Beranda Page Title Strategi Pemeliharaan Apa yang dimaksud dengan strategi pemeliharaan?
Bagaimana pendekatan perusahaan atas pemeliharaan peralatan dan fasilitas mereka.
Daftar untuk uji coba gratis 14 hari dengan IBM Maximo
Inspeksi insinyur kontrol kualitas atau mengamati mesin CNC bubut di pabrik. Mempersiapkan proses produksi.
Apa yang dimaksud dengan strategi pemeliharaan?

Strategi pemeliharaan adalah cetak biru yang komprehensif tentang bagaimana perusahaan meminimalkan waktu henti, menjaga biaya pemeliharaan, dan memastikan pabrik mereka bekerja pada atau mendekati kapasitas. Ini adalah aspek penting dari manajemen aset, di mana perusahaan berusaha mengelola segala sesuatu yang berkontribusi terhadap operasi dan produksi barang mereka.

Seiring dengan semakin banyaknya perusahaan yang menggunakan data dan analitik, jenis program pemeliharaan yang dapat membentuk strategi pemeliharaan pun semakin berkembang.

Daftar untuk uji coba gratis 14 hari dengan IBM Maximo

Temukan akar masalah manajemen aset sekarang juga.

Konten terkait

Berlangganan newsletter IBM

Jenis-jenis strategi pemeliharaan

Berikut ini adalah empat jenis utama program manajemen pemeliharaan.

Pemeliharaan reaktif/pemeliharaan korektif

Bayangkan Anda menjatuhkan dan memecahkan layar ponsel lama. Saat membawanya ke tempat servis, Anda mungkin akan mendapati bahwa biaya perbaikan layar tersebut, mengingat usia ponsel, lebih mahal daripada membeli yang baru. Hal ini juga dapat terjadi di perusahaan yang tidak hemat biaya untuk memperbaiki atau mengintervensi peralatan sebelum rusak.

Bentuk pemeliharaan ini berhubungan dengan aset setelah aset tersebut memerlukan servis atau rusak. Bagi sebagian besar organisasi, respons terhadap aset yang gagal terbukti mahal, memberatkan proses manufaktur, dan melalui pemeliharaan yang berpusat pada keandalan (RCM)1, sepenuhnya dapat dicegah dengan memprioritaskan bentuk pemeliharaan alternatif.

Bentuk pemeliharaan reaktif yang serupa adalah run-to-failure, yang merupakan pendekatan pemeliharaan di mana perusahaan dengan sengaja membiarkan kegagalan peralatan terjadi untuk menjaga biaya pemeliharaan tetap rendah. Biasanya hanya digunakan pada aset fasilitas tertentu, seperti bola lampu, baterai, laptop, atau kartrid printer, yang semuanya tidak dapat diperbaiki atau akan lebih mahal untuk memperbaikinya daripada membiarkannya rusak dan menggantinya dengan suku cadang.

Pemeliharaan reaktif sebagai disiplin komprehensif kurang populer dengan munculnya organisasi berbasis data yang dapat mengandalkan lebih banyak data untuk membuat keputusan berdasarkan informasi tentang cara mendekati pemeliharaan. Meskipun sering digunakan karena biaya penanganan suku cadang sebelum kedaluwarsa mungkin tidak sepadan, kelemahan yang tidak dapat dihindari adalah akan menciptakan waktu henti yang tidak direncanakan ketika perusahaan berlomba untuk mengganti suku cadang.

Pemeliharaan preventif

Pada intinya, strategi pemeliharaan preventif2 adalah tentang memperbaiki hal-hal sebelum rusak. Ini melibatkan tugas pemeliharaan terjadwal yang bertujuan memperpanjang umur peralatan dan mencegah kegagalan di masa depan. Sementara pemeliharaan preventif meminimalkan risiko kegagalan dengan secara proaktif mengatasi masalah potensial, itu bisa menjadi mahal jika suku cadang diperbaiki atau diganti dengan baik sebelum mereka membutuhkannya, yang mengarah ke biaya perawatan tambahan.

Program pemeliharaan preventif dapat berarti hal yang berbeda untuk peralatan, alat, dan suku cadang yang berbeda. Mesin berat, misalnya, akan sering membutuhkan pelumasan dan pembersihan yang dilakukan secara teratur. Alat lain mungkin menggunakan suku cadang (misalnya tinta atau pewarna) dan perlu diganti sebelum melakukan lebih banyak pekerjaan. Selain itu, setiap mesin yang diberikan terdiri atas banyak bagian dengan waktu yang berbeda saat mengalami kegagalan atau perbaikan, cara gagalnya berbeda (perbedaan sebab kegagalan) dan biaya perbaikan dan penggantian juga berbeda.Itu membuat pemeliharaan preventif menjadi tantangan ketika begitu banyak bagian individu dapat menentukan apakah mesin yang lebih besar gagal dan kapan. Pemeliharaan preventif juga sering gagal untuk mempertimbangkan data real-time atau diperbarui yang mungkin mempengaruhi ketika peralatan mungkin gagal.

Pemeliharaan preventif

Pendekatan pemeliharaan proaktif ini menggunakan data dan pembelajaran mesin, di antara teknologi canggih lainnya, untuk membantu para teknisi memutuskan kapan harus melakukan pemeliharaan. Mengingat teknologi yang terlibat, akan ada biaya di muka untuk mengimplementasikannya. Namun, hal ini disukai di antara organisasi berbasis data sebagai cara untuk melakukan pemeliharaan bila diperlukan, berdasarkan ratusan atau bahkan ribuan titik data. Pemeliharaanprediktif3 (PDM) adalah bentuk pemeliharaan preventif yang lebih berbasis data dan canggih. Kedua disiplin ilmu tersebut berupaya memperbaiki peralatan sebelum habis masa berlakunya; perbedaan utamanya adalah pemeliharaan prediktif menggunakan lebih banyak data dan informasi waktu nyata untuk membuat keputusan yang lebih akurat tentang kapan harus mengganti, memperbaiki, atau membersihkan peralatan.

 

Pemeliharaan yang berpusat pada keandalan (RCM)

RCM adalah pendekatan perencanaan pemeliharaan sistematis yang digunakan organisasi untuk mengidentifikasi aset fisik penting, seperti mesin atau peralatan, yang diperlukan untuk produksi produk. Pendekatan ini melibatkan pengembangan strategi yang komprehensif untuk memastikan aset-aset ini tetap beroperasi dan bekerja secara optimal. Tim pemeliharaan yang menggunakan RCM akan melakukan pendekatan terhadap setiap peralatan dan bagian dengan jenis pemeliharaan yang berbeda tergantung pada beberapa masalah, seperti kekritisan peralatan, seberapa sulit untuk mendapatkan atau mengganti, data apa yang dapat dihasilkan untuk membantu pekerja pemeliharaan mengidentifikasi apakah peralatan tersebut perlu diperbaiki atau diganti, dan berapa biayanya. RCM dapat membantu organisasi melacak dan menangani aset kritis yang berbeda dengan aset non-inti sehingga pekerjaan pemeliharaan yang ideal untuk setiap peralatan dan suku cadang dapat dilakukan dengan mudah.

Komponen strategi pemeliharaan

Beberapa aktivitas pemeliharaan dapat membantu perusahaan meminimalkan waktu henti peralatan dan penghematan biaya sekaligus mempromosikan siklus hidup yang sehat untuk peralatan mereka.

  • Sistem manajemen pemeliharaan terkomputerisasi (CMMS)4 : Ini adalah program perangkatlunak yang melacak aset dan perintahkerja5 serta menjadwalkan pemeliharaan. CMMS mengatur data tentang segala sesuatu yang harus dipelihara oleh organisasi, termasuk bahan dan sumber daya yang diperlukan.
  • Jadwal pemeliharaan: Setelah perusahaan membuat strategi pemeliharaan yang tepat untuk bisnis mereka, mereka harus membuat jadwal pemeliharaan yang kuat dan menyeluruh berdasarkan pendekatan tersebut. Jika menggunakan RCM, jadwal akan bergantung pada banyak variabel yang berbeda. Jika pemeliharaan prediktif atau preventif adalah pendekatannya, maka akan tergantung pada bagaimana mereka ingin memasukkan data ke dalam keputusan tentang jadwal penggantian. Jika run-to-fail, jadwal pemeliharaan kurang menjadi panduan dan lebih merupakan ekspektasi kapan harus mengganti suku cadang.
  • Pemantauan kondisi: Sebagai bagian dari strategi pemeliharaan prediktif, hal ini melibatkan pemantauan peralatan tertentu secara real-time untuk menentukan jadwal perbaikan atau penggantian. Hal ini sering kali mencakup analisis dan pembacaan getaran serta pengumpulan data dari sensor Internet of Things (IoT).
  • Pelaporan insiden: Setelah peralatan atau suku cadang gagal, tim pemeliharaan akan melaporkan insiden tersebut sehingga ada dokumentasi dan tindakan korektif dapat terjadi.
  • Analisis akar penyebab: Tim pemeliharaan akan mengidentifikasi apa yang menyebabkan kegagalan itu dan mencatat keadaan yang meringankan yang mempercepat atau memperlambat garis waktu atau keadaan kegagalan.
  • Analisis mode dan efek kegagalan (FMEA): Pendekatan komprehensif untuk mengidentifikasi bagaimana peralatan dan/atau suku cadang pada akhirnya akan gagal, dampak apa yang akan terjadi pada keseluruhan proses dan sistem, dan bagaimana hal tersebut dapat menimbulkan dampak buruk.
Pertimbangan strategi pemeliharaan

Pemeliharaan adalah komponen dasar dari strategi industri yang dikelola dengan baik. Tetapi setiap organisasi berbeda dan mungkin memerlukan pendekatan yang berbeda. Memang, banyak organisasi modern telah memeluk RCM sebagai strategi pemeliharaan paling canggih yang mencoba memahami variabel yang mendasari setiap peralatan dan suku cadang sehingga organisasi dapat menangani masing-masing secara optimal. Namun, itu mungkin tidak layak atau diinginkan untuk setiap organisasi. Hal yang sama berlaku dengan pemeliharaan prediktif. Demikian juga, beberapa organisasi akan merangkul strategi pemeliharaan run-to-failure atau reaktif yang lengkap karena komplikasi yang disebabkan oleh kerusakan suku cadang sebelum diperbaiki. Namun, tidak ada model satu ukuran yang cocok untuk semua, jadi berikut adalah beberapa pertimbangan yang harus dilakukan organisasi ketika menyelesaikan strategi spesifik mereka.

Anggaran

Beberapa organisasi memiliki anggaran yang jauh lebih besar daripada yang lain, sehingga memungkinkan opsi yang lebih komprehensif dan canggih untuk menangani pemeliharaannya. Namun bagi banyak organisasi, RCM meningkatkan waktu kerja dan mengurangi biaya, sehingga merupakan strategi pemeliharaan yang ideal untuk meningkatkan profitabilitas. Meskipun perusahaan sering kali dapat melakukan pemeliharaan reaktif atau preventif dengan bantuan staf, peningkatan ke RCM atau pemeliharaan prediktif biasanya membutuhkan investasi dalam teknologi seperti sensor dan perangkat lunak dan berpotensi meningkatkan ke versi yang lebih baru dari peralatan yang saat ini digunakan untuk mengambil keuntungan dari teknologi baru seperti IoT dan machine learning.

Peralatan yang digunakan

Jika proses manufaktur menggunakan peralatan berbiaya rendah, mungkin masuk akal untuk memiliki model run-to-failure, karena biaya untuk memantau kinerja peralatan dan memperbaiki mesin mungkin lebih mahal daripada sekadar menggantinya ketika gagal. Namun, jika organisasi lain menggunakan teknologi yang sangat canggih, mahal, dan sulit diganti, maka pemeliharaan prediktif atau pemeliharaan yang berpusat pada keandalan akan menjadi strategi pemeliharaan yang efektif.

Ketersediaan staf

Bahkan dengan teknologi canggih sekalipun, strategi pemeliharaan yang paling canggih membutuhkan sumber daya manusia untuk memantau teknologi tersebut, menganalisis peralatan, dan memutuskan kapan harus turun tangan dan memperbaiki atau membiarkan peralatan tersebut rusak sebelum diganti. Oleh karena itu, berapa banyak pekerja pemeliharaan dan staf pendukung yang dimiliki suatu organisasi akan memengaruhi cara mereka melakukan pendekatan terhadap strategi mereka.

Keadaan peralatan yang ada

Jika peralatan yang ada saat ini sudah kuno dan sering mengalami perbaikan, organisasi harus mempertimbangkan untuk membiarkan mesin-mesin tersebut rusak dan mulai menggantinya dengan model yang lebih baru yang dapat membangun fondasi untuk strategi pemeliharaan preventif dan RCM.

Persyaratan peraturan dan kepatuhan

Beberapa organisasi mungkin memerlukan pemantauan dan pemeliharaan yang lebih sering, tergantung pada peralatan yang mereka gunakan atau produk yang mereka buat. Dalam skenario tersebut, mereka mungkin memerlukan pemeliharaan preventif atau RCM untuk melindungi karyawan dan memenuhi persyaratan ketat mereka.

Produk strategi pemeliharaan
Manajemen aset IBM Maximo Application Suite

Manajemen aset cerdas, pemantauan, pemeliharaan prediktif, dan keandalan dalam satu platform

Ketahui lebih lanjut Daftar untuk uji coba gratis 14 hari dengan IBM Maximo

Manajemen aset IBM Maximo® Predict

Tingkatkan keandalan aset dengan pemeliharaan prediktif berbasis kondisi. Menyatukan data operasional yang berbeda-beda ke dalam model pemeliharaan prediktif berbasis analitik yang membantu Anda mengoptimalkan perencanaan pemeliharaan untuk meningkatkan keandalan aset.

Ketahui lebih lanjut Daftar untuk uji coba gratis 14 hari dengan IBM Maximo
Sumber daya strategi pemeliharaan Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan preventif?

Pemeliharaan preventif adalah tindakan melakukan aktivitas pemeliharaan terjadwal secara teratur untuk membantu mencegah kegagalan yang tidak terduga di masa mendatang.

Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan prediktif?

Pemeliharaan prediktif membantu memprediksi keadaan potensial peralatan di masa depan untuk menentukan kapan operasi pemeliharaan harus dilakukan

Apa itu pemeliharaan yang berpusat pada keandalan?

Pelajari bagaimana perusahaan mendapatkan hasil maksimal dari aset mereka melalui manajemen pemeliharaan keandalan

Ambil langkah selanjutnya

Mulailah dengan tur produk atau jadwalkan konsultasi dengan pakar IBM untuk melihat manfaat yang dapat diperoleh organisasi Anda dari Maximo Application Suite. 

Ambil langkah selanjutnya Daftar untuk uji coba