Beranda Page Title Layanan Cloud Japan Airlines Japan Airlines Co., Ltd.
Membangun infrastruktur hybrid cloud untuk mendukung dan mewujudkan visi JAL

JAL Group, perusahaan induk dari Japan Airlines, memiliki visi: untuk melayani sebagai maskapai penerbangan paling disukai dan dihargai di dunia. Namun, infrastruktur IT yang sudah ketinggalan zaman menghambat transformasi digital. Untuk mendapatkan lingkungan IT yang fleksibel yang berkembang seiring dengan perubahan kebutuhan bisnis, Japan Airlines dan anak perusahaan IT intinya, JAL Information Technology Co., Ltd. (JAL INFOTEC), melibatkan IBM untuk membangun infrastruktur hybrid cloud di IBM Cloud®.

Tantangan bisnis

Japan Airlines Co, Ltd. dan JAL INFOTEC berusaha untuk menjadi maskapai penerbangan yang paling disukai dan dihargai di dunia, tetapi sistem IT yang lama dan ketinggalan zaman menghalangi bisnis untuk merespons pergeseran digital.

Transformasi

Kedua organisasi bekerja sama dengan IBM untuk membangun cloud privat dan publik yang terintegrasi dengan arsitektur virtualisasi yang sama, dan infrastruktur manajemen cloud hibrida yang menyatukan operasi dan berkembang bersama bisnis.

Hasil Membangun lingkungan hybrid cloud yang terus berkembang
dengan merilis layanan baru setiap enam bulan
Memungkinkan peralihan antara dua lingkungan
tanpa menghentikan mesin virtual
Menyediakan pilihan infrastruktur
tergantung pada kualitas, biaya, atau pengiriman yang dibutuhkan pengembang
Kisah tantangan bisnis
Infrastruktur IT yang tidak fleksibel

Visi JAL Group adalah menjadi maskapai penerbangan yang paling disukai dan dihargai di dunia. Untuk mewujudkan visi ini, perusahaan dipandu oleh tiga prinsip utama: mentransformasi JAL menjadi maskapai penerbangan global yang sesungguhnya; menciptakan nilai baru selangkah lebih maju dari para pesaing; dan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan.

Japan Airlines dan JAL INFOTEC, integrator teknologi informasi dan komunikasi inti perusahaan, bertanggung jawab untuk mempromosikan strategi IT JAL Group dan mendukung Visi JAL.

Masashi Oshima, Hybrid Cloud Infrastructure Program Manager di Japan Airlines menjelaskan lebih lanjut: "JAL saat ini mengoperasikan sekitar 1.000 penerbangan di 182 rute setiap harinya, dengan 40 juta pelanggan yang menggunakan penerbangan tersebut setiap tahunnya. Kami menyediakan IT untuk mendukung penerbangan yang aman dan tepat waktu. Dengan teknologi canggih, kami mengembangkan solusi IT yang dapat merespons perubahan lingkungan bisnis dengan cepat dan menciptakan nilai baru."

Namun, ketika Japan Airlines pertama kali mulai merencanakan JAL Vision pada tahun 2016, IT tertinggal dalam menanggapi seruan perusahaan untuk melakukan pergeseran digital.

"Peran IT telah berubah seiring dengan kemajuan teknologi digital," jelas Hideaki Yaze, Hybrid Cloud Infrastructure Architect di JAL INFOTEC. "Namun kami tidak bisa mengikuti perubahan ini karena arsitektur sistem infrastruktur yang lama."

Japan Airlines dan JAL INFOTEC telah banyak berdiskusi tentang aplikasi mana yang akan memberikan kontribusi terbaik bagi bisnis dan infrastruktur seperti apa yang akan memberikan layanan IT yang andal dan tepat waktu. Pada akhirnya, mereka memutuskan untuk beralih ke lingkungan hybrid dan multicloud. Untuk itu, perusahaan mulai membangun infrastruktur hybrid cloud yang disebut CIEL, yang berarti "langit" dalam bahasa Prancis.

