Apa itu manajemen aset infrastruktur?
Jelajahi IBM Maximo Application Suite
Pekerja melihat ke atas jembatan

 

Manajemen aset infrastruktur (IAM) adalah sistem manajemen aset multidisiplin yang terintegrasi untuk menopang sistem infrastruktur publik seperti instalasi pengolahan air limbah, jaringan telekomunikasi, saluran pembuangan, jalan raya, jaringan utilitas, jembatan, dan rel kereta api. IAM adalah proses mengelola seluruh siklus hidup, mulai dari desain hingga penonaktifan/pembuangan) infrastruktur penting dan aset fisik.

Pada tahun 2022 saja, Amerika Serikat menghabiskan lebih dari USD 36 miliar untuk proyek infrastruktur, dan mentransfer USD 94,5 miliar lainnya ke pemerintah negara bagian.1 Dari jalan dan jembatan yang kita lalui, hingga jaringan listrik yang memberi daya pada rumah dan tempat kerja kita, infrastruktur sangat penting bagi kehidupan sehari-hari. Jika tidak dikelola dengan baik, konsekuensinya bisa sangat mahal dan parah, mulai dari gangguan layanan hingga kegagalan bencana yang mengakibatkan hilangnya nyawa dan/atau kerusakan properti.

Namun, IAM bukan hanya tentang memelihara dan memperbaiki aset. Hal ini juga memungkinkan organisasi untuk mengoptimalkan aset dan penawaran layanan dengan mendorong pengambilan keputusan strategis dan praktik manajemen risiko yang ditargetkan. Dengan mengelola aset infrastruktur secara strategis dan sistematis, organisasi dapat meningkatkan penyediaan layanan, memperpanjang masa pakai aset, mengurangi biaya siklus hidup, dan meminimalkan risiko yang terkait dengan kegagalan aset.  

Ikuti tur IBM Maximo

Jelajahi IBM Maximo untuk mempelajari bagaimana data IoT, analitik, dan AI dapat membantu merampingkan operasi aset Anda.

Konten terkait

Berlangganan buletin IBM

Elemen utama IAM

Proses manajemen aset infrastruktur merupakan ekosistem yang kompleks dari berbagai komponen dan praktik, termasuk:

  • Inventaris aset: Saat menjalankan rencana manajemen aset, penting untuk menyusun inventaris komprehensif semua aset infrastruktur. Hal ini mencakup informasi mengenai lokasi, usia, kondisi, kapasitas, dan karakteristik penting lainnya dari aset.
  • Penilaian kondisi: Penilaian kondisi adalah proses sistematis yang mengevaluasi kondisi aset saat ini. Tim pemeliharaan menggunakan informasi ini untuk memprediksi kapan suatu aset perlu diperbaiki atau diganti, yang sangat penting untuk perencanaan dan penganggaran yang efektif.
  • Tingkat layanan (LOS): Persyaratan kinerja untuk suatu aset disebut "tingkat layanan". LOS dapat didasarkan pada kualitas, kuantitas, keandalan, dan/atau daya tanggap layanan yang disediakan oleh aset. 
  • Biaya siklus hidup: Biaya siklus hidup memperhitungkan semua biaya yang terkait dengan investasi infrastruktur selama masa pakainya, termasuk biaya perencanaan, desain, konstruksi, operasi, pemeliharaan, rehabilitasi, dan pembuangan.
  • Manajemen risiko: Manajemen risiko dalam IAM melibatkan identifikasi dan penilaian risiko yang terkait dengan kegagalan aset infrastruktur. Setelah risiko diidentifikasi, tim pemeliharaan dapat mengembangkan strategi untuk mengelolanya. 
  • Perencanaan keuangan jangka panjang: Banyak aset infrastruktur yang dibangun untuk bertahan selama beberapa dekade. Oleh karena itu, IAM memerlukan perencanaan keuangan jangka panjang untuk memastikan bahwa sumber daya yang diperlukan tersedia untuk operasi, pemeliharaan, dan penggantian aset infrastruktur.
Siklus hidup IAM

