lain, memelihara aplikasi dari beberapa vendor pihak ketiga dapat mempersulit manajemen IT yang tepat. Penyedia piranti lunak seperti IBM tidak hanya mengembangkan aplikasi seluler tetapi juga menawarkan solusi manajemen aplikasi seluler terintegrasi.

Tren saat ini dan masa depan dalam tenaga kerja bergerak

Selama pandemi COVID-19, banyak perusahaan yang mengizinkan karyawannya untuk bekerja secara jarak jauh untuk memastikan kelangsungan bisnis. Keluar dari pandemi, banyak perusahaan yang tetap mempertahankan pengaturan kerja jarak jauh dan bergerak. Teknologi baru juga membuat tenaga kerja jarak jauh menjadi lebih praktis. 

Alat bantu seperti Asana, Slack, Webex, Zoom, dan Google Kalender membuat pekerjaan virtual dan kolaborasi di antara tenaga kerja bergerak menjadi mudah dan efisien.Namun, alat dan aplikasi baru ini bisa menjadi tantangan bagi manajemen IT yang efektif.Inovasi lain dalam teknologi seluler—seperti pembaca biometrik, wearable, kontrol suara, komunikasi jarak dekat (NFC), virtual reality (VR), dan augmented reality (AR)-juga meningkatkan komunikasi dan alur kerja bisnis.

Hingga saat ini, salah satu hambatan utama untuk mengimplementasikan teknologi seluler adalah kurangnya sinyal nirkabel yang andal dan cepat.Dengan diperkenalkannya nirkabel 5G, pekerja bergerak dapat berbagi file yang sangat besar dengan rekan kerja dan berkolaborasi melalui video tanpa jeda atau gangguan.

Inovasi seperti 5G bahkan memungkinkan bisnis kecil untuk memanfaatkan teknologi AR dan VR untuk meningkatkan komunikasi dan kolaborasi. Pekerja dapat melakukan tugas-tugas kompleks dengan informasi yang disampaikan sesuai permintaan menggunakan AR. Misalnya, pekerja bangunan dan teknik dapat merencanakan proyek baru dengan perangkat AR, dan manajemen rantai pasokan dan pengambilan inventaris dapat dicapai melalui AR juga. 

Organisasi kemungkinan akan terus mengadopsi alat piranti lunak baru untuk mengelola transisi skala besar karyawan kantor ke pekerjaan jarak jauh dan bergerak dengan lebih baik. Sebagai bagian dari transisi ini, perusahaan dapat membentuk hubungan strategis dengan vendor piranti lunak dan peralatan utama serta penyedia layanan jaringan untuk meminimalkan gangguan pada infrastruktur dan layanan. 

Tren demografis juga memengaruhi pertumbuhan tenaga kerja bergerak.Jika digabungkan, generasi milenial dan Generasi Z merupakan bagian terbesar dari angkatan kerja (tautan berada di luar ibm.com).Penelitian menunjukkan (tautan berada di luar ibm.com) para pekerja ini lebih menyukai pekerjaan yang fleksibel.

Teknologi manajemen tenaga kerja seluler

Meskipun beberapa karyawan yang bekerja secara bergerak mengandalkan aplikasi seperti Slack dan Asana untuk melakukan pekerjaan mereka, banyak perusahaan yang menggunakan alat bantu manajemen tenaga kerja bergerak khusus untuk mendukung keamanan dan produktivitas tenaga kerja bergerak. 

Perangkat lunak manajemen tenaga kerja seluler (MWM) adalah kategori platform yang luas yang membantu perusahaan mengelola karyawan yang bekerja di luar kantor pusat.Berbagai solusi manajemen tenaga kerja seluler memiliki fitur dan fungsi yang berbeda, namun banyak yang mendukung penjadwalan, penugasan dan pelacakan tugas, serta komunikasi dan pembaruan status.Beberapa alat MWM dapat digunakan untuk tugas-tugas manajemen sumber daya manusia di kantor pusat seperti orientasi dan penggajian.

Alat manajemen layanan lapangan adalah platform MWM yang dirancang untuk mengelola pekerja lapangan yang memasang, memelihara, atau memperbaiki peralatan, sistem, atau aset di luar lokasi perusahaan. Manajer dan teknisi sering menggunakan perangkat lunak manajemen layanan lapangan untuk pemrosesan pesanan pekerjaan, otomatisasi penjadwalan dan pengiriman, serta penagihan pembayaran, di antaranya. 

Solusimanajemen titik akhir terpadu (UEM) memungkinkan perusahaan memantau, mengelola, dan mengamankan semua perangkat pengguna akhir—desktop, laptop, smartphone, tablet, perangkat yang dapat dikenakan, dan lainnya—dari satu konsol, terlepas dari sistem operasi atau lokasinya.Dengan UEM, perusahaan dapat menetapkan dan menerapkan kebijakan keamanan seluler, manajemen perangkat, dan manajemen aplikasi untuk semua perangkat di jaringan.Tim IT tidak lagi memerlukan alat terpisah untuk mengelola perangkat bagi tenaga kerja lokal dan bergerak. 

Solusi terkait
IBM Security MaaS360

Mengubah cara TI melindungi laptop, desktop, smartphone, tablet, perangkat yang dapat dipakai, dan Internet of Things (IoT) seraya memastikan pengalaman pengguna yang luar biasa. IBM Security MaaS360 with Watson melindungi perangkat, aplikasi, konten, dan data, sehingga Anda bisa dengan cepat meningkatkan jumlah tenaga kerja jarak jauh dan inisiatif bring-your-own-device (BYOD).

Jelajahi IBM Security MaaS360

Solusi Infrastruktur Desktop Virtual (VDI) di IBM Cloud

Bangun lingkungan VDI Anda di IBM Cloud® untuk mendapatkan terobosan dan integrasi hybrid dengan lingkungan yang ada. VDI memudahkan pengelolaan ekosistem cloud work-from-home dan hybrid.

Jelajahi solusi-solusi VDI dari IBM

Konsultasi manajemen talenta

Menginspirasi tenaga kerja Anda dengan teknologi inovatif dan pendekatan yang berpusat pada manusia untuk manajemen bakat. Bangun tenaga kerja bergerak untuk masa depan.

Jelajahi konsultasi manajemen bakat
Sumber daya Apa yang dimaksud dengan BYOD?

BYOD, kependekan dari " bring your own device, " mengacu pada kebijakan TI perusahaan yang memungkinkan karyawan untuk menggunakan smartphone, laptop, dan perangkat lain mereka sendiri untuk tugas-tugas yang berhubungan dengan pekerjaan.

Apa itu UEM?

Manajemen titik akhir terpadu (UEM) memungkinkan tim TI dan keamanan untuk memantau, mengelola, dan mengamankan semua perangkat pengguna akhir di jaringan secara konsisten, menggunakan satu alat.

Apa itu teknologi seluler?

Teknologi seluler adalah teknologi yang ikut ke mana pun penggunanya pergi. Teknologi ini terdiri dari perangkat komunikasi dua arah portabel, perangkat komputasi dan teknologi jaringan yang menghubungkan mereka.

Ambil langkah selanjutnya

Baik Anda membutuhkan manajemen perangkat seluler (MDM), manajemen mobilitas perusahaan (EMM), atau dukungan lengkap manajemen endpoint terpadu (UEM), IBM Security MaaS360 with Watson memberikan pengalaman yang intuitif dan mudah digunakan dengan pendekatan AI pertama di industri ini. 

Pelajari lebih lanjut tentang IBM MaaS360 Minta demo gratis MaaS360