Ini adalah kemajuan besar untuk menyediakan pilihan infrastruktur. Hal ini memungkinkan pengembang untuk memilih tergantung pada kualitas, biaya, atau pengiriman yang mereka butuhkan. Masashi Oshima Hybrid Cloud Infrastructure Program Manager Japan Airlines Co., Ltd.
Kisah transformasi
Awan dengan arsitektur virtualisasi

Cloud CIEL milik Japan Airline terdiri dari empat infrastruktur:

  • CIEL/J, infrastruktur cloud pribadi berdasarkan platform VMware vSphere, dibangun di pusat data yang sudah ada
  • CIEL/D, infrastruktur cloud publik yang disediakan oleh infrastruktur khusus sebagai layanan (IaaS) dan terintegrasi dengan infrastruktur cloud pribadi
  • CIEL/S, infrastruktur cloud publik yang disediakan oleh IaaS dan platform sebagai layanan (PaaS) bersama
  • CIEL/manager, infrastruktur manajemen cloud hibrida untuk mengelola operasi cloud CIEL/J, CIEL/D, dan CIEL/S secara terintegrasi

Cloud CIEL menyediakan semua infrastruktur yang diperlukan untuk mendukung berbagai layanan dan aplikasi yang digunakan JAL Group untuk mewujudkan Visi JAL. Untuk membangun infrastruktur CIEL/J, CIEL/D dan CIEL/Manager, Japan Airlines dan JAL INFOTEC memilih IBM sebagai mitra proyek dan berkolaborasi dengan IBM®.

"Kami mengumpulkan persyaratan dan meminta beberapa vendor untuk mengajukan proposal, dan IBM mengajukan solusi yang paling canggih saat itu," ujar Yaze.

Sejak awal, Japan Airlines dan JAL INFOTEC berencana menerapkan arsitektur virtualisasi yang sama baik di lokasi maupun di cloud publik. Strategi ini akan memungkinkan perusahaan untuk beralih di antara dua lingkungan dengan mulus tanpa menghentikan mesin virtual. Hal ini juga memberikan fleksibilitas dan kontrol yang lebih besar atas keseimbangan kualitas, biaya dan kecepatan.

Berdasarkan perjanjian tersebut, IBM mengimplementasikan lingkungan pusat data yang ditentukan oleh perangkat lunak (SDDC) di IBM Cloud yang terhubung dengan cloud di tempat dengan memperluas jaringan Layer 2 (L2) menggunakan lingkungan Cross-vCenter NSX. Arsitektur SDDC didasarkan pada hypervisor VMware vSphere, dan terdiri dari VMware vSAN untuk penyimpanan yang ditentukan oleh perangkat lunak (SDS) dan VMware NSX Data Center (VMware NSX) untuk teknologi jaringan yang ditentukan oleh perangkat lunak (SDN).

Namun, masih banyak yang harus dilakukan untuk memenuhi persyaratan agar CIEL bisa menjadi infrastruktur perusahaan yang baru.

“Kami meminta IBM untuk mendemonstrasikan setiap fungsi melalui pengujian - bukan secara teori - untuk memastikan bahwa lingkungan baru memberikan keandalan sistem dan dengan kualitas yang kami butuhkan,” kata Takahiro Oguma, Vice President, Hybrid Cloud Service & Strategy di JAL INFOTEC. “Kami membebani para insinyur IBM karena kami tidak berkompromi dengan kualitas bahkan selama jadwal yang ketat. Tetapi mereka menyelesaikan misi mereka dengan sukses.”

Untuk infrastruktur CIEL/J, IBM menggunakan virtualisasi jaringan untuk mempercepat kecepatan jaringan, membangun lingkungan jaringan dengan menggunakan dua SDN: Teknologi Cisco Application Centric Infrastructure (ACI) dan platform VMware NSX. Menerapkan kedua SDN dan menjalankan fungsinya masing-masing membutuhkan keterampilan tingkat tinggi untuk kedua solusi tersebut.

"IBM menugaskan para insinyur yang memiliki pengetahuan dan pengalaman tentang VMware NSX dan Cisco ACI," tambah Mr. "Mereka berhasil membangun jaringan virtual seperti yang kami bayangkan untuk CIEL dan memungkinkan untuk mempertahankan konsistensi yang menantang di antara kedua SDN, yang memungkinkan kami untuk mempercepat otomatisasi jaringan dengan penuh percaya diri."

CIEL/manager cloud meningkatkan alur kerja dan mengotomatiskan tugas dan proses rutin menggunakan aplikasi IT Service Management dan IT Operation Management dari platform ServiceNow.

IBM memberikan kontribusi besar dalam implementasi infrastruktur. "IBM memahami tujuan kami dan mendukung kami dengan mengusulkan dan menerapkan solusi terbaik untuk JAL. IBM adalah mitra terpercaya yang dapat kami andalkan," ujar Yaze.

Melihat kembali masa implementasi infrastruktur, Tn. Oshima menghargai dukungan dari IBM. “Kami perlu menggabungkan berbagai teknologi baru untuk implementasi, tetapi kami mengatasi kesulitan ini dengan membangun tim yang melintasi organisasi dan peran tradisional. Sebagai integrator sistem, IBM bekerja sama erat dengan kami dalam proyek multi-vendor yang kompleks, secara fleksibel menangani masalah multi-disiplin, dan menyelesaikan proyek dengan tanggung jawab. Kami mengharapkan dukungan berkelanjutan IBM untuk fase operasi.”

