Beranda Page Title Atruvia AG Modernisasi aplikasi perbankan inti yang efisien dan berisiko rendah
Java bersama COBOL mempertahankan yang terbaik dari IBM zSystems dan dunia terdistribusi
Cakrawala Frankfurt

Atruvia AG menyediakan solusi perbankan sebagai layanan dan layanan pengembangan aplikasi untuk bank koperasi di Jerman. Lebih dari 800 bank mengandalkan proses perbankan inti agree21 dari Atruvia dan aplikasi lainnya bersama dengan jaringan lebih dari 30.000 ATM dan terminal layanan mandiri di seluruh negeri.

Dengan sekitar 81 juta rekening nasabah, bank-bank klien menghasilkan volume transaksi yang sangat besar, yang membutuhkan infrastruktur TI yang kuat, tangguh, dan kaya akan keamanan. Atruvia mencapai hal ini dengan delapan sistem IBM® z15® di empat pusat data yang memproses 80 miliar transaksi perbankan inti setiap tahunnya, dengan puncaknya mencapai 12.000 transaksi per detik. IBM Information Management System (IMS) mengelola transaksi dan data disimpan dalam database IBM Db2® for z/OS®.

Di sisi terdistribusi, aplikasi interaksi pelanggan diimplementasikan di Java®, baik secara klasik maupun sebagai layanan mikro, yang di-host di sistem x86 Linux® pada platform kontainer Red Hat® OpenShift®. Sekitar 1.200 layanan mikro mendukung platform penjualan dan proses lainnya, yang menggunakan layanan perbankan inti melalui lapisan API milik sendiri.

Secara historis, Atruvia mengimplementasikan transaksi bisnis inti dengan Java/HTML5 di front end yang terhubung ke lapisan tingkat menengah di Java biasa dan IMS COBOL di back end. Dengan banyaknya programmer COBOL yang pensiun dan pelanggan perbankan yang mengharapkan layanan omnichannel baru yang cepat, para eksekutif Atruvia memutuskan untuk melakukan pendekatan kreatif terhadap modernisasi aplikasi yang akan menjaga keamanan dan kinerja IMS sekaligus menawarkan keunggulan bahasa pemrograman yang populer.

Alih-alih strategi "angkat dan geser" yang berisiko tinggi dan mahal, solusi mereka adalah secara selektif memfaktorkan ulang di tempat. Mereka akan membawa versi terbaru Java ke runtime IMS/COBOL yang ada di platform IBM zSystems® untuk modernisasi aplikasi tambahan.

"Aplikasi perbankan inti kami terus berevolusi," jelas Pascal Meyer, Arsitek Enterprise Senior di Atruvia. "Untuk permintaan yang tidak memungkinkan implementasi ulang secara penuh, kami ingin memperkenalkan Java ke dalam lingkungan IMS COBOL. Tujuan utamanya adalah untuk membuat aplikasi perbankan kami tersedia dengan cara yang lebih familiar bagi para pengembang generasi terbaru."

Transaksi yang mendukung Java

 

Dengan menggunakan kemampuan Java in IMS pada IBM zSystems, Atruvia memiliki 85% transaksi perbankan inti yang mendukung Java

Peningkatan Kinerja

 

Kolokasi beberapa aplikasi Java terdistribusi yang padat data dengan IBM zSystems menghasilkan kinerja 3 kali lebih cepat

Peningkatan Produktivitas

 

Java bersama COBOL dalam IMS meningkatkan produktivitas pengembang aplikasi

Kami melihat Java pada IBM zSystems sebagai teknologi utama dalam mendorong keunggulan kompetitif bagi klien kami. Pascal Meyer Arsitek Perusahaan Senior Atruvia AG

Menambahkan Java ke IMS bersama dengan COBOL juga dapat mengurangi kompleksitas aplikasi. Arsitektur klasik Atruvia mengharuskan adanya logika "kompensasi" di dalam setiap komponen untuk memastikan bahwa operasi yang didistribusikan di berbagai komponen dapat dikembalikan ke kondisi terakhir yang konsisten jika terjadi kesalahan atau gangguan. Membawa kode Java ke dalam lingkungan IMS akan membuat logika tambahan menjadi berlebihan, sehingga mengurangi kompleksitas, biaya, dan penundaan.

"Dalam hal arsitektur aplikasi, Java membuka kemungkinan untuk menggunakan berbagai macam kerangka kerja dan protokol yang lebih luas," tambah Thomas Bauer, Pemimpin Tim dan Arsitek TI di Atruvia. "Sebagai contoh, layanan web RESTful lebih alami di Java daripada di COBOL, dan fungsi-fungsi tertentu yang sulit diimplementasikan di lingkungan COBOL murni tersedia sebagai artefak yang sudah jadi di Java. Kami ingin memangkas waktu ke pasar dengan menerapkan komponen perangkat lunak modern yang dapat digunakan kembali, dan pada saat yang sama, melindungi investasi kami dalam logika bisnis yang sudah ada dengan menggunakan Java."

