Perbankan tanpa menunggu
Sagicor Bank Jamaica mempercepat proses intinya dan memosisikan diri untuk meluncurkan layanan baru dengan teknologi IBM LinuxONE
Sagicor Bank case study leadspace image

Mengantre itu jarang sekali menyenangkan. Dan meskipun aplikasi seluler dan portal online telah mengurangi kebutuhan kita untuk mengantre untuk berbicara dengan teller bank, di Jamaika, banyak operasi perbankan yang masih dilakukan secara langsung. Namun, bagaimana jika ada bank yang memprioritaskan waktu nasabahnya? Hal tersebut membuat perbankan menjadi bukan sebuah tugas?

"Seperti semua entitas keuangan, kami berpartisipasi dalam lingkungan yang sangat kompetitif," jelas Mark Clarke, Wakil Presiden TI Sagicor Bank Jamaika. "Jadi kami selalu mencari peluang untuk membedakan diri kami dan meningkatkan nilai yang kami berikan kepada pelanggan kami. Namun untuk melangkah maju dengan semua lapisan nilai yang ingin kami tambahkan, kami harus memiliki teknologi yang tepat."

Secara khusus, Sagicor ingin memperbarui aplikasi perbankan inti. Selama hampir satu dekade, organisasi telah mengandalkan contoh solusi perbankan inti Temenos dari Mitra Bisnis IBM Temenos AG. Tetapi sementara versi baru peranti lunak keluar setiap tahun, Sagicor tetap dengan rilis awalnya.

“Kami masih menggunakan seri R14-nya,” tambah Clarke, “yang tentu saja bekerja dengan sangat baik dan telah melayani kami tanpa keluhan. Namun kami menerapkan teknologi itu jauh sebelum ada orang yang membicarakan tentang containerisasi atau multicloud atau sebagainya. Dan sangat penting bagi kami untuk berinvestasi dan beralih ke teknologi yang tidak hanya memungkinkan kami mengoptimalkan perbankan inti kami namun juga akan membantu kami bergerak maju dalam transformasi digital dan beralih ke cloud.”

Pada saat yang sama, infrastruktur perangkat keras yang mendasarinya juga sudah cukup tua dan terlalu lama untuk tugas umum. Penutupan akhir hari secara rutin membutuhkan waktu lebih dari enam jam untuk menyelesaikannya, yang berarti bahwa terkadang bank akan membuka kantornya di pagi hari sementara penutupan hari sebelumnya masih dalam tahap finalisasi, sehingga menyebabkan operasional awal menjadi lamban.

"Sebagai nasabah bank, memulai hari dengan mengantre lama hanya untuk melakukan deposit pastinya sangat menyebalkan," tambah Clarke. "Dan hal terburuknya adalah teller tidak bisa melakukan apa-apa. Mereka terjebak menunggu teknologi melakukan tugasnya. Jadi antrean kembali naik, dan pelanggan menjadi lebih frustrasi. Hal tersebut tidak ideal."

Mengurangi Waktu Eksekusi

 

Mempersingkat penutupan akhir hari sekitar 50%, sekarang hanya membutuhkan waktu penyelesaian <3 jam, sebelumnya memerlukan waktu >6 jam

Penghematan Biaya

 

Memangkas biaya tahunan sekitar USD 1 juta dan mencapai ROI penuh dalam 3-4 tahun

[S]angat penting bahwa kami berinvestasi dan pindah ke teknologi yang tidak hanya memungkinkan kami untuk mengoptimalkan perbankan inti kami tetapi juga akan membantu kami bergerak maju dalam transformasi digital kami dan beralih ke cloud. Mark Clarke Wakil Presiden TI Sagicor Bank Jamaica
Buktinya ada pada kinerjanya

Yakin dengan pilihannya pada Temenos untuk teknologi perbankan, Sagicor mulai mengevaluasi perangkat keras baru untuk menghosting lingkungan perbankan yang telah diperbarui, dan dengan cepat berfokus pada teknologi IBM.