IBM menugaskan para insinyur yang memiliki pengetahuan dan pengalaman tentang VMware NSX dan Cisco ACI. Mereka berhasil membangun jaringan virtual seperti yang kami bayangkan untuk CIEL dan memungkinkan untuk mempertahankan konsistensi yang menantang di antara kedua SDN, yang memungkinkan kami untuk mempercepat otomatisasi jaringan dengan penuh percaya diri. Takahiro Oguma Vice President, Hybrid Cloud Service & Strategy JAL INFOTEC
Kisah hasil
Cloud yang berkembang seiring dengan kebutuhan bisnis

Cloud CIEL mulai beroperasi pada bulan Desember 2018. Sejak saat itu, Japan Airlines telah meningkatkan layanannya dua kali dalam setahun. Sebelumnya, merilis layanan baru dan mengimplementasikan semua persyaratannya membutuhkan waktu yang lama. Saat ini, cloud CIEL mencerminkan kebutuhan bisnis perusahaan yang berubah-ubah dalam siklus setengah tahunan.

Masahiko Obata, Hybrid Cloud Infrastructure Project Manager di JAL INFOTEC, mengatakan, "Merangkul konsep infrastruktur hybrid cloud yang berevolusi setiap setengah tahun adalah pencapaian terpenting untuk mewujudkan transformasi digital seluruh Grup JAL."

Tingkat otomatisasi operasi pada CIEL/manager cloud juga terus meningkat. Mr. Obata menjelaskan efek positifnya: "Para insinyur telah banyak mengurangi waktu yang dihabiskan untuk pertemuan pengguna dan operasi biasa dan fokus pada pekerjaan utama mereka seperti desain dan pengembangan."

Tn. Oguma setuju. "Meskipun masalah kekurangan sumber daya IT semakin serius di seluruh industri, kami berada di depan dalam mempromosikan infrastruktur layanan mandiri dan otomatis. Yayasan ini siap untuk mengalihkan para insinyur IT ke proses hulu seperti perencanaan dan pembayangan."

Oshima menyimpulkan: “Masih terlalu dini untuk menilai efek kuantitatif CIEL. Tapi itu menunjukkan kemajuan besar untuk memberikan pilihan infrastruktur kepada pengguna. Hal ini memungkinkan layanan dan aplikasi baru bagi pengembang untuk memilih infrastruktur sesuai dengan kualitas, biaya atau pengiriman yang mereka butuhkan.

Di masa depan, JAL Group berencana untuk mendirikan Cloud Center of Excellence untuk mempercepat penggunaan multicloud di setiap bidang, termasuk bisnis, sumber daya manusia, tata kelola, keamanan, serta infrastruktur sistem. Dengan itu, CIEL akan mendukung pengembangan layanan dan aplikasi di sisi bisnis untuk mendukung terwujudnya Visi JAL.

Para insinyur telah banyak mengurangi waktu yang dihabiskan untuk pertemuan pengguna dan operasi biasa dan fokus pada pekerjaan utama mereka seperti desain dan pengembangan. Masahiko Obata Hybrid Cloud Infrastructure Project Manager JAL INFOTEC
Japan Airlines Co., Ltd.Logo
Japan Airlines Co., Ltd.

Berkantor pusat di Shinagawa, Tokyo, dan merupakan bagian dari Grup perusahaan JAL, Japan Airlines (tautan berada di luar ibm.com) adalah maskapai penerbangan domestik dan internasional yang melayani penumpang dan kargo melalui lima anak perusahaan yang terkonsolidasi dan satu perusahaan afiliasi. Sejak mengusung tema "Challenge, Leading to Growth" (Tantangan, Menuju Pertumbuhan) dalam rencana manajemen 2017-2020, JAL Group telah mengembangkan solusi untuk mewujudkan Visi JAL. JAL INFOTEC didirikan oleh Japan Airlines pada tahun 1978. Sebagai integrator teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dan perusahaan inti dari Grup JAL, JAL INFOTEC menyediakan solusi layanan transportasi udara yang aman dan nyaman.

Hukum

 

© Hak Cipta IBM Corporation 2021. IBM Corporation, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Maret 2021.

IBM, logo IBM dan ibm.com adalah merek dagang dari International Business Machines Corp, terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang dari IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di "Informasi hak cipta dan merek dagang" di www.ibm.com/id-id/legal/copyright-trademark .

VMware, logo VMware, dan VMware vSphere adalah merek dagang terdaftar atau merek dagang dari VMware, Inc. atau anak perusahaannya di Amerika Serikat dan/atau yurisdiksi lainnya.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.