Beranda Page Title University of Arts London (UAL) Pertunjukan harus terus berlanjut
Para siswa memamerkan karya seni mereka bersama Red Hat® OpenShift® di IBM Cloud®
Tampilan jendela UAL

Saat mereka memulai semester terakhir mereka, para lulusan yang tertunda dari salah satu perguruan tinggi seni paling bergengsi di dunia ini berharap dapat memamerkan karya mereka seperti halnya para lulusan sebelumnya.

Namun, di tengah jalan, pertunjukan tradisional secara langsung menjadi tidak mungkin dilakukan dikarenakan COVID-19. Para pemimpin di University of the Arts London (UAL) tidak ingin para lulusannya melewatkan ritual penting ini, jadi mereka meminta bantuan IBM.

Sir Nigel Carrington, Wakil Rektor di UAL, menjelaskan: "Kami bermitra dengan IBM sebagai respons cepat terhadap pandemi virus corona guna menciptakan sebuah platform untuk menyimpan koleksi akhir dari para mahasiswa kami yang telah lulus. Saat ini, lebih dari sebelumnya, kita membutuhkan bakat, kewirausahaan, ketahanan, dan visi dari para lulusan kreatif kita untuk membentuk kembali ekonomi kita dan menjaga masyarakat dan budaya kita tetap berkembang."

Dampak digital

 

Selama pandemi, UAL secara digital memamerkan karya 7000 mahasiswa yang telah lulus

Cakupan yang luas

 

Pameran itu menampilkan karya dari 290 program studi yang berbeda

Kami bermitra dengan IBM sebagai respons cepat terhadap pandemi virus corona guna menciptakan platform untuk menampung koleksi akhir dari para mahasiswa yang telah lulus. Saat ini, kita membutuhkan talenta, kewirausahaan, ketahanan, dan visi dari para lulusan kreatif kami guna membentuk kembali ekonomi kita dan menjaga agar masyarakat dan budaya kita tetap berkembang. Sir Nigel Carrington Wakil Rektor University of the Arts London
Upaya yang kompleks

Membuat ShowCase bukanlah perkara sederhana. Proses ini perlu memberi 7.000 lulusan kebebasan untuk mengekspresikan diri mereka dalam 290 program studi yang sangat beragam, termasuk mode, desain interior, seni rupa, seni 3D dan banyak lagi. Selain itu, ShowCase harus mudah digunakan, mudah dinavigasi, dan sangat stabil. Namun tim IBM mampu melakukan tugas tersebut.

Untungnya, salah satu dari enam perguruan tinggi UAL, London College of Fashion, telah bekerja sama dengan IBM guna memamerkan hasil karya para mahasiswanya. "Kami telah bekerja sama dengan IBM selama beberapa tahun sekarang, pertama dengan Fashion Business School kami, kemudian dengan Centre for Sustainable Fashion kami sehingga kami tahu bahwa mereka memahami bagaimana audiens kami ingin terhubung dengan pengalaman digital," ujar Profesor Roni Brown, Pro-Vice Chancellor dan Kepala London College of Fashion.

Untuk memperluas ShowCase ke keenam perguruan tinggi dalam sistem UAL, IBM mengumpulkan tim pakar cloud dan DevSecOps dari IBM Global Consumer Industries Center of Competence, IBM Engine Room, dan IBM iX®, divisi desain bisnis IBM® Consulting. Dengan waktu hanya tiga bulan untuk menyelesaikan proyek ini, tim IBM mendengarkan para mahasiswa, akademisi, dan mitra industri di UAL. Secara keseluruhan, IBM dan UAL berpartisipasi dalam satu IBM Innovation Jam online, lima lokakarya Enterprise Design Thinking® dan 20 wawancara pengguna. Ada lebih dari 100 pemangku kepentingan yang terlibat dalam merancang dan mengembangkan pameran ini.