"Saya menganggap IBM sebagai penyedia sumber terpercaya bagi kami," kata Clarke. "Ketika saya berpikir tentang strategi, IBM adalah salah satu panggilan pertama saya. Mereka menghabiskan waktu dan energi untuk memahami kebutuhan saya. Dan mereka duduk dan berbicara dengan kami dan menunjukkan kepada kami apa yang terjadi di pasar yang lebih besar dan bagaimana mereka dapat membantu kami. Mereka tidak hanya menjual produk.”

Enrique O'Reilly, Direktur Regional Temenos untuk Amerika Latin dan Karibia, menambahkan: "Saya telah mendengar banyak orang membandingkan penggantian atau peningkatan inti bank dengan operasi jantung. Hal tersebut cenderung sangat rumit. Anda membutuhkan keamanan. Anda memerlukan fleksibilitas dan integritas data. Anda membutuhkan skalabilitas—terutama jika Anda melihat puluhan ribu atau ratusan ribu transaksi. Dan meskipun Temenos bersifat platform agnostik, kami telah melihat IBM memberikan tingkat kinerja tersebut berulang kali."

Setelah beberapa diskusi awal, tim IBM mengusulkan bukti konsep (POC) yang melibatkan server IBM LinuxONE tunggal, yang menjalankan Red Hat Enterprise Linux (tautan berada di luar ibm.com), yang diterapkan di kantor utama Sagicor.

"Mereka mengatakan kepada kami, 'Jangan percaya begitu saja dengan kata-kata kami—kami akan membuktikannya kepada Anda,'" kenang Clarke. "Mereka mengirimkan prototipe tanpa biaya kepada kami, dan kemudian mereka mengonfigurasi dan mengoptimalkan pengaturan Temenos Transact. Pada dasarnya kami menjalankan proses core banking paralel pada LinuxONE ini selama beberapa bulan—dan POC ini melampaui semua parameter keberhasilan kami. Hal ini membuat kami dapat dengan mudah mempresentasikan kasus bisnis yang unggul kepada para pemangku kepentingan dan pemimpin bisnis kami."

Dengan dukungan manajemen, Sagicor mulai berkoordinasi dengan tim IBM untuk memetakan seluruh solusi, termasuk lingkungan pemulihan dan penyimpanan yang menyertainya. Tim gabungan memigrasikan server LinuxONE yang sudah diterapkan ke situs pemulihan bank, sambil menginstal platform LinuxONE baru di dalam pusat data utama perusahaan untuk berfungsi sebagai lingkungan produksi.

Kedua sistem ini memanfaatkan teknologi berbasis Kernel Virtual Machines (KVM) dengan sumber terbuka untuk memungkinkan beberapa lingkungan virtual di seluruh platform. Saat ini, server-server tersebut masing-masing menjalankan delapan dan 18 Integrated Facilities for Linux (IFL) di lingkungan produksi dan pemulihan. Pada saat yang sama, IBM dan Sagicor menerapkan sepasang perangkat penyimpanan IBM FlashSystem 7200 —satu di setiap lokasi—untuk menyimpan data akun terkait yang dikelola oleh sistem perbankan yang telah diperbarui.

“Solusi Temenos membentuk landasan sistem keuangan bank,” jelas O'Reilly, “sehingga berjalan melalui banyak data. Hal tersebut memungkinkan pengguna mengawasi dan mengelola klien mereka, rekening giro, investasi, perbendaharaan pinjaman—hampir semua fungsi inti mereka. Jika itu adalah tindakan yang dilakukan untuk pelanggan, kemungkinan itu melalui Temenos.”

Pada dasarnya kami menjalankan proses core banking paralel pada LinuxONE ini selama beberapa bulan—dan POC ini melampaui semua parameter keberhasilan kami. Mark Clarke Wakil Presiden TI Sagicor Bank Jamaica
Adopsi awal, inovasi awal

"Salah satu hal yang paling saya perhatikan saat berbicara dengan para kepala sekolah adalah menjelaskan bahwa kami tidak lagi berurusan dengan 'biaya' TI," kata Clarke. "Saya telah berhati-hati untuk mengubah pola pikir mereka dari kata itu—alih-alih berbicara tentang TI sebagai 'investasi'. Dan sekarang setelah kami berinvestasi di Temenos dan LinuxONE, kami memimpin industri ini dalam perjalanan digital kami."

