Beranda Page Title Page Title memikirkan kembali operasi ritel Mari kita memikirkan kembali operasi ritel
Tonton videonya (02:52)
ilustrasi ponsel yang terhubung ke layanan

Bagaimana jika Anda merancang operasi ritel untuk perusahaan baru? Apa yang akan Anda otomatiskan untuk meningkatkan pengalaman transaksi?

Mari memikirkan kembali IT DevOps

Lihat semua bab

Transparansi sangat penting untuk pengalaman transaksi. Pelanggan Anda ingin melihat kapan mereka bisa mendapatkan produk. Anda, sebagai pengecer, ingin mengelola tempat penyimpanan inventaris dengan lebih baik sehingga pelanggan memiliki akses termudah. Eileen Lowry Wakil Presiden, Manajemen Produk IBM Automation

"Jika pengalaman transaksi Anda - kunci bagi pelanggan untuk tetap bersama Anda atau membeli sesuatu - tidak optimal, mereka akan beralih ke pesaing Anda," ujar Eileen Lowry, wakil presiden manajemen produk IBM Automation. "Pada akhirnya, itulah wajah bisnis Anda."

Agar dapat bersaing, Lowry mengatakan bahwa peritel membutuhkan strategi omnichannel yang memberikan transaksi tanpa hambatan. Pengalaman transaksi sendiri terdiri dari banyak langkah dan subproses yang berbeda, tetapi jika Lowry merancang operasi ritel untuk perusahaan baru, dia akan fokus pada proses inventaris.

Peritel harus melakukan semua pemeriksaan point-to-point ini karena integrasi sistem point-to-point yang mereka buat dari waktu ke waktu telah mempersempit pandangan tentang di mana inventaris berada. Eileen Lowry Wakil Presiden, Manajemen Produk IBM Automation

Seri IBM "Pikirkan Kembali & Otomatiskan" mengundang para pemimpin untuk menata ulang proses bisnis dan TI yang umum dengan mendekatinya dari perspektif greenfield dan merangkul otomatisasi. Menurut sebuah laporan (Tautan berada di luar ibm.com) yang diterbitkan oleh perusahaan teknologi informasi Capgemini, industri ritel dapat menghemat USD 300 miliar setiap tahunnya dengan menerapkan proses otomatisasi untuk menjalankan segala sesuatu secara lebih efisien, mulai dari pengembalian barang oleh pelanggan, manajemen rantai pasokan, database pelanggan yang diperbarui, dan manajemen inventaris. Dalam hal pengalaman transaksi, otomatisasi dapat membantu peritel menjadi lebih responsif terhadap permintaan konsumen dan bereaksi terhadap peristiwa dan tren secara realtime.

Ambil tindakan

Temukan cara-cara baru untuk meningkatkan operasi ritel Anda dalam Lokakarya Inovasi Otomatisasi gratis.

Daftar hari ini

Lowry memiliki satu tips untuk para peritel yang ingin meningkatkan proses inventaris end-to-end mereka: memprioritaskan API management. Penggunaan API dan perangkat lunak API management sangat penting untuk merancang proses inventaris yang lebih baik karena Anda akan mendapatkan pemeriksaan inventaris yang akurat. API memungkinkan Anda untuk membuka data dan fungsionalitas aplikasi Anda ke departemen dan sistem internal lain di dalam perusahaan Anda, serta ke pengembang pihak ketiga dan mitra bisnis eksternal.

Data inventaris harus berkomunikasi dengan sejumlah sistem lain: sistem point-of-sale, sistem promosi, dan sistem kinerja keuangan, dan masih banyak lagi. "Sangatlah penting bahwa informasi yang Anda ambil dari API tersebut sangat tepat," kata Lowry, karena informasi tersebut memberikan transparansi. "Transparansi sangat penting untuk pengalaman bertransaksi. Pelanggan Anda ingin mengetahui kapan mereka bisa mendapatkan produk karena mereka membuat pilihan antara Anda atau pesaing. Anda, sebagai peritel, ingin memahami dan mengelola dengan lebih baik di mana harus menyimpan inventaris sehingga pelanggan memiliki akses termudah."