"Salah satu hal yang terlihat jelas di awal proyek ini adalah seberapa besar dukungan yang diberikan IBM terhadap pemikiran dan proses pengembangan," ujar Brown.

Hasilnya: UAL Graduate Showcase (tautan berada di luar ibm.com), platform digital yang dikuratori dan kaya lapisan yang dibangun pada Red Hat OpenShift di IBM Cloud. Solusi ini memberi UAL cara yang fleksibel, tangguh, dan terjangkau untuk memamerkan karya siswa secara digital dengan cara yang menarik secara luas. Pengguna dapat mencari situs berdasarkan siswa atau kata kunci, atau mereka dapat menelusuri berbagai perguruan tinggi dan disiplin ilmu untuk mempelajari dan mengamati pekerjaan siswa.

Selama pengembangan dan pengujian, tim IBM meng-host solusi pada kluster OpenShift 4.x di IBM Cloud. Untuk produksi, tim menyediakan instans IBM Cloud yang terpisah untuk platform ini, dengan menambahkan penskalaan otomatis node kluster dan penskalaan otomatis pod horizontal di OpenShift untuk membantu mengelola beban kerja yang berfluktuasi.

Salah satu hal yang terlihat jelas di awal proyek ini adalah seberapa besar dukungan yang diberikan IBM terhadap pemikiran dan proses pengembangan. Profesor Roni Brown Pro-Wakil Rektor dan Kepala London College of Fashion
Katalog langsung

Situs ini ditayangkan sebelum lulus, dan terus tersedia hari ini. Tidak seperti pameran langsung di masa lalu, yang satu ini akan tayang selama bertahun-tahun yang akan datang.

"Tujuan kami adalah untuk menciptakan sesuatu yang memiliki masa pakai yang lebih lama dan lebih berkelanjutan daripada pameran fisik—sesuatu yang memberi kami cara menarik untuk mengkurasi dan memamerkan karya mahasiswa, menampilkan tema dan topik yang sangat diminati oleh mahasiswa dan badan staf kami, serta memberi kami kesempatan yang lebih besar untuk mendukung para mahasiswa bertemu dengan pemberi kerja di masa depan," kata Brown.

UAL berencana untuk terus menggunakan solusi baru ini untuk pameran lulusan setelah pandemi COVID-19 berlalu. “Kami merasa bahwa hal ini sangat baik dalam menciptakan katalog langsung permanen yang berisi karya siswa terbaik kami,” Brown menyimpulkan.

Logo University of the Arts London
Tentang Universitas Seni London

Didirikan pada tahun 2003, UAL ( tautan berada di luar ibm.com) terdiri dari enam perguruan tinggi dan institut, termasuk Camberwell College of Arts, Central Saint Martins, Chelsea College of Arts, London College of Communication, London College of Fashion, dan Wimbledon College of Arts. Dengan sekitar 13.000 mahasiswa sarjana dan 3.500 mahasiswa pascasarjana per tahun, universitas ini merupakan salah satu perguruan tinggi seni paling bergengsi di dunia.

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Lihat lebih banyak cerita kasus Hubungi IBM Blog IBM

Red Hat OpenShift di IBM Cloud: Kekuatan Kubernetes, Keahlian IBM

Baca blog
SHARE NOW

SHARE NOW dan IBM mendorong mobilitas berkelanjutan ke depan

Baca studi kasus
Verijet

Mengambil alih langit kembali

Baca studi kasus
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2021. IBM Corporation, IBM Cloud, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

IBM, logo IBM, ibm.com, Enterprise Design Thinking, IBM Cloud, dan IBM Garage merupakan merek dagang dari International Business Machines Corp., terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang dari IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di "Informasi hak cipta dan merek dagang" di ibm.com/legal/copyright-trademark.

Red Hat® dan OpenShift® adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Red Hat, Inc. atau anak perusahaannya di Amerika Serikat dan negara lain.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.