Secara khusus, Sagicor berharap dapat memperluas akses ke layanannya, menyediakan lebih banyak solusi perbankan digital dan mobile kepada konsumen. Demikian pula, chatbot yang didukung AI dapat membantu memfasilitasi layanan yang lebih cepat dan tersedia sepanjang waktu bagi nasabah bank.

“Langit adalah batasnya,” jelas Clarke. “Saya punya impian tentang bagaimana hal itu akan terjadi di masa depan. Hal tersebut akan tangkas. Saya membayangkan sebuah dunia di mana pelanggan kami tidak lagi membutuhkan toko fisik—di mana mereka dapat mengakses semua layanan kami di ruang virtual, sebuah metaverse keuangan jika Anda mau. Di mana pun mereka berada, pengalaman perbankan mereka akan tetap lancar."

Dan untuk memfasilitasi pembuatan dan perluasan layanan yang tersedia ini, bank bermaksud untuk memanfaatkan API yang disediakan oleh platform Temenos. "Arsitektur kami menawarkan beberapa API built-in yang akan memungkinkan Sagicor untuk berintegrasi ke platform yang berbeda tidak hanya di dalam bisnis tetapi juga di luar," jelas O'Reilly. "Jadi itu akan dapat menggabungkan dan membuat alat lain—alat inisiasi pembayaran, alat analitik, apa pun yang mereka inginkan."

Clarke melanjutkan: "Kami akan dapat memperkenalkan aliran pendapatan baru—model bisnis baru—yang merupakan nilai tambah besar bagi kami. Dan saat kami mengambil langkah selanjutnya—yaitu transisi ke multicloud hybrid—LinuxONE akan siap untuk menanganinya."

Saya membayangkan sebuah dunia di mana pelanggan kami tidak lagi membutuhkan toko fisik-di mana mereka dapat mengakses semua layanan kami di ruang virtual, sebuah metaverse keuangan jika Anda mau. Mark Clarke Wakil Presiden TI Sagicor Bank Jamaica
Logo Sagicor
Tentang Sagicor Bank Jamaika

Sagicor (tautan berada di luar ibm.com) adalah lembaga keuangan terkemuka dengan layanan lengkap yang beroperasi melalui 16 kantor cabang yang berlokasi di seluruh Jamaika. Perusahaan yang berkantor pusat di Kingston, Jamaika ini merupakan bagian dari Sagicor Group Jamaika—sebuah konglomerat jasa keuangan yang mengkhususkan diri dalam penawaran asuransi jiwa dan kesehatan.

Logo Temenos
Tentang Temenos AG

IBM Business Partner Temenos (tautan berada di luar ibm.com) adalah pengembang dan distributor perangkat lunak yang solusi andalannya adalah platform terbuka terkemuka untuk perbankan yang dapat dikomposisikan yang menciptakan peluang bagi lebih dari 1,2 miliar orang di seluruh dunia setiap hari. Temenos melayani lebih dari 3.000 bank di lebih dari 150 negara, membantu mereka membangun layanan perbankan baru dan pengalaman pelanggan yang canggih.

Selanjutnya:
Baca PDF Nowy Styl
Konsolidasi sistem pintar—mempercepat kinerja dengan penuh gaya
Baca studi kasus
Catatan kaki

© Hak Cipta IBM Corporation 2023. IBM Corporation, IBM Cloud, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Januari 2023.

IBM, logo IBM, ibm.com, IBM FlashSystem, dan z/VM adalah merek dagang dari International Business Machines Corp, yang terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang milik IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di "Informasi hak cipta dan merek dagang" di http://www.ibm.com/id-id/legal/copytrade.

Merek dagang terdaftar Linux digunakan sesuai dengan sublisensi dari Linux Foundation, pemegang lisensi eksklusif Linus Torvalds, pemilik merek di seluruh dunia.

Red Hat, JBoss, OpenShift, Fedora, Hibernate, Ansible, CloudForms, RHCA, RHCE, RHCSA, Ceph, dan Gluster adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Red Hat, Inc. anak perusahaan di Amerika Serikat dan negara lain. 

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Isi dalam dokumen ini (termasuk mata uang atau referensi harga yang tidak termasuk pajak yang berlaku) adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.