Karena Java sudah menjadi platform strategis di Atruvia, organisasi ini sangat tertarik untuk memungkinkan portabilitas kode yang lebih besar di seluruh platform terdistribusi dan IBM zSystems, yang mana pun yang menawarkan harga dan kinerja terbaik. Pendekatan ini juga dapat memudahkan transisi ke komputasi cloud. Karena OpenShift berjalan di semua platform, Atruvia dapat memindahkan beban kerja ke cloud jika itu masuk akal.

Selain itu, Java pada IBM zSystems bersama COBOL akan memungkinkan para pengembang untuk memperkaya fungsionalitas perbankan inti dengan lancar dan berisiko rendah dengan mengganti subrutin COBOL dengan Java tanpa harus menulis ulang program yang besar. Dan akan lebih mudah bagi arsitek perangkat lunak dalam lingkungan terdistribusi untuk memanggil layanan transaksi inti secara langsung dari aplikasi IMS.

"Dalam jangka panjang, tujuan kami adalah menjadi lebih tidak tergantung platform dengan memiliki blok bangunan Java yang dapat berjalan di mana saja," kata Meyer. "Selain mengurangi kompleksitas arsitektur, pencampuran COBOL dan Java di dalam IMS akan memungkinkan kami untuk membangun komponen aplikasi baru yang terintegrasi erat dengan komponen yang ada. Dengan cara ini, kami dapat memperoleh keuntungan dari aplikasi hybrid modern, yaitu, waktu yang singkat untuk memasarkan, fleksibilitas yang lebih tinggi, dan kemudahan pengembangan yang lebih besar, tanpa kehilangan manfaat kinerja IMS yang sangat penting dalam transaksi perbankan inti."

Menyiapkan panggung untuk modernisasi aplikasi kreatif

Personel Atruvia bekerja sama dengan pengembang IBM Systems dalam proyek multitahun untuk mengoptimalkan runtime umum untuk konstruksi Java dalam lingkungan produksi IMS — sebelum runtime umum tersedia secara umum. Berdasarkan IBM Semeru Runtime Certified Edition for z/OS, Versi 11, runtime umum sekarang menjadi standar dalam rilis terbaru IMS. Dan IBM dan Atruvia berkomitmen untuk mendukung versi Java terbaru.

Runtime umum telah memungkinkan Atruvia untuk bergerak menuju masa depan 64-bit dengan mengizinkan aplikasi COBOL 31-bit untuk berkomunikasi dengan aplikasi Java 64-bit. Dengan Java dan COBOL yang dapat dioperasikan di dalam IMS, perusahaan dapat memodernisasi dan merevitalisasi aplikasi perbankan intinya tanpa mempengaruhi kinerja atau keandalan.

Secara praktis, Atruvia berfokus pada dua tujuan untuk Java pada platform IBM zSystems. Pertama, pengembang sedang membangun aplikasi Java-COBOL hybrid untuk pemrosesan IMS klasik dan beban kerja batch yang memanggil IBM MQ for z/OS dan terhubung dengan IBM Db2 for z/OS melalui konektivitas database Java (JDBC). Kedua, pengembang memigrasikan kode Java asli dari lingkungan terdistribusi ke IBM zSystems bila diperlukan.

"Banyak pekerjaan batch kami tersebar di berbagai platform baik di IBM zSystems maupun lingkungan terdistribusi, dengan penjadwal yang berbeda yang perlu kami koordinasikan," ujar Meyer. "Pendekatan ini juga membutuhkan pertukaran data dan/atau berbagi data. Saat ini, dengan mengeksekusi pekerjaan Java secara langsung di IBM zSystems, kita hanya memerlukan satu penjadwal sehingga kompleksitasnya berkurang. Kami juga mencapai kinerja yang lebih baik karena tidak perlu memindahkan atau mengonversi data, dan karena kode Java berada tepat di sebelah datanya, bukan perlu mengaksesnya melalui jaringan."

Atruvia juga sedang membangun satu set layanan Java generik yang dapat diekspos sebagai API untuk pengembang aplikasi front-end yang berjalan di lingkungan terdistribusi. Sebagai contoh, pengembang dapat menggunakan API untuk memunculkan saldo terkini dari rekening giro pelanggan untuk ditampilkan di aplikasi seluler. Dan menambahkan Java ke platform IBM zSystems membuatnya lebih mudah untuk menyajikan layanan baru berdasarkan fungsionalitas yang ada.