Secara alami, strategi manajemen aset akan bervariasi dari organisasi ke organisasi, tergantung pada kebutuhan unik tiap-tiap fasilitas. Namun, siklus hidup IAM terdiri dari kira-kira tujuh langkah:

 1. Perencanaan

Proses IAM dimulai dengan mengidentifikasi kebutuhan aset (misalnya, kebutuhan aset baru dan/atau penggantian aset), dengan mempertimbangkan tujuan strategis organisasi dan bagaimana aset akan melayani mereka. Tahap perencanaan juga melibatkan analisis biaya-manfaat, studi kelayakan, dan pengembangan desain aset awal. 

 2. Desain dan pengadaan

Langkah selanjutnya dalam siklus hidup IAM adalah merancang aset dan mendapatkan sumber daya yang diperlukan untuk membangunnya. Tahap ini harus mencakup pembuatan desain dan spesifikasi terperinci, menentukan semua bahan dan sumber daya yang diperlukan, menemukan sumber daya tersebut dan mengembangkan perkiraan biaya terperinci.   

3. Konstruksi atau akuisisi

Pada tahap ini, organisasi membangun atau mengakuisisi aset, mengimplementasikan rencana desain dan spesifikasi dari tahap sebelumnya. Fase ini juga mencakup pengujian aset untuk memastikan aset tersebut memenuhi spesifikasi desain dan kebutuhan organisasi.

4. Operasi

Setelah aset dibangun dan dipasang, aset tersebut masuk ke tahap operasi, di mana aset tersebut digunakan sesuai dengan tujuannya. Organisasi harus melakukan pemantauan aset secara teratur untuk memastikan aset berkinerja seperti yang diharapkan sepanjang masa pakainya.

5. Pemeliharaan dan peningkatan

Memelihara aset adalah bagian penting dari siklus hidup IAM. Pemeliharaan adalah proses berkelanjutan yang mencakup pemeliharaan preventif terjadwal untuk menjaga aset tetap berjalan secara efisien dan efektif, serta pemeliharaan reaktif untuk memperbaiki masalah apa pun yang muncul secara tak terduga bersama dengan peningkatan dan perbaikan untuk meningkatkan kinerja aset atau memperpanjang masa pakai aset.

6. Pembaruan/penggantian

Pada akhirnya, setiap aset mencapai akhir masa pakainya. Dan seiring berjalannya waktu, aset dapat menjadi kurang efektif atau bahkan usang. Jika hal ini terjadi, aset tersebut akan diperbarui—di mana aset tersebut mengalami perbaikan besar atau pemugaran untuk memperpanjang masa manfaatnya—atau diganti—yang melibatkan pembongkaran dan pembuangan aset lama secara aman dan memasang aset baru.  

7. Tinjauan dan audit

Tahap akhir dari proses IAM melibatkan peninjauan dan audit terhadap keseluruhan proses untuk mengidentifikasi area mana saja yang perlu ditingkatkan, guna memastikan pengoptimalan siklus hidup IAM yang berkesinambungan.

Kasus penggunaan IAM

Organisasi di berbagai industri di sektor publik dan swasta mengandalkan IAM untuk mendapatkan hasil maksimal dari aset infrastruktur. Beberapa kasus penggunaan penting untuk IAM meliputi: 

Kotamadya dan kota

Kota dan kotamadya bertanggung jawab atas sejumlah besar aset pekerjaan umum, termasuk jalan, jembatan, real estat publik, taman, pasokan air dan sistem saluran pembuangan, dan banyak lagi. Mereka menggunakan IAM untuk mengelola aset-aset ini dengan cara yang sistematis. Sebagai contoh, sebuah kota dapat menggunakan IAM untuk memprioritaskan perbaikan jalan berdasarkan faktor-faktor seperti kondisi jalan, volume lalu lintas, dan anggaran yang tersedia, untuk memastikan bahwa perbaikan yang paling mendesak diselesaikan terlebih dahulu. IAM juga dapat membantu pemerintah negara bagian dan lokal untuk mengimplementasikan inisiatif pembangunan berkelanjutan, seiring dengan pergeseran dan relokasi penduduk akibat perubahan iklim.