Tergantung pada apa yang terjadi secara online atau di toko, integrasi dapat memulai aplikasi untuk memindahkan inventaris atau mengubah promosi. Eileen Lowry Wakil Presiden, Manajemen Produk IBM Automation

Dengan menggunakan perangkat lunak API management, peritel dapat memperoleh gambaran umum yang cepat dan terinformasi tentang semua titik inventaris. API dapat berintegrasi dengan dan secara otomatis memicu informasi yang berpindah dari satu sistem ke sistem lainnya dan dari aplikasi ke aplikasi lainnya. Peritel kemudian mulai melihat apakah inventaris ada di gudang, pusat distribusi atau toko fisik. "Anda juga dapat membuat dan mengelola API untuk mengetahui di mana monetisasi dapat terjadi," kata Lowry. Untuk pengecer, ini adalah peluang otomatisasi besar-besaran.

Tidak ada otomatisasi tanpa integrasi

Ada banyak cara untuk menghubungkan dan bertukar data antar aplikasi. Membangun tautan point-to-point secara individual itu mahal dan sulit untuk dikelola. Integrasi berbasis API antar aplikasi menyederhanakan pertukaran informasi, atau "permintaan dan respons" API. Sementara itu, otomatisasi dapat memunculkan atau memicu peluang monetisasi baru. Seperti yang dijelaskan Lowry, "Tergantung pada apa yang terjadi secara online atau di toko, integrasi tersebut dapat memulai aplikasi yang berbeda untuk, misalnya, memindahkan inventaris atau mengubah promosi."

Berikut adalah contoh dunia nyata tentang bagaimana integrasi yang dipimpin API dapat menguntungkan pengecer dan pelanggan mereka. Bayangkan Anda ingin memindahkan inventaris dengan flash sale. Anda tahu bahwa menawarkan pengambilan dan pengiriman di dalam toko kemungkinan akan meningkatkan penjualan. Untuk membantu pelanggan memilih antara pengambilan atau pengiriman, proses inventaris Anda perlu memunculkan informasi tentang kedua opsi tersebut. Ketika pelanggan memilih item, aplikasi perlu membuat kueri ke semua toko lokal untuk memeriksa tingkat stok mereka. Sebagai peritel, Anda dapat mengekspos tingkat stok untuk setiap toko sebagai API, dan aplikasi dapat menggunakan lokasi pelanggan untuk menampilkan daftar toko terdekat dengan stok.

Jika pelanggan ingin memesan barang atau memesannya untuk pengiriman, maka alur integrasi otomatis tambahan dapat digunakan untuk memastikan stok tidak terjual habis dan untuk menentukan biaya pengiriman lokal dan jendela. Otomatisasi juga dapat digunakan untuk memicu penerapan promo jika produk tidak terjual dengan cukup cepat.

Hasil dalam 6 bulan

Lowry mengatakan bahwa jika sebuah perusahaan menerapkan integrasi dan otomatisasi untuk meningkatkan proses inventarisnya, perusahaan tersebut dapat melihat dua hasil yang nyata dalam waktu sekitar enam bulan: peningkatan loyalitas pelanggan dan pengurangan waktu yang diperlukan untuk menerapkan aplikasi baru, seperti promosi.

"Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa peritel yang memprioritaskan pengalaman pelanggan menjadi lebih tangguh, baik saat menghadapi pandemi maupun krisis keuangan, dan mereka lebih baik dari waktu ke waktu karena dapat beradaptasi dengan perubahan," kata Lowry. "Jika Anda membuat pengalaman bertransaksi menjadi lebih lancar dan lebih mudah, Anda akan membangun loyalitas pelanggan."

Menciptakan pengalaman omnichannel Bagaimana otomatisasi dan integrasi berbasis API menciptakan platform yang berkinerja baik untuk proses inventaris Lapisan yang menyatu

Menghubungkan berbagai aplikasi inventaris ke lapisan integrasi tunggal

Akses yang disederhanakan

Mengekstrak data inventaris yang tepat dari berbagai aplikasi, sehingga lebih mudah untuk memberikan respons terhadap permintaan API

Akses yang aman dan terkendali

Meningkatkan keamanan dengan API yang mendefinisikan dan mengontrol data yang dapat diakses, dan oleh siapa

Pembaruan yang efisien

Memindahkan atau mengganti aplikasi tanpa memengaruhi aplikasi lain yang terhubung ke lapisan integrasi

Langkah selanjutnya

Mengelola dan memonetisasi API di beberapa cloud.

Pelajari tentang IBM API Connect Minta demo langsung
Bab selanjutnya

 

Mari memikirkan kembali IT DevOps.

Baca bab 3
Bab 1: Mari pikirkan kembali perekrutan Bab 3: Mari pikirkan kembali DevOps TI Bab 4: Mari pikirkan kembali pengoperasian cloud Bab 5: Mari pikirkan kembali layanan pelanggan