"Para pengembang di dunia terdistribusi tidak akan tahu apakah mereka memanggil layanan Java atau transaksi IMS asli," ujar Meyer. "Semuanya akan diakses dengan cara yang mudah dan konsisten, sehingga lebih cepat dan lebih sederhana untuk membangun aplikasi front-end baru yang memanggil transaksi dasar yang kuat pada IBM zSystems. Hal ini mendukung klien perbankan kami yang ingin menjangkau karyawan dan pelanggan mereka dengan layanan inovatif yang disampaikan melalui web, seluler, dan saluran baru apa pun yang mungkin muncul di masa depan."

Java dalam IMS juga memberikan Atruvia pilihan untuk memigrasi kode COBOL yang lebih lama, meskipun pengembang melakukannya secara selektif, seperti ketika membangun logika bisnis baru. "Tidak ada tekanan untuk memodernisasi hanya demi modernisasi," jelas Bauer. "Kami terus menghargai kinerja dan ketangguhan COBOL dan IMS di back end, dan kami terus menyambungkan teknologi-teknologi tersebut ke front end grafis yang berjalan pada sistem terdistribusi."

Dengan cara ini, platform IBM zSystems yang menjalankan IMS terus menjadi titik fokus untuk logika bisnis. Logika ini langsung masuk ke berbagai saluran untuk konsumsi logika tersebut, seperti aplikasi teller, sistem ATM, aplikasi web yang berhadapan langsung dengan pelanggan, dan aplikasi seluler.

Platform IBM zSystems yang menjalankan IMS tetap menjadi pilihan strategis kami karena merupakan platform paling aman dan andal yang kami ketahui, dan karena platform ini menawarkan performa luar biasa untuk sistem perbankan inti kami. Dengan Java di IMS, kami mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia. Pascal Meyer Arsitek Perusahaan Senior Atruvia AG
Lebih cepat, sederhana, dan berkelanjutan

Karena kolaborasi perintis antara IBM dan Atruvia, Java sekarang menjadi komponen yang mapan dan siap produksi dari kotak alat IBM zSystems. Ini secara signifikan menyegarkan lingkungan IMS, mempertahankan kualitas kinerja dan kekokohan tradisional sambil memungkinkan pengembangan yang lebih cepat menggunakan keterampilan pemrograman yang tersedia lebih luas dan berkelanjutan. Ini juga memungkinkan pengembang untuk memperkaya fungsi perbankan inti yang ada dengan cara yang berisiko rendah dan efisien.

"Kami melihat Java di IBM zSystems sebagai teknologi kunci dalam mendorong keunggulan kompetitif bagi klien kami," kata Meyer. "Dengan pengembangan yang lebih mudah dan penggunaan kembali komponen yang ada, ini memungkinkan kami untuk memberikan fungsionalitas baru dengan kecepatan lebih tinggi dan biaya lebih rendah, mendukung klien perbankan kami saat mereka berusaha membawa layanan baru ke pasar dengan lebih cepat."

Faktanya, Atruvia telah mendukung sekitar 85% transaksi IMS perbankan inti. Sekitar 400 juta transaksi Java per hari dengan throughput puncak mencapai 12.000 transaksi per detik. Dua belas sistem IMS dengan sekitar 200 juta instruksi per prosesor per detik (MIPS) mendukung transaksi-transaksi bisnis yang sangat penting ini.

Dengan mengurangi kompleksitas lingkungan aplikasi, Java dalam IMS telah meningkatkan efisiensi dan kinerja transaksi bisnis secara menyeluruh. Sebelumnya, pemrosesan batch perusahaan ditangani oleh berbagai platform. Sekarang, semua pemrosesan, apa pun bahasanya, dapat dengan mudah diintegrasikan ke dalam satu langkah batch dengan menggabungkan COBOL dan Java.

Selain itu, pengembang Atruvia dapat dengan mudah mem-porting kode Java di seluruh lingkungan terdistribusi dan IBM zSystems, platform mana pun yang menawarkan performa harga terbaik. Sebagai contoh, Atruvia telah mengurangi latensi dengan mengkolokasi beberapa beban kerja Java terdistribusi ke platform IBM zSystems. “Lagi pula, I/O terbaik adalah tanpa I/O,” sindir Meyer. Dia melaporkan peningkatan kinerja tiga kali lipat dari kolokasi beberapa aplikasi padat data alih-alih menjalankannya di jaringan. Jelas, migrasi besar-besaran ke cloud bukanlah satu-satunya jalan menuju modernisasi aplikasi.