Utilitas

Perusahaan utilitas mengelola jaringan infrastruktur yang luas yang menyediakan layanan penting seperti listrik, gas, dan air. Mereka mengandalkan IAM untuk memastikan layanan utilitas yang andal dan meminimalkan pemadaman dan waktu henti. Utilitas air dapat menggunakan IAM untuk memprediksi kapan saluran air kemungkinan akan gagal dan menjadwalkan pemeliharaan preventif untuk menghindari kerusakan utama air yang mengganggu dan mahal.

Agen transportasi

Agen transportasi mengelola jalan raya, kereta api, bandara, dan pelabuhan laut. Organisasi-organisasi ini menggunakan IAM untuk memelihara aset dan memastikan transportasi yang aman dan efisien. Dalam sistem jalan raya, misalnya, IAM dapat membantu mengelola segala sesuatu mulai dari kondisi trotoar hingga rambu-rambu dan fungsi penghalang keselamatan hingga efisiensi tempat peristirahatan.

Sektor energi

Di sektor energi, IAM memainkan peran integral dalam mengelola aset seperti pembangkit listrik, turbin angin, panel surya, serta jaringan transmisi dan distribusi listrik. Sebagai contoh, pemeliharaan prediktif—komponen utama dari IAM—dapat membantu perusahaan energi mengantisipasi dan memitigasi kegagalan dalam produksi energi dan infrastruktur transmisi mereka. Dengan mengidentifikasi potensi masalah sebelum terjadi, perusahaan dapat menghindari pemadaman listrik dan memastikan pasokan energi yang dapat diandalkan bagi para pemangku kepentingan.

Fasilitas kesehatan

Fasilitas kesehatan seperti rumah sakit dan klinik bergantung pada infrastruktur untuk memberikan layanan penting. Ini tidak hanya mencakup bangunan itu sendiri tetapi juga peralatan medis yang kompleks, sistem HVAC dan jaringan IT yang digunakan staf medis dan administrasi. Dengan menggunakan IAM, organisasi-organisasi ini dapat memastikan keandalan dan ketersediaan aset, dan karenanya meningkatkan perawatan pasien dan hasil kesehatan.

Institusi pendidikan

Sekolah, perguruan tinggi, dan universitas memiliki dan mengoperasikan berbagai macam aset, mulai dari ruang kelas dan laboratorium hingga perpustakaan dan fasilitas olahraga. Institusi-institusi ini menggunakan IAM untuk memastikan bahwa semua fasilitas tersebut aman dan terawat dengan baik, menyediakan lingkungan yang kondusif untuk belajar dan beraktivitas. Dengan IAM yang efektif, sekolah dapat merencanakan kebutuhan kapasitas di masa depan, mengelola jadwal pemeliharaan dan perbaikan untuk meminimalkan gangguan, dan memastikan kepatuhan terhadap standar keselamatan dan peraturan lainnya.

Pusat data

Menerapkan program IAM juga dapat memberikan keuntungan bagi pusat data, yang menjadi tempat infrastruktur IT perusahaan. Mengelola aset seperti server, perangkat penyimpanan, peralatan jaringan, serta sistem daya dan pendingin sangatlah penting bagi kinerja fasilitas ini. Pusat data dapat memanfaatkan IAM untuk memantau kondisi aset data secara real time dan membantu manajer mengoptimalkan konektivitas dan penggunaan aset.

Fasilitas pengelolaan limbah

Fasilitas pengelolaan limbah (misalnya, tempat pembuangan akhir, pusat daur ulang, dan pembangkit listrik tenaga sampah) menggunakan aset infrastruktur untuk menangani dan memproses limbah. IAM dapat membantu fasilitas ini mengoptimalkan aset, mengelola risiko, mematuhi peraturan, serta memastikan keberlanjutan dan keamanan lingkungan dari praktik pengelolaan limbah.

Masa depan IAM

Saat kita menatap masa depan, teknologi Industri 4.0 seperti AI, pembelajaran mesin, dan Internet of Things, bersama dengan inovasi proses, akan berdampak besar pada praktik manajemen aset, menjadikan otomatisasi proses dan standardisasi sebagai norma industri.

Teknologi canggih dapat membantu mengotomatisasi dan meningkatkan berbagai aspek IAM. Sebagai contoh, sistem informasi geografis (GIS) menangkap, menyimpan, menganalisis, dan memvisualisasikan data geospasial (misalnya, peta, citra satelit, foto udara, data survei, dll.). Mengintegrasikan GIS dengan sistem IAM menambahkan konteks spasial pada data aset, sehingga membantu manajer untuk lebih memahami hubungan antara aset, lokasi, dan lingkungan sekitarnya.

Selain itu, negara-negara dan wilayah di seluruh dunia (seperti Australia, Kanada, Selandia Baru, dan Inggris, antara lain) telah mulai mengadopsi standar internasional dan praktik terbaik untuk manajemen aset yang efektif. Seri ISO 55000, misalnya, memberikan panduan dan kerangka kerja untuk proses manajemen aset, membantu organisasi di seluruh dunia untuk membangun praktik IAM yang efektif secara konsisten. 

IAM sangat penting untuk memastikan penggunaan aset infrastruktur yang berkelanjutan dan efisien. Dan bidang ini akan menjadi semakin canggih, membuka jalan bagi sistem infrastruktur yang lebih cerdas dan lebih tangguh yang melayani kita di masa depan.

Solusi terkait
Manajemen aset IBM Maximo Application Suite

Manajemen aset cerdas, pemantauan, pemeliharaan prediktif, dan keandalan dalam satu platform

Pelajari lebih lanjut IBM Maximo Application Suite Ikuti tur IBM Maximo

Observabilitas IBM Instana Observability

Tingkatkan pemantauan kinerja aplikasi Anda guna memberikan konteks yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan insiden dengan lebih cepat.

Pelajari lebih lanjut IBM Instana Observability Coba IBM Instana

Sumber daya Dapatkan performa lebih dari manajemen aset

Lihat bagaimana manajemen siklus hidup aset membantu Anda mendapatkan nilai lebih dari aset Anda dengan memperpanjang masa pakainya dan mengoptimalkan kinerjanya.

Apa itu manajemen aset IT (ITAM)?

Pelajari lebih lanjut tentang manajemen aset IT secara menyeluruh melalui setiap tahap siklus hidup aset.

Turunkan biaya dengan manajemen siklus hidup aset yang lebih baik

Pelajari bagaimana adopsi alat manajemen aset perusahaan serta strategi dan proses baru mengubah lingkungan utilitas tradisional.

Mengapa Anda membutuhkan strategi manajemen aset yang cerdas sekarang juga

Lebih dari dua pertiga data yang dikumpulkan organisasi tidak terpakai sehingga mengakibatkan masalah kinerja dan keandalan.

Apa yang dimaksud dengan manajemen fasilitas?

Manajemen fasilitas membantu memastikan fungsionalitas, kenyamanan, keamanan, dan efisiensi bangunan dan lahan, infrastruktur, dan real estat.

Model baru untuk aset yang terhubung

Didukung oleh data AI dan IoT, aset yang terhubung dan cerdas dapat mengoptimalkan kinerja, beradaptasi dengan keadaan yang berubah, dan membantu memastikan kontinuitas.

Ambil langkah selanjutnya

Optimalkan aset perusahaan Anda dengan Maximo Application Suite. Ini adalah platform tunggal berbasis cloud terintegrasi yang menggunakan AI, IoT, dan analitik untuk mengoptimalkan kinerja, memperpanjang siklus hidup aset, serta mengurangi waktu henti dan biaya operasional.

Pelajari lebih lanjut IBM Maximo
Catatan kaki

1 What does America spend on transportation and infrastructure?, USA Facts (tautan berada di luar ibm.com)