Selain itu, ada insentif keuangan untuk memindahkan beban kerja Java dari prosesor umum (GP) ke IBM Z Integrated Information Processors (zIIPs), dengan biaya lisensi lebih rendah. Meskipun MIPS membutuhkan peningkatan karena Java mengkonsumsi lebih banyak sumber daya daripada COBOL, biaya keseluruhan berkurang.

Efisiensi lain datang dari pustaka Java yang kaya yang memungkinkan programmer menghindari penulisan kode khusus untuk fungsi-fungsi umum seperti mengompresi dan mendekompresi data. Demikian pula, Atruvia bisa mengintegrasikan perangkat lunak Java pihak ketiga ke dalam lingkungan IBM zSystems, sehingga bisa menghindari pengembangan internal sama sekali. Dan ketika fitur-fitur kriptografi, kompresi, atau jaringan berbasis perangkat keras yang baru tersedia di platform, Java untuk IBM zSystems akan memberikan akses transparan ke kemampuan-kemampuan baru tersebut kepada aplikasi.

“Sebagai penyedia sistem perbankan inti ke lebih dari 800 bank dengan puluhan juta pengguna akhir, kami tidak mampu berkompromi pada kinerja dan keandalan, kami juga tidak mampu memperkenalkan risiko dalam praktik pengembangan kami,” kata Meyer. “Platform IBM zSystems yang menjalankan IMS tetap menjadi pilihan strategis kami karena ini adalah platform paling aman dan andal yang kami ketahui, dan karena menawarkan kinerja luar biasa untuk sistem perbankan inti kami. Dengan Java di IMS, kami mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia."

Logo Atruvia AG
Tentang Atruvia AG

Dibentuk oleh merger 2015 Fudicia IT AG dan GAD eG, Atruvia (tautan berada di luar ibm.com) adalah mitra digitalisasi 820 bank koperasi Jerman. Solusi dan layanan TI perbankannya berkisar dari operasi pusat data dan proses perbankan agree21 sebagai layanan hingga pengembangan dan dukungan aplikasi. Dengan kantor pusat administratif di Karlsruhe dan Münster dan cabang di Munich, Frankfurt dan Berlin, Atruvia mempekerjakan hampir 8.400 orang dan melaporkan penjualan grup sekitar EUR 1,77 miliar pada tahun 2020.

Ambil langkah selanjutnya

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang solusi IBM yang ditampilkan dalam cerita ini, silakan hubungi perwakilan IBM atau Mitra Bisnis IBM Anda.

Lihat lebih banyak studi kasus Hubungi IBM Garanti BBVA

Analitik yang dipercepat memberikan wawasan perbankan

Baca studi kasus
Kementerian Dalam Negeri, Negara Qatar

Pemrosesan kueri secepat kilat dan biaya lebih rendah

Baca studi kasus
Bankart, Procesiranje plačilnih instrumentov d.o.o.

Inovasi melalui kerja sama

Baca studi kasus
Hukum

© Hak Cipta IBM Corporation 2022. IBM Corporation, Hybrid Cloud, New Orchard Road, Armonk, NY 10504

Diproduksi di Amerika Serikat, Mei 2022.

IBM, logo IBM, ibm.com, Db2, IBM zSystems, z/OS, dan z14 adalah merek dagang dari International Business Machines Corp, yang terdaftar di banyak yurisdiksi di seluruh dunia. Nama produk dan layanan lain mungkin merupakan merek dagang dari IBM atau perusahaan lain. Daftar merek dagang IBM saat ini tersedia di web di "Informasi hak cipta dan merek dagang" di ibm.com/legal/copyright-trademark.

Java dan semua merek dagang dan logo berbasis Java adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Oracle dan/atau afiliasinya.

Red Hat® dan OpenShift® adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Red Hat, Inc. atau anak perusahaannya di Amerika Serikat dan negara lain.

Dokumen ini adalah yang terbaru pada tanggal awal publikasi dan dapat diubah oleh IBM kapan saja. Tidak semua penawaran tersedia di setiap negara tempat IBM beroperasi.

Data kinerja dan contoh klien yang dikutip disajikan hanya untuk tujuan ilustrasi. Hasil kinerja aktual dapat bervariasi, tergantung pada konfigurasi dan kondisi pengoperasian tertentu. INFORMASI DALAM DOKUMEN INI DISEDIAKAN "SEBAGAIMANA ADANYA" TANPA JAMINAN APA PUN, BAIK TERSURAT MAUPUN TERSIRAT, TERMASUK TANPA JAMINAN UNTUK DAPAT DIPERJUALBELIKAN, KESESUAIAN UNTUK TUJUAN TERTENTU, DAN JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN YANG TIDAK MELANGGAR. Produk IBM dijamin sesuai dengan syarat dan ketentuan perjanjian yang mengatur penyediaan produk